Family Trip to GZ-SZ-HK-MO - Part 1

14

Bulan april yang lalu, gua sekeluarga (bonyok, gua, 2 adek gua) dan david jalan2 beramai2. Kita super duper excited pada awalnya dan super duper exhausted pada akhirnya hahaha...

Ternyata jalan2 sekeluarga itu ribet loh.. keluarga laen mungkin tidak mengalami ini, tapi keluarga gua emang ajaib sehingga keribetan dan keributan tak terhindari, tinggal david yang puyeng puyeng menghadapi kita, gua aja senio gimana dia wkwkwk :P

Gua ceritain dikit keajaiban keluarga gua yah...
Kalo bokap gua, pagi2 kudu ada kopi, gak bisa nggak, dia bisa uring2an nti, cranky kaya anak kecil, trus makan siang dan malam harus ada nasinya. Kalo gak ada nasi, gak mau makan di tempat itu.
Sedangkan nyokap gua gak mau makan nasi, maunya makan sayur2 aja, tapi nyokap masih okelah dia gak harus kok dia ngalah orangnya.

Adek gua yang cewe gak makan sapi dan bak, cuma mau ayam, yang mana ayam di china dan hong kong itu mahal dan kadang ada restoran yang kagak ada ayamnya. Trus adek gua yang cowo maunya makan sapi, bak juga mau tapi yang gak ada lemaknya, yang mana bak tanpa lemak disitu susah carinya bo.

Jadi bayangkan sehari 2 kali kita mesti berkutat cari resto yang memenuhi kriteria itu. Kadang gak ada nasi, adanya mie, bokap gak mau. Ketemu yang ada nasi ama daging bulet2 tanpa lemak, tapi gak ada sayur kasian nyokap. Sekali2nya ketemu yang ada nasi, ada daging padet, dan ada sayur, tapi gak ada ayam!

Tinggal david yang menjerit.. maakkk tulunngg lepaskan aku dari keluarga ini wuahahaha... maap ya cayang terima saja nasibmu *pukpuk david* bwuahaha....
Bisa berlama2 loh kita keliling2 cari resto yang cucok dari gak gitu laper sampe laper sangaatt... kalo gua berdua ama david sih gampang kita bisa makan apa aja, sambil jalan juga bisa buat hemat waktu yang penting kenyang kita mah :D

Belom kalo masalah bangun pagi, padahal gua udah berbusa2 bilang besok jam 8 udah standby ya kita makan pagi trus jalan. Tapi kenyataannya nti adek gualah yang blom siap, suruh tinggal dulu, jadi kita pergi dulu makan pagi, nti balik lagi ke hotel jemput dia trus tungguin dia beli makan pagi baru jalan, padahal kan buang2 waktu ya, nti yang ada mulai jalan udah jam 11 aja, udah ilang setengah hari kan. Trus bokap gua yang jam 6 udah standby jam segitu udah capek, dan bentar lagi kudu cari resto buat makan siang hahaha...

Hal2 gini kalo di indo sih gak masalah, tapi begitu kita ke negara lain yah mayan bikin kepala berasep kalo kemauan masing2 mesti diturutin, jadi buang2 waktu makanya kita ujung2nya selalu buru2 yah karna waktunya kebuang buat hal2 kaya gitu ituh :D

Tapi karna namanya jalan2 maunya hepi2 yah harus pinter2 kontrol emosi supaya gak merusak suasana berlama2, inget2 aja nti kalo udah bertaon2 diinget lagi semua yang empet2 pan jadi lucu hehehe....

Tujuan utama jalan2 kita kali ini adalah mengunjungi kuburan akong gua (papanya mama) di guangzhou. Kebetulan di keluarga gua yang pernah pergi cuma nyokap dan adek gua yang cewe karena dia kan pernah setaon di guangzhou belajar bahasa china.

Akong gua emang asalnya dari kampung kecil bernama kaiping (2 jam naek mobil dari guangzhou), sejak umur 17 tahun dia merantau ke indo, balik2 ketemu keluarganya lagi pas udah tua, kata nyokap waktu pertama bertemu kembali di kaiping mereka sampe peluk2an bertangis2an.. mengharukan yah...
Akong berpesan nanti kalo meninggal mau dikuburkan di sebelah kuburan mamanya di kaiping situ.

Karna keluarga nyokap gua keluarga super besar (14 bersaudara kalah deh film silat), jadi tiap taon biasanya ada aja yang cengbeng ke sana. Taon ini giliran keluarga kita :)
Sekalian deh gua bilang kita jalan2 kadung udah jauh2 ke sana. Gua tukang bikin itin, book tiket dan hotel, dan tukang itung biaya.

