Aku Bisa Melihat Lagi

Februari terlewatkan tanpa post satupun. Terlalu. Blog sapa sih ini, kaga niat amat nulisnya heheheh..
Padahal gua udah niat mo post senggak2nya satu post lah masa sebulan gak bisa post satu aja, nulis apa kek gitu... eh gua berencana virus menentukan, di akhir februari gua terserang virus mata sadis jadi babailah rencana post, boro2 mo post bisa buka mata lamaan aja gua udah ngerasa itu berkah.. kalo diinget2 masih serem gua ih...
Nah sebelum maret juga tiba2 bablas gua sempetin nulis dulu, jangan sampe 2 bulan berturut2 kosong, kesannya males bener hehe :P

Apa saja yang terjadi selama satu setengah bulan ini?
1. Gak ngantor seminggu
Awal februari gua dan david memutuskan melakukan sesuatu *ada deh* yang berefek gua menghabiskan seminggu di rumah bersama mamaku tersayang. Mama gua terbangkan dari padang pake pesawat tiger yang landingnya midnite dan pulangnya pagi2 subuh, semua demi harga promo wkwkwk.. teganya gua yah ke orang tua, dipikir2 sekarang gua agak merasa bersalah, nyari penerbangan jamnya segitu demi promo pergi bayar pulang gratis :P

Nyokap di rumah bantu2 gua beberes dan dia rajin tiap hari ke pasar modern. Pergi nebeng david, sekalian david brangkat ngantor ngedrop mama dulu di pasar, trus pulangnya dia naek ojek.
Hobi banget nyobain segala macam makanan di pasar, kadang kaga enak berakhir di tong sampah, tapi gak kapok2 besoknya beli lagi yang laen.. padahal yang makan cuma kita bertiga tapi dia belinya astagah.. dia gak akan pulang selama masih kuat nenteng. Kalo udah kewalahan nenteng belanjaan baru deh dia nyari tukang ojek :)

Jadilah tiap dia pulang pasar gua seleksi sambil ngomel2 kalo dia belinya kebanyakan atau beli yang aneh2 hihi.. contoh beli tempe gak tanggung2 beli yang gede, gak abis dimakan, kalo gua omeli katanya harganya murah cuma 2000 cuma 5000, trus besoknya beli tahu bukannya ngabisin tempe yang kemaren dibeli *tepok jidat*

Akhirnya sampe nyokap gua pulang itu tempe masih ada loh.. dan gua suruh dia bawa pulang ke padang hahaha.. abisnya gua pan kagak masak dan gua udah wanti2 gak usah sisain sayur di kulkas karna gua gak bakalan masak nanti sayang kebuang, tapi tetep auban beli macem2 dan bener aja saking banyaknya gak kemasak, rasain gua suruh bawa pulang tempe wkwkwk :P

Setelah nyokap pulang gua seperti biasa akan sangat mellow, biasa turun kamar panggil2 mama, ini gak bisa lagi panggil mama, tapi gua saking melankolisnya tetep aja gua keluar kamar turun tangga trus panggil mama mama sambil bersedih hati.. yah pasti gak ada yang jawab, padahal kalo ada mama, pasti mama akan jawab dengan ceria yup yup sudah bangun anak mama..
Trus karna gak ada yang jawab gua akan masuk ke kamar mama sambil berkaca2... cengeng yah.. tapi cuma sehari biasanya abis itu normal lagi kok ;P

2. Terserang virus mata ganas
Baru beberapa hari gua masuk kantor, mata kiri gua mulai merah. Gua tahan2in tetep masuk kantor karna lagi ngurus lunch CNY. Sambil gua pakein obat tetes cendo xitrol dan salep. Ternyata tak membaik dan setelah lunch hari jumat itu, mata gua malahan memburuk. Senin akhirnya gua nyerah dan pergi ke dr mata di eka hospital.
Sama dokternya diomelin karna terhitung sudah hari ke-6 baru ke dokter. Katanya konjungtivitis dan untungnya kornea belum kena. Gua diberi obat tetes kecil2 merk cendo warna plastiknya putih dan kuning dan obat salep. Obat ditetesin 2 jam sekali untuk mata kiri dan 4 jam sekali untuk kata kanan. Soalnya mata kanan udah mulai merah2 dikit.
Total bayar ke dokter pertama 400ribuan.

Selama 2 hari gua pake obat itu, rasanya mata gua membaik sehingga rabu gua pede jaya masuk kantor walaupun masih sembab2 merah dikit. Kata anak2 kantor gua jadi sipit dan kata bos gua lebih cakep sipit daripada belo haha.. dasar bos taiwan :D

Hari kamis pagi gua bangun seperti biasa karna mau ngantor, ternyata tragedi itu terjadi. Mata gua gak bisa dibuka!
Kalo gua paksa buka pedihnya minta ampun dan mata gua langsung nutup lagi, gimana ya jelasinnya kaya ada suara dengung2 gitu di kuping kalo mata lagi pedih. Gua bilangnya kaya ada badai di mata bergemuruh gitu *sakit pun tetep lebay*
Yang sakit sih sebenernya mata kiri, tapi saking sakitnya mata kanan juga ikut2an nutup gak bisa dibuka.

