Segudang Masalah KPR

Asli akhir2 ini kepala gua kaya mau pecah cah cah...
Masalah kpr rumah ternyata panjang urusannya.. padahal gua pikir gampang, abisnya pengalaman beli rumah ini dulu gampang bener.

Gua kasih dp, urus surat2 ke bank, bank approve, trus penjual dan pembeli datang ke bank, penjual serahkan sertifikat ke bank, bank transfer sisa uang ke penjual, gua teken akad, dan gua resmi terikat hutang dengan bank selama 15 taon. Prosesnya gak sampe sebulan.

Sedangkan transaksi kali ini alooot banget. Dari awal2 waktu gua nawar rumah gua udah kasih tau kalo gua akan kpr. Dan waktu ketemu pertama kali itu, semua pihak juga sudah clear kalo gua akan bayar dp 20%, sisanya 80% akan dibayar oleh bank waktu akad.
Dp 20% itu sendiri dipecah dalam 2 kali bayar. Tanda jadi 50 juta langsung gua bayar, dan sisanya 20% dikurangi 50 juta akan gua bayar setelah spk (surat persetujuan kredit) gua turun. Proses kpr ini dikasih waktu sebulan ama penjualnya.

Gua juga udah mention kalo gua bakal ajuin kpr ke bca, karna bunganya paling rendah saat ini 7.5% untuk rumah 2nd (rate untuk rumah 2nd lebih tinggi dibanding rumah baru gress dari developer), trus gaji gua juga lewat bca, dulu juga pernah kredit ke bca, jadi gua pengennya kpr di bca aja.

Mereka juga bilang mau urus surat2nya, karna rumah itu blom ada sertifikatnya, cuma ada ppjb (perjanjian pengikatan jual beli) antara bsd dan penjual, memang biasanya kalo orang invest sengaja begitu, sepertinya sih supaya gak keluar banyak fee untuk pajak dan biaya lain2 kali ya, jadi gua urus surat2 gua ke bank bersamaan dengan mereka urus surat2 ke bsd.

Gua kasih semua data yang diminta bank, maklum karyawan mau minta data apa monggo gua ada, pokoknya gua berusahalah supaya semua prosesnya mulus dan cepat.
Lewat seminggu, blom ada kabar dari bca, gua udah dagdigdug, tiap ada telpon gua langsung angkat berharap ada kabar kpr, yang ada cuma kartu kredit lagi kta lagi asuransi lagi, huh.

Suatu malam sekitar jam 7 gua akhirnya ditelpon ama analyst bca, mereka confirm data2 dan di akhir pembicaraan gua mendapat kabar mengejutkan. Katanya waktu bi checking tercatat gua punya hutang kartu kredit dengan bank u** sebesar 500-an ribu. Kalo mau lanjut harus diselesaikan dulu dan disertakan surat keterangan lunas dari bank yang bersangkutan.

Langsung gua teringat dulu bertahun2 yang lalu, gua memang pernah punya pengalaman buruk dengan bank u**. Gua pernah bikin cc trus setelah setaon begitu keluar annual fee gua tutup, tapi waktu itu jawaban mereka setelah annual fee tercetak di billing statement harus dibayar, walaupun kartunya mau ditutup.

Siapa yang mau ya? Semua cc emang begitu kan? Kalo gak mau pake lagi kartunya, begitu tercetak annual fee telpon aja minta tutup, nanti paling digratisin lagi, atau ditutup beneran.
Berkali2 gua telpon gua tetep dipaksa bayar, sampe akhirnya gua esmosi gua bilang saya gunting saat ini juga kartunya, pokoknya bapak tutup kartu saya sekarang. Pokoknya saya gak mau bayaarrr. Kres. Terbelahdualah kartu malang itu.

Setelah itu gua gak pernah terima lagi tagihan u**. Lega. Gua kirain akhirnya mereka menyerah dan menutup kartu gua. Gua pun gak mau apply kartu itu lagi seumur2. Kapok.

Tak disangka, ternyata gak terima tagihan bukan berarti kartu gua udah ditutup, account gua masih ada disana, dan tagihan gua udah beranak pinak jadi 500K lebih. Senut2 lah kepala gua.

Besoknya gua langsung komplen ke u**. Pas ditanya nomor kartu, gua jawab mana saya tau kartu saya udah saya gunting. Dan ternyata karna kasus gua itu sudah lama, mereka pun gak bisa liat datanya, gua harus tunggu 3 hari untuk mereka request liat data.
Gua mencak2 pokoknya besok saya harus dapet datanya, saya lagi urus kpr. Gak bisa tunggu selama itu. Saya yakin itu iuran tahunan, udah apus aja utang saya. Tapi mereka kekeh tak bisa dan mereka janji kalo itu iuran tahunan mereka akan request untuk dihapuskan.

Setelah telpon yang kesekian, akhirnya terbukalah data gua. Ternyata itu benar iuran tahunan dan bunga2nya. Dan itu terjadi tahun 2008. Udah 3 taon lalu, please deh.. bikin nama gua jelek aja di bi. Dan proses penghapusan pun tidak langsung tapi butuh proses lagi 3-5 hari. Mo marah rasanya. Gua request suratnya aja dulu, prosesnya belakangan, tapi lagi2 katanya gak bisa, surat itu diterbitkan kalo balance ibu udah 0. Najong deh.

Tiap ari gua telponin, dan tiap ari pula jawabannya blom selesai diproses. Mana tiap telpon gua ditanya nomor kartu kredit lagi, gua ampe capek bilang kartu gua udah digunting, tapi akhirnya gua tanya nomor kartu gua berapa dan gua catet untuk next time.
Yang bikin gua agak respect ama bank ini adalah setidaknya mereka keep janjinya untuk menghapuskan tagihan gua dan tidak memaksa gua membayar tagihan itu. Cuma mesti panjang sabar aja nunggunya.

Ternyata bos gua juga pernah mengalami hal serupa tapi gak tau dengan bank apa, dia suruh gua cepetan urus. Katanya jangan maen2 kamu mesti urus itu. Berapa lama kamu dikasih waktu urus kpr? Kenapa cuma sebulan, mestinya kamu minta 2 bulan. Trus berapa kamu kasih dp? Kenapa kamu kasih dp segede itu? Mestinya 5 juta aja, aduh hati2 nanti uang kamu bisa ilang loh, urus cepet!

Kyaaa.... gua yang tadinya pede jaya bakalan pake bca jadi parno dibilangin gitu langsunglah kebat kebit telponin bank2 laen. Keesokan harinya... jegjengjeng.. berturut2 4 bank antri giliran mau ketemu gua di kantor hehehe..

Padahal gua males apply ke bank laen, gua udah pasti mau bca dan sepertinya gua gak ada masalah sehingga ditolak bca kan, jadi gua adem ayem aja nunggu kabar dari bca. Tapi gara2 masalah cc u** ini, gua jadi parno dan apply ke mandiri, panin, niaga, permata.

Padahal utang gua cuma 500-an doank, apalah artinya dibanding jumlah kredit yang gua minta ya kan, abaikan sajalah ya.. sebel gua jadinya mesti ngurusin surat keterangan lunas ini.

Akhirnya setelah gua marathon apply ke bank2 laen itu, beberapa hari kemudian gua dapet kabar gembira. KPR BCA gua telah disetujui. Gua di sms pagi2 dan sorenya spk gua dikirim. Gak kebayang senengnya gua, serasa beban 1 ton di kepala gua ilang. Walaupun surat keterangan lunas blom ada, tapi ternyata itu bisa disusulkan waktu akad, yang penting disiapkan aja.

Makin gencarlah gua telpon si u** itu, dasar lelet ye, udah seminggu lebih masih blom kelar juga, sampe gua bo huat ama orangnya. Sebenernya gua gak suka sih marah2in cs, karna gua tau mereka kan gak salah apa2 sebenernya, tapi gimana gak keki coba orang lagi buru2 ngejer waktu, dia suruh gua sabar mulu. Katanya baru bunganya aja yang dihapus, annual feenya blom, lah bukannya itu sekalian ya? Tobat gua.

Blom kelar masalah itu, muncul lagi masalah laen. Surat2 penjual itu gak bisa keluar cepet. BSD katanya butuh waktu lama 1.5 bulan untuk beresin surat, karena mesti tunggu spk (surat keterangan bebas pajak) dari kantor pajak. Tanpa surat itu, bank gak mau akad karena surat2nya blom lengkap kan.

Padahal gua udah dijadwalin mau alih hak minggu depan, trus minggu depannya akad. Proses alih hak ini ada karna gak ada sertifikat jadi harus alih hak dulu baru akad, ribet kan kalo gak ada sertifikat arrrhh...
Nah sebelum alih hak ini, ada pajak yang mesti dibayar namanya bphtb (bea perolehan hak atas tanah dan bangunan) sebesar 5%.

Jadi prosesnya bayar bphtb, alih hak, trus urus skb, trus akad. Ini juga gua taunya baru2 ini aja, jadi blom tentu bener juga, gua cuma dikasih tau brokernya gitu. Karna urus skb lama, mau gak mau akadnya tertunda kan. Lewat dari tanggal kesepakatan. Penjualnya gak mau pulak. Dia maunya cepet.
Gua marahlah, gua diburu2 urus ini itu semuanya buru2 sampe hati gua gak tenang kek dikejer anjing rabies, ini urusan gua udah beres, spk gua udah keluar, nunggu suratnya dia yang lama, dia juga ngoceh2 gak mau.

Dia nyalahin gua karna gua kpr bca, mestinya pake bank laen yang bisa terima cover note. Istilah baru lagi, gua juga baru tau. Gua yakin dah semua yang baca ini puyeng, sama gua juga puyeng mak. Anggap aja belajar dari pengalaman gua ya, nanti kalo kpr jadi udah ahli.

Cover note itu surat yang dikeluarkan notaris sehingga bank tetep bisa akad walaupun suratnya blom lengkap. Kaya gua kan nunggu skb lama, jadi akad aja dulu skb belakangan. Bank panin mau terima cover note, katanya bank permata juga mau. Masalahnya bank bca kagak mau.

Orangnya kekeh suruh gua ganti bank, gua kekeh suruh dia tunggu aja sebulanan. Sesungguhnya sih gua gak pernah bicara langsung ama si bapak rempong itu, cuma lewat broker aja. Gua udah sebel sampe ubun2 ama dia, dp 20% udah gua bayar, cuma tunggu sebulanan aja kok gak mau. Masa gua disuruh proses ulang lagi ama bank laen, padahal gua udah jelas2 dapet spk dari bca. Mana bank laen udah gua stop lagi prosesnya waktu spk bca gua turun.

Si broker katanya mau usahakan lobi bca supaya terima cover note. Notaris bsd ngomong ama notaris bca. Tunggu punya tunggu, 3 hari berlalu tidak ada kabar, waktu berjalan terus. Akhirnya kata si broker, si pak rempong minta gua sign di depan notaris kalo bagaimanapun gua pasti bayar sisanya karna kalo setelah alih hak dia gak punya hak lagi atas rumah itu, dan menurut si broker si pak rempong bersedia menunggu asal dia ada pegangan surat itu.

Gua nasehatin si pak rempong lewat si broker, gua itu orang beragama, gua gak bakal kabur gak bayar rumah, gak usah parno. Tapi kata si broker itu saran dari lawyer2nya, jadi si pak rempong mau play safe aja.

Ya udah gua setuju. Masa dia takut gua bakal kabur setelah alih hak gak bayar sisanya, surat2nya kan di bank, semua data gua udah di broker, emang gua mau apa hidup gak tenang diteror dia? Laen cerita kalo transaksi beli emas 1 ton, abis itu gua bisa kabur kemana suka2 gua, ini beli rumah gitu loh, landed house.
Makanya jadi orang jangan kebanyakan lawyer jadi ribet kan. Lagian sadar donk pak rempong, kita berdua itu skom, bukan sh. Kita mana ngarti gitu2an.

Daripada capek ati ama si pak rempong ya udah gua setuju ketemu beberapa hari lagi di depan notaris untuk gua sign surat itu sekalian alih hak. Gua pikir udah oke donk ya, abis itu tinggal tunggu bca urus surat2nya sebulanan lagi selesai deh.

Eh taunya jumat kemaren gua ditelpon lagi ama si broker katanya biaya notaris itu gua yang bayar, meledaklah amarah gua, dimana2 orang yang butuhlah yang bayar masa gua yang bayar biaya notaris itu? Udah bagus gua mau tandatangan. Abis itu katanya si pak rempong gak mau tunggu lama dia tetep ngotot suruh gua ganti bank.

Sampe titik ini gua udah berasep. Menurut gua entah si broker entar si pak rempong ini sengaja maen2in gua. Berubah2 mulu. Maunya apa sih? Gua bilang gua gak percaya lagi. Gua mau cancel aja. Kembalikan semua dp yang udah gua setor.

Tapi jawabannya bikin gua mau lemparin mereka berdua ke kandang harimau. Kalo mau cancel, uang dp gua gak bisa dikembalikan full, dipotong biaya bphtb 5%. What?!?
Kenapa bphtb udah dibayar padahal mereka masih berubah2 gitu? Gua gak tau itu pajak transaksi sekarang atau transaksi dia dulu ama developer? Kenapa gua yang musti bayar? Katanya dia bayar bphtb pake duit dp gua, jadi uang gua udah gak utuh lagi.

Gua bener2 murka. Gua maki2 dia, pokoknya gua gak mau tau, kenapa pajak itu dibayar kalo semua blom clear? Kenapa si broker itu memihak ke penjual? Apa karna dia mau jual properti laen ke orang yang ngaku2 direktur itu jadi gua yang dikorbankan? Pokoknya gua udah meracau kagak jelas. Gua udah gelap mata dah. Ke laut aja dah lu berdua. Biar gua cari rumah yang laen aja.

Abis marah2 gua bilang saya mau discuss dengan legal company saya juga. Kalau perlu saya masukin ke kompas, ke detik, begini caranya kalian memperlakukan pembeli.

Abis itu dia sms gua mohon2 supaya gua consider untuk ganti bank. Kalo gua ganti bank yang mau terima cover note, semua masalah solved. Trus alasannya gak bisa lama2 karna udah mau akhir taon, nanti repot urusan pajaknya, karena dihitung transaksi tahun depan. Bisa2 bukan sebulanan tapi bisa maret atau april baru beres.

Gua jelas gak maulah. Kenapa gua yang harus ngalah? Ganti bank sama dengan gua menanggung beban bunga lebih mahal. Gua rugi berapa? Si pak rempong knapa dapet enaknya aja? Dia tetep dapet duit cepet, padahal yang lagi diurus kan surat2nya dia, bukan surat2 gua, dia gak mau tau cuma mau duit duit duit terus. Gua bilang si pak rempong aja yang direktur gak mau hilang uang bunga sebulan, apalagi saya yang cuma karyawan biasa selisih segitu sangat berarti buat saya.

Malah gua pernah diminta ada uang talangan dulu gak? Bayar dulu aja supaya prosesnya cepet kpr belakangan, gila gak tuh. Gua semprot aja pikir aja sendiri kalo saya ada duit segitu dari dulu saya bayar cash ngapain saya repot2 kpr segala.

Pokoknya gua benciiii banget ama mereka berdua, gua merasa ditipu, sekarang uang dp gua yang sudah masuk ke kantong pak rempong susah keluar lagi, padahal sedikitpun gua blom sign apapun yang berhubungan dengan rumah itu.

Dia selalu ngomong dia gak punya pegangan, posisi dia lemah, taiklah duit udah gua setor, lu gak mau proses selalu bertele2, sekarang siapa yang rugi?? Gua kira beli rumah pake broker lebih aman ternyata bagaimanapun kita harus tetap ati2.

Belakangan kata si broker uang gua bakal dibalikin full tapi yang udah kepake untuk bayar bphtb dikembalikan belakangan setelah rumah itu laku. Mana bisa gua percaya gitu aja? Apa gua harus suruh si pak rempong sign juga di depan notaris? Dan gua request dia yang bayar?

Abis itu si broker sms gua berkali2, katanya dia gak tau mau ngapain lagi, tolong gua maulah ganti bank, supaya semuanya solved, semuanya cuma salah paham aja, dia gak seperti itu. Tolong pertimbangkan lagi, dan dia bilang mau bayar selisih bunga sebagian dari komisinya.

Gua kaget juga dia sms begitu, secara selama ini gua selalu yang dikorbankan. Setelah gua marah2 dia baru tau kali gua juga bisa marah. Gua jadi agak melunak. Karna gua liat dia udah mau berkorban, sebelumnya kan gua doank yang digencet, si pak rempong mah kagak berani diutakatik, nyalahin gua mulu knapa kpr jadinya urusannya ribet, knapa bca gak bank lain aja, gua juga bilang donk kalo si pak rempong punya sertifikat juga biarpun kpr udah beres sekarang.

Abis itu gua telpon principal broker itu, gua kasih tau masalahnya, karna gua udah gak percaya lagi ama si broker, ngomong ama si principal sih lebih menenangkan, walaupun ujung2nya sama aja proses pajak akhir tahun ribet, lebih baik ganti bank yang bisa cover note, jangan bikin keputusan karna kesal, pikirkan lagi benar2 mau gak rumah itu? Kalo betul2 mau, gak ada salahnya ganti bank, jangan terlalu kaku, yang namanya penjual memang selalu mau uangnya cepat.

Iya gua juga tau, tapi kan gua udah bilang dari awal kalo gua mau kpr, dan gua mana tau suratnya dia harus diproses selama itu kan? Atau bilang kek dari awal bisa kpr tapi jangan bca, jadi gua punya pilihan dari awal kalo bener mau rumah ini gua gak bisa kpr bca, jangan kaya sekarang gua kaya dijebak trus terperangkap mau cancel uang susah baliknya, mau lanjut keki karna dipaksa ganti bank yang bunganya lebih gede, padahal jelas2 gua udah dapet spk dari bca.

Terus si principal bilang dia ngerti perasaan gua dan pernah punya pengalaman gak enak juga dengan penjual, intinya semuanya di tangan gua. Mau lanjut atau nggak. Jangan karna emosi melepas rumah itu, tapi harus dipikir masak2.

Abis itu kita merenung deh berdua, yang tadinya gua mati2an gak mau ganti bank, jadi goyah juga karna melihat si broker udah minta maap. Dan gua coba liat dari perspektif si penjual, sebenernya dia cuma mau uangnya cepet, jadi mestinya gak salah2 amat. Dan dari sisi gua yang penting bagi gua kan dapet kpr bunga rendah.

Kalo si broker itu gak tau deh ngomongnya plin plan gak tau yang mana yang bener, mungkin bagi dia yang penting si direktur rempong seneng kali. Dan karna si broker janji untuk menutupi kepahitan kita dengan ikut menanggung sebagian bunga karna dipaksa ganti bank dan ulang proses kpr dari awal lagi, jadi kita pikir ya udahlah coba liatlah bank laen itu berapa offernya ke kita dan kalo ditotal2 berapa selisihnya.
Gua anggap emang bener kali proses spk akhir taon ribet, gua percaya ajalah ama principalnya, tadinya gua kirain gua cuman dikadal2in si broker.

Gua sms si broker kasih tau gua mau coba liat penawaran bank lain berapa, dia langsung say thanks dan ajuin lagi permohonan gua ke bank panin dan permata. Jadi selama 2 minggu ini kejer2an proses kpr bca sia2 aja, gua mesti proses ulang. Gak tau deh bisa cepet atau nggak kali ini, kalo telat dari deadline di perjanjian, gua kagak mau tau, ini bukan salah gua donk, gua udah ngalah mau ganti bank.

Dan sebagai penutup hari jumat yang kelam itu, gua telpon ke u** follow up surat keterangan lunas gua, katanya sudah selesai prosesnya dan balance gua udah 0. Akhirnya gua pikir ada juga yang beres hari ini, kalo gitu saya minta suratnya difax sekarang. Tau gak apa kata csnya?
Maaf Bu, hari ini gak bisa, prosesnya 3-5 hari...
Langsung napas gua brenti, dunia serasa gelap, abislah orang itu gua semprot.....

49 comments:

amey said...

ya ampun Viol, gw cape banget baca ini wkakaka smeoga semua cepet selesai ya dan gak ada masalah yg merugikan

Pucca said...

@amey: apalagi gua yang mengalami mey hikshiks.. gua capeee banget akhir2 ini..
gua yakin lu gak selese bacanya kan wkwkwk :P

sherly said...

Ya ampun Viol... aku ngos2an bacanya... astaga itu si pak rempong bikin gemes aja!!! Semoga cepet kelar ya, Vi!!!

nattever said...

iya viol gua juga cape pisan bacanya loh...elu kuat bener ya, kalo gua sih uda kumat dartingnya, bisa2 semua orang gua maki2 dah sangking keki pisan, palagi menyangkut duit yang gak sedikit..

moga2 elu cepet beres ya, pak rempong, broker, dan bank calon baru itu juga cepet kuar spknya ya dan segera pindah ke rumah idaman!

Ingrid said...

Kayaknya gua kalo udah empet gitu bisa minta batal balikin semua DP gua 100% deh... -_-; udah ga damai sejahtera juga beli itu rumah.

Lagian itu broker macam apa sih... kok main tanda jadi 50 jt, 10 jt standar2 juga udah cukup. DP berapa % juga enaknya ditentuin setelah KPR kita tembus dan ketauan nilainya berapa. Belum tentu dpt 80% dari nilai rumah, kalau hasil penilaiannya rendah, bisa aja cuma 70%...

tapi emang BCA ribet, dia gamau lah terima rumah yang masih PPJB doang. Dulu juga rumah kita masih PPJB, yang mau terima cuma beberapa bank, dan gw lupakan dah BCA, syaratnya susah, dinilainya kecil. kalo bank lain bilang nilai rumahnya 1 M, BCA bisa bilang 800 jt ^^;

Bagi kita yang mau kredit dengan DP sekecil mungkin, walaupun bunga bank lain lebih tinggi, tapi yang dikredit bisa lebih besar :D jadi ga selalu menyebalkan juga pakai bank lain.

Trid said...

Hi Viol, gw biasa passive reader aja :p Soal rumah emang banyak urusannya ya. Gw yg cuma nyewa aja kadang capek hati ngeladenin agen/pemilik (kalo pas masa2 cari kontrakan baru/selesai kontrak). Semoga urusannya cepet selesai ya :)

eny said...

aishh gua bacanya tegang pisan, masalahnya dpnya gede banget. Deg2an, koq malah gw yg takut, ky gua yg punya duit aja, hihihi....

Tp koq tanda jd nya gede bgt vi. Gw dulu beli ruko 50% cash (Dp) 50% kpr. Tp byr tanda jd nya cuman 10 jt. Sisa 50% dp nya dibyr pas spk kredit dr bank uda diapprove. Jd kan walau gimana posisi kita ga kalah2 bgt. Kalo duit kita di tangan dia segede itu kan bargaining power kita jg susah.

Anyway, semoga semua lancar ya vi...

Mey said...

Vi..gw bacanya sampe deg2an..
soalnya gw juga bakal ngalamin kek gini..semoga sih nggak ribet yah.
Temen gw baru KPR, rumahnya 825jt, dia tanda jadi na cmn 5jt, stelah KRP di approve, baru dia bayar DP, bayar notaris balik nama, PBB, njop, roya, gitu2 skitar 30jt.
Kalo bersihin nama dari U** harus beneran bersih tuh, jd nggak nyangkut lg di BI. kalo di tempat ku, email approval aja ke head nya, langsung hari itu juga kok clear nama nya.
Emang serem yah kalo kelupaan bayar KK atau nutup KK krn di mintain annual fee, malah di blacklist.
Gud luck yah Vi..
semoga semuanya lancar

Felicia said...

Bacanya ikutan pusing, kaga ngarti istilah2nya *__*
moga2 cepet kelar ya urusannya biar bisa move on...

Arman said...

ribet banget ya vi. gua sih terus terang gak gitu ngerti ama istilah2 yang lu pake. hehehe.

gua beli rumah 2 kali (di jakarta dan di sini), 2 2 nya ketemu penjual yang rempong bin ribet. asli susah banget proses jual belinya! sampe bikin emosi juga...

Yulia said...

Gw bacanya sutris juga say.. tp gw ga nyangka rumahnya PPJB say. Broker yg bener harusnya bilang kalo PPJB itu urusnya agak lbh ribet. Gw jg kaget lu disuruh setor DP segede itu soalnya dulu gw beli rumah pun DPnya 10jt. Tenang ya say, rumah itu kan jodoh2an, semoga yg ini punya lu.. Thanks ^^

Ah Boy's Mom said...

haduh... bacanya sampe tahan napas, dan sedikit ngebut saking deg2an.

semoga minggu depan bisa baca postingan lu lagi yg ceritanya udah beres semua....

yhalim said...

vi,
sama g jg bermasalah tuh ama si uob rese. tulis aja namanya. hahahha
kalau g , g bayar tuh iuran, trus g tutup. bodo aja rugi. cs nya bilang sayang donk, g bilang aja udah kesel n ama suami suruh tutup. jd UOB CC udah blacklist lah. kmrn jg baca status temen di fb, sama tuh masalah ama UOB, bank sinting, ud cetak iuran mesti dibayar. dimana2 jg bisa dicancel.

btw, kaenya laki g mg lalu baru aja bilang, mandiri lagi offer bunga 5% ya utk KPR rumah. dia ditawarin, u cek aja vi.

sabar2 ya, semoga urusan semua lancar.

Dessy said...

gua ga terlalu ngerti urusan kpr sih vi... belum ada pengalaman juga sama kpr.

tapi temen gua juga dulu pernah tuh urusan sama penjual - kpr... kayaknya sad ending. dp'nya dianggap hangus.

kalau broker, memang mereka lebih pro penjual, secara dia dapet komisi dari penjual

kalau gua jadi u, mungkin gua cancel truz gua gencet dia biar ganti full kalau ga, gua taruh di internet, di surat pembaca dll, lengkap dengan nama dia, jabatan direkturnya, dan brokernya hahaha...

bonnie said...

Ya Allah, ini urusan pak rempong susye bener sih yaa... mana DP nya gede be'uuutt....
Sabar ya mba, mudah2an KPR cepet di approve jadi gak tarik urat lagi sama orang2 itu... mana urusan bank U** itu refot bener, gue jg gt mba,walopun CS kadang bukan yg bikin salah, tapi jawaban mereka bikin mrk jadi abiiizzzz kita semprooootttt apalagi utk masalah proses nge fax doang yg perlu waktu setaon kali..wkwkwk

Windy said...

Sama Violll.. g juga kena blacklist BI gara2 gantungan annual fee bank U*B ituh!!!
amit2 dah, mau menghubungi bgn penutupan aja susahnya minta ampun..
Kapok beneran apply cc di bank U*B!

G taunya pas apply cc lain, kena tolak :( ternyata karena masuk daftar U*B, padahal bukan hutang belanjaan lho, tp annual fee yg gue gak mau bayar krn mau ditutup, but udah terlanjur kecetak :(

Shanni said...

doh bacanya kok ikut gregetan gw Vi, tapi bener juga sih kata Yulia, kalo broker yang bener dia tau pastinya kalo rumah masih PPJB pasti urusannya bakal lebih dari 1 bln surat2nya, dl gw pernah kerja di paramount gadser dan gw tau urus ppjb ga bisa kurang dari 1 bulan, padahal gw kerja jadi sekretaris disana bukan broker. jadi harusnya broker lo juga kasih pengertian ke si pak rempong surempong itu kalo masalah urus surat ppjb kan salah dia bukan salah lo, kenapa kudu ngotot lo ganti bank.

terus kaget juga DPnya gede banget, pas gw cerita sama herry dia juga bingung kok broker yg lo pake suruh setor tanda jadi 5jt terus DP gede gitu, soalnya pas gw dulu beli rumah ini disuruhnya setor tanda serius 1jt terus pas udah kelar nego disuruh setor 9jt lagi jadi total 10jt doang utk tanda jadi. ya mungkin karena nilai rumah gw pasti ga segede rumah lo ya hehehe.

lo pake broker R**W**** kan?

nilola24 said...

Vi, Gue jadi emosi bacanya. Sampe ngos2an. Hahaha.. Dulu wkt gue mau beli rmh diserpong, gue jg ngajuin ke bca, tp ditolak mentah2 dr awal karena ga ada sertifikat.

Semoga semua cepet selesai deh, vi. Elu bisa ga minta request diketemukan sama penjualnya langsung. Jd elu ga ngomong melalui broker lagi. Kadang broker juga nakal sih. Dia kan ada kepentingan sendiri juga.

Once in a Lifetime said...

Ikutan keki gua ama broker dan pak rempong. Jahat amat sih, katanya direktur RS dan orang kaya, rumah juga udah beberapa tahun dipasarin baru laku ini, harusnya bersyukur dan bisa kan sabar bentar lagi. Mana salah sendiri gak ngurus surat2. Nggak coba bicara langsung ama penjualnya? Apa bener dia keras spt itu atau jgn2 si broker udah gak sabar pengen dpt komisi.

Kalau ajaran bokap gua yang sll mau main aman dan agak parnoan, kita mendingan konsultasi notaris . Dulu beli rumah gua cari notaris duluan (emang gak lewat broker sih). Trs dia yang bilang cukup tanda jadi 10 jt. Kalau gua gak jadi ya hangus, tp kalau surat2 gak beres/lengkap dlm waktu sebulan, si penjual wajib balikin gua dua kali lipat alias 20 juta, kalau nggak mau sebagian suratnya tetap ditahan ama notaris. Terus kata notaris duit selebihnya jgn disetor semua sisain 5 juta untuk jaga2 bayar iuran listrik, air, telpon sampai bulan sebelom gua beli.Nanti udah bayar baru sisanya balikin dia (padahal rumah udah kosong 1 thn). Kesannya bela gua banget, mungkin karena gua cari dia duluan:D.

Biaya notaris, biaya jual beli bagi dua antara kita.

Anyway kan udah telanjur, jgn disesali lagi. Mudah2an keribetan ini semuanya berbuah manis ya, Vi.
Siapa tahu ada blessing in disguise dengan memakai bank lain.

Pitshu said...

g bacanya pusink juga, sama nih pengen cari rumah juga mumpung lagi turun bunganya hahha 2 thn lalu masih 11% hahahah :)

Veny said...

wahahahaa g ikutan capeee bacanya .
ember tuh urusan CC bikin BT abis . makanya g ogah ditawarin n apply CC lainnya . udah pny 2 sdh cukup ga tergiur yg gratisan seumur idup jg ogaaahhh wahahaaaa
cape deh

Mamana Clo said...

ugh.. gw sih ga kuat kalo ampe kaya gitu.. semoga Tuhan tunjukin jalan..

Rene, Gucci's mom said...

Hi

I was looking for some interesting blog to follow and I found yours!
I hope you can visit and follow mine too. =D

Reagrds,
Rene

Yuliana-Fun said...

Oalaaa... jadi ikutan sutris gw viol.. hehe :) yang sabar aja yak...gw ga ngerti loh soal KPR ginian hehe :) juga ga ngerti soal hukum gimana... cuman emang sich kalo liat kasus loe gini, mesti positive thinking juga..setidaknya ada niat baek dr brokernya.
btw baru kali nih liat postingan loe menggebu2.. :)

Search User said...

urusan ama bank emang susah.
mending beli ke developernya langsung, beli cash berjangka.

tapi biasanya gak ada yg second sih.

amel said...

allow salam kenal ya Viol...
aduh nyebelin banget ya si pak rempong...
Dulu kata temen gw yang istrinya kerja di bank, yang paling bagus kalo mo kpr itu di bank BCA, kedua Permata. Katanya sih dua bank itu bunganya yang paling ok.
Btw info aja nih.. setau gw kalo apt, abis PPJB kan ada baru ada AJB. Nah AJB itu ada batas waktunya, kalo lewat dari batas waktu, bakal kena denda, sekitar x% dari harga pengikatan. Jangan sampai si pak rempong nunda AJB karena mo jual, ga taunya pas kita mo bikin sertifikat, kitanya kena denda padahal dia yang nunda bikin AJB. Tapi gw ga tau ya.. ini berlaku juga buat landed house apa ga. Wish you luck ya Viol! Thanks banget buat cerita KPRnya :)

Rina Suryakusuma said...

eh gila deh vi, bacanya sampai ngerutin jidat, hidung, gigit bibir, ngomel sendiri. Jangan jadi darting ya vi, gw yang baca aja udah ngepelin tangan saking gemes, heheeee :)
good luck vi, nanti kalau berhasil, mumetnya sepadan kok

evancelia-mom said...

ya ampuun gua bacanya sampe mau kalap wkwkwk... bca mmg rese Vio , gw juga kmr ngalamin ama bca , untungnya nga sempet panjang lebar , krn gw masukin 2 bank si NISP sm bca , secara bunga mmg bca rendah , si NISP kasih gw 8,2% , untungnya bca sempet gw omelin mau kaish ya kasih nga mau ya udah akhirnya SPK keluar juga dan untungnya gw beli rumah baru di gading serpong , si paramount nga gitu rese jadi sebulan selese dan kmr ini akhirnya gw sign juga ppjb nya. LU DP nya kegedean , gua aja cm 15 jt wkwkwk moga2 semua selese lancar2 aja yah.

Katrin said...

fiuuhh....viol, gw doain cepet kelar ya urusannya. Thanks buat berbagi di blog sini, gw jadi agak ada gambaran buat ini-itu nya ntar....smangaaattttt ya viol...lancar n sgra bisa ditinggali rumahnya...amen....

Workshop Bisnis Online said...

berkunjung sob..salam blogger
sukses selalu yah..:)

Pinkbuble said...

Viol, elu kan lembut anggun banget orangnya..pas lu marah2 itu gimana?

Angels said...

Violl seru bacanya sharing-an soal KPR nya. Repot ya ><"
Gw juga rada2 males deh kalo usurin beli rumah/apartmene seken tp mesti lewat kpa/kpr. Kalo lsg disetujuin sih bagus ya, tpi kalo ada masalah mesti ganti2 bank ini nih yg bikin ilfil. Moga2 masalah u segera beres & tuntas.

Gw ketawa baca line terakhir paragraf u :)) meledak juga yah akhirnya :p gpp lah udah biasa mereka. lol

Pucca said...

@sherly: iya sher, doain ya semoga cepet kelar..

@nat: thanks nat, gua biasa sih darah rendah, kalo gua cek akhir2 ini mungkin aja gua jadi normal hehe..
abis tiap ari bawaannya sutris mulu ampe kepala gua migren kayanya saban sore..

@ingrid: itu dia ing, waktu pak rempong minta dp segitu gua konsultasi ama broker, apa emang segini dp untuk beli rumah? katanya emang segitu jadi gua percaya aja..
sekarang gua menyesal sekali duit gua udah 20% loh yang gua transfer ke dia bukan cuma tanda jadi 50 juta itu, makanya gua senep..

iya emang bca mesti bersih semua suratnya baru dia mau, buat gua sih yang penting gua bayar bunga serendah mungkin, ini lagi nego ama bank laen semoga aja tembus ya..

@trid: hai trid, selamat menjadi aktif reader hehe.. kalo udah komen brarti udah gak pasif lagi kan..
thanks yah :)

@eny: iya en, skarang gua menyesalll.. gara2 gua udah transfer 20% gua udah gak ada bargaining power lagi, cuma bisa lanjut aja skarang, semoga semuanya berakhir baik..

@mey: enak banget dp cuma segitu, semua orang bilang gua dp kegedean hiks.. gua stupid banget rasanya hiks >.<

@felicia: iya istilahnya emang bikin puyeng, gua juga inget sekarang karna sering disebut2 besok2 juga pasti lupa..

@yulia: iya, gua kan gak tau apa2 manut2 aja dikasih waktu sebulan, disuruh transfer segini segitu, eh buntut2nya begini dehh.. ternyata masalah datang bertubi2 haeshhh...
gua gak akan sebete ini kalo dari awal2 udah dikasih tau prosesnya ribet..

@lena: amin amin len.. semoga ya..

@yulia: ups.. gua udah susah2 bintangin lu malah vulgar haha... yang penting gua gak bilang itu bener banknya loh ya wkwkwk..
iya mandiri emang bunganya 5% tapi itu untuk rumah baru yul, emang bunga rumah 2nd lebih tinggi.

@dessy: semoga gua gak sad ending deh des, gua maunya happy ending..

@bonnie: gua sekarang kadang merasa bersalah sih udah marah2, tapi abis gimana waktu itu emang gua bete banget sih, udah kalap, maapkan aja aku mbak cs yah..

@shanni: iya dp gua kegedean hiks.. yah semua sudah terjadi, semoga bisa jadi pembelajaran juga buat temen2 yang baca jadi tau kan kalo laen kali dp jangan segede itu..

gua juga udah berbusa2 ngomongnya tapi yah sepertinya emang banyak banget masalahnya shan.. gua cuma berharap semoga berakhir baik..

Pucca said...

@tia: oyah? berarti gua keren juga donk bisa sampe dapet spk, sayang aja tuh penjual gak mau nunggu, angus deh spk bca gua...

@elisa: iya el, dia emang beli rumah itu buat invest, jadi emang dia gak mau urus sertifikatnya, tapi mestinya dia gak mempersulit gua donk dengan minta dp gede banget dan minta cepet2 cair duitnya.. mestinya sama2 pengertian ya..

iya enaknya begitu ya, cari notaris dulu, salah gua sih pertama udah percaya gitu aja ama broker, jadinya gua skarang mabok dah..

semoga deh ya el, gua sih gak berharap muluk2 cuma pengen semuanya cepet selesai aja, gak ada tambahan masalah lagi..

@pitshu: iya pit, bunga lagi turun, dulu gua waktu kpr rumah yang ini bunganya gede banget, pas udah floating pernah rekor sampe 16% gua ampe amsiong bayarnya hehe..

@veny: serius lu cuma 2? haha.. gua sih 2 dompet penuh ama kartu wkwkwk :P

@xiao: percaya gak xiao, gua yang biasanya idup adem ayem gara2 masalah ini ditambah urusan kantor, tiap sore kepala gua senut2 kaya mo pecah..

@rene: hai rene, thanks for visiting :)

@fun: iya makanya gua mau ganti bank, kalo orang digencet terus kan melawan, tapi kalo dibaek2in baru gua luluh..
ah masa sih fun, ada banyak kok positngan gua yang menggebu2 hehe..

@chodirin: iya emang kalo gitu gak urusan dengan bank, tapi musti rumah baru kan..

@amel: oyah? thanks banget amel udah dikasih info, nanti gua tanya ke notaris yah.. semoga gak berlaku, kalo berlaku bisa2 gua yang kena dendanya..

@rina: kalo dicek sekarang tekanan darah gua udah jauh melebihi biasanya kali.. untung gua biasanya darah rendah ya..

@lisa: walaupun dia rese tapi bunganya paling rendah hehe jadi tetep dicari..
kalo rumah baru emang lebih gampang ya lis, bunga juga biasanya lebih rendah lo rumah baru.. banyak pilihan..

@katrin: jangan kapok ya kat baca pengalaman gua, dulu gua kpr gampang banget kok, yang ini aja mumet..

@bisnis: salam sukses juga..

@elrica: yah tetep lembut dan anggun el hahaha.. boong kaya nenek lampir keknya :P

@angel: yang penting surat2 ngel, kalo udah hgb atau shm gampang banget.. dan surat2 kita juga harus lengkap, struk gaji, kk, npwp, kalo semuanya lengkap mah gak susah kok..

daadaachan said...

Ya ampun Viol, gua aja yang baca bisa naik darah, huehehe. Gimana lu yang ngerasain yah. Si bapak rempong pengen dibejek di papan gilesan rasanya. Emang bener yah, kalo DP kasih 5 juta doank, pasti ga seribet gini. Semoga cepet beres yah Vi.

@zizydmk said...

Teman-teman yang ikutan KPR juga pernah mengeluhkan hal yang sama, betapa ribetnya urusan kpr ini. Saya sih belum pernah.... masih ragu juga untuk ambil kpr, karena malas repot hehe...

Leony said...

Vi... lupain aja BCA. Sejak dia promo ini, requirementnya jadi makin aneh-aneh, tidak masuk akal, pokoknya semua dipersulit, TERMASUK UNTUK NASABAH BCA PRIORITAS!! I'm not kidding!!

Kalo biaya notaris, itu emang tanggungan pembeli Vi. Good luck yah.

eno anwar said...

cici,,,gw jg ada pengalaman buruk ama broker,,,lain kali kalo mau beli rumah mending ama pemilik langsung d,,gw ga berani pake bca, mengingat prosesnya yg ribet,,panin bagus ci

good luck ya

Arman said...

eh gua baru baca2 kemari lagi.. kok komen gua gak masuk ya?? padahal yakin gua udah komen. hihihihi. *gak terima banget kalo komennya gak masuk :P*

emang beli rumah tuh ribet banget vi. gua juga 2 kali pengalaman beli rumah (di jkt ama di sini), dua2nya ketemu penjual yang rempong. bikin ribet dan cape ati banget dah.

Pucca said...

@linda: dibejek di papan penggilesan? hmmm.. menarik juga wkwkwk :P

@zizy: sebenernya gak repot kok, apalagi kalo rumah baru, bener deh..

@leony: berarti gua hebat bener donk bisa dapet spk, ugh makin sebel ama pak rempong..

@eno: aduh sebenernya bca gak ribet kok, kalo surat2 lengkap, semuanya aman terkendali, buktinya gua lulus hehehe.. tapi salahnya rumah yang mau gua beli itu aja gak ada sertifikatnya..

@arman: iya, gua cuma mau cepet2 akad aja man, jadi gak ketemu dia lagi hahaha..

Lina said...

Vi, harusnya broker periksa surat dr awal, krn yg namanya udh nyangkut skb, bca itu saklek ga mau terima. Bahkan di alam sutera, ga akan bs kpr kalau msh nyangkut skb, bank manapun.

Make sure juga, kalaupun bank lain mau terima skb, biasanya mrk maunya cobpver note yg diterbitkan developer itu ada time limitnya, kalau ga ada, ga bakal bisa juga.

Soal pajak yg distor kemungkinan itu bukan bphtb tapi pph penjual. Lo udh liat bukti setor pajaknya? Atas nama lo kah?

Moga2 bs cepet selesai ya vi, emang paling deg2an kakau udh nyempungin duit gede ke org. Kesepakatan jual beli antara pembeli n penjual jelas ga?

Kalau mau apply kpr, mending ke panin aja, bank yg satu lg itu, floating rate nya tinggi.

Pucca said...

@lina: oya? di alam sutra bahkan bank manapun gak mau kalo gak ada skb? nah lo.. gua jadi jiper lagi nih lin..

gua blom pernah liat bukti setornya, orang gak pernah ketemu lagi, dia aja yang bilang dia setor bphtb makanya gua rada2 bingung itu bphtb siapa?

gua akhirnya ambil yang satu lagi itu lin, abis yang panin bloman, dia udah turun spk.
semoga gak ada masalah ya, abis gua kagak ngarti gini2an...

Icha said...

Siang bu, saya baca blog ibu dan saya juga mengalami masalah yang hampir sama. Saya dalam proses KPR apartmn second yang masih PPJB dan tiba2 kredit saya yg sudah disetujui tidak bisa dicairkan, kecuali ada covernote dari developer. sedangkan developer tdk bs mengeluarkan cover note utk saya. Dulu bagaimana ya prosesnya Ibu memproses covernote sehingga bs diterima oleh bank. thanks.

acc soleh said...

Artikel yang bagus, semoga miminnya mau mampir n baca artikel saya yang ga kalah bagusnya. heee
Salam kenal, terima kasih

http://blog.propertykita.com/konsultasi/kpr-konsultasi/kpr-syariah-adalah/

Cara Mudah Temukan Rumah Dijual Disini http://www.propertykita.com
http://goo.gl/skUdKQ | http://bit.ly/1iXbZbo | http://goo.gl/HFerhx

izzii said...

Persis kayak yg gua alamin skrg vi, gua dp nya malah 100jt bodohnya gua ini lg proses cancel karena ada ketidak cocokan, semoga dp gua bisa balik utuh. Amin

Anonymous said...

Bagi yang mau ambil KPA Apartemen Grand Icon Bekasi lebih baik dipikir pikir dulu. Developer pengembang apartemen tersebut cuma manis waktu kita mau ambil unit. tapi setelah nya tidak ada toleransi dan hanya mau cari untung sendiri. Pokoknya gak banget dah tuh developernya.

Anonymous said...

Bagi yang mau ambil KPA Apartemen Grand Icon Bekasi lebih baik dipikir pikir dulu. Developer pengembang apartemen tersebut cuma manis waktu kita mau ambil unit. tapi setelah nya tidak ada toleransi dan hanya mau cari untung sendiri. Pokoknya gak banget dah tuh developernya.

Anonymous said...

Yang gilanya sekarang gue lagi DP Apartemen Grand Icon Bekasi. Karena ada kesulitan keuangan gw sampe dapet SURAT 3 kali dari Developer.
Trus sekarang katanya ada pemberhentian kontrak sepihak dan uang DP akan kembalikan. Tapi setelah gw ketemu acounting developer itu katanya DP gw itu akan dikembalikan setelah dipotong Booking Fee dan hanya 50 persen atau setengah nya yg dikembalikan.
Bener Bener GILA Developer Indonesia.

jual rumah said...

Tulisannya benar-benar segudang
jual rumah