Kisah Seorang Commuter

Kali ini gua akan menceritakan suka duka sebagai seorang commuter serpong - jakarta pengguna krl (kereta listrik) atau yang lebih populer dengan commuter line. Kali2 ada yang berencana hijrah ke serpong dan pengen jadiin krl sebagai tumpuan hidup masa depan, silakan boleh dibaca trus ngukur2 kekuatan kaki dan mental sebelum mutusin.

Tulisan ini murni atas pengalaman pribadi penulis tanpa maksud jelek ke pihak manapun karna sampai skarang pun gua masih seorang roker (rombongan kereta).
Sebagai informasi, penulis adalah wanita berumur 30 something, selalu ngaku sebagai wanita yang lembut dan manis, badan cenderung kurus dan sering sakit2an pulak, tapi di masa mudanya sempat menjadi anggota pecinta alam, hmmm.. mungkin inilah penyebab gedenya betis gua tidak proporsional dengan badan gua.

Rute perjalanan krl serpong - jakarta:
Serpong - Rawa Buntu - Sudimara - Jurangmangu - Pondok Ranji - Kebayoran - Palmerah - Tanah Abang.


Ini gambar resmi dari PT KAI, serpong yang jalur ijo, tapi ada beberapa stasiun yang kereta tidak berhenti. Rute yang gua tulis di atas itu yang benernya. Lama perjalanan dari serpong sampai tanah abang kira2 40 menit.

Stasiun terdekat dari rumah gua adalah stasiun rawa buntu (RU). Gua dan roker bsd sebagian naik dari stasiun ini, sebagian lagi dari stasiun serpong. Ada juga kereta dari parung panjang, ini serpong sonoan lagi, jadi dari serpong ada mungkin 3 stasiun lagi ke parung panjang, kalo dari serpong tidak masalah naik kereta yang mana, karna rutenya sama aja.


Di stasiun ada fasilitas parkir, tapi di rawa buntu parkirnya mengenaskan.. cuma sedikit kapasitasnya dan jalannya penuh lubang2. Kemaren ini ada perbaikan, gua udah seneng aja, kirain semua pavingnya mau diganti jadi kan kita jalannya gak jedag jedug lagi, eh ternyata yang diganti cuma jalanan depan dan parkiran deket pintu keluar, yang di dalem mah manyun aja, stay the same.. lobang segede semangka.. gak tau knapa gak sekalian diganti, apa karna gak kliatan dari depan?
Makanya bapak/ibu pejabat, kalo lagi survey lapangan, tolong jangan cuma lewat dari depan yah, masuk ke dalam, supaya tau ternyata di dalam gak diganti loh pavingnya, cuma tampak depan doank yang bagus.

Parkir motor tarifnya 3 ribu sampe malem. Kalo nginep laen lagi, mungkin 10 ribu. Parkir mobil 5 ribu, tapi kayanya cuma sampe jam 6 sore, lewat dari itu lebih mahal. Parkirnya aman kok.
Gua selalu naek motor dari rumah ke stasiun, karna kalo naek mobil bisa capek cari parkir, mesti datang lebih pagi. Mana jalanan depan stasiun itu kecil, jadi pergi macet, pulangpun macet, enakan naek motor.
Tapi kalo ujan sih dilema yah.. mo bawa motor males pake jas hujan, mo naek mobil pasti macet huhu....

Sehari2 gua brangkat ke kantor cuma ngandelin 2 jadwal krl ini aja, jam 6.19 dan 6.44. Jadwal maju mundur 5 menit adalah biasa bagi kereta, jadi untuk amannya 5 menit sebelum jadwal sudah tunggu di peron. Peron adalah tempat kita menunggu kereta. Di rawa buntu ada 2 peron, peron 1 untuk tujuan dari tanah abang ke serpong, peron 2 dari serpong ke tanah abang.

Kalo gua sampe pagian dan krl 6.19 blom jalan, gua tunggu di peron 2, begitu krl dateng gua langsung naek deh. Biasanya gak dapet duduk, karna dari serpong aja udah penuh. Tapi kalo beruntung, definisi beruntung: pintu kretanya terbuka pas di depan kita haha.. dan pas naek ada terlihat bangku kosong langsung gerak cepat pasang pa*tat duduk dalam hitungan detik. Kalo ragu2 habislah sudah, pasti secuil tempat duduk itu udah terisi pa*tat orang hahaha...
Satu bangku panjang biasanya diisi 7-8 orang.

Prinsip yang dipegang teguh oleh roker: selama bangku masih kliatan warnanya brarti duduknya blom sesek, masih bisa dipepet, bisa geser gak pak/bu/mbak? Trus langsung taro pa*tat deh, tinggal orang sebelah misuh2 pahanya mesti nyerong duduknya dan resiko kram selama perjalanan. Tapi bagi orang yang memepet tidak masalah.. yang penting gak usah berdiri gelantungan, asik bisa maenan bb selama perjalanan.

Kalo gua datengnya setelah krl jam 6.19 jalan, gua biasanya nyebrang ke peron 1. Di peron 1 gua naek krl jurusan serpong jam 6.27. Nanti krl ini bakal ngetem bentar di serpong trus balik ke lagi rawa buntu jam 6.44 dan lanjut ke tanah abang. Enaknya ngikut krl ke serpong, kita pasti dapet tempat duduk. Catet, pasti!
Gua akhir2 ini dateng jam2 segini soalnya males berdiri, enakan yang pasti dapet tempat duduk aja deh. Biarin aja ngikut dulu ke serpong, gak lama kok, baca koran pagi aja blom kelar keretanya udah jalan lagi.

Tapi kalo lagi sue telat, krl ke serpong udah lewat, yah terpaksa tunggu di peron 2 untuk yang jam 6.44, dan sudah pasti gak dapet tempat duduk, kecuali kalo lagi extremely lucky atau ada cowo kebangetan baeknya (biasanya tidak ganteng) ngasih tempat duduk, gua ada 2 or 3 kali ngalamin, biasanya gua tolak dengan senyum manis, karna gua kan mengusung kesetaraan gender yah, gua kuat kok berdiri setengah jam, tapi kalo si cowo maksa dan langsung berdiri yah tidak gua sia2kan gua langsung duduk, daripada ada orang out of nowhere tiba2 nerobos langsung duduk hehehe...

Di sudimara nanti siap2 aja bakal banyaaaak orang naek, yang dari bintaro mayoritas naek dari sini.. saking banyaknya, krl langsung penuh kalo abis dari sudimara. Sehingga di jurangmangu dan pondok ranji cuma kebagian space tersisa, kadang kalo krl ada yang gak jalan, jadi dari 2 jadwal itu cuma dijalanin 1, habislah mereka, bisa dipastikan bakal merenungi nasib di peron gak bisa naek saking penuhnya.

Buat yang tipe maksa, bakal maksain terus untuk masuk dengan cara mendorong2 orang yang di depan pintu, padahal diiringi tatapan penuh kebencian dari orang2 yang didorong loh, tapi namanya juga tipe maksa, mereka akan terus maksa sampe masuk.

Bahkan gua pernah liat ada yang ambil ancang2 lari dulu trus loncat sambil melempar badannya ke kereta kuat2, mungkin pikirnya ada gaya dorong sehingga bisa masuk, tapi yang ada malah dia mental keluar, membal kaya bola, lucu deh.. apalagi sambil divideoin temennya yang ketawa2 n bilang mo uplod ke utube.

Waktu itu gua dapet tempat duduk jadi bisa ketawa2in dia coba kalo lagi berdiri gua sukurin pasti tuh orang.. abis kalo berdiri dan krlnya rame itu yah.. aduh sampe nempel ama orang depan belakang gak bisa gerak. Mending krl pagi, orangnya baru mandi, acnya masih dingin (kecuali sue deket orang bau ketek), coba bayangin kalo krl sore, orang udah keringetan, acnya ntah knapa kalo krl sore ini suka gak berasa, trus ada yang angkat tangan sebelah kita dan bau ketek, bisa mabok bau, makanya masker itu perlu kalo jadi roker. Ada bau2 aneh dikit langsung keluarin masker, beres hehe..

Kalo ada yang gak bisa bayangin penuhnya krl itu seperti apa, silakan liat gambar di bawah ini, dan ini bukanlah ketika penuh mampus loh, karna buktinya gua masih bisa poto hehe.. kalo penuh mampus, tampang orang2nya udah gak cool lagi, semuanya mengernyit dan posisi badan, tangan, dan kaki biasanya udah gak lurus, udah mencong kemana2 kaya bangau.

Perbandingan krl penuh dan kosong:





Tapi walaupun begitu, semua penumpang krl gadgetnya mumpuni. Biar kata gelantungan nih, tetep aja satu tangan pegang smartphone. Sibuk aja deh pokoknya. Pernah orang sebelah gua malah nonton my sassy girl di tab dia selama perjalanan, alhasil gua ikutan nonton, kan layarnya gede, gua ngelirik dikit aja udah menikmati, jadilah gua cekikik2 juga sepanjang perjalanan kikikik :P

Oh ya, gerbong 1 dan terakhir krl itu khusus wanita, biasanya 1 rangkaian kereta ada 6 atau 8 gerbong. Tapi gua jarang kesana, karna gua kan bareng david, jadi supaya gak mencar gua di gerbong biasa aja. Di gerbong wanita juga bukannya kalem2 kok orangnya, malah gahar, dan gua gak suka karna mereka suka tek2an tempat duduk buat temennya.


Yah mau di gerbong wanita atau bukan, pokoknya begitu pintu krl kebuka, wussss... langsung orang berhamburan masuk sikut kanan kiri berebutan ke tempat duduk kosong.
Gua pertama2 masih cengo jadi korban orang disikut sana sini, skarang donk.. gua juga wusss melesat ke bangku kosong begitu pintu dibuka.
Tapi kalo sue kita berdirinya gak persis depan pintu yah udalah.. kalem aja mendingan, pasti gak dapet tempat duduk punya :P

Di tiap gerbong juga ada tempat duduk pendek, yang cuma muat 3-4 orang, letaknya di ujung gerbong, ini namanya bangku prioritas. Diutamakan untuk ibu hamil, manula, anak kecil, tapi banyakan sih kita maen duduk aja, nanti kalo ternyata beneran ada yang berhak minta duduk, baru berdiri.. kalo gak ada yah hoki deh hehe..

Sampai di tanah abang, biasanya kereta dari serpong masuknya di peron 6 atau kadang 5. Peron 5 dan 6 itu sebelahan letaknya.
Karena gua tujuannya ke stasiun sudirman, jadi nanti dari tanah abang gua harus melanjutkan perjalanan, pindah ikut krl jurusan bogor di peron 3, karna kereta bogor ini satu2nya kereta yang melewati stasiun sudirman. Jadi dari seantero wilayah suburban termasuk bekasi dan tangerang, kalo mau ke sudirman harus ikut kereta bogor ini.

Menurut gua ini sangat merepotkan, karena dari tanah abang ke sudirman hanya 2 stasiun lagi cuman 5 menit, kenapa tidak dilanjutkan, berbondong2 ribuan orang turun dari kereta, naik tangga penyebrangan atau nyebrang peron dengan loncat rel (gua n david salah duanya), trus nanti saling dorong2an masuk kereta lagi, ini sangat tidak efektif dan melelahkan buat kita.

Mending ganti kereta cuma naik turun kereta aja, ini mesti naik turun tangga penyebrangan karna peron 3 dan peron 6 dipisahkan tangga penyebrangan, yang naiknya juga penuh drama dorong2an dan sikut2an, karna semua orang mo buru2 pindah, telat sedikit nanti ketinggalan kereta ke sudirman.
Karna cape disikut2 orang akhirnya gua n david memilih untuk meloncati rel saja, jadi kita dari peron 6 loncat ke bawah hop.. trus nyebrang sampe ke peron 3, abis itu naek lagi ke atas.


Dulu kalo ikut krl yang 6.19, kadang bisa ke sudirman lewat peron 5, naek krl jurusan manggarai, enak tuh gak usah loncat2 peron, tapi belakangan ini tetep aja disuruh pindah ke peron 3. Gak tau kereta manggarainya kemana. Paling males gua pindah peron ini. Kalo bisa kereta dari serpong itu langsung ke sudirman, gua akan sangaaaat happy.

Nanti sampai di sudirman, orang seabrek2 bakal keluar kereta dan berebutan lagi naek eskalator. Judulnya pokoknya menjadi yang tercepat deh kalo naek krl ini. Aroma persaingan sangat kental disini. Abis itu gua akan jalan kaki sekitar 7 menit dan sampe deh di kantor. Kalo gua ikut krl yang jam 6.44 aja gua bisa absen jam 7.45 kok, jadi gak telat apalagi kalo naek yang lebih pagi.


Pulangnya juga gitu, gua akan tergesa2 setengah lari ke stasiun sudirman, naek krl jurusan tanah abang, trus pindah ke peron 6 atau 5 (iya pindahnya pake jembatan penyebrangan maksiat itu lagiii) dengerin aja toa di stasiun krlnya bakal dimana, mostly sih peron 6 yah.. trus tunggu krl ke serpong datang.

Kalo gua beruntung, krl dari sudirman ke tanah abangnya gak telat, gua bisa naek krl jam 17.19 dari tanah abang. Nanti gua bisa sampe rawa buntu jam 6 kurang dikit.
Enak kan :D
Tapi pasti selalu berdiri, karna biasanya keretanya udah mau jalan, kita masih lari ngos2 di jembatan dari peron 3 ke peron 6. Kalo keburu masuk sebelum pintu ditutup berarti beruntung! Horeee :D

Tapi kalo krl dari sudirmannya aja udah telat, kita pasti gak keburu naek krl jam 17.19 itu. Kita bakal naek krl jam 17:45, nah ini kemungkinan duduknya fifty2. Karna krlnya masih banyak bangku kosong tapi persaingan juga ketat karna banyak yang antri jadi cepet2an lagi deh. Kalo naek krl ini, sampe rawa buntu jam set. 7 kurang 10.
Not bad kan? :D

Untuk yang tinggal sejauh 30 km dari kantor, bisa sampe rumah sebelum jam set. 7 itu termasuk cepet loh..
Gak usah pegel nyetir kena macet, cuma modal lari2 aja kaya orang dikejer2 setan hahaha...
Kalo gua ikut temen naik mobil lewat 3 in 1, dari kantor jam 5, sampe rumah sekitar jam 7 kurang dikit. Jadi yah terbukti krl emang lebih cepet.

Tapi ada kalanya juga krl mengalami masalah, yang relnya ambleslah, kebanjiranlah kaya kemaren ini, atau gangguan sinyal, atau yang lebih sering kereta ekonomi mogok. Ini yang paling nyebelin.
Sebelum krl jalan, kan jadwalnya ekonomi, kereta odong2 ini sering masalah, jadinya kita juga kadang jalannya gak lancar, mesti tungguin dia dulu karna kita dibelakangnya haeshh...

Gua pernah naek ekonomi, karna waktu itu pulangnya kemalaman gara2 lembur dan jadwal krl masih setengah jam lagi, males nunggu gua hajar aja naek ekonomi. Tapi tentunya waktu itu gak terlalu penuh sampe naek ke atap kaya gambar disamping ini yah. Biasanya kalo sore gak sampe gitu, kalo pagi baru tuh pada sunbathing di atap gerbong.

Tiketnya cuma 1500 ajah hihi.. gerbongnya gelap dan banyak orang jual makanan lalu lalang. Yang pasti kalo kereta mogok gak bakal kelaperan deh disini, dan tentu saja tidak ada ac. Tapi orang banyak ngerokok disini :(
Kalo krl kan bebas rokok, gak ada yang jualan dan ngamen juga.

Yah begitulah sekelumit cerita krl yang dibenci sekaligus dicinta para commuter. Banyak yang menghujat tapi banyak pula yang merindukannya. Kalo kereta ontime dan gak sesek, alangkah enaknya naek krl. Di dalam krl jauuuh lebih nyaman daripada busway. Dan walaupun kadang ada kejadian copet, tapi tetep lebih aman daripada bus.
Waktu tempuh lebih bisa diprediksi, jadwal lebih teratur, sekali kereta datang ribuan orang bisa terangkut. Bandingin busway yang baru masuk 5 orang aja, petugasnya udah stop2in, kalo krl kan masuk terus hahaha...

Harapan gua sebagai pengguna krl, semoga nantinya semua krl dari pinggiran jakarta bisa langsung ke sudirman tanpa harus pindah kereta. Karena mayoritas yang naek krl itu adalah pekerja kantoran di kawasan sudirman dan sekitarnya. Kenapa harus turun di tanah abang atau stasiun lainnya lalu berbondong2 ribuan orang pindah naek jembatan untuk ngejer kereta ke sudirman.
Tidak efektif sama sekali loh ini. Cape loh. Kasian betis gua nti tambah keker aja loncat2in peron.

Selain itu semoga krl diperbanyak jadi kita gak desek2an lagi, paling enak sih tiap 15 menit sekali ada di jam2 sibuk orang pergi dan pulang kantor. Soalnya naek krl selalu desek2an berarti kapasitasnya kurang kan, tambah donk krlnya.. kita commuter kan juga manusia..
Kita juga berharap gak mesti tunggu lama di stasiun, kereta lebih sering lewat jadi gak ditumpuk orangnya sampe banyak baru diangkut kaya ikan sarden.

Parkirnya ditambah, tiket elektroniknya cepet terlaksana, walaupun gua agak pesimis wkwkwk.. abis males beli tiket saban ari, kan enak kalo ada tiket elektronik tinggal tap tap doank macam mrt gitu. Tapi yah ngeliat situasi stasiun di rawa buntu gua tambah pesimis, kalo di sudirman sih kerenan.

Oiyah, harga tiket tujuan serpong 8 ribu saja. Kayanya dalam waktu dekat gak bakalan naek sih, karna baru taon kemaren naek dari 6 ribu.
Sejak gua pindah ke bsd, gua selalu ngandelin krl ini untuk pp ke kantor. Gua ngerasa krl masih jadi pilihan yang paling oke untuk situasi kita dibanding bawa mobil sendiri atau naek shuttle.

Masih kebayang hari pertama gua naek krl, gua ama david cengo tanya orang sana sini karna emang info di stasiun kurang yah, kita takut salah naek kereta. Mana di dalam gerbong gak ada pengumuman udah sampe mana, kita bener2 bingung dibuatnya.

Demikianlah tulisan ini dibuat. Semoga berguna for 1st time serpong commuter :)

PS: Gambar bukan semuanya gua yang foto, ada beberapa yang gua comot dari internet, semoga yang gambarnya keambil gak merasa dirugikan ya. Terima kasih :)

44 comments:

sista said...

wah hebat, bagus potonya.. gimana potonya tuh pas rame, especially yang orang sampe naek ke atas kereta... ternyata nyata di indo ya hehe... maklum bukan dari jkt hehe..

hip hop said...

violll, yang baca jadi ikutan lari2 juga neh...waaa, perjuangan banget ya...tips naik krl nya mantabz neh... mg2 bisa lbh baik dan mirip mrt hehe...

Arman said...

ya ampun vi.... ngeliat foto yang keretanya penuh (walaupun kata lu itu belum yang penuh setengah mampus) dan yang di stasiun tanah abang itu, langsung sesek napas gua.. hahaha. gile banget!!!!

kalo lu lompat rel gitu vi, gimana pas naiknya lagi? kan peronnya cukup tinggi tuh?

duh kayaknya penuh perjuangan banget ya naik kereta gini vi... apa gak jadi jantungan senantiasa ya.. dan emosian karena harus sikut sana sikut sini? hahaha... tapi yang pasti ini boleh jadi alternatif buat orang yang pengen kurus dah... :P

Desiana Tjhin said...

Emang sebenernya enak naik kereta ya vi, tapi ya gitu deh infonya gak jelas jadi untuk first timer pasti bingung setengah mati. Waktu gw pertama kali naik KRL Bekasi juga sama bingungnya karena gak ada informasi dan petunjuk harus nunggu di peron berapa. Mengandalkan pengumuman juga. Padahal kalau dibenahi, bisa membantu ngurangi kemacetan yaa.

mamipapa said...

kayanya gw gak bisa deh vi naik gituan liatnya udah takut duluan hahaha...takut kena pelecehan sexual sama ab*ng2 gitu deh...

pernah dl kakaknya tmn gw naik bis dia duduk tapi blkgnya ada ab*ng2 gt deh posisi berdiri nempel bgt sama pundak blkg dia..

pas dia turun dr bis itu blazzernya bagian pundak sama bahu full of sperm hoekkk gw sampe mau muntah pas diceritain loh...

akhirnya kakaknya nangis2 trus blazernya entah di buang atau cuci, kl gw jd dia sih gw buang hahaha...

tp loe kan sama david jd pasti aman2 aja...type gw gak bs naik kendaraan umum (takut di copet, todong, jambret, pelecehan sexual,dll) jadi gak mgkn pindah serpong dong yah hahaha...kl naik taxi bisa cepekceng :D

Ah Boy and Ah Girl's Mom said...

Penampakan interior krl nya ga beda jauh sama mrt di sing.

enaknya di sini mrt nya dateng setiap 3 menit sekali pas jam2 kantor di pagi dan sore hari. :)

semoga krl semakin baik ya ke depannya.

Veny said...

duh serem ya yg train penuh org diatas itu
semoga transportasi massal di JKt cepet dibenahin deh .
kalau di LN enak bgt ya , stasiun2 yg diujung kota aja bgs2 n rapih2 , meski desek2an kl naek MRT di luar tp org sana taat aturan n ga bikin kesel
org sini emang aneh apalagi ce2 , suka tek2an bangku , g jg suka marah kl di busway udh penuh n rebutan gt ada yg tek2an . g melotot aja n ngomel emang g kagak bayar ??? enak aja !

nilola24 (tia) said...

Weewww....ikutan cape rasanya. Gue ga pernah naek KRL sih. tapi ngeliat penuh sesek begitu,rasanya gue bisa pingsan di dalem.

Andaikan KRL pelayanannya baik seperti MRT, gue rasa yang tinggal serpong milih naik kereta dibanding bawa mbl tiap hari.

ashleyprincess said...

wow, gw blm pernah sih naek KRL, tapi kalo busway dulu sering:( jkt serpong jam stgh 7 udh sampe mah luar biasa, soalnya kuningan-kelapa gading aja gue bs sampe jam stg 8 0r jam 8 :)

Dessy said...

amin...semoga blog elu ini dibaca pak jokowi dan pak ahok hihihi...

gua pernah tuh vi naik busway, gua duduk, depan gw cowok berdiri angkat ke-2 tangannya. aromanyaaaaaaaaaa busyeeett semriwing bikin mau muntah :-))

jen said...

kalo kerja di daerah sudirman dan senayan emang perjuangan tiap hari tiada akhir ya , hahaha

devi said...

Viol , salam kenal ya

gw silent reader,dulu waktu searching ketemu blog ini ,ampe sekarang keterusan baca hahaha

thx banget udah post ttg ini dan foto2nya,ini ngebantu banget buat yg akan/baru tinggal di daerah bsd

semangat ya viol...hehe

amey said...

buset deh penuhnya sampe segitu, kayak gitu gw jadi mikir kalo nempel2 begitu ada yg suka kurang ajar gak sih sengaja nempel2 gitu

Felicia said...

wah...pada main gadget ya di dalem?
emang sekarang udah cukup aman kah (gada copet, jambret dkk)?
gw dari dulu serem naik angkutan umum di jkt, apalagi sendirian...kudu bawa temen buat pengawal :D

Fun said...

gw belon pernah loh naek commuter... pengen cobain. waktu kapan itu ada ngajakin misua, tapi dia ga ngizinin, entah kenapa hehe :)

nattever said...

hebat bngt vi perjuangan elu saben hari mencari sesuap nasi sebakul berlian di sudirman, hihi..

gua lgsg bayangin bts di bangkok, keretanya super dingin dan bersih, teratur, orang2nya tertib, ada tivi layar datarnya didalem, sampe gua bercita2 kalo tinggal di bkk asik deh gua mau2 aja saben hari naik kereta ginian..

vi, kalo naik motor aja emang brapa lama ke ktr elu?

tan nti sih katanya mau naik motor aja lewat jalur bintaro, soalnya ktr dia di senayan jadi tembus2 ke jaksel keluarnya gak jauh ke ktrnya, uda nanya shanni katanya gak lama kalo naik motor.
lagian kalo naik kereta stasiun mana vi yg terdekat dgn tempat gua? elu tau gak vi?

limmy mama radhika rania said...

ah jadi teringat masa2 naik busway. antrian panjang kayak uler. masuk busway desak2an terus. naik turun jembatan transit yang panjang.
kenangan masa lalu hihihi

hebat euy skrg lu udah jadi commuter sejati.

@nat:naik motor dari bsd ke senayan dekat kok. temen kantor gw malahan naik motor dari bintaro ke sunter. cuma 1 jam lebih katanya.

Mel said...

sebenernya KRL nya udah bagus yah, cuman orangnya aja yg kebanyakan, gak sesuai sama kapasitas keretanya. Yah semoga bisa segera diperbaiki lagi deh.
Btw bgs loh ceritamu soalnya selama ini gw gak tau penderitaan org naik kereta, hehe.. (taunya penderitaan naek busway doang)

Mel said...
This comment has been removed by the author.
Mayo said...

Yang baca ikut ngos-ngos an >_<
Ngga kebayang deh harus berjuang kayak gini tiap hari - untunggg tinggal di sby haha..

katrin said...

Dalemnya KRL sbenernya udah mirip MRT ya. Smoga MRT yang ntar mau dibangun lebih oke lagi,dan orang2 lebih tertib.

Pertanyaan (dalem benak) gw udah terjawab, gw bertanya2 kalo viol naek krl, dari rumah ke stasiunnya naek apa. Heheheh..

Lumayan ya viol, pindah2 krl gitu termasuk olahraga tiap hari. Hehehe

mamie_funky said...

mirip MRT sih yahh dalemnya? tapi busetttt pas kalo penuhh sampe uyek2an gituu? keburu bau dehhh ...hahahhaah

Pesta ulang tahun said...

nice post :)

thesalem said...

Uh Viol hebat! *pinjem jempol cyan*

1. Gerbong khusus cewe itu mungkin biar gak terjadi pelecehan seksual ya Vi? Tapi elu kan senantiasa sama David kan ya, jadi kalau ada yang berani macem-macemin elu pasti dong David turun tangan? Atau malah kabur dia? wakaka.

2. Iya semoga segera dikasih jalur alternatif biar elu gak usah pindah kereta. Fasilitasnya juga ditambah. Kan ini membantu banget mengurangi kemacetan kota jadi harus dijaga biar peminatnya makin banyak dong. Terus armada ditambah. keamanan ditingkatkan. Kasian bener pak Jokowi banyak PR nya haha *puk puk pak Jokowi*

3. Itu kereta kebangetan penuhnya, pusing gw liatnya, lebih pusing lagi mikirin elu kenapa sempet-sempetnya foto.

Angel said...

Violl seru banget baca inii! :D Gw jadi bisa bayangin elu pas naik kereta :D
Trus gw baca ini sambil cekikikan, hahaha lucu :))
Jadi inget kalo gw naik angkot trs empet2an, apalagi kalo sebelah gw tau2 orang gemuk minta duduk aduh kesel bgt gw. jadi pepes.

Once in a Lifetime said...

Dari dulu gua pengen nyoba naek KRL lho tapi takut sesek kayak komplenan orang2 di koran. Kalau hari minggu pasti lebih sepi gak ya?

Ririe said...

Gw juga naik cl jm sgitu dari rabun...smoga bs ktmuan one day ;) guw trun di palmerah.

Pinkbuble said...

Viol, kok gw bacanya jadi kebayang capenya naek kereta listrik ini ya? sumpek and pada ga mo ngalah gitu yah kesannya, beda tipis ma auntie2 singapur :P

Dan bo, males banget eh tek-tek an tempat gitu...

health said...

waaah.. kayanya seru juuga ya naik KRL Serpong iutu
hehehe...

Pucca said...

@sista: iya nyata loh ini bukan rekayasa hehe..

@hiphop: kalo bisa mirip mrt gua bakal hepi pastinya, dan bisa gemukan kali ya gak usah lari2 lagi kan mrt ada setiap 3 menit sekali :D

@arman: kalo penuh mampus gua pun gak bisa poto lagi man hihi..
iya ada yang naek aja walaupun tinggi bisa bertopang pake tangan, kalo gua sih gak bisa jadi gua jalan ke ujung ada tangganya.

iya emang emosi tinggi kalo nake krl itulah, tapi mo gimana man.. david gak kuat nyetir tiap hari, kita udah coba yang ada sakit :(

@desi: lah lu naek krl juga des dari bekasi? kata temen gua dari bekasi lebih parah dari serpong karna mesti gabung ama yang dari bogor..

@feli: iya fel lu gak bisa deh pasti haha.. kalo gua kan macam preman gini jadi bisa survive hihi.. yang gua sebel cuma kalo krl telat aja.
cepeceng gak cukup fel...kalo ke kantor tuh 150 haha..

@lena: enak tuh len 3 menit sekali.. disini 25 menit sekali pas jam sibuk, makanya 15 menit sekali aja gua udah sukur deh apalagi kalo 3 menit sekali, lu bisa balik ke jakarta lagi kali ya haha..

@veny: haha di busway juga tek2an tempat ya? bikin sebel yah, mentang2 kita bukan temennya apa kita gak berhak duduk gitu? siapa cepet dia dapet donk.. kalo dulu gua suka manyun aja, tapi kalo skarang gua dudukin tangannya, bodo! wkwkwk..

@tia: andaikan krl kaya mrt tia, gua rasa pasti banyak yang pindah ke pinggiran jakarta yah ;P

@mei: iya tapi itu kan kondisi normal, kalo ada yang mogok yah... nasib deh bisa sampe malam terlunta2 di stasiun..

tapi lu skarang udah hepi di bali donk.. gua jadi pengen juga pindah bali loh, tapi gak rela udah abis waktu dan duit banyak renov rumah ini, gua gak rela tinggalinnya hihihi..

@dessy: hihi.. gua kalo jadi lu langsung keluarin masker atau kalo gak langsung gosok2 minyak angin :P

@jen: betulll.. bagi sebagian orang sih keren ya kerja disitu, tapi impian gua mah bisa kerja di deket rumah aja...

@devi: hai devi, seneng gua ada passive reader yang muncul ke permukaan hehe.. *emang ikan* :P
apakah lu akan pindah ke bsd juga?

@amey: yang kurang ajar mah ada aja mey, kalo udah penuh begitu kadang gua ke gerbong wanita aja, nempelnya lebih gak was2 hehe..

@feli: lebih aman fel, walopun kejadian yah bukannya gak ada, tapi relatif aman kok karna semua orang pada ngeluarin hp kalo udah di kereta :)

@fun: yah fun, lu ngapain ke jakarta nyoba naek krl hihi..ya gak dikasilah ama misua :P

@nat: kalo naek motor gak tau nat, karna david smp skarang blom pernah naek motor, mungkin sejeman kali ya.. tapi gua gak tahan sejem naek motor nat, bisa tambah ceper aja pan*at gua huhu..
kantor suaminya shanni ama tan sama kan ya di senayan situ.

suami shanni kadang juga naek kereta loh, naeknya sama ama gua dari rawa buntu nat, kalo dari tempat lu gua rasa lebih deket ke sudimara, tapi udah pasti berdiri punya.
kalo ke senayan turunnya di palmerah lebih enak gak usah sampe tanah abang dan gak ganti kereta, stasiunnya di depan manggala.

Pucca said...

@limmy: iyaaaa lu udah hepi skarang ya sejak pindah kerja hihi.. tapi gak enaknya naek motor kan kehujanan dan banyak debu lim, gua dulu waktu naek motor parno aja takut tbc secara asep knalpot di jakarta pan serem yah..

@mel: ternyata masing2 orang ada penderitaannya sendiri yah hehe.. kalo naek motor gua juga pernah, menderita juga!
naek busway jangan ditanya, gua cuman beberapa kali naek juga kapok, gak ada transportasi yang okehlah di jakarta sini intinya..

@mayo: haha iya lebih nyaman tinggal di surabaya gua bilang mah, gua cuma sebulan disana tapi mayan kerasan :)

@katrin: haha gua juga anggep itu sebagai olahraga, jadi gua bisa males2an di rumah kalo wiken karna pikirnya tiap ari udah olah raga :P

@mamie: yah sampe kantor gua semprot parfum lagi haha..

@pesta: thanks.

@maryna: iya supaya gak ada pelecehan seksual ryn, gua kalo keretanya penuh banget sering pindah ke situ kok.
kalo gua dilecehkan? blom pernah kepikir sih.. tapi david gua kira gak kabur kok, abis mo kabur kemana pan keretanya penuh gitu wkwkwk :P

sempet donk poto kan gua berdedikasi tinggi sebagai blogger, kalo post mesti detail pake poto *padahal mah jaraaang bgt gua kasih poto haha*

@angel: seru ya ngel, ayo sini coba sekali2 naek krl haha.. *seret angel ke serpong*

@elisa: kalo hari sabtu minggu pasti lebih sepi el, kalo sepi asik loh.. coba aja el :)

@ririe: oyah? sama donk kita.. turun di palmerah ya? enak tuh gak usah merasakan keganasan tanahabang...

@elrica: yah gitu deh ric, emang capek kok ngejalaninnya...

@health: baru aja jumat kemaren gua terlantar di tanahabang sejem karna keretanya mogok T_T

opi said...

huaaaa.. mengerikan.. musti perjuangan banget kayaknya naik kereta besok nih... cewek perantauan yang JARANG banget naik KRL SENDIRIAN.... hiks... doain besok lancar yah.. takut euy... tapi musti ke serpong... demi ijazah... T-T

denos said...

Bener harusnya dari serpong ada yg ke sudirman langsung, saat ini cuman ada jam 8.20 deh..lah emang jam segitu pekerja sudirman masih ada ya hehe..

Klo dah banyak n tepat waktu mantep deh ..
Ini ngga kadang dah telat penuh lagi... mana kadang suka nunggu kereta langsung kalimaya di sudimara jadi telat aaaargh.

Anonymous said...

HALLO...makasih...saya juga orang BSD. tapi sekolah di SMAN 8 Jakarta
Smandel yg bagus itu
jadi naik kereta deh dari Rawa Buntu - Tanah abang - Manggarai trus Ojek ke Bukit duri

daud nissan said...

haii sis... salam kenal... gw juga baru pindah ke bsd, di nusa loka.. abis baca artikel ini, gw lgsg tancap gas ke stasiun rawa buntu.... alhasil, cengo gw, motor kaga bisa masuk ke parkiran, karena pake e-ticket hahaha.. akhir nya gw titip aja di penitipan terdekat... penitipan nya oke juga.. motor yg ga dapet atep ditutupin terpal... biaya nya 4000 seharian... abis itu gw lgsg ke loket untuk beli tiket... karena gw dateng jam 9 gw pede bgt kirain bakalan sepiii.... tau nya tetep aja kaga dapet duduk hihi... gw tujuan ke stasiun kota.. jadi turun di tanah abang, nyambung ke kampung bandan, trus baru transit lg ke stasiun kota... lumayan repot juga ya kudu dua kali ganti kereta.. begitu nyampe di stasiun kota, gw dengan pede nya lgsg tap tiket untuk keluar gerbang... trnyata gak bisa... akhir nya gw digiring sama satpam, uda kaya maling aja.... trnyata gw salah beli tiket... di rawa buntu emang gw sebut ke tn abang doang... klo gw naek sampe stasiun kota maka akan kena penalti 5000... duit nya sih ga berasa, tapi malu nya itu lohhhh hahaha... akhir nya gw basa basi aja ngobrol sama satpam nya... demikian lah pengalaman gw... semoga berguna buat rekan2 commuter yang lain.... byee

Blognya Kikils said...

banyak juga ya suka-duka naik kereta listrik.

Akademi Telkom Jakarta

Anonymous said...

Hii. Gw Akuntansi UI 2014. Gw juga anak BSD City. Gryia Loka.....
Commuter Line...wah itu sih makanan gw. Gw ke kampus Depok naik itu. Dulu wkt gw SMA di Labschool Kebayoran (Labsky), CL makanan gw. Tp pulang doangk. Berangkat nebeng papa kerja soalnya. Dari sta. Kebayoran, turun sta. Rawa Buntu (BSD). trus Ojek.
Skrg gw naik CL lagi. soalnya gw kos di tebet, barengin adek gw di SMA 8. sta. Tebet - sta. UI, makanan guee.
Mudah2qan klo gw kerja gw ga nail CL lagi.... kenyang gw makan asam garem naik CL.

riani yunita said...

gw juga penumpang commuter line cawang depok baru, tiap hari mesti desek2an ama penumpang lain yang kelakuanny akay apasukan sparta,,, sadisss,,,pokoknya kalo di commuter line hukumnya menindas atau ditindas...

olivia said...

Kak mau tanya dong, aku juga tinggal di BSD dan akan menjadi pengguna commuter line juga sebentar lagi heheeh. Aku juga bakal bernasib sama kayak kakak, naik di rawa buntu, turun di tanah abang, lanjut ke sudirman. Kira - kira sampenya 45 menit ya sampe sudirman ? Di deket sudirman, ada halte trans jakarta gak sih kak ?

Makasih....

Ropiah Ropz said...

jadi pengen jadi roker :)

Majid Vijah said...


Adakah anda memerlukan pinjaman peribadi?
Pinjaman tunai perniagaan?
Pinjaman tidak bercagar
Pinjaman yang cepat dan mudah?
Proses cepat permohonan?
Kelulusan dalam masa 24-72 jam?
Tiada pinjaman yuran tersembunyi?
Pembiayaan dalam kurang dari 1 minggu?
Mendapatkan tidak bercagar modal kerja?
Hubungi kami di:majidvijahlending@gmail.com

PERKHIDMATAN PINJAMAN YANG DISEDIAKAN TERMASUKLAH:
================================
* Komersil pinjaman.
* Pinjaman peribadi.
* Perniagaan pinjaman.
* Pelaburan pinjaman.
* Pembangunan pinjaman.
* Pengambilan pinjaman.
* Pembinaan pinjaman.
* Perniagaan pinjaman dan banyak lagi:

BORANG PERMOHONAN PINJAMAN:
=================
Nama penuh:...
Pinjaman amaun yang diperlukan:.
Tujuan pinjaman:...
Tempoh pinjaman:...
Jantina:...
Status perkahwinan:...
Lokasi:...
Alamat rumah:...
Bandar:...
Negara:...
Telefon:...
Bergerak / your:...
Pekerjaan:...
Pendapatan bulanan:...

Hubungi kami di:majidvijahlending@gmail.com

Anonymous said...

Terima kasih atas tulisannya yang informatif, saya jadi tahu. Boleh tolong fotoin kalau jam 6.19 pagi itu situasi gerbong penuhnya bagaimana ? Terima kasih banyak Sist :)

Arif Setiawan said...

Ada, Dukuh Atas 2 (Pulogadung dan Ragunan) & Dukuh Atas 1 (Blok M - Kota

Japan Chronicle's said...

istri yg udah hamil 4 bulan msh naik krl dri sudimara sampe bojong indah, dia bilang gerbong wanita malah lebih parah penumpangnya, padahal sesama wanita tp malah lebih gak care sama yg prioritas,anyway good info gan