Rute yang kita ambil guangzhou - shenzhen - hong kong - macau - hong kong dengan lama perjalanan 9 hari 8 malam. Di guangzhou 3 malam, semalam di shenzhen, 4 malam di hong kong. Di macau pergi pagi pulang malam, gak nginep abis males gerek2 koper naek ferry.
Di hong kong aja 4 malam gak sempet ke ocean park. Gua sengaja gak bikin itin padet soalnya ada orang tua kan, takutnya kecapekan.. ternyata itin gua yang sehari ke satu tempat itu aja juga tetep kecapekan :P

Keribetan telah dimulai sejak berangkat. Gua tukang urus tiket udah mabok duluan. Bayangkan, gua dan david berangkat dari jakarta, bokap dari pekanbaru, nyokap n adek cowo dari padang, adek cewe gua dari bali, ketemuan di singapur baru bareng ke guangzhou. Pulangnya juga bareng sampe singapur abis itu misah2, sampe gua cemas kalo salah beli tiketnya.

Trus udah deket2 harinya, rute tiger airways padang - singapur dan sebaliknya dihapuskan, bikin gua panik mesti cari penerbangan lain yang jamnya klop ama tiket yang udah ada, mana udah deket2 harganya mahal huhuhu...
Selain itu bokap gua tiba2 dibajak paman gua, katanya gak usah pulang, nanti dari hong kong balik lagi ke guangzhou temenin dia liat pameran, abis itu lanjut ke shanghai buat jadi translator dia urusan bisnis.
Ngekkk.. bilang kek dari kapan2 kan kita bisa hemat tiket pulang.

Ke hong kong dan macau tidak butuh visa, tapi ke guangzhou dan shenzhen perlu visa. Kalo udah keluar dari china mau masuk lagi ya gak bisa kalo visanya single, tau gitu mestinya bikin multiple. Mau urus lagi udah gak ada waktu, jadinya kita urus visa lagi di hong kong buat bokap gua masuk lagi ke guangzhou, heiran emang paman gua ini, rencana kok mendadak *geleng2*

Gua urus visa china di bayu buana. Yang single entry biayanya 581K sudah termasuk antar jemput loh. Seminggu juga udah jadi. Urus visa china gampang deh. Gak pake lampirkan rekening koran dan semua bukti harta kita haha.. *trauma urus visa korea*

Pergi dan pulang kita transit di singapur. Pulangnya cuma transit bentar, tapi perginya lama, jadi gua n david sempet berjalan2 di ikea tampines hihi.. cuci mata cling cling.. tapi sayangnya kalo beli2an susah bawanya kan perjalanan masih panjang, jadi kita bener2 cuma liat doank disono ama makan meatball haha..

Sebenernya kalo ketemu barang kecil dan lucu sih gua mo aja beli, tapi gak ketemu yang sesuai selera padahal gua muterin 2 kali loh *maklum obsesi*, disana barangnya banyakan yang practical gitu ya, karna kan untuk konsumsi apartemen jadi fungsional bener dah. Gua suka design rak2 untuk service arenya, nanti pengen bikin ah untuk rumah gua juga, mesin cucinya dikotak2in trus banyak rak2 di atas dan laci2. Tunggu ikea buka di serpong 2014 kali yaaaa hihihi :P

Meatball ikea menurut gua biasa aja loh, enakan baso goreng ah.. emang lidah gua itu endonesah banget kekekek.. pokoknya kemana2 gua selalu lebih suka makanan indonesia tercinta :D

Guangzhou
Cuaca masih dingin selama kita disana. Anginnya sampe bikin merinding, apalagi kalo ujan brrrr menggigil langsung, jadinya pada beli jaket deh. Cewe2 disana juga masih pake baju musim dingin dan sepatu boot. Cewe2nya keren2 loh, modis2 pula, tapi menurut gua sih kurang ramah ya. Gak kaya gua yang suka cengangas cengenges, mereka cool.



Kita nginep di lido hotel, di daerah beijing lu (lu=street), beli dari agoda. Di hotel ini banyak orang indo n malay. Mungkin karna mereka suka shopping hehe.. secara hotel ini lokasinya bener2 asik untuk jalan2 malam karna kalo malam kendaraan gak boleh lewat. Sepanjang jalan berderet toko2 dengan lampunya yang indah warna warni. Romantisss deh... apalagi banyak jajanan, gua beli baso cumi dan guilinggao :D
Ada resto yang selalu penuh di deket sini, namanya tiger prawn. Gua kepengen nyoba tapi gak berhasil, karena kita selalu udah kelaperan, gak kuat kalo mesti antri.



Di kamar disediakan koneksi internet menggunakan cable, tidak ada free wifi. Mrt terdekat adalah gongyuanxian, disini bilangnya subway or metro. Walking distance sekitar 10 menit. Ditengah gonjang ganjing kejorokan toilet china, sampe membuat gua jadi ahli nahan pipis disini, metronya surprisingly bersih, lebih bagus dan lebih cepat daripada di hong kong, mungkin karna lebih baru ya. Orangnya juga selalu ngasih seat ke bokap nyokap gua. Dan tarifnya murah, gak kaya di hong kong mahal kalilah.

