We Left Our Heart in Misool, Raja Ampat

20

Post perdana di tahun 2015! :D
Kasian sekali si prettypucca, tahun 2014 cuma diisi 8 post wakakak *pukpuk blog*
Jangan sampe blog ini didelete ama gugel karna dormant, mungkin gak ya? Dalam berapa bulan sekali sih kudu aktifnya? *mulai cemas*
Yah semoga gugel gak kejem.. namanya juga penulis, mungkin aja lagi break sebentar nti balik lagi, kaya gua nih lagi numpulin semangat buat nulis lagi :P

Akhir 2014 adalah akhir taun yang spesial buat gua. Karena keinginan terpendam untuk ke raja ampat akirnya terealisasi. Kita kemaren ke misool, raja ampat bagian selatan, pas old n new :D

Tadinya gak yakin ide ini bisa jalan, secara taon baru masing2 biasa punya acara kan, kecuali gua krikrikkrik.... secara gua taon baru biasa ngeliat kembang api the green doank di rumah berdua david. Itu aja gua udah seneng :P

Eh tak dinyana beberapa orang merespon positif, trus layaknya bola salju yang menggelinding, yang ikut makin lama makin banyak sampe2 kita ber18 :D
Emang biasa gitu yah, kalo yang gak direncanakan jauh2 hari biasa lebih cepet jadi.
Dari kantor ada 13 orang, plus temen di luar kantor 5 jadi total 18 orang kita capcus to misool, raja ampat, leaving jakarta 27 desember balik lagi 2 januari. Babai kembang api the green, taon ini gak liat deh...

Kehebohan sebelum berangkat adalah pada beli mask & snorkel. Gua juga ikut2an beli lagi, snorkel lama gua jual, beli yang kerenan hakhakhak :D
Yang rajin ngegym pada sibuk dengan sixpacknya buat pamer2 nanti di sono, trus hunting sunblock, bahkan ada yang beli kamera gopro juga, wuih heboh deh kita hihohiho..

Untuk raja ampat ini, biasa ada 2 destinasi. Satu raja ampat utara yang ada wayag, icon raja ampat yang terkenal ituh. Satunya lagi raja ampat selatan atau misool.
Kita pergi yang ke misool soale lebih lama 6d5n, kalo ke wayag lebih sebentar cuma 4d3n, jadi ya ke misool aja yang lamaan. Di misool katanya lebih sepi dari wayag jadi kita serasa pantai pribadi dan lagi, di misool ada stingless jellyfish kesayangan gua hihi..

Kali ini kita ikut tour dari wisata raja ampat. Harganya gak semahal yang lain tapi kualitasnya okeh. Very recommended. Dia ada ke wayag juga dan tentu lebih murah secara lebih singkat. Katanya sih di wayag lebih bagus underwater, kalo misool lebih bagus scenerynya. Pilih aja yang sesuai waktu dan budget. Dari jakarta untuk kedua destinasi tersebut sama2 flight ke sorong. Dari sorong baru naek speedboat.

Keberangkatan
Kisah kita dimulai pada tanggal 27 desember 2014 di airport. Pesawat jam 7 malam, tapi jam 5 udah pada nongkrong nyetarbak di soeta.
Terlalu semangat? Bisa jadi hihi....

Pergi dan pulang kita naik garuda transit di makasar. Perginya sih yang repot jamnya, karena jadi gak bisa tidur (cuma buat gua dan orang2 susah tidur lainnya).
Penerbangan jakarta - makasar sekitar 2.5 jam, ditambah perbedaan waktu 1 jam. Makasar - sorong sekitar 2 jam, ditambah perbedaan waktu lagi 1 jam. Jadi total penerbangan sekitar 4.5 jam plus 2 jam perbedaan waktu.

Tapi pesawatnya delay jadi sekitar jam 8an deh baru kita terbang. Sampe makasar jam 12 malam, trus tidur2 ayam deh di bandara. Kalo transit di bandara dihitung, rasanya ini kali pertama gua menginjakkan kaki di tanah sulawesi :)

Setelah bobo2 ayam yang gagal buat gua, paling cuma merem setengah jam, jam 3an kita digiring lagi ke pesawat untuk melanjutkan penerbangan ke sorong. Pesawatnya lebih kecil, kurus runcing gitu, temen gua yang tinggi aja hampir mentok ke atapnya. Perjalanan yang kurang menyenangkan, karna walaupun udah tenggak antimo, gua gak berhasil bobok selama perjalanan, sangat disayangkan.. keluar pesawat gua udah jadi separo zombie.

Sorong
Jam 7 pagi kita semua menginjakkan kaki di tanah papua. Huhuy.. that makes all 5 largest islands di negara kita ini sudah gua injek *proud*
Di bandara dijemput ama moory, tour leader kita selama di sini. Dari bandara naik mobil ke pelabuhan yang jaraknya deket banget. Disarankan kencing di pesawat atau bandara, karena di pelabuhan susah wc. Pelabuhannya gak ada bangunan cuma tempat mangkal speedboat doank.

Naek speedboat dari sorong ke misool sekitar 3.5 jam an. Speedboatnya lebih bagus dari yang ke derawan, lebih besar dan gak ada acara mandi aer laut cipratan kapal. Kita ber18 sih udah paslah gua bilang, kalo lebih banyak lagi kurang enak juga ya agak sesek. Nama private speedboat kita saraung 2.

Kalo mau sunbathing,bisa naek ke atas saraung, tapi gua sih ogah wkwkwk... pas terik sih panas banget loh bisa jadi orang panggang regardless how high your spf number is haha.. kalo mendung boleh deh, tapi karna kita selalu basah abis nyemplung takut masuk angin jadi gua seringnya setia ama spot duduk gua di belakang saraung yang terbuka, liat pemandangan dari belakang juga udah breathtaking kok di misool, seperti kata moory.. everything is surreal in misool...

Karena kita pergi di bulan yang tidak berombak, selama perjalanan di misool lautnya relatif tenang sehingga gua sangat girang. Gak mabuk sama sekali. Katanya ombak yang gede itu sekitar pertengahan tahun.

Dalam perjalanan, kita singgah dulu di beberapa pantai dan makan siang di salah satu pantai, nongkrong aja gitu di pinggir pantai megangin nampan.
Lalu kita menjelajahi goa putri termenung yang banyak sarang waletnya, baru pertama kali gua liat sarang walet yang ada telur dan anak burung walet yang masih merah.
Jelajah goa ini cukup melelahkan, kita kan masih lemes kurang tidur, blom taro koper langsung masuk goa. Setelah itu baru kita menuju kampung untuk istirahat, persiapan untuk acara besok yang lebih menguras tenaga.

Kampung Harapan Jaya
Markas kita di misool adalah kampung harapan jaya. Kampungnya kecil aja, jalanan yang sudah teraspal kalo kita jalan lurus dari ujung ke ujung paling 15 menit. Dan kalo gak salah baru diaspal tahun 2013. Ada sekolah tapi cuma sd, smp gak ada harus ke kampung seberang. Kampung kecil yang taman bermain anak2nya laut lepas nan indah. Gua kira semua anak disini begitu bisa jalan udah bisa renang.

Anak2 sini renangnya pada jago2, gak pake pelampung gak pake mask, berenangan gitu aja di laut loncat dari dermaga, padahal kita snorkeling di dermaga sini dengan alat perang lengkap eh mereka renang di samping kita gak pake apa2, mana masih cilik2 lagi hehehe..
Lautnya dalam pula, mereka bisa nyelam dan buka mata di air laut yang asin dengan mudahnya, trus kalo mau ngaso mereka dengan santainya ngapung sambil nginjek karang, bisa gitu yah padahal kita ati2 gak mau kena karang, karang itu tajam jendral, kaki dah berdarah2 :D
Waktu snorkel di deket dermaga ini kita ada kesengat entah ubur2 kecil atau serangga laut, jadi rada perih2 gitu kulitnya. Moory aja alergi, jadi obat alergi penting dibawa.

Di misool, anak umur 6-7 taon gitu udah maen kano2an sampe ke pulau seberang, cuma berduaan loh di kano batang kayu itu. Without adult supervision. Edan.
Kanonya sempet dipinjem (baca: dipalak) kita yang pada mau cobain naek kano, ternyata kata mereka yang nyobain susah lo gak seimbang, yang ada kebalik wkwkwk...

Di sini seharusnya kita stay 2 malam di rumah penduduk (rumah sewa), 2 malam di homestay. Tapi karena homestay penuh, waktu itu ada beberapa grup lain juga di kampung, kita 4 malam di rumah penduduk. Ya gak masalah sih, walaupun tinggal di rumah penduduk lumayan challenging juga buat kita.

Rumahnya 2 lantai, kita semua menempati lantai atas. Lantainya dari kayu, terdiri dari 2 kamar kecil dan ruang terbuka, bener2 terbuka since pintu aja gak ada, lubang yang harusnya ada pintu ditutup pake kain gorden warna warni. Yah dindingnya juga kayu2 gitu jadi gak rapet2 amat. Begitu juga atapnya, tanpa plafon, jadi rangka atap ditutup seng, kisi2nya gak ada tutupan, jadi yah banyak lubangnya deh haha.. beda banget ama rumah di kota yang tertutup rapat.
Jadinya nyamuk easy come never go :P

Di lantai digelar kasur busa yang cukup untuk kita semua. Kamarnya cuma dipakai satu, secara di kamar panas yah, enakan di luar ada 2 kipas angin, walao tetep aja hari pertama tuh berasa panas banget, hari2 selanjutnya mungkin karna udara lagi gak gitu panas atau karna kita udah adaptasi, lebih gak panas sih berasanya, udah asik aja kita. Mungkin hari pertama emang lagi panas banget dan atapnya seng ya tau sendiri. Kalo udah tengah malam sih emang udah gak gitu gerah.

Mandi adalah challenge berikutnya. Kamar mandi di rumah cuman ada 2 (dua2nya di lantai bawah) dan bayangin harus dipake kita ber18 secara serentak. Secara schedule mandinya sama, pagi2 harus siap jalan jam 8, makan pagi jam 7.
Untungnya selalu ada orang baik yang mau bangun paling pagi dan sebagian lagi mepet2 jadi kita bisa dibilang selalu tepat waktu.
Sorenya juga gitu, kita pulang dengan badan basah air laut dari rambut sampe kaki gak karu2an, pasti yang paling diinginkan pertama kali turun dari saraung adalah mandi supaya bersih. Tapi untungnya juga aja ada orang2 baik yang rela mandi paling terakhir dan yang lain rela tertib antri kamar mandi. Kalau attitudenya gak oke, yah bisa kacau deh urusan mandi doank kan.

Kalo gua sih paling gak betah antri *upss* untung yang begini cuman gua doank wkwkwk... jadi gua jarang antri mandi, seringnya gua ngungsi mandi di deket mushola. Musholanya sih di sebelah rumah, tapi yah harus keluar rumah dulu. Biar deh repot dikit yang penting gak nunggu lama.
Belakangan mushola juga banyak peminatnya kalo kamar mandi udah antri panjang, jadi ngantri juga di mushola hihi... kebayang betapa nyamannya di rumah yang kamar mandi berkelimpahan.

Kamar mandi disini juga pertama liat kita shock terapi dulu, smuanya semen abu2, lampunya remang2, di kusen kayu ada kucing gendut ngintipin, gantungan baju gak ada, cuma paku yang dipaku asal jadi mesti pinter2 gantungnya, daaannn.... di baknya ada ikan bwuahahahaha :D

Tapi walaupun serba darurat, disini semuanya termasuk bersih, cuma ya gak adalah mandi lama2, yang ada jebar jebur selesai urusan cepet keluar, next pasien selanjutnya sudah menunggu hihihi....

Hari pertama abis mandi sore gua termenung2 di atas, gak bisa bobok karna panas dan banyak nyamuk. Padahal udah sepet sesepet2nya mata ini, tapi nyamuknya gila. Gua udah pake minyak sereh gak mempan, akhirnya gua nyerah oles autan juga. Abis itu gua rebah di deket pintu yang ada angin sepoi2 dikit, gak sadar gua ketiduran loh. Berkah banget, karena abis itu gua segeran walaupun cuma pules sejem. Biar berisik banget suara orang lalu lalang, langit masih terang, rambut basah abis keramas, badan lengket bau autan, keringet ngucur, tapi saking lelahnya bisa tidur juga di deket pintu hihihi..
Bangun2 langsung ke bawah makan malam.

Sukurlah selama disini gua bisa dibilang bisa tidur, walaupun selalu tekor tiap malam, tapi minimal bisa pules 4 jam, kadang bisa 6 jam. Ini udah berkah buat gua karena gua tuh suka susah tidur, inget dulu waktu gua ke china 3 malam full gak tidur sama sekali... nightmare itu...

Gua ceritain pengalaman tinggal di rumah sewa ya, pagi2 kita bangun gantian langsung antri kamar mandi. Lalu makan pagi, disedian ama pemilik rumah. Menunya hampir selalu sama, nasi, ikan/telur cabe, mie goreng. Teh dan kopi juga ada. Jam 8 kita biasanya udah jalan ke saraung membawa perlengkapan snorkel, sunblock, air, baju, handuk (yang jarang dipake orang basah melulu). Baju renang sih gua udah langsung pake walaupun basah2 sisa jemur kemaren gak kering.

Makan siang kita dibekelin di nampan plastik, jadi kita gak pulang lagi. Biasa menunya hampir sama dengan makan pagi ditambah sayur. Sayur hijau kita gak pernah makan disini, sayurnya itu wortel parut, campur kentang pake saos kuning kaya acar gitu.
Lauk yang paling sering yah ikan. Dimasak berbagai macam, ada goreng, kuah pedes, bakar, gua sih doyan smua karena ikannya segar2 baru tangkap langsung masak.

Setelah seharian naek turun speedboat ke spot2 indah untuk snorkeling dan trekking sampe berdarah2 hahaha... beneran ini kita berdarah2 entah kena karang waktu renang atau kena karang waktu trekking, sekitar jam 5 atau jam 6 sore kita pulang ke kampung trus antri mandi lagi.

Abis mandi oles2 autan hihihi... sehari minimal 5 kali oles2, pagi oles sunblock, siang sunblock, sore sunblock, abis mandi autan, sebelum tidur autan lagi, badan lengket terusss hahaha :D
Babai lotion tbs, disini gua sih bau, entah bau sunblock entah autan, dua2nya bau gak enak wkwkwk...

Oh iya, pas kita pulang itu biasanya telah terhidang snack dan teh sebagai pengganjal perut kita yang laper abis jalan seharian. Di hari pertama snacknya bolu dan sukun goreng. Tapi karna bolunya kurang laku, hari kedua bolunya hilang jadi sukun goreng smua yang berapapun banyaknya langsung ludes ama kita hehe..

Sukun goreng ini adalah makan yang kita tunggu2 sepulang snorkeling. Gua sih emang doyan sukun. Bahkan kadang sampe dilema, pengen mandi dulu atau nyukun dulu. Kalo mandi dulu takut sukun abis, kalo nyukun dulu antrinya dah panjang wakwakwak....

Lalu sekitar jam set.7 kita makan malam, lauknya ikan biasa ada 2 macam goreng dan bakar, telur cabe atau dadar, sayur acar wortel kentang atau sop kentang kol. Pas si ibu masak sayur sop itu di hari keberapa ya, langsung ludes sopnya secara kita kangen kuah2an hahaha.
Makanannya gak ada masalah, semuanya bisa kita makan. Yah ikannya seger, sambelnya enak, i have no complain lah :D

Ada di hari keberapa itu kita dapet menu lobster. Kita yang norak liat lobster langsung antri pegang piring di sebelah ibunya yang lagi kupasin lobster haha...
Setelah itu kita dikasih menu lobster lagi waktu malam taon baru. Lobsternya banyak banget malam itu, ada 9 ekor gede2 gendut, puas deh kita :)

Ternyata pemilik rumah sewa ini (sodaraan ama pemilik homestay) punya tambak lobster di deket dermaga. Di sebelah saraung tuh ada jaring jala2 isinya lobster. Waktu kita pulang ke sorong, di kapal kita dititipin 5 kardus isi lobster semua mau dikirim ke jakarta katanya.

Walaupun kita gak pernah merasakan tinggal di homestay, ada beberapa hal yang kita yakin gak bisa kita dapatkan di homestay. Homestaynya gak gitu jauh dari rumah sewa kita, kita ada jalan2 ke sana tapi gak masuk ke dalam. Homestay itu kaya penginapan biasa, tapi letaknya di pinggir kampung jadi dari dermaga langsung ke homestay, gak nyampur dengan penduduk lokal.

Di rumah sewa, sembari menunggu antrian mandi, atau menunggu makan malam, kita biasa maen2 dengan anak2 yang emang banyak ngumpul di rumah sewa ini. Secara rumah sewa ini termasuk rumah yang besar dan bagus di kampung, jadi banyak anak2 ngumpul di lantai bawah untuk maen sama cucu2 dari pemilik rumah. Ada satu temen gua yang suka maen bola ama anak2 itu, jadi kita agak hapal nama beberapa anak, bahkan mereka juga senang ama kita, karena tiap kita pulang selalu mereka nungguin di dermaga.

Kita jadi tau gimana kehidupan mereka sehari2. Gimana mereka ngatur anak kecil yang sekian banyak tapi gak terlihat repot. Drastis bener dengan kehidupan kita di kota besar yang suka kerepotan dengan 1 anak haha..
Kita liat sendiri begitu orang tuanya kasih perintah bereskan ruangan, mereka langsung brenti maen dan ambil tugas masing2. Waktu itu mereka sedang maen salto2an jadi lari dari ujung ke ujung trus salto di kasur. Heboh banget mereka salto sambil kita sorakin.

Lagi seru2nya maen tetiba disuruh beberes, mereka langsung patuh gak pake banyak cingcong, yang anak cewe berempat langsung rapikan sprei, bener2 rapih sampe ke samping2nya, yang cowo ambil sapu dan mulai nyapu ruangan, dan bersih lo bukan yang asal sapu, sapunya diulang sampe 2 kali, anak kecil2 lainnya ke teras rumah nyusun keset dan sandal kita yang berantakan.
Bener2 kerja team yang hebat. Dari umur 3 tahun sampai 7 tahun semua saling membantu. Gak pake lama ruangan bersih untuk kita makan malam. Mereka semua anak kecil yang ceria.


Jellyfish Lake
Danau yang penuh berisi ubur2 yang tidak menyengat bukan hanya dipunyai derawan, misool juga punya. Tapi tidak seperti danau kakaban di derawan yang perjalanannya tergolong mudah, untuk mencapai danau jellyfish di misool cukup sulit.
Jalannya terjal, kalo manjat2 itu dibilang jalan yah, lebih tepatnya trekking sih. Yang bikin susah itu banyak batu karang runcing, jadi kita harus hati2. Jadi walaupun trekkingnya gak sampe 30 menit tapi cukup bikin ngos2an, apalagi kita trekking sambil pake pelampung dan ngalungin mask & snorkel. Jadi mayan rempong.

Tapi emang danau disini lebih perawan dari danau kakaban. Jelliesnya lebih buanyakkk.. puas deh maen ama jellies disini. Tapi yang menyedihkan sepertinya ada yang mati karna kita hiks.. mungkin kena tendang kali ya kita kelewat semangat. Maap jellyfish T_T


Goa Keramat
For some people in our group, including myself, menyusuri goa keramat ini adalah hal yang paling berkesan selama di misool. Di itinnya dibilang kita akan body rafting menyusuri goa, yang terbayang goanya dangkal.

Taunya goanya besar dan airnya dalam. Di dalam goa cukup gelap dan dasarnya juga gak ada apa2, jadi mestinya gak bawa snorkel juga gpp sih disini. Cukup pelampung aja buat kita renang2 sampe ke ujung goa. Yang paling afdol tentu saja gaya punggung supaya bisa melihat kontur langit2 goa yang menakjubkan.
Truly pengalaman yang baru dan seru buat kita.


Di dalem goa, kru wisata raja ampat menunjukkan kebolehan mereka lompat dari batu yang cukup tinggi sambil salto2.. wuih kita liatnya sambil tepok2 tangan kaya liat atlet loncat indah di olimpiade. Bergantian mereka loncat diliatin doank ama kita, yah ama ditepokin sih... siapa coba yang berani uji nyali ikutan hahaha...

Setelah selesai menyusuri gua, sekitar 30 menit mestinya sih kurang lebih, di ujung gua ada danau kecil yang indah dikelilingi tebing karst.
We have so much fun renang disini padahal gak ada apa2 di bawah untuk dilihat, tapi entah knapa rasanya hepi aja gitu.

Kita cukup lama renang disini nyobain berbagai macam gaya dengan pelampung kita, dipindahink e depan, dijadiin tempat duduk, dijadiin kasur, ini favorit gua sih, pelampungnya direbahin di atas air, kita tiduran telentang di atasnya sambil enjoy the beautiful hidden lake and the clear blue sky, life feels very good :)

Seperti semua hal lain yang nikmat, tentu saja renang telentang itu ada karmanya sendiri, muka gua gosong segosong2nya, gak pernah segeseng ini seumur idup prasaan wkwkwk....
Tapi yah untuk apa kulit putih tapi gak kemana2, yang penting hepi bro.. dalam ati nanti pulang harus langsung oles2 nih, kalo sebulan gak mempan kudu ke dokter wkwkwk :P

Saking lamanya renang2 pulangnya kita lemes, padahal harus menempuh rute yang sama kaya waktu datang tadi. Tapi sekali lagi kru wisata raja ampat yang baik hati ojekin kita huehehehe...
Mereka kan pada pake fin jadi kita ditarik dari depan, jadi kita kaya berenang gaya punggung tapi pake mesin jadi gak usah ngengkol, gak cape :P
Sebagian dari kita yang bawa fin juga ngojekin yang kecapekan hihi.. ada temen yang renangnya kenceng bener soale dia kuat udah gitu pake fin lagi, gua pernah pas snorkeling rada berarus gitu kan cape trus diojekin dia buseeet rasanya kaya terbang.

Yapap
Salah satu spot yang bagus dari antara yang bagus2 di misool adalah yapap ini.

Aernya cetek gak dalem enak buat berenang2, tapi harus hati2 karna aernya cetek gampang kena karang, apalagi waktu itu hujan, tapi kita tetep have so much fun disini, renang sambil poto2 pake gopro. Moory juga bawa gopro, jadi kita ada 2 gopro and 1 underwater camera, well there's never too much camera :P
Bahkan kita foto loncat2 segala yang ternyata jadinya jelek karna banyak titik air wakwakwak maklum blom pro :D

With all your crazy friends laughing with you somewhere in secluded private clear blue lagoon, you can never have too much fun! :D


Puncak Harfat Jaya
Jika di raja ampat utara ada foto wayag yang terkenal, di misool juga ada karst harfat jaya yang gak kalah bagusnya. Puncak ini ditemukan oleh pak harun, yang juga adalah pemilik homestay di kampung harapan jaya. Dia menamai puncak ini dengan singkatan namanya sendiri dan istrinya, fatima. Untuk memudahkan pelancong seperti kita, dia membuat tangga dan pegangan kayu, yang sangat membantu trekking kita, dibanding trekking di danau jellies disini perjalanannya sedikit lebih lama tapi lebih mudah. Yah sekitar 30 menitan kali ya.

Ada 3 titik di atas puncak untuk kita duduk2 dan foto2. Sekali lagi, di misool kita ga pernah berpapasan dengan grup lain jadi we have the whole view for ourself. I think we did hundreds of photo on top of the harfat jaya peak :D
My sixpack friends bahkan photo topless loh wakakak, ngingetnya lagi aja bikin gua nyegir2 geli :D

Sayang disayangkan kita gak bisa mampir ke misool eco resort (mer) untuk sekedar sightseeing dikarenakan resortnya full untuk pergantian tahun. Padahal kita udah penasaran pengen menginjakkan kaki di mer yang konon per malamnya tembus 5 juta rupiah per kepala.


Last Night in 2014
Malam terakhir kita di misool bertepatan dengan tanggal 31 desember 2014. Dinner terakhir kita adalah lobster gendut 9 ekor dan ikan dan ayam. Mereka jarang menghidangkan ayam, karena lebih mahal dari ikan, tapi gua gak makan juga sih. Enakan lobster dan ikan buat gua mah.
Lalu untuk acara taon baruan, kita gelar tikar di dermaga, idupin speaker, beberapa orang goyang2in senter jadi kaya lampu disko, ajib2 dah sambil makan sukun.
Pas tengah malam beberapa penduduk datang gabung joget2 ama kita, gua sih gak bisa joget nyumbang tepok2 doank, dari goyang dumang sampe gangnam style ikut memeriahkan diskotek dermaga harapan jaya malam itu.

Moory nyumbang kembang api. Ada yang ditembak dari tangan, ada yang gede kudu diiket di kayu dermaga. Kalo liat dari the green udah berasa kembang apinya deket, yang ini lebih deket lagi, sampe berasa kecipratan bunga api pas meledaknya. Pertama kali liat kembang api sedekat ini *_*
Dari grup lain yang nginep di homestay juga maen kembang api, jadi walau gak semeriah di kota2 besar tapi ternyata sampe di misool pun gua bisa liat kembang api tahun 2015 :D

Besok paginya seperti biasa kita dibangunkan ayam yang walaupun taon baru tetep aja pagi2 udah berkukuruyuk. Si ayam gak ikut begadang rupanya. Kita beberes seperti biasa, karna jam 9 pagi kita sudah harus berangkat meninggalkan misool menuju sorong.

Kepulangan
Di hari kepulangan kita, rasanya satu kampung nganterin kita ke dermaga. Bahkan, si kasih, cucu pemilik rumah yang pemalu tapi senyumnya manis kaya gula jawa, sampe menitikkan air mata melepas kita pergi. Hal inilah yang gua kira gak ada kalo kita nginep di homestay. Gak ada anak yang dengan tulus sedih kalo kita pergi.


Di sorong kita nginap di hotel satu malam, namanya hotel mariat. Hotel mariat ini hotel lama dan cukup besar. Walaupun lobinya kurang, tapi ternyata kamarnya cukup oke. Cukup bersih dan baru direnov. Gua tidur nyenyak disini. Bahkan bisa tidur siang. Ha!

Pulang ke jakarta kita transit lagi di makasar. Bandara makasar bagus deh. Kali ini timingnya pas jadi kita cuma transit 1.5 jam aja lalu lanjut penerbangan ke jakarta. Begitu sampai jakarta yang pertama gua rasakan adalah betapa semua orang terlihat putih hahaha....

Cape banget rasanya pergi seminggu, apalagi aktifitasnya mayan berat. Dan sekalinya ngaca, btw disana gak ada kaca, di kamar mandi doank tapi itupun kecil dan remang2, gua terpana liat gesengnya gua, udah kaya penduduk lokal bwuahahaha.....

But looking back at our adventure, i feel so happy and content that we all can make it. I feel so fortunate to be able to travel this wonderful journey with you guys :)
People come, people go, but memories stay forever.


Notes:
1. Wisata Raja Ampat very recommended, mereka cukup pro, dengan biaya ekonomis, tapi service memuaskan, speedboat cukup nyaman, dan ada gopro hehehe..
WA: 085296043961 (Lambertus Moory)
PIN BB: 2A495979
Email: paketwisatarajaampat@gmail.com
Twitter: @WisataRajaAmpat
2. Bawa obat2an pribadi seperti obat flu, alergi, masuk angin, anti mabuk, hansaplast, betadine, autan, waterproof sunblock dan inget reapply tiap selesai snorkeling di 1 tempat
3. Disarankan minum obat anti malaria, waktu itu kita beli resochin, harganya murah 2 ribu perak dapet 4 tablet. Dosis sekali makan 2 tablet, dimakan beberapa hari sebelum keberangkatan dan dilanjutkan setiap seminggu sampai 4 minggu setelah meninggalkan lokasi. Tapi karena efek sampingnya mual banget di gua, gua cuma makan 2 kali itu obat.
4. Dari wisata raja ampat disediakan mask+snorkel 5 set, disarankan beli karna pake punya sendiri lebih apdol, sewa disana mahal
5. Bawa casing or kamera underwater atau gopro
6. Di danau jellies bisa buka mask dan buka mata supaya wajah terlihat semua dan fotonya lebih bagus
7. Gunakan sandal trekking karna medan lumayan sulit dan batunya runcing2, kalo ada gloves boleh dibawa
8. Di goa yang gelap ada baiknya bawa senter kecil, david kemaren beli senter yang bisa ditaro di kepala mayan jadi gak usah dipegang2
9. Bawa external hard disk untuk copy foto, maklum dengan go pro yang bisa foto tiap 2 detik fotonya ampun banyaknya.
10. Waktu kita datang gak terpikir untuk bawa buku, jika ada yang kesana boleh bawa buku untuk anak2 lumayan buat mereka baca2 :)

Expenses:
1. Jakarta to Sorong with Garuda Indonesia: IDR 5.085.000,- pp
2. Paket 6D5N Misool by Wisata Raja Ampat: Rp. 5.650.000,-

PS: I've tried to make this post as short as possible, but then i gave up. Writing a short story is just not my thing i guess :)

Kawat Nyamuk Roll Up

12

After 2 years, my sweet home finally punya kawat nyamuk! :D
Ini sebenernya kegalauan gak penting juga sih, sama kaya kanopi hakhakhak.. apa salahnya kan pasang kawat nyamuk dari dulu, tapi berhubung gua pengen bisa ngeliat pemandangan luar dengan jernih tanpa terkotak2 jaring kawat, gua maju mundur mulu mo masang. Selain itu gua ngerasa kawat nyamuk itu mengurangi kekencengan angin yang masuk ke rumah, ketahan2 anginnya.

Jadi taktiknya gua tutup semua pintu dan jendela di jam2 sibuk nyamuk, jam set. 6 sore sampe jam set. 7 pas maghrib gitu deh. Abis itu gua buka lagi jendela, nyamuk gak banyak kok yang masuk, palingan satu dua, itu juga sekali kibas raket langsung gosong.
Tapi hal itu cuma berlaku di ruang tv, kalo di kamar gua gak berani.. abis nanti cuma gara2 satu nyamuk gua bisa begadang nyariin dia, gua kalo ada nyamuk pasti gak bisa tidur, gua bakal buru nyamuknya sampe mati, baru gua lanjut tidur hihi.. kalo gak gua bisa gatel satu badan digigitin si nyamuk.

Jadi biar kata pintu dan jendela di lantai bawah gua buka lebar2, tapi kamar tidur gua selalu tertutup. Jendela kamar cuma gua buka pas wiken doank siang2, kalo gua pergi atau udah malem pasti gua tutup rapat2.

Malem sebelum tidur kadang gua berdiri di depan jendela kamar gua yang gede memandang keluar rumah yang dingin berkabut dan ngerasa dilema.. knapa di luar udaranya dingin tapi gua tidur kudu nyalain ac... padahal gua lebih suka udara luar yang alami daripada dinginnya ac.
Tapi mau buka jendela takut nyamuk masuk. Mau pasang kawat nyamuk takut jelek kekurung kawat. Udah sering gua gugling2 kawat nyamuk tapi gak ada yang sreg di hati. Pilihan kawat nyamuknya cuma yang biasa yang fiber dipencet2 gitu atau kawat magnet alumium. Gak suka dua2nya.

Suatu ketika gua menemukan kawat nyamuk sliding dari on*a. Sistemnya lipet2 gitu kawatnya, kaya rolling door, kalo mau dibuka tinggal digeser kanan kiri jadi kalo gak dipake gak ganggu pemandangan. Tapi pas tanya harganya sangat mengganggu dompet hahaha..
Perburuan kawat nyamuk pun terhenti.

Belakangan ini karena gua menderita lagi alergi parah, gua mulai lagi perburuan kawat nyamuk. Dan akhirnya gua menemukan kawat nyamuk sistem gulung ke atas, merknya hermex. Kalo gak dipake dia kegulung di atas, trus pas mau dipake tinggal ditarik aja turunin ke bawah. Nanti kalo mau dibuka, lepasin aja kaitannya otomatis ketarik ke atas lagi, sistemnya pake pegas. Sisi2 kiri kanannya ada semacam rel supaya manis tampilannya.
Kekurangannya karna pake pegas takutnya ada umurnya bisa rusak, kalo yang on*a kan digeser2 doank jadi gak bakal rusak keknya.

Waktu tanya harga gua senang karna jauh lebih terjangkau daripada si on*a. Gua langsung suruh orangnya datang buat gua liat sample barangnya sekalian ngukur. Kirain model ini baru masuk ternyata udah lama loh, tapi knapa gua cari2 baru ketemu skarang yah.

Blom sampe sebulan terpasang tapi so far gua very hepi. Memang kadang gak gitu mulus kegulungnya bisa nyangkut2 gitu, tapi gampang dibenerin ditarik lagi ke bawah nanti bener sendiri, gak gitu problemlah. Semoga bisa awet sampe gua kakek nenek wkwkwk..

Sejak pasang kawat nyamuk, skarang gua tidur gak nyalain ac. Kebetulan kamar gua ada 3 jendela, satunya itu sliding dan mayan gede. Jadi gua buka tiga2nya gua udah merasa cukup adem. Lewat tengah malam biasa malah dingin gua mulai bergelung di selimut.

Pertama2 rasanya sih berisik ya tidur buka jendela, karna suara binatang malam macam jangkrik cs itu pitch controlnya kan kurang enak di kuping wkwkwk.. tapi hari kedua dan seterusnya sih udah biasa.
Justru pagi2 yang agak berisik karna tetangga gua jam set. 6 udah nyalain mobil siap2 jalan, dan gua suka kebangun juga maklum mobilnya fortuner, distarter aja ayam kaget apalagi gue yang lagi manis bobok.
Kalo gua kebangun jam segitu yah gua langsung siap2 trus naek kreta pagi, kalo gua bablas sampe jam 6, yah gua naek kreta siangan.

Tadinya gua rencana mo beli ceiling fan kalo2 kamar gua kurang dingin, tapi ternyata gak usah pake ceiling fan juga udah mayan adem, jadilah rencana beli ceiling fan dicoret. Apalagi kalo nanti musim ujan, gua makin gak butuh ceiling fan, musim ujan di bsd mah bener2 basah. Ujan all day long, say goodbye to sunshine, say hello to cucian bau apek wkwkwk..

Enak rasanya gak tergantung ama ac lagi, lebih hemat listrik juga, tapi kalo diitung2 mah hematnya gak sebanding ama harga kawat nyamuknya hahaha bisa berapa lama baru balik modal tapi intinya kan bukan mo menghemat, emang mau mengurangi terpapar ac aja. Udahlah hari2 di kantor ac mulu, tangan kaki dingin kek kulkas, kalo di rumah bisa gak ac-an yah rasanya lebih sehat aja gua, memanfaatkan rumah di utan ni critanya, kalo dulu mah gak mungkin bisa, jakarta pan panas.

Gua emang mirip nyokap, sama2 ga tahan dingin, kalo pasang ac juga suhunya gak jauh2 dari 25/26 derjat. Beda ama bokap n adek2 gua, beruang kutub smua, setel ac 18 derjat trus tarik selimut. Kalo gua nebeng mobil orang juga gua suka menderita kalo mobilnya dingin hihi.. gua langsung gak enak badan apalagi kalo acnya nyemprot haduh.. bisa bersin2 dan sakit kepala.

David sih orangnya suka ac, tapi dia ngalah ikut gua gak pake ac, padahal kadang gua berasa dingin tapi dia bisa keringetan loh, gua cuman kasih semangat bertahan ya dav.. nanti lama2 biasa kok, sabar nti midnite juga dingin hihihi..

Harga kawatnya tergantung ukuran lebar dan tinggi jendela, ada tabelnya gitu. Tapi sebagai perkiraan per meternya sekitar 700an. Kalo ada yang berminat nanti gua kasih tau kontaknya atau bisa gugel sendiri kawat nyamuk roll up hermex. Ini penampakannya setelah terpasang.
Warna framenya macem2 putih, krem, coklat, hitam, urat kayu, harganya juga beda2 dikit tergantung warna. Gua pasang putih ikutin frame jendela.
Warna kawatnya cuma coklat dan abu2. Gua pilihnya coklat, tapi entah knapa datengnya abu2. Ya sudahlah kalo kejem kan gua bisa aja suruh balik, orang po nya coklat kok, tapi ya sudahlah :)

Itu yang item2 pegangannya, nanti ditekuk dikit ke dalem kawatnya bakal lepas dari cantelan dan otomatis kegulung ke atas. Pemandangan langsung plong seperti gak ada kawat nyamuk, cuma ada frame aluminium di atas, kiri, dan kanan. Trus kalo mau ditutup lagi, tinggal tarik tali yang menjuntai itu dan raih pegangannya trus dicetekin.

Selain pasang kawat nyamuk roll up di jendela kamar, gua juga pasang kawat magnet untuk jendela kamar mandi, karena kamar mandi kan gak ada yang buka tutup jadi gua pasang magnet aja murmer. Skarang jendelanya gua buka aja terus2an supaya kamar mandi juga bagus sirkulasinya.

Kalo ada yang tanya kabar gua, skarang gua baik, udah gak alergi lagi, udah sembuh total hehehe.. muka juga udah jauh better udah almost kaya dulu kecuali masih ada bintik2 putih kaya jerawat tapi dipencet susah entah apaan itu nanti gua kalo ke dokter bulan depan gua tanya, tapi mostly sih kehidupan gua udah normal kembali.
Mata udah gak pernah merah dan bengkak, kulit nyaris pulih, udah gak meler2 parah tiap pagi, everything's good! :D

PS: Karna banyak yang nanyain kawat nyamuk hermex ini, dulu gua bikin di sini.

Carport Cantik

19

Udah lama ya gak posting soal rumah, karena emang makin kesini makin jarang dikutak katik lagi rumahnya hehe. Padahal keinginan sih banyak, tapi untungnya selalu direm oleh duit haha.. gua sih berasa harga barang2 makin mahal aja, begitu juga dengan jasa tukang, jadi baguslah ada yang ngerem kalo gak mah bisa pengen ini pengen itu banyak sekaliii :P

Yang kita renov belakangan adalah service area samping dan carport. Ini juga dipikir bolak balik karna diitung2 carport gede juga, jadi rencana awal cuma area samping dulu deh yang dikeramikin, abis david sayang duite.
Gua sih maunya sekalian, abis sakit mata liat carport itu, sebelah carport dari developer, sebelah coran semen tambahan karna dulu kita gedein carport, jadi yah kagak meching. Mana pavingnya sering tumbuh rumput liar, kudu rajin disemprot obat pembasmi gulma, selang beberapa waktu nanti dia tumbuh lagi harus disemprot lagi.

Dari awal area samping itu terbagi 2, separoh tanah, separohnya lagi coran semen. Padahal dulu waktu pertama beli rumah, david sempet bilang tanahnya mau disemen aja, tapi gua yang pengen tetep tanah, critanya mau ditanam bunga kacang2an yang warnanya kuning itu.
Tapi karna tetangga renov, kanopi gua ditutup triplek dan diinjek2 sebulanan, matilah itu bunga kuning, dan sebagai gantinya tumbuh rumput2 liar membuat pemandangan jadi sepet karna kaya semak belukar.

Pertengahan april kemaren akhirnya kita bagusin itu area samping. Tanahnya kita semen dan kita keramikin. Gua pake tukang langganan yang ngerjain rumah ini dari dulu. Setelah dikeramikin jadi keliatan bersihan dan legaan ya, enak diliatnya daripada dulu kaya semak2 tempat hang out kodok wkwkwk..

Area samping before and after


Waktu tukangnya lagi ngerjain ini, tetiba aja si david bilang udahlah sekalian aja itu carport dikeramikin juga. Abis kebanting jadinya.. ya gua sih seneng2 aja wkwkwk langsung bilang ama si tukang abis ini lanjut ya pak keramikin carport.
Katanya oke bu gampang, nanti kalo ibu udah beli keramiknya langsung panggil saya aja, saya langsung kerjain cuma sebentar itu paling 2-3 hari.

Wikennya kita langsung hunting keramik carport. Gua demen liat2 keramik, selalu aja ada yang baru. Jadinya bingung mau milih yang mana, sekarang segala macam model ada. Kalo demen model koral sikat, udah gak usah capek2 bikin coral sikat, udah ada keramiknya yang mirip 95%, gak lumutan dan lebih gampang dipasang. Jadi inget dulu di rumah duri kepa bikin carport koral sikat lama nian.

Setelah bergumul dengan keramik bebeberapa jem di 3 toko bangunan di serpong, pilihan kita mengerucut jadi 2 ini.


Gua demen yang kiri, yang model hexagonal warna warni, jadi carportnya ceria kaya disneyland haha.. sedangkan david suka yang kanan, yang kaya paving. Gua juga suka sih, cuman emang dasar cewe lebih suka yang warna warni. David akhirnya ngalah aja sih setelah gua kasih tatapan ala puss in boots di shrek.
Sayang itu keramik ternyata stoknya gak ada wkwkwk.. udah usaha gua telpon kemana2 tapi spertinya discontinued.
Jadilah akhirnya pilihan jatuh ke keramik pilihan david, keramik roman interlock, bahannya kasar banget, cucok untuk carport gak bakal licin walau ujan. Modelnya kaya paving2 mediterania gitu, unik deh gua blom pernah liat.

Setelah kita borong keramik itu puluhan dus dan numpuk di rumah, si pak tukang bilang dia lagi ada job di bekasi dan bakalan lama. Gua dijanjiin temennya, ntar lagi brangkat dari kampung abis panen. Ternyata tunggu punya tunggu temennya gak dateng2 masih panen aja dan dia sibuk bisa sampe lebaran, ngekkk..

Sibuklah gua cari tukang, ternyata tukang lagi langka pulak karna mo puasa jadi semua kejar tayang. Kalopun ada maunya borongan yang kalo gua itung sih lebih mahal ya, tapi terpaksalah setuju daripada keramik teronggok sampe lebaran di rumah.

Pertengahan mei keramik carport akhirnya dieksekusi. Yaowo debunyaaa.. mana muka gua lagi alergi pan. Potong keramik itu debunya ampun2 deh ya, abis kerjaan kelar gua cuci semua keset sprei pokoknya semua aja berasa berdebu padahal pintu mah ditutup waktu mereka motong2.
Mana gak 3 hari kelar lagi, gak tau minggu2 itu kebagian ujan mulu. Jadi kerja cuma pagi sampe makan siang, abis itu ujan selebat2nya. Boro2 bisa kerja, semen2 yang udah ditembel aja pada anyut kudu ngulang lagi. Tukangnya pun nyambi kerja tempat lain, jadi kadang gak dateng, yaelah seminggu terhampar rumah berantakan bikin senio. Padahal renovnya cuma luar ya, itupun bikin sutris liatnya apalagi di dalem rumah gua gak kebayang hahaha...

Kayanya gua gak pake lagi deh tukang ini, walopun hasil kerjanya mayan rapi tapi perhitungan banget. Mentang2 borongan ya, masa pembatas carport itu gak mau sekalian dikeramikin ama dia. Jadi kan karna gua tutup keramik, carport gua jadi lebih tinggi sekitar 5 cm lah, nah di sisi sebelah kanan carport kan ada semacam tanggul gitu buat pembatas carport dan rumput. Karena carportnya ditinggin 5 cm, tanggulnya jadi sama tinggi ama carport. Kalo tanggulnya mau ditinggiin lagi, kudu susun bata, dia minta tambahan ongkos lagi, tapi kalo tanggulnya langsung ditutup keramik aja gpp katanya, toh itu tanggul lebarnya cuma 10 cm, tinggal dikasih semen langsung taro keramik atasnya.
Ya gua bela2in malam beli keramik buat pinggiran carport, cuma 10 keramik ukuran 10x50 cm buat lis itu, tapi ternyata besokannya dia minta tambahan 300 ribu buat masang itu. Masang 10 keramik doank minta segitu. Bete yah.

Gua bilang itung per meter aja, perjanjian pertama kan 40 ribu per meter, itu juga itung aja per meter tapi dia gak mau katanya pertama bilangnya cuma carport, tanggulnya gak termasuk. Keki donk gua akhirnya gua bilang ya udah gak usah dipasang itu pinggiran biaran aja begitu.
Ya udah katanya, semprul banget deh dia, kalo bilang dari kemaren ya gua gak beli itu lis keramik. Jadinya gua simpen aja, nanti kalo tukang langganan gua udah kosong baru gua suruh dia pasang.
Gua sih merasa pasang keramik 40 ribu per meter buat jasa doank, semua bahan dari gua gak kemurahan kok. Kenapa sedikit itu perhitungan banget.

Udah gitu pas selesai kerja kan gua gak dirumah, udah gua wanti2 jalanan nanti dibersihin dari bekas adukan semen, dan keramiknya juga dibersihin. Yang ada jalanan gak dibersihin jadinya banyak bekas2 semen di jalan depan rumah gua, trus keramiknya kaya ketutup tepung, natnya maen cepet aja semua keramik dinatin, pantesan natnya kurang minta beli lagi. Gak kliatan warna keramiknya saking tertutup nat begitu.
Kerjaan david dah ngosek2in keramik pake porstex, disikat satu2 kalo gak mana bisa ilang, gege dah itu tukang.

3 jam kali si david ngosek, sementara gua bersih2in dinding yang kecipratan dan semua pot yang asal doank ditarohnya jadi penuh cipratan semen.
Padahal mestinya kan dia bersihin sebelum pulang. Hah cape deh, gua juga males ngomong lagi ama dia, dia bilang mau dateng ambil duit gua bilang gak usah dateng, gua transfer aja duitnya. Males liat dia.
Tapi setelah kerjaan kita selesai, tadaaaa gua hepi banget liatnya, gua suka banget ama keramik carport kita. Gua bilang ama david carport kita paling bagus sekomplek wahaha.. kepedean :D

Kalo diinget2 cape berurusan ama tukang dan berantakan serta debunya, males ah mo renov2an lagi. Tapi kalo semuanya udah bersih liatnya seneng, jadi pengen benerin apa lagi yah hahaha..

Sekarang sih yang gua kepengen ikea cepetan buka di alsut supaya gua bisa bikin rak2 mesin cuci. Dan sbenernya kepengen kran di mesin cuci itu bisa aer panas juga, knapa dulu waktu gua tarik pipa air panas gak skalian ke mesin cuci ya, lupa cuma dibikin ke kamar mandi aja, padahal kan enak kalo mesin cuci bisa aer panas, lebih bersih ya bajunya. Mesinnya sih bisa setel suhu tapi kan jadi makan listrik, kalo pake aer panas kan gratis secara gua udah punya tanki aer panas nangkring di genteng :P

Selain itu gua juga pengen ganti washtafel kamar mandi ama yang ada kabinet2 bawahnya, liat2 punya toto cakep deh. Tapi mihil2.

Trus juga pengen pasang ceiling fan, jadi kalo ujan2 dingin gak usah nyalain ac, cukup idupin ceiling fan aja, yang ternyata harganya jutjut juga ya kirain ratusan ribu doank.
Trus juga pengen pasang kawat nyamuk yang model roll up gitu, jadi kalo gak dipake bisa digulung ke atas langsung ilang gak ganggu pemandangan, kalo kawat nyamuk yang biasa kan selalu ada di jendela gua gak suka.

Kalo dilanjutin terus bisa panjang nih haha... jadi ya cukuplah ya. Keinginan2 itu kan yang bikin hidup lebih seru, dinikmatin aja kalo nanti ada dana dan kesempatan yah diwujudkan kalo gak ya gapapa.
Kalo si david mah keinginannya gampang, pengen tv yang lebih gede. Tiap liat tv gede kayanya demen bener tu anak. Ya gua bilang boleh asal dapet yang good deal banget banget. Rajinlah dia liat2 harga walopun agak pesimis katanya budget segitu mana dapet wakakak...

Dannn.. sebagai penutup gua kasih gambar bunga kamboja kuning gua yang cantik lagi wangi, kamboja bali gua akhirnya berbungaaaa.... *joged2*
Sejak bunganya abis setelah ditanam 2 taon lalu gua blom pernah liat bunganya lagi, sekarang berbunga.. cihiy cihiy.. :D

Padahal sebelumnya gua sempet bersedih hati, gara2nya kamboja gua terserang hama kutu putih, disemprot2 anti hama malah daunnya bolong2 kebakar. Jadi ya terpaksalah pake cara  jadul alias daunnya satu satu gua lapin .
Masalahnya kamboja gua ini udah mayan gede, jadi gua gak sampe, kudu manjat dulu pake bangku. Udah manjat aja masih gak nyampe kalo dahannya tinggi dan gua kan bawahnya rumput jadi rada goyang2 gitu, jadi yah terjadilah insiden itu.. pas gua pegang dahannya agak gua tarik buat ngelap daun yang tinggi2, e eh patah dahannya.

Gua bengong dah.. kirain lentur itu dahan ternyata patah. Sambil nyesel2 gua lanjutin juga acara ngelap2 daun dan dudutnya insidennya terjadi lagi kedua kali, dahannya ada yang patah lagi. Dua2nya dahan yang banyak daunnya lagi, dahan gemuk yang prospek.

Gondok gua akhirnya di dahan terakhir daripada patah gua potekin aja smua daunnya, gak pake dilap2 lagi. Yang ternyata cara ini sangat efektif, daun baru gampang banget tumbuhnya sementara dahan yang patah gak tumbuh lagi.

Entahlah apakah gara2 dahan patah itu kamboja gua jadi berbunga atau emang udah waktunya. Bagus ya bunganya, yang jatuh2 gua keringin di rumah jadinya rumah gua wangi. Terus terang gua lebih suka kalo musim panas karna taman gua jadi lebih bagus semuanya indah :)

Alergi Please Go Away

20

Beberapa bulan terakhir adalah bulan yang kurang baik buat gua nih. Lagi alergi parah huks..
Gua kan emang alergian orangnya, kena debu meler, kena serbuk kayu meler, buka barang lama yang bau2 oldies gitu juga langsung bersin meler, kena debu renov apalagi, wasalam deh.
Kalo pagi juga suka bersin meler gitu barang sejem 2 jam, abis itu baek sendiri. Suspect gua sih alergi dingin, karna gua kalo di tempat dingin kadang suka bentol macam biduran gitu, tapi kalo gua bangunnya siang kok kadang meler juga hahaha.. entahlah jadi bingung :P

Tapi pokoke alergi gua ini dari kecil, karena gua inget waktu kecil gua ingusan parah deh, sampe2 gua waktu sd gitu pernah operasi idung, gak tau dokter tht di padang bilang apa ama nyokap trus gua dioperasi deh, yang gua inget cuma abis operasi itu gua sering keluar darah dari idung, trus gak berapa lama rasanya sih pilek gua gak muncul ya, tapi cuma beberapa saat doank, abis itu gua meler lagi.

Trus nyokap gua entah dibilang dokter mana lagi akhirnya berkesimpulan gua sinusitis, tapi skarang2 ini baru gua confirm kalo gua ternyata tuh alergi. Bukan sinusitis atau pilek.

Bulan april kemaren gua alergi parah2nya, gua merasa terpukul banget deh. Muka gua sampe ancur dan gua sangat stress dibuatnya. Kata dokter namanya dermatitis perioral. Munculnya di sekitar hidung dan mulut. Penyebabnya entah apalah, tapi jadi parah karena tubuh gua bereaksi terhadap steroid yang berlebihan jadinya tiba2 break out semuanya di muka.

Semuanya berawal dari ada spot merah di muka, cuma kecil sih deket sudut bibir merah gitu. Gua oles obat gatel dan makan obat alergi (anti histamin) on off gitu kadang makan kadang kagak. Obatnya juga kadang dipake kadang nggak, abis kadang baikan kadang muncul lagi, berulang2 begini ada kali sebulan.
Tapi karena gua sebel kagak sembuh2 akhirnya gua ke dokter kulit dan minum obat alergi + steroid diminum seminggu tiap hari, dulu gua dapet resep ini juga buat gatel2 parah di perut bekas hansaplast dan sembuh. Pake obat salep yang ada steroidnya, minum obat anti histamin dan steroid.

Eh ternyata gak sembuh juga, jadi gua ke dokter kantor dan dicoba obat dosis tinggi. Si anti histamin dan steroidnya dosis tinggi gitu, sehari ada kali total 6 butir gua makan, selama 3 hari abis itu dikurangi dikit2 selama 10 hari, tapi tetap tidak sembuh. Akhirnya gua takut sendiri gua udah makan berapa kaplet kan obat anti histaminnya ditambah obat steroid.. mungkin udah 6 kaplet total2. Jadi gua putusin stop makan obat.

Gak pake lama 2 hari kemudian muka gua langsung break out. Parah. Banget. Gua ampir pingsan liatnya. Break out itu kaya jerawat kecil2 di muka, trus bengkak merah. Gatel. Sakit. Kering. Pedihlah pokoknya.

Ini gua comot gambarnya dari inet. Kira2 beginilah muka gua tapi lebih parah sampe ke cuping idung dan bintil2nya lebih gede dan lebih serem, setidaknya menurut gua karna itu kan muka anak kecil masih cute kalo muka gua mah disaster dah.

Ke dokter kulit lagi dan dikasih antibiotik for 10 days dan disuruh stop apapun. Gak boleh pake salep oles, gak boleh minum obat apapun, terutama steroid. Gua rasa gua steroid overdose. Jadi gua menunggu muka gua menyembuhkan diri sendiri.

Untuk meringankan gejala gatal dan perihnya gua pake larutan kompres namanya nacl atau sodium chloride, gua kompres sehari beberapa kali. Tiap ngaca gua merutuki diri sendiri, knapa gua sampe sebego ini bikin tubuh gua menderita, muka gak knapa2 malah sekarang ancur begini. Tiap bangun pagi ngaca apakah hari ini ada perubahan sehingga muka gua mendingan. Maunya sih cepet sembuh, tapi ternyata gua harus belajar sabar. Tubuh kita memang bisa menyembuhkan dirinya sendiri, tapi lama bok. Parahnya cepet tapi sembuhnya selow.

Pada titik paling dalem dari kesedihan gua, gua sengaja buka file foto2 lama trus gua liat muka gua dulu, berasa mulus yah.. gak ada jerawat, gak ada bekas2 apapun, trus gua liat muka gua sekarang, aahhh langsung stress.. padahal hanya berawal dari titik merah sekarang jadi begini sesal kemudian tiada berguna....

Sekitar sebulanlah baru muka gua mendingan, udah gak pake masker lagi di kantor, sebelumnya gua maskeran. Selain takut muka gua kotor dan tambah parah, gua juga takut ketularan virus. Hidung lagi meradang begitu kalo ditambah flu sepertinya kombinasi yang mematikan.

Sampai skarang, sudah 2 bulan muka gua masih blom kembali normal, di sekitar hidung dan mulut masih merah tapi udah gak meradang. Gatel dan perihnya juga udah ilang. Tapi gak tau deh kapan muka gua kembali normal seperti dulu hiks...

Setelah muka gua mendingan itu, giliran mata gua yang gak enak, kaya ada sesuatu rasanya, gatel. Jadi gua tetesin kadang gua salepin. Biasa kan gak enak begitu paling2 3 hari sembuh ya. Ini gak sembuh2 udah semingguan tetep aja masih gatel gak enak, kadang bahkan merah. Dan tambah lama tambah merah.

Akhirnya gua ke jec deh. Daaan.. kata dokternya mata gua alergi. Amsyong deh.
Dikasih obat tetes steroid dan eyefresh untuk pelembab mata. Gua udah parno kan ama steroid tapi kata dokternya ini cuma di mata aja gak pa2 dan karna mata gua emang udah merah banget dan sakit juga rasanya, gua tetesin juga obat itu.

Selang seminggu pake, mata gua bener baekan. Tapi besokannya, jumat tengah malam gua inget gua bangun mata gua gak enak rasanya. Gatel dan ganjel. Jadi sambil ngantuk2 gua tetesin lagi obat tetes steroid itu. Trus gua lanjut bobo.
Eh paginya mata gua rasanya aneh, bengkak dan gak bisa dibuka. Gua langsung cuci muka di westafel dan gua liat mata gua bengkak segede bola. Mata gua nyaris gak kliatan, kelopak dan kantung matanya udah bengkak jelek. Mata gua juga merah. Stress.

Mo ke dokter mata, telp rs katanya hari ini dokter matanya cuti, minggu juga gak ada. Mo pakein obat tetes steroid itu gak brani. Akhirnya gua pakein eyefresh sering2 dan gua kompres es batu sesering mungkin.
Oh dan gua *terpaksa* makan obat anti histamin lagi, karena gua n david menyimpulkan itu alergi dan kondisinya mayan parah jadi gua tenggak deh obat anti histamin tapi steroidnya mah tentu tidak.
Sabtu minggu gua di rumah, kompres es batu teratur dan makan anti histamin, mata gua mendingan.

Per hari ini sih udah normal sepertinya. Dan gua mengamati kalau malam gua makan obat anti histamin itu, besok pagi pasti gua gak meler di kreta. Hidung gua kering.
Kalo gua gak makan, besok pagi biasa gua besin2 meler tergantung tingkat keparahan alergi gua. Kadang begitu keluar dari kereta langsung sembuh melernya stop secara magic. Kadang kalo agak parah berlanjut sampe agak siangan.

Bener2 ya alergi gua lagi menjadi2, jadinya kena dikit aja langsung efeknya gak kira2. Seumur2 gua gak pernah alergi sampe mata, paling2 cuma gatel2, bentol, pilek. Baru sekali ini muka gua meledak dan mata gua sampe bengkak dibuatnya.
Gua juga gak mau tergantung obat alergi, tapi gua tak punya pilihan lain saat ini dikala tubuh gua lagi rapuh sama alergen, tiap hari gua minum vit C supaya gak drop, semoga seiring waktu berjalan, tubuh gua normal lagi.

Bayangkan bulan april-mei, apalagi mei yang liburnya buannnyak banget itu, gua tidak menikmatinya karena bolak balik dokter dan sedih liat muka huhuhu T_T
Semoga habis ini gak ada yang aneh2 lagi deh, gua kangen wajah gua yang dulu, sekarang baru terbayang muka gua dulu walaupun bukan yang putih porselen tapi setidaknya gak ada merah2, gak ada bekas jerawat, gak kaya sekarang hiks *mewek lagi*

Kakaban, Where You Can Touch A Jellyfish

17

Or kiss...
In kakaban you can do both ;)

Pulau ini adalah pulau yang sangat kita tunggu2 karna disini ada stingless jellyfish yang konon hanya ada beberapa di dunia, yang gua tau ada di palau philippines, satu lagi di sini, satu lagi di raja ampat, yah mungkin yang laen ada juga tapi belum dipublikasi, atau udah tapi gua gak tau :P

Dari dermaga kakaban kita jalan kaki dulu barang 5 menit untuk sampe ke danau di tengahnya. Danau atol ini cukup gede dan aernya payau, temen gua buka mata gak pake mask gak perih, tapi gua buka perih2 aja jadi gua tetep pake mask hehe.. sayang siy karna kalo gak pake mask + snorkel fotonya bisa lebih bagus.
Di sini fin tidak diperbolehkan, karena bisa melukai ubur2, mask + snorkel aja yang boleh. Bahkan kita renang pake gaya super selow motion supaya gak banyak menyibak air, kecian si jellyfish kepelanting sana sini, mereka super duper cute, jadi harus diperlakukan dengan gentle.

Kita cuma berenang di deket2 dermaga aja udah ketemu ubur2nya, gak usah dicari2, mereka memenuhi danau!
Gua sempet agak menjauh ke tengah dan ubur2nya lebih besar2 dan lebih banyak hehe.. tapi kekurangannya jauh dari teman2 dan pak doni terutama, jadi gak banyak poto2, tapi gpplah the best memories kan yang kita lihat dan rasakan saat itu bukan pictures :)

Super cute jellyfish are everywhere! And they are stingless! What more can you expect? :D


Handle with care, i love you jellyfish :)


Jellyfish ini adalah makhluk hidup tanpa tujuan hidup. Abisan renangnya asal ke sana sini trus kalo kena kita mereka terombang ambing bentar, trus renang lagi walaupun arahnya beda dari yang pertama, they don't care!



Disini ada beberapa jenis ubur2 tapi yang gua liat cuman 2, yang orens kecoklatan ini ama satu lagi putih bening doank kaya piring terbang. Senggol2an ama jellyfish enak loh.. lembut2 licin kaya ager, harus nahan keinginan kuat untuk gak mencet2 dia hihihi..
Selain jellyfish disini juga ada ikan2 kecil transparan, mereka spertinya berteman, tapi tidak ada ikan besar, kan danaunya terisolasi makanya gak ada predator dan jellyfishnya kehilangan sengatnya.

Super happy in kakaban lake, we are jellyfish lovers


Setelah beberapa jam kita dipanggil untuk udahan, kalo gak dipanggil bisa ampe sore keknya gua mah haha.. kita lanjut snorkeling di luar pulau kakaban, namanya kakaban wall. Disini paling bagus dan ikannya paling banyak dari antara spot2 snorkeling sebelumnya. Karangnya sih ada sebagian yang memutih gitu entah kenapa.. tapi ikannya juara disini banyak bener dah sepanjang wallnya. Jangan lewatkan kakaban wall kalo ke sini, kudu snorkeling, pasti gak nyesel. Dan disini gua ketemu penyu lagi, dan lagi2 gua kejar dan lagi2 gua kalah :P






Last snorkeling at kakaban wall


Tadinya kata si pak ryan kita snorkel dari dermaga sampai ke ujung situ ngikutin arus aja, nanti speedboatnya jemput di sono jadi gak usah balik lagi, wokehlah gua pikir, orang lagi reapply sunblock gua udah nyebur.

Asik2 snorkeling arus makin lama makin kenceng, ya gua makin cepet sampe ujung, eh dipanggil2 ama si pak ryan, katanya disuruh balik ke boat, lah piye gua udah jauh begini mau ngelawan arus buat balik boat keknya tak mungkin.
Gua berusaha berenang, tapi sekuat tenaga tetep aja majunya seiprit, udah pake gaya campur aduk itu mah, kaki bebas dan tangan kupu2 asal secara cuma modal liat di youtube doank...
David lebih panik lagi, dia gaya werewolf tangannya katanya lebih cepet maju, tapi tetep aja kebawa arus lagi jadi dia pasrah ngambang2...
Akhirnya si pak ryan jemput kita dan kita diderek balik ke boat asiik gak keluar tenaga hehe.. emang keren guide kita bisa renang melawan arus sambil gerek 2 orang.. susah loo..

Pak ryan dan pak doni itu emang jago renangnya, dan mereka pake fin panjang, jadi powerful banget di dalem aer. Tapi terlepas dari fin mereka emang jago deh, bisa ngendon diem gitu di dasar karang sambil poto2in kita.

Pulau terakhir yang kita kunjungi adalah pulau nabucco. Letaknya sangat dekat di belakang maratua paradise. Perginya gak naek speedboat tapi naek perahu kletek, itu loh perahu yang bunyinya kletekletekletek.
Perahunya lebih gede tapi jauh lebih lambat. Orapopo, disini kagak ada ombak jadi tenang banget perjalanannya, opkors aku tak mabuk hehe.. pulau nabucco yang mestinya deket jadi setengah jam juga pake perahu kletek ini. Tapi kita enjoy every minute di atas perahu ini secara aernya itu loh kaya ager2 ijonya, gak abis2 rasanya demen bener liat aernya.

Enjoying every moment on perahu kletek


Welcome to Nabucco Island


Tongsis moment, cheeersss :D


What are you waiting for? Just go!


Di nabucco, kita disuguhi teh, kopi, dan snack. Duduk2 santai sebentar lalu diajak mengelilingi pulau. Di sini banyak tanaman, heran gimana bisa dia tanam pepaya dan jeruk nipis di pulau?
Ketemu bule disini, mereka abis diving, memang di semua pulau2 yang kita singgahi banyak spot diving, tapi karna kita pasukan snorkeling doank jadi yah cuma maen2 di atas permukaan aje kita mah kagak dalem2 :P
Itu aja udah bagus apalagi di dalem ya banyak banget kali penyu yah..

Besoknya kita pulang membawa semua kenangan manis disana, tak rela rasanya pas liat bintang di malam terakhir, sayonara bintang, entah kapan lagi baru bisa ketemu.
Hari sebelumnya kita ada bangun subuh buat lihat sunrise tapi berawan, sunrise gak dapet malahan ujan balik ke resort naek pick up. Tapi sampe resort langsung dikasih gantinya, kita dapet double rainbow :)

Pelangi di ujung merah putih


Di tarakan kita mampir ke tempat oleh2, tapi gak ada oleh2 khas sini cuman beli snack2 dari malay ama kerupuk ikan, lanjut makan siang di ikan goreng cianjur. Kita dilepas disini suruh pesen sesukanya last treat dari kakabantrip hehe..
Abistu kita diajak ke hutan mangrove buat liat bekantan, cuman ketemu 2 ekor, palingan juga 15 menit keliling mangrove itu.

Sebelum ke airport kita minta dianterin ke rm kepiting saos kenari. Katanya terkenal kan jadi cobain lah itung2 early dinner. Seporsi 210 ribu, katanya sih isinya 4, tapi capitnya kurang, karna kita pesen 2 porsi ada yang gak dapet, mungkin tergantung berat juga kali ya.
Kita pesen kepiting lada hitam dan kepiting asam manis. Verdict dari gua sih dagingnya tebel mantep, tapi saosnya gak terlalu special. Lada hitamnya agak asin dan asam manisnya lucu rasanya, tapi temen gua ada yang demen tuh saos asam manisnya, gua lebih prefer lada hitamnya walau asin hehe.. yah tetep enaklah kepiting gendut murah lagi :D



Flashback bentar, sebelum ke nabucco ada kecelakaan yang terjadi pada diriku. Kan cowo yang laen pada renang2 di sekitar cottage, david rehat di kamar, gua iseng jalan2 di pinggir pantai. Aernya sedang pasang berombak jadi pasirnya naek2 gitu gak gitu jernih di pinggiran pantai. Temen2 gua pada ke tengah, gua males renang pengen jalan2 aja, jadilah gua jalan menyusuri bibir pantai.

Eh tiba2 gua kesandung kayu, gak kliatan emang banyak kayu2 gitu keknya item2, sakit dengkul gua, dasar auban bukannya udahan malah terus jalan, akhirnya beneran kejadian dah, gua nginjek bulu babi.
Begitu ujung jempol kaki gua menyentuh itu bulu langsung sontak gua teriak, sakitnya sampe ke otak rasanya mak.
Gua langsung pucet wah apa ni yang gua injek kayanya parah ni, gua blom tau itu bulu babi. Gua langsung menepi dan liat jempol kiri gua udah berdarah2.

Sampai pantai gua cuci lukanya gua liat banyak hitam bintik2 gitu di kaki gua huhuhu.. sakitnya lebih daripada sakit kena kayu, gua balik ke restoran cari si pak ryan tapi dia gak ada. Jadi dibantu ama bapak2 disana yang nuangin alkohol ke kaki gua. Pedih.
Pengennya pinjem pinset dan gunting kuku tapi mbak disana cuma ada jarum pentul, jadilah gua ngorek2 itu bulu babi pake jarum pentul. Sakit mak, sampe hitungan bulu babi keempat yang berhasil gua keluarkan, gua tak kuat terpaksa balik ke cottage mo minta bantuan david.

Ada bapak2 disana yang bilangin kalo kena bulu babi kencingin aja, nanti bulu babinya keluar sendiri. Trus katanya kalo saya sih gakpa2 kena itu, disini gak beracun kok, tapi kalo kamu gak tau ya....

Lah kan gua jadi takut sendiri ya, entah beracun atau gak, yah gua maen safe ajalah. Jadinya gua kencingin juga, gua keluarin juga itu bulu babi.
Di cottage alat bantu gua bertambah satu, dapet pinjeman gunting kuku. Sambil dirasuki penyesalan yang dalam gua korek2 itu bulu babi, masuknya mana dalem2 lagi sampe nusuk daging banget bukan cuma di kulit2 jadi sakiiit banget waktu koreknya huhuhu T_T

Padahal cuma kecil loh yang nusuk ke daging, cuman ujungnya tok, tapi dalem jadi susah keluarinnya, dagingnya mesti dicoel2 sampe berdarah2 baru bisa keluarin. Tragis.
Di tengah2 perjuangan gua, pak ryan datang ke cottage tanya keadaan gua dan dia bilang kencingin aja trus mo anter gua ke puskesmas, tapi gua males gua bilang mo keluarin sendiri aja.

Setelah setengah jam gua ngedeprok di toilet, akhirnya berhasil mengeluarkan sekitar 9 bulu babi dari kaki dan ada 1 yang paling dalam paling sakit gua kutak katik tetep gak bisa, sampe akhirnya nyerah kasih jarumnya ke david.
Dia korek dalem2 beberapa kali gua hanya bisa teriak dalam ati aduuh benciiii knapaaaa harusss terjadiiiii.... akhirnya keluar juga 1 bulu terakhir. Lega. Banget!
Lukanya dibersihin, dikasih betadine, dan ditutup tensoplast 2 biji.

Tapi biarpun kaki bengkak dan sakit, gua tetep ikut ke nabucco walopun dengan tertatih2 dan pincang. Emang sekali auban tetap auban. Malemnya gua gak demam jadi gua agak tenang walo kaki tambah bengkak merah. Mana besoknya masih jalan lagi di tarakan keliling hutan mangrove.
Sampe jakarta udah malam, lusanya baru ke dokter kantor, barulah itu si luka bengkak ditreat properly, dikasih salep antibiotik dan ditutup kasa. Tiap pagi setor kaki ke dokter kantor, buat ganti perban dan salep.
5 hari minum antibiotik dan obat anti bengkak, barulah berangsur2 kempes dan kaki gua gak sakit lagi kalo jalan horee...

Notes:
1. Bagi gua KakabanTrip very recommended, mereka cukup pro, guidenya oke2 dan tau banget medan disana, ini berguna supaya perjalanan kita lebih memorable, sebelum naek boat dibagiin tolak angin, ada guide utk poto underwater, kita bisa minta poto2nya di hari terakhir pake flashdisk.
2. Duduk di speedboat paling belakang lebih gak mabok, tapi siap2 basah
3. Jika hanya berdua dan gak keberatan jalan jauh ke dermaga, cottage no. 9 & 10 viewnya lebih lepas, kalau bertiga bisa minta kamar yang triple beds.
4. Bawa obat2an pribadi seperti obat flu, alergi, masuk angin, anti mabuk, hansaplast, gunting kuku, pinset, waterproof sunblock dan inget reapply
5. Bagi yang tidak punya mask + snorkel tidak usah kuatir, disini ada rental yang cukup lengkap, disarankan untuk sewa fin sekalian jika laut berombak
6. Bawa casing or kamera underwater atau jika ingin fotonya banyak berenang dekat2 guide yang bawa kamera
7. Di danau kakaban bisa latihan lepas mask dan buka mata dalam air supaya wajah terlihat semua dan fotonya lebih bagus
8. Yang tidak bisa menyelam kaya gua boleh belajar dulu di kolam jadi disana udah jago

Expenses:
1. Jakarta to Tarakan via Lion Air: IDR 1.273.000,- pp
2. Paket 4D3N Maratua Paradise water villa by KakabanTrip: Rp. 4.150.000,-
3. Juwata Airport to Tengkayu: included in package price (15 minutes)
4. Tengkayu to Maratua: included in package price (4 hours)

Previous:
Derawan, Swimming With Sea Turtles
Maratua, Fall In Love With Turquoise Blue Sea

Derawan, Swimming With Sea Turtles

2

Di pulau sangalaki ada penangkaran penyu. Waktu pagi kita ke sana, guide kita menunjukkan ada jejak penyu di pasir yang baru bertelur malam sebelumnya, tapi kita tidak boleh menggali dan merusak telur2 tersebut.
Sebagai gantinya, kita boleh pegang2 tukik yang ditangkar disana, beberapa hari lagi akan dilepas katanya. Tapi tukiknya gak banyak, dan dari tukik itu yang bisa selamat sampai besar mungkin hanya satu atau 2 tukik saja bahkan mungkin tidak ada! Poor tukik.
Pemangsa tukik sangat banyak, mulai dari burung, kepiting, ikan2 besar, dan tentu saja musuh utamanya adalah manusia yang menjarah telur2 penyu dan menjualnya. Kasihan yah tukik.

Ngomongin telur penyu, di pantai padang banyak banget yang jualan telur penyu, dari gua kecil sampe sekarang masih banyak aja loh. Kenapa penyu di padang gak dilindungi ya?
Waktu kecil sih gua suka makan, tapi skarang sih gak, kan sudah dilarang konsumsi telur penyu, tapi knapa di padang masih dijual di sepanjang pantai...

Kemaren ama pak ryan - guide kita, si tukik dikeluarin seekor trus ditaro di pasir, dia akan diem beberapa detik lalu akan muter menghadap laut dan mulai jalan. Trus diangkat dan diputer lagi, tapi si tukik bisa muter lagi dan jalan ke arah laut, hebat yah hihihi.. begitulah semua tukik akan selalu tau di mana arah lautan dan dia gak akan salah jalan nyasar ke rumah orang walopun gak pake gugelmaps, all tukiks belong to the sea! :D

I kissed one of the tukik to wish her goodluck! :D



Dari sangalaki kita lanjut ke derawan, kalo udah keliling2 di sini gak gitu jauh jalannya paling lama juga derawan - maratua sejam, lainnya gak sampe. Buat orang2 sih cepet, tapi buat gua sih mayan mak.. oles2 minyak angin di jidat. Sejak pengalaman pertama, gua selalu duduk di paling belakang boat, basah hayoklah toh mau nyebur ini, malah enak banyak angin niyprat2 aer asin dikit seger wkwkk..

Kalau sudah liat cottage warna warni ini berarti sudah sampai ke pulau derawan. Disini paling ramai dibanding pulau2 lainnya, tapi yah tetep aja sepi ya jangan bandingin ama jakarta ya buibuk.
Kita mampir ke sini untuk makan siang dan snorkeling. Di pinggir jalannya banyak yang jual ikan asin tapi gua gak berani beli hehe..



Makan siangnya lumayan juga, seorang dapet seekor ikan bakar dan menu prasmanan, lebih sederhanalah daripada di resort, tapi semua lahap kok abis laper.
Disini kita ketemu beberapa orang yang mau diving, wuiii keren ya pake bajunya khusus lengan panjang, trus di pinggang pake weigh belts, ada tabung2nya juga, kayanya ribet yaaa.. lah gua yang cuma pake mask n snorkel aja kadang keribetan sendiri geser2 snorkel, nti rambut kejepit2 masklah, pake acara kusut nyangkut di karet rambutlah, ngurusin rambut aja udah senio, gua langsung merasa gak mampu diving haha.. emang gak dikasih ijin ama david juga sih, tapi setelah melihat pengalaman gua di boat gua sadar diri kok, keknya gua emang tak mampu, mana ada divers mabok laut iya kan? huhuhu T_T

Yowislah snorkeling aja gua udah puas kok. Di dekat dermaga derawan kita melihat penyu segede ini. Di foto kliatannya kok gak gitu gede ya, padahal aslinya gede loh. Tempurungnya aja udah bulet bukan gepeng lagi. Dia cuek aja ngendon di dasar laut sambil kedip2 mata sementara kita di atas kecipak2 mengitari dia dengan noraknya hehe..

Disini juga arusnya lumayan, jadi kalo kita lagi ngobrol bentar trus liat ke bawah lagi eh loh penyunya mana ya, apa si penyu pergi? Ternyata penyunya mah tetep aja pewe disana, kita yang kebawa arus jadi menjauh haha..



Semua orang pada pose dengan si turtle, tapi dasar gua cupu, gua mau nyelam gak bisa arrhh.. sampe stress berusaha nyelam ke dasar tapi selalu mumbul lagi mumbul lagi, aer menolak akuuhh...
Padahal udah lepas pelampung tapi gua tu kaya bebek karet di kamar mandi walopun ditekan muncul lagiii.. akhirnya pasrahlah, gua liat aja dah dari atas, yang ada foto gua burem2 karna keep trying nyelam jadi aernya berbubble2 wkwkwk... yah harus puas dengan foto ini aja :P



Oya, dari kakabantrip selain ada pak ryan, guide yang jemput kita dari tarakan, juga ada pak doni, guide khusus poto2, jadi dia bawa kamera dslr pake casing underwater buat poto2in kita :D
Grup kita juga bawa kamera underwater sih, boleh minjem punya temen, mayan banget jadi gua bisa pejeng foto underwater disini. Waktu di ora kan gak ada tuh jadi gak ada foto underwaternya.
Ternyata kalo pergi ke pulau begini kamera underwater perlu juga, harganya gak terlalu mahal sih sekitar 3 jutaan tapi malesnya itu kamera cuman bagus underwater aja haha.. buat poto diluar biasa aja hasilnya, masa kudu bawa 2 kamera kekekek #malesrepottapipengennarsis

Selain penyu besar tadi, selama snorkeling di sini gua juga ketemu penyu lain yang sedang berenang, kalo di ora gua histeris liat penyu, disini banyak hahaha.. jadi udah biasa aja rasanya wkwkwk boong ding tiap pas2an ama penyu gua selalu gelagapan pengen ngejer tapi selalu kalah :P
Jadi walaupun beberapa kali bersua penyu, tapi belum sekalipun gua memegang penyu itu, kecuali tukiknya hehe.. biarinlah walaupun gak bisa pegang emaknya anaknya pun jadilah ;)

You can swim with turtles :D


Di dekat derawan ada pulau kecil yang isinya pasir putih semua. Sejauh mata memandang yang ada cuman pasir putih aja, namanya pulau gusung. Cakep yah.



You jump, I jump



Entah berapa kali kita loncat2an disini, dari pasirnya mulus sampe bopeng2 kena injekan kaki kita, susah juga abisan bikin foto loncat yang pas haha.. ada aja yang telat loncat, tapi setelah beberapa kali kita udah expert. Yah pulau kosong begini kita bebas mau ngapain aja, yang narsis yang narsis :D

Baru2 ini gua denger ada rombongan gede ke derawan yang pengen liat penyu tapi gak mau renang dan suruh orang2 disana tarik si penyu keluar. Dan begonya beneran loh ditarik.
Jadi diseret itu penyu gede ke darat buat segelintir orang yang mau poto2 dengan penyu tanpa mau repot basah2an.
It breaks my heart to hear this.

Kita ke sana rela jauh2 dan susah di kapal berjam2 untuk apa, untuk menunjukkan kekuasaan kita sebagai manusia yang punya uang yang bisa melakukan apa aja gitu...
Gak kan.. kita ke sana mau liat mereka hidup di habitat aslinya, karna mereka makhluk air ya kalo mau lihat ya lu kudu masuk ke aer, kita bisa lihat mereka berenang bebas, gak dalam keadaan tertekan digotong dan diseret keluar dari tempatnya, lalu kita foto2 dengan seribu gaya di sampingnya.. apa gak kebayang perasaan si penyu, pasti dia stress...
Tambah banyak orang yang melakukan hal ini, jangan heran besok2 teman kita ke derawan bilang, gua baca katanya di sana banyak penyu, mana gua gak ketemu satupun....

Laut itu luas, kalo para penyu udah merasa gak nyaman di tempatnya sekarang, dia akan pindah, dan kita yang mau lihat penyu secara alami di habitatnya harus pergi lebih jauh lagi ke tempat yang lebih remote lagi gara2 segelintir orang yang berlaku seperti itu.
Mungkin mereka gak kepikiran ya kalo tingkah lakunya bisa berefek begitu, karna mereka cerita dengan bangganya, gua gak bilang mereka kejem atau apa, toh penyunya cuma diseret kakinya kan gak dirajam, tapi gua tulis disini untuk semua yang baca please stop doing that.
Ayo kita sama2 sayangi dan hormati mereka. Itu tempat mereka bukan tempat kita, kita yang tamu loh, just enjoy the stunning view of blue sky green sea, the clear air, the beauty of all the creatures and go home happily. Dan mari kita sama2 berharap penyu2 itu akan ada disana dalam jangka waktu yang lama.

Next: Kakaban, Where You Can Touch A Jellyfish
Previous: Maratua, Fall In Love With Turquoise Blue Sea