Akhirnya david yang udah rapihpun gak jadi ngantor karna ngurusin gua yang panik gak bisa buka mata. Telpon rumah sakit, dokter terdekat jam 9, sementara hari masih jam set. 7, akhirnya david gosok2in minyak angin ke kepala gua yang lagi sesengukan supaya lebih rilex dan ajaibnya gua bisa tidur lagi. Bangun2 udah jam 9 langsung mo ketemu dokter kemaren, gak taunya dia cuti, terpaksa ketemu dokter lain.
Gak enak banget gak bisa ngeliat. Dari rumah dipapah, sampe rs juga begitu turun mobil gua berdiri aja di lobby tunggu david parkir baru papah gua lagi masuk.

Sama dokter ini gua ditetesin obat bius mata, jadi mata kiri gua bisa dibuka buat diperiksa ama dia. Katanya kornea gua udah kena dan gua dikasih obat tetes laen kali ini warnanya pink, tapi tetep cendo dan kemasannya sama persis ama yang pertama. Yang putih tetep dipake malah gua diresepin lagi yang banyak dan dikasih salep lagi. Ini dokter bener2 kasih gua obat banyak bener deh, sampe skarang masih sisa, gak heran gua bayarnya 900 ribuan. Tau gitu gua ambil setengah resep aja toh gak sembuh juga soalnya. Tapi karna lagi dalam kondisi tak bisa berpikir jadi gua gak tanya2 lagi obatnya berapa banyak maen bayar aja.

Hari itu mata gua bisa dibuka sedikit2 walaupun banyak meremnya, gua berharap jumat will be better. David ke kantor dan gua di rumah sendirian jumat itu. Gak ada david sangat merepotkan kalo gak bisa melihat.
Gua jalan meraba2, dan harus hapal langkah dari kasur berapa langkah ke kamar mandi, dari sofa berapa langkah ke meja makan. Mana gua harus ambil apa2 sendiri padahal kalo ada david gua kan voice command aja, dav ambilin minum, ambilin obat, ambilin minyak angin, kalo ada telpon masuk david bisa angkatin jadi gua ngendon aja di sofa.
Daerah sofa gua itu terisolir dari dunia luar, hape gua sinyalnya ngap2 antara 1 dan no service, yang ada sinyal di kamar doank, jadi kalo gak ada david dan ada telpon masuk gua mesti jalan ke kamar depan, sangat merepotkan. Entah sampe kapan gua bertahan pake xl kalo begini....

Gua juga harus telpon resto untuk delivery makanan dan harus ambil duit buat bayar, susah kalo gak bisa liat, jadi gua paksa buka mata sedikit2 dan ini bikin mata gua tambah sakit dan merah.
Siangnya gua gak tahan lagi, mata dan kepala gua sakit banget, karna matanya tegang jadi kepala pasti ikut2an sakit, walaupun gua kompres2 tetep gak enakan, merahnya juga gak berkurang, udah kaya darah dan kelopak mata gua juga merah jadi kaya pake eyeliner merah belecetan.. akhirnya tunggu david pulang sorean kita ke jec. Sempet nyesel knapa gak dari pertama gua ke jec, asli gak kepikir sama sekali, padahal jec di jakbar itu deket banget ama rumah lama gua dan gua sering lewat.

Sampe jec antri dulu dan sekitar jam 6 sore baru diperiksa dokter. Dokternya bilang mata gua udah sempet sembuh tapi sembuhnya gak sempurna, di kornea ada rumbai2 banyak harus dibuang kalo gak bisa katarak. Rumbai itu karna matanya mau sembuhin luka tapi berlebihan jadinya malah nonjol keluar dari mata dan bikin mata sakit kalo buka tutup. Trus gua disuruh buka mata jangan kedip sama sekali sementara dia sapu mata gua pake cotton bud gede yang dicelup obat.

Siapa sih yang tahan matanya lagi sakit disuruh melotot trus digosok pake cotton bud? Reflek gua narik kepalalah waktu digosok, dia marah2 dan panggil susternya buat pegangin kepala gua, dorong kepalanya sus.. dorong.. buka matanya jangan ditutup.. tahan tahan... liat ke kiri bawah.. kiri.. jangan ditarik kepalanya.. skarang liat kanan.. kanan.. teriakan si dokter membahana ngalahin isak tangis gua di ruang itu huhuhuhu....
Teganya dokter ini mata gua gak dibius sama sekali, dengan mengingatnya lagi aja bikin gua bergidik, sakit banget waktu itu T_T

Setelah selesai, mata gua langsung diperban kenceng2 supaya gak bisa gerak2 kelopaknya. Gua udah terpaku di tempat duduk, gua udah gak denger apa2 lagi, di kuping gua cuma kedengeran suara gemuruh badai mata gua meronta2 kesakitan sampe sejeman kemudian...
Sama dokter ini gua diresepin obat tetes laen lagi tapi warnanya kuning juga dan salep terramycin yang dua2nya lagi2 keluaran cendo. Gua berkesimpulan semua obat mata baik tetes dan salep pasti keluaran cendo.
Tapi obatnya gak banyak melimpah2 dan gak mahal juga, bayar dokternya juga gak mahal. Padahal gedungnya keren dan dokternya juga katanya bagus2, kita hanya kena sekitar 300 ribu saja. Dan mata gua sembuh! *tapi seminggu kemudian*

Selama mata gua diperban gua bener2 gak buka mata, cuma malem dibuka dikit buat olesin salep trus tutup lagi. Besok siang baru perban gua dibuka dan hebatnya mata gua udah mendingan gak merah darah lagi. Gua hepiiii karna sudah capeeee banget sakit mata ini. Tiap liat kaca berharap mata gua putihan dikit tapi yang gua tatap hanyalah sepasang mata yang menyala merah bak vampir.
Gua gak bisa kena sinar matahari juga, silau walaupun sedang ditutup matanya, jadi seringnya gua tutup muka pake kaen. Mana mata gua beraer terus jadi tisu udah abis 2 gulung buat lap aer mata yang penuh virus.
Dan 2 hari itu gua jarang banget buka mata, bener2 tutup mata sepanjang hari. Duduk di sofa cuma denger suara tv aja, gak liat tvnya, makan juga hap2 aja, bener2 gelap deh dunia.....

Makanya gua hepi gak ketulungan begitu denger kata david mata kiri gua putihan, gua legaaaa tak terkira. Karna udah gonta ganti dokter gak sembuh2 juga dan serem juga kan mata itu sangat berharga. Apalagi mata gua gak minus gak silinder lebih berharga daripada mata david yang minus dan lazy eye hehe..
Tapi berita buruknya adalah mata kanan gua bertambah merah nampaknya dia tak selamat, walopun gua kasih obat juga sama seperti kiri, tapi dia bukannya sembuh malah tambah merah. Padahal gua udah tandain loh tisu yang dilipet segitiga untuk lap mata kiri, tisu yang dilipet kotak untuk lap mata kanan, tapi tetep tertular juga. Nasiblah....

Akhirnya gua mesti bersabar mengobati mata kanan gua, kalo kemaren ini yang diperban yang kiri, sekarang kanan yang diperban. Kalo malam bahkan gua perban aja dua2nya karna kalo tidur kan kadang gak sadar ngucek2 mata karna matanya berair terus, jadi lebih aman diperban saja dua2nya. Kalo ditotal dari hari pertama mata gua merah2 itu sekitar 3 minggu gua sakit mata. Gila yah....

Tapi setelah 2 minggu gua udah ngantor, gak enak kelamaan libur. Begitu mata gua mendingan gua langsung masuk walopun masih bengkak dan kabur. Butuh seminggu lagi baru mata gua normal dan gak kabur. Tadinya gua sempet takut knapa mata gua udah putih tapi masih kabur, jangan2 gua mesti pake kacamata nih.. tapi untungnya skarang udah gak kabur lagi. Tapi gua gak inget sih dulu mata gua sejelas apa, udah 3 minggu blur gua ngerasanya skarang udah jelas aja hahaha...
Betapa rumput terlihat sangat hijau dan langit sangat indah biru berbalut putih waktu gua akhirnya bisa membuka mata dan melihat lagi.

Berita buruk berikutnya adalah david ketularan. Sekitar di minggu kedua, david udah ngerasa matanya gak enak, trus 2 hari kemudian kenalah dia. Matanya merah kaya gua. Dan besoknya mata satunya menyusul. Yah mendinglah kenanya sekalian dua. Daripada satu2 capek nungguin sembuhnya. Dulu david yang pakein gua perban, skarang gantian gua yang perbanin mata david kanan dan kiri, abis itu perbanin mata sendiri haha.. tapi cuma sebelah mana bisa perbanin mata sendiri dua2nya :P

Selama david sakit mata, gua takut banget gak mau sentuh2 dia, begitu sentuh dan ngobatin kasih salep atau tetes, gua langsung cuci tangan pake sabun. David sampe ngomel katanya dulu dia mau pegang2 gua, tapi skarang gua gak mau pegang dia. Yah abis gimana yah.. gua kan takut kena lagi. Gua trauma mata gua blom sembuh total nti ketepa virusnya bisa kena lagi. Untung david gak gitu lama kaya gua kenanya, kalo gua kan penuh drama tuh sakit matanya, david tinggal pake aja obat gua, sekitar seminggu dia mendingan, tapi ternyata dia rewel banget waktu sakit mata. Kalo gua rewelnya karna obat salepnya perih sangat, kalo david sebentar2 rewel matanya gatal, kalo obat perih dia gak tereak2 kaya gua, gengsi kali hihi..

Sekarang kita berdua sudah sehat. Horeee :D
Kata temen kantor mata gua skarang sudah putih bersinar hihihi.. dan tentu saja gua tidak sipit lagi. Tapi gua pikir2 emang kalo sipit kayanya lebih cakep, gua lebih keliatan muda, karna kelopak gua bengkak mata gua gak gitu cekung kaya skarang, jadi potong umur 5 taonlah hahaha..

3. Lumix DMC-GF3
Iya, kita beli kamera baru :D
Secara kamera lama itu jelek banget deh, masa hasil fotonya ama bb gua sama ajeh. Bulan depan kan kita mo jalan2 ke guangzhou n hongkong. Masa bawa kamera itu, nti susah2 pose eh hasilnya jelek kan males. Jadi david yang bertugas survey kamera bilang mo beli sony nex5. Okelah kita ke electronic solution, tapi katanya gak ada stock, udah dicontinue. Lah gimane ya.. mo beli nex7 pan mahal. Trus kita coba ke electronic city di puri, ternyata gak ada barang juga. Sama mbaknya ditawarin panasonic lumix gf3 itu. Katanya lagi diskon gede, jadi tinggal 3 juta aja.

David coba2 kamera itu dan katanya oke juga, untuk kamera mirrorless 3 juta mah murah kata david. Mana mbaknya pro lagi terangin ke kita, hebat juga ecity ini training karyawannya mantep juga.
Gua karna gak survey2 kamera ya ikut aja terserah suami. Gua malah gak liat dia coba2 gua lebih tertarik liat demo mesin cuci di lorong sebelah haha..

Ternyata gak nyesel loh belinya, hasil fotonya bagus. Yah gua compare to kamera lama gua yah wkwkwk :P
Gambarnya tajam. Warnanya mendekati asli. Bodynya gak berat, tergolong ringan enak ditenteng. Dan untuk gua yang gak suka ganti2 setting, autonya cukup memuaskan. Untuk 3 juta rupiah tentu sangat worth every rupiah we spent.
Jadi gak sabar pengen coba foto night view nanti, secara menurut gua kamera yang bagus adalah yang bisa foto night view tanpa blur.

Ngomongin jalan2, kali ini kita perginya berenam. Gua sekeluarga, papa, mama, gua, 2 adek gua, dan david. Kita mo chengbeng ceritanya ke kuburan akong, papanya nyokap di guangzhou sana. Ini pertama kalinya kita setelah anak2 gede, sekeluarga lengkap liburan bersama.
Gua sangat excited, apalagi papa mama ya, gua yang kebagian planning itin, beli tiket, book hotel, pokoke semuanya deh. Masih inget gak dulu gua pernah ngomong kalo pengen banget kaya orang2 lain bisa liburan sekeluarga, yah.. taon ini terwujud, bersukur sekali :)

4. Jalan2 Blogger
Katanya mau ada jalan2 blogger loh ke singapur, yang pergi ibuk2 saja, kalo suami mau ikut boleh sih katanya, tapi anak dititipin (kalo gak bisa dititipin di rumah mungkin bisa dititipin ke blogger singapur hahaha), berangkat maret 2014 pergi jumat pulang minggu, budget sekitar 2.5 juta. Ada arisannya juga per bulan 250 ribu.

Yang belum tau, boleh baca lengkapnya di sini. Yang udah tau tapi ragu2, udah jangan ragu2 ayok kita jalan2 bareng, gua sih semangat sampe termimpi2 hihihi..
Yang mau pergi tapi ijin belum turun, dari skarang harus pinter2 ambil hati suami or mertua supaya mereka luluh, kan masih lama masih ada waktu setaon buat dapet ijin. Masakin makanan kesukaan, pijit plus2, kasih janji2 surga kalo diijinin pergi kikikik.. pokoknya halalkan segala caralah situ pasti lebih tau gimana servis suami sendiri kan :P

Kalo gua karna emang gak ada anak, udah langsung dikasih ijin. Waktu gua bilang perginya taon depan, malah david bilang gini.. yah masih lama gua kirain bulan bulan depan. Jadi bingung ini ngasih ijin atau ngusir yah wkwkwk..
Semoga jadi yah jalan2nya, lebih asik lagi kalo rame2, apalagi gua tinggal bawa badan aja semuanya diaturin selvi dan xiao yan *kerling mesra*

Gua sebenernya hobi banget traveling, tapi beberapa taon belakangan ini karna sibuk mo bereproduksi jadi hobi traveling distop dulu, ternyata reproduksi itu susah buat gua yah, jangankan mau berkembang biak memenuhi bumi, nyetak satu aja susah, akhirnya kita pasrah, taon ini umur udah 35, kalo gak sukses juga bikin satu, ya udah deh mo traveling aja sepuas2nya.
Semoga kesampean gua bisa ke us, europe, dan kalo Tuhan mengijinkan gua mau liat aurora borealis, yang konon katanya bagus banget. Yah nikmatin hidup berdua ajalah, kalo gak ditakdirkan menjadi orang tua, kita bisa ngisi waktu dengan kegiatan lain yang kita sukai kan.

Sekarang udah masuk peralihan musim panas ya.. matahari udah mulai sering bercokol, hepi dah gua. Semoga jamur2 di rumah gua cepat enyah. Ampun dah rumah gua itu sarang jamur, gua beli bagus serap air gak berapa lama udah setengah aja gitu aernya...
Baju lembab di lemari, kaca, microwave, wallpaper, pintu, genteng, kanopi, semuanya tak luput dari serangan jamur.
Baru kerasa minusnya hidup di daerah curah hujan tinggi ternyata rumah jadi gampang jamuran. Rumah gua dulu gak pernah jamuran, soale jakarta kan panas ya. Semua ada plus minusnya lah. Kirain enak2 aja tinggal di rumah yang ujan mulu jadi dingin hemat ac, ternyata jadi lembab :P

Walaupun postingan gua masih pendek, tapi udah gak ada lagi kejadian yang mau gua tulis. Udahan deh :P
Jangan lupa ya ikut jalan2 blogger, selvi dan xiao nanti kalo mau bantuan apa jangan segen2 ya kontak aja si madam *loh* wakakak.. kidding :P
Gua bersedia membantu kok jangan sungkan2 yah :)

34 comments:

Mamana Clo said...

hahhaa... postingan sepanjang itu lo sebut pendek vi? tapi tulisan lo selalu seru jadi walopun panjang asik-asik ajah..

aduuuu serem banget cerita sakit matanya itu.. bersyukur lo dan david udah sembuh semoga ga ada yang ngalamin ampe kaya gitu yaaa. seremmmmmmm...

tahun ini kayanya banyak blogger yg udah planning jalan2 nihh.. ga sabar ih nunggu trip reports dan foto2nya.. jangan lupa wisata kuliner ya vi.. buktikan kecanggihan si lumix hehhee...

maret 2014 emang masih lama tapi waktu berjalan ga terasa kog.. ntar tau2 udah waktunya berangkat, semangattt !!!

nattever said...

syukurr elu uda sembuh vi ! gw sampe ngilu2 bacanya loh....sadis banget sih virus itu nemu dimanaa vii...

eh asik bgt jalan2 ke HK !! ditunggu ya foto2 serunya

yg jj ke sing, gw gak ikutan nih :( soale ya gak tega ninggalin anak, gak rela jg dititipin kekeke..

nilola24 said...

ya ampunn..serem banget sakit matanya ya vi. itu karena elu ga langsung ke dokter ya? Gue juga ngerasa dokter di JEC lebih pinter dibanding dimana2

gue sih kepengen ikutan jalan2 blogger vii...tapi gimana dongg... ke jepang aja gue ga bisa. Hahaha... masih taon depan kan? yaa..moga2 nanti taon depan, kay udah bisa di titip bentar

Mayo said...

Aduh Viol, serem bener sakit matanya!! Untung sudah sembuh 100% yah!

Jgn lupa tar posting foto2nya pake kamera yang baru ya :)

mamipapa said...

gw selalu sedia cendi cytrol di rumah selain visine hahaha...tapi kalau salep adanya garamicyn udah exp kali...

asli sakit mata elo serem deh vi...lain kali mah bener kl udah sampe kaga enak lgs deh ke dokter mata aja...btw mama gw dl op katarak sama minus dia kan 17 di J*C juga tp yg di r*den sal*h pas perban di buka sebulan liat lurus jadi keriting..trus burem, akhirnya ke sgp kontrol trus op lagi krn ada apa yg ketinggalan (serem ye) trus dia operasi mata 1 lg gak berani disini, balik ke sana juga per tahun selalu kontrol...soalnya vital dan masih di pake kerja kan namanya mata buat ngeliat. hati2 yah kalau urusan mata..

kamera sini juga lumix FX 36 type lama, dl beli 4,5 thn yg lalu nih...soalnya type itu wide angle ferry maunya kl foto bangunan keliatan dr ujung kiri sampe kanan hahah

sesama gadis pemimpi, yg 1 ngimpi udah jalan2, yg 1 ngimpi beli monte jd tetangga hahahah *sama2 kaga beres*

Leony said...

Postingan lu udah cukup memuaskan dan mengagetkan kok Vi. Emang tuh, mata itu parah banget. Pas May tahun lalu, nyokap gue matanya kayak ada petir2, sampe dia teriak2 takut buta, sampe gue bawa ke Bandung ke professor gitu. Dan dikasih obat tetes terus sampe berbulan2. Ampun deh, mata emang jendela dunia.

Intinya kayaknya sih, kalo berobat itu harus tuntas tas tas ya. Gak boleh setengah2, bisa berabe. Semoga elu sehat selalu.

Selamat jalan-jalan! Eh gue ibu2 blogger, tapi somehow kok gue baru nyadar, gue ini gak pernah kumpul2 gimana sama emak2 ya hahahaha... Trus jadi kalo ke Singapore, yg ada gue ga kenal siape2 kali hahahaha..

Amey said...

ya ampun serem amat sih cerita sakit matanya, duh itu virus kok ganas amat ya, jangan sampe berkembang sampe sini deh virusnya, amit2!! hahaha
sukurlah uda sembuh ya vi jadi bisa baca postingan lu yg menarik kayak gini lagi :)
Met berlibur ya di tunggu liputannya, pasti berpart2 gak selesai2 hahahha

quinie said...

huaaa serem banget..
btw, jadi lu kena virus apa dan apa penyebabnya? kok bisa parah gitu?

ihhh serem banget ya jaman sekarang, penyakitnya aneh2

Selvi said...

Kalo ada fotonya pasti lebih serem lagi Vi. Elo foto nga, buat kenang-kenangan gitu?

Untung yah udah sembuh, gua pernah merasakan bintitan dibawah mata ada 7 lubang. Iya sampe nangis guling-guling dan gua dikasih antibiotik. Waktu itu gua ke dr mata di PIK dan abis 400 ribuan. Bagi gua itu udah mahal. Biasa kan orang bintitan cuma modal benang hitam dililit di jari, kalo gua mana mempan?

Kamera lumix itu digital camera atau dslr? Soalnya gua pengen beli kamera dslr, pengen beli instax (kayak abegeh di mall foto-foto tapi mahal filmnya)

Asyik pas baca elo mau jj ke GZ dan HK, di pikiran gua pasti nanti ada kuis. hahaha, maniak kuis.

Iya nga bakal terasa nanti tau-tau akhir tahun, trus awal tahun trus jalan jalan ke singapur dah. Tau nga sih, tiap hari gua perhatiin kurs dollar singapur kayak mau bawa dollar banyak aja.

Arman said...

kayak begini lu bilang pendek vi? hehehe. padahal tadinya gua udah mau komen, ini postingan lu kayak postingan sebulan. eh ternayta menurut lu pendek. hahaha. :P

aduh ngebaca yang pas sakit mata itu serem banget ya vi. kok bisa sampe parah gitu ya... tapi emang sakit mata itu nular banget... yang penting untung sekarang udah pada sembuh ya...


wah udah punya kamera baru, mesti sering2 foto dan pejengin foto di blog dong... :D

asik ya kalo udah plan mau liburan.. pasti excited banget... :)

daadaachan said...

Whoaaa dah lama ga baca postingan lu, rasanya seger seperti embun pagi (sok tau padahal kalo pagi masih molor, hihihi). Eh serem banget amtanya, Vi. Itu penyebabnya kenapa yah sampe gitu, jadi atut ahhhh.... Untung sekarang udah gpp yah, coba kalo masih sampe ga bisa liat juga. Huaaaaa, tapi sekarang jadi lebih menghargai keindahan donk, hehehehe. Asik banget jalan2nya, jadi pengen ikutan juga para blogger ke Spore, tapi berat di ongkos, euy.

Ah Boy and Ah Girl's Mom said...

aduh itu dokter sadis ya matanya main gosok pake cotton bud, tapi justru mesti sadis baru cepet sembuh ya Vi. hahahaha...

iya, gw inget dulu lu bilang mau jalan2 sekeluarga, puji Tuhan sekarang bisa tercapai ya Vi... :)
happy holiday ya... enjoy!

Yulian said...

duuhhh ngilu baca yg mata elo disapu2 cotton bud sm dokter JEC.
begitu baca elo ke eka hospital, gw uda ngebatin napa elo ga ke JEC or klinik mata kemayoran gitu yaa..
tp sukurlah uda sembuh yaaa

ditunggu critanya jj ke guangzhou n hongkong yah Vi.
elo bakal naek pswt apa? gw jg plan ke guangzhou juli nanti.

katrin said...

gile banget ya sakit matanya, vi, tapi thank God udah sembuh sekarang. Smoga lu n david tetep sehat2 aja ya meskipun rumahnya lembab...

pengen banget ikutan ke spore, tapi berubung nun jauh di sini, ntar gw kalo deket2 aja deh.

asik, mau jj ya, sebelom jj posting beberapa lagi ya vi (kayak gw rajin ngeblog aje nyuruh2in orang hahaha)...

luvly7 said...

cerita sakit mata elu serem aja Viii ... jadi pelajaran buat gue, gag boleh remehin mata merah yaa .... thanks God skrg elu ama david dah bae ...
tetep yaaa, yang namanya Viol, biar postiungan serius, tetep bisa bikin gue nyengir2 pas elu nulis : "kata bos gua lebih cakep sipit daripada belo haha.. " wakakkak ... eh ikutan yg bloggers trip juga yaa ... asyiiiikk ... jadi tambah gag sabaran nih gue :D

inten said...

Untung pas udah dekat mau jalan-jalan udah sembuh ya Vi, moga sehat terus biar jalan-jalannya seru.

ashleyprincess said...

gw juga pernah kena sakit mata viol, sebulanan malah :( stress bener ya. gw juga nularin ke eci, ke mertua, ke ponakan2, sampe ke temen kantor. hiks. amit2 ah ga mau kena lagi..

btw selamat jalan2 ya, iya enjoy aja.. tp gw yakin someday lu jadi mama kok, no worries ya. mgkn blm sekarang, silahkan puas2in hobi travellingnya dulu, nti kalo ud waktunya si baby pasti datang:)

Fun said...

gw juga pernah bermasalah dengan mata...hiks asli ga enak banget... merah2 banget vi... sampe sakit, gak bisa buka mata.. gw sampe bedrest 2 hari.. hiks.. untungnya gpp lage sekarang...
kalo gw sich penyebabnya karena kelamaan pake softlens... hehehe bandel sich gw haha :)

duh enaknya yang mau jalan2.. have fun yak :)

mauritia said...

Lagi jalan-jalan ketemu blog ini. Pernah ngalamin juga sakit mata tapi enggak separah itu, pas banget gambarinnya aku sampe ngernyit2... xD

Btw, ini panjang postingannya tapi enak banget loh dibaca... *masih takjub*

Felicia said...

Serem amat cerita sakit matanya, kebayang ga bisa buka mata aja udah tatut...

Wah kita samaan Vi, salah satu keinginan yang pengen diwujudkan liat Aurora Borealis. Padahal gw udah tinggal di negara yang ada Aurora Borealisnya, tapi ntar nabung dulu sekalian tunggu anak2 gedean deh baru pergi rame2, maklum harga tiketnya semahal tiket ke indo...wkwkwkwk :D

Angel said...

wah komen gua ga masuk ya kemaren :(( untuk gua udh copy dlu :)))

Puas gua bacanya Viol :))

Ga enak banget ya ga bisa liat :(( Gua bayangin aja stres jadi lu pas susah melek itu. Apa2 ga bisa liat. Kalo udah gitu biasanya bersyukur jadi orang normal.

Emang dokter mata itu sadissss. Adek gua kan bintitan terus, udah berkali2 dia operasi mata buat keluarin bintilan nya, nyokap gua yg nemenin dia aja ga berani liat pas dikorek.

Eh kamera nya murah tuh jadi cuma 3jt. Itu kan kamera nya lumayan! :D
Ditunggu ya cerita2 ke GZ nya :D

Pinkbuble said...

untung mata mu dah sembuh ya VI..huhuhu..semoga ga kena lg yang gini2an yah. rempong.

Dan kalo jalan jalan kemari..mari kopdaran! makan bakso di IKEA :)

Wie said...

Aaww.. serem bacanya :( Syukurlah udah baikan sekarang. Sehat2 terus ya Viol dan David :) *from silent reader*

Pucca said...

@xiao: haha.. iya gua tau panjang tapi gua sengaja ledekin kalian :P
iya semoga si lumix tak mengecewakan ya, jangan sampe jagoan kandang bagusnya di rumah doank hahaha..
emang ya gak kerasa, ini aja tau2 udah april padahal berasa baruuu aja taon baru loh..

@nat: gak tau virusnya dimana, mungkin di kereta? jadi skarang gua rajin berhandyclean ria. trus jadi takut ngucek2 mata dan hidung kalo tangan abis pegang2 gak jelas.

yahhh nat sayang amat lu gak ikutan, gimana kalo bokap nyokap lu diimpor aja dari cirebon buat jagain avel? hihi.. maksa :P
gak ikut gpp nat, kali2 abis ini ada edisi jalan2 sekeluarga :D

@tia: gak tau tia, knapa sampe seheboh itu sakitnya mata gua yang kiri, yang kanan gak sampe ada rumbai2, mata david juga gak sampe rumbai2.

yee ke jepang kan emang lama, ini ke singapur kan cuma bentar, hanya 2 malam, pasti christ kasih ijin, kalo kay semoga taon depan udah gak lengket kaya perangko lagi yah hihi..

@mayo: iya untung udah sembuh, padahal waktu sembuh sempet parno abis gak sembuh2..

@felicia: cendo xytrol gak mempan fel, virusnya udah mutasi kali haha.. ternyata yang kita cocok tuh terramycin, gua punya tinggal dikit abis dipake gua 2 mata dan david 2 mata juga. salep murah tapi tokcer.
huaa.. bisa gitu ya.. liat lurus jadi keriting ampun deh mata kalo udah ngerasa sakit baru tau betapa berharganya mata kita.

wah 4.5 taon yang lalu waktu baru keluar donk ya, lumix kan blom selama canon olympus gitu. kalo gua yang penting guanya keliatan dan gak merem hihi..

iya gua suka mimpi makanya males nonton film horor. haha kapanpun lu pindah ke sini bisa kok fel, selalu ada rumah yang dijual :P

@leony: kata temen gua yang pinter prof supit ada kok praktek disini, tapi waktu itu gua dokter seketemunya aja, abis urgent gak bisa antri besok2 kan kalo sakit.

makanya ikut le nanti jadi kenal, gua juga gak sering ketemu kok, paling cuma sekali 2 kali, gak kaya emak2 laen yang sering ngumpul. ikut yah yah yah :D

@amey: gak kali mey, kecuali yang nularin gua sekereta ama gua dan dia ke gambir trus ke purwokerto hakhakhak :D

gua bikin postingan liburan gak pernah sampe yang berpart2 banyak, gua udah keburu males pasti hihi..
eh gua sempet lo baca post lu tentang laki lu yang sangat berjasa itu, katanya kan gape urus anak, jadi lu ikut donk ke sing? :D

@ratu: yah virus mata rat, tapi gak tau udah bermutasi jadi virus kebal susah dibunuh hehe :P

@selvi: ada gua foto pas gua ama david dua2nya bengkak tapi bukan waktu parah2nya, udah rada mendingan, kalo lagi parah2nya gak kepikiran sel..
ini gua udah abis ampir 2 juta, sebelumnya beli antibiotik segala 200an ribu, bisa buat makan sebulan tuh..

lumix itu diantara compact dan dslr sel, modelnya kaya dslr tapi lebih kecil dan ramping, hasil fotonya lebih bagus dari compact, lensanya bisa ganti2 kaya dslr, semacam olympus pen gitu. lu beli model ini aja, dslr mah berat males nentengnya. lagian kita kan bukan fotografer pasti jarang deh ngutak ngatik focus white balance, banyakan gua mah asal jepret aja :P

iya so pasti ada kuis nantikan yah, ih gua sebulan ini ketinggalan kuis banyak deh, kuis ultah lu gua isi kemaren eh baru sadar udah closing gak jadi submit deh hahaha..
wah udah siap2 mo borong di ikea ya sel ;)

@arman: menurut gua panjang juga kok man, cape nulisnya wkwk :P
iya untung gua dirumah cuma berdua, kalo berlima gua yakin lima2nya ketepa.

coba kalo di rumah ada emma, pasti sering gua poto deh man, ini di rumah isinya kita doank berdua, udah gak unyu2 maleslah poto sering2 hahah..

@linda: gua sering liat embun pagi, kalo kena sinar mentari bersinar laksana berlian di ujung dedaunan hihi kok jadi puitis gini..
iya lin, kalo lu ikut emang berat di ongkos, doaken kita ya supaya someday bisa jalan2 blogger ke sf trus bisa kopdar ama kalian haha *mimpi emang indah*

@lena: iya dokter itu raja tega, tapi dia juga yang nyembuhin gua, jadi tetep bilang makasih dokter tega hihihi..
iya betul gua pernah bilang begitu ya, taon ini tercapai rasanya hepi bener. semoga kita semua sehat jadi liburannya lancarrr :D

Pucca said...

@yulian: iya waktu itu ngeblank yul, gak kepikiran, yang terpikir cari yang paling deket rumah.
gua naek jetstar pulangnya tiger, budget semua gua haha..

oh lu pergi juli ya, gua karna waktu chengbeng jadi bulan depan, katanya bulan2 ini cuacanya oke yul, lu juli pasti panas deh, tapi anak sekolah liburan juli sih ya..

@katrin: makanya gua hepi udah musim panas kat, kalo panas gak lembab hihi..
semoga bisa post lagi nanti sebelum pergi yah, ayo lu juga yang rajin :P

@olla: lu juga ikutan la? asiiikk.. the more the merrier :D

@inten: makasih inten :)
semoga semuanya sehat jadi lancarr..

@mei: nah itu dia mei, gua juga cemas nularin anak kantor, jadi masuk kantor pu was2 takut deket2 orang..

thanks ya mei, emang mo puasin jalan2 nih setelah terkekang bertaon2 haha..

@fun: oh lu karna kelamaan pake softlens, kalo itu sih temen kantor gua juga pernah, skarang dia udah lasik, lu gak lasik juga fun?

@mauritia: thanks loh *selipin goban hihi*

@felicia: maksudnya?? lu kan udah deket trus knapa masih semahal tiket indo?

@angel: haiya.. kok bisa bintitan terus? apa gak bersih keluarinnya yah.. *amit2*

iya kameranya oke loh ngel, dengan harga segitu mah gak nyesel belinya.. nti nantikan poto2 gua ya hahaha..

@elrica: gua transit di singapur ric, tapi gak tau bisa kopdaran gak ya, secara gua rombongan sirkus perginya hihi..

@wie: makasih wie si silent reader, komen 3 kali dapet piring loh hihihi..

peggy said...

Duh, serem amat, Viol ceritanyaa..
*dan telat amat gue komen nya hihi..

syukur deh klo dah baik semua..
jadi inget waktu abis sakit dulu, liat jauh ga bisa, liat deket burem.. gue juga jauh2 ke JEC langsung itu.. ngeri klo kenapa2..

eh, minta ama prof yg terkenal suruh tunggu 1 bulan antriannyaa..
lha kalo matanya keburu kenapa2 gimana.. akhirnya dokter yg ready aja.. syukur pinter juga dokternya :D

Cyntha said...

ajiglie elo bilang crita segini pendek *tepok jidat* gw ketawa bayangin nyokap pulkam bw tempe wkakakaka...

syukurlah uda sembuh ya..btw penyebab sakit matanya apa viol ? debu ?

Pucca said...

@peggy: katanya rata2 dokter di jec sih emang bagus2 sih, gua juga sedapetnya aja tuh dokternya gak sempet milih2, kalo yang terkenal emang susah mesti antri yah.

@cyntha: bukan debu, tapi virus cyn, ketularan orang, mungkin di kereta deh.

mamie_funky said...

yahh ampun viol...kok ada virus mata separah itu ya? jadi seremmmm...semoga jauh2 deh tuh virus.
wahh kamera baru nih yee.....ditunggu deh postingan jalan2nya....

Once in a Lifetime said...

Sebenarnya or idealnya sakit mata gak boleh sembarang tetes obat mata Viol, mau cendo x, cendo y sbnrnya indikasinya beda2 tergantung diagnosa. Kl di dr mata kan diperiksa pake slit lamp biar kliatan ciri khasnya apa itu radng di kornea, konjungtiva dll. Penyebabnya jg mcm2 bs bakteri, virus, jamur, alergi dll. Hehe.. Tp gua sendiri jg males pdhl gratis kl berobat. Tp syukurlah udah sembuh kan. Utk mencegah penularan lwt cairan mata, si pasien dilarang ngucek mata, srg cuci tgn. Begitu pula org2 serumah.

Pucca said...

@yance: iya nantikan postingan jalan2ku ya haha..

@elisa: iya sih el, tapi kan biasanya dikasih cendo xitrol mata merah2 dikit langsung sembuh hehe.. ya itu jadi gua anggap pengobatan pertama pada sakit mata :D
cuci tangan sering2 emang tau sih, tapi susahnya yah melakukannya haha..

teo wijaya said...

Bro nama dr di JEC nya msh inget ga siapa ? Gw juga lg sakit mata nih udh dikasih obat tetes yg kecil2 warna merah sama salep masih aja merah

Monika Putri Dewi said...

Waw sis.. keren abis cara ceritain ttg sakit matanya bisa detil bgt.. jd tau nih klo ada sakit mata yg spt itu n dokter di jec bagus. Btw kerja d mana sis?

Pendidikan Anak Usia Dini said...

enak yah jalan-jalannya hehe


pendidikan anak usia dini