Hotel lido ini gak sepenuhnya hotel, karena ada lantai yang isinya resto chinese food dan tempat refleksi gitu. Sampingnya ada mc d. Di seberangnya ada tempat makan pagi kaya bakmi2 gitu. Mayan juga rasanya gua makan disitu 2 kali. Harga makanan disini juga gak mahal, seporsi kuetiau kuah CNY 10. Trus sempet coba tempat makan pagi yang laen, makan bubur.
Yang anehnya di kedai makan pagi gak menjual minum, jadi orang ke sana khusus buat makan aja. Bokap gua yang kudu minum kopi pagi2 terpaksa ke mc d dulu beli kopi trus ditenteng2 ke tempat makan wkwkwk..

Gua sih selalu sedia aer putih di ransel dan gak ada kebiasaan macem2 jadi gampang aja gua, yang penting makan gak telat aja gua mah. Yang gua susah tuh tidur.
Di guangzhou dari 3 malam, cuma semalam gua bisa tidur, 2 malam laennya gua gak tidur samsek. Di shenzhen juga gak tidur. Melek sepanjang malam! Mati gak lu.. gua aja masih takjub kenapa gua masih kuat jalan2 dari pagi sampe malam padahal gua gak tidur2. Di hong kong untungnya bisa bobok, kalo gak bisa tidur lagi gua udah jadi zombie kali hehohe...

Dari guangzhou ke kaiping kita sewa mobil. Trus ada sodara dari pihak akong yang nganterin ke kuburan. Kuburannya jangan bayangin kaya san diego hills yah, kuburannya mah sederhanaaa banget, cuma gundukan tanah tanpa hiasan macem2, letaknya di tanah keluarga gitu jadi samping2nya semua keluarga akong.
Mesti jalan kaki dulu separo hiking melewati bukit2 yang udaranya segerrr gua akuin lebih seger dari rumah gua haha.. tapi becek parah karna abis ujan, ampun dah pulang2 gua nyuci sepatu, padahal kan sepatu baru hiksss... gua khusus beli skechers gowalk untuk jalan2 ini yang sumpe enaaaak banget dipakenya, tapi jadinya si skechers belecetan lumpur T_T



Esoknya kita jalan2 ke sun yat sen museum, ah garing deh ini mending gak usah pergi, untung foto kita di depan museumnya bagus, jadi gak nyesel2 amat :P
Trus ke yue xiu park, tamannya guedeeee banget, tak disarankan untuk mengelilinginya bisa semaput deh. Nyari patung kambing lambang kota guangzhou aja susah ketemunya haha.. yang ada kita muter2 kagak karuan.. untung akhirnya ketemu juga, dasar kurang kerjaan patung kambing aja dicari2 ya :D

Kita ke chen clan academy juga, tempat orang china gendeng bikin ukir2an. Bener2 deh gua gak abis pikir kerajinan amat orang marga chen ini ya, atep rumah aja diukirin ampe segitunya, bagus sih... takjub gua ukirannya 3d begitu, tapi kok ya bisa niat begitu yaa ckckckck.....

Kalo ada waktu mampir kesini sih boleh2 aja, buat ngeliat ukiran2 dari kayu, gading, tulang, beli juga boleh buat dipajang di rumah, tunggu rumah gua kaya istana dulu baru cucok pajang ukiran gadingnya haha..
Ada jual jade juga, pajang2an, gua beli patung kecil shio gua n david, kirain cuma dijual disini, eeh taunya pas di hong kong juga ada sama percis haha..



Sorenya kita jalan2 ke shangxiajiu lu. Ini juga area shooping street macam beijing lu. Tapi lebih gede. Hotel yang pas di jalan ini adalah holiday inn. Ada juga sih kali yang laen ya, tapi yang gua lewatin holiday inn ini.

Dibanding lido pasti lebih oke holiday inn lah ya.. harga gak boong. Di lido ratenya sekitar 500 rebuan, di holiday inn bisa 800an :D
Lido gak bersih2 amat sih, hotel lama, gua aja agak2 gambling ambil disana karna reviewnya gak gitu bagus haha.. tapi karna gua mementingkan lokasi jadi gua ambil juga dan gua wanti2 minta yang newly renovated room, berhubung gua orangnya gak cerewet yah gua oke2 aja sih no problem. Menurut gua dengan harga segitu yah not badlah kamarnya. Mayan juga.

Tapi harus ati2 waktu pertama masuk kalo ada yang rusak langsung kasih tau orangnya supaya nanti gak dicharge waktu keluar. Kita kan wajib setor deposit jadi kalo ada apa2 dia bisa maen potong aja dari deposit kita.

Gua kan pesen 3 kamar, 2 kamar mulus aja waktu check out, tapi yang 1 kamar katanya lampunya pecah. Adek gua mesti ngotot2an setengah jam bilang dia gak mecahin dan emang pecah waktu kita masuk baru deh akhirnya kita dilolosin.

Menurut gua mau di beijing lu oke, di shangxiajiu lu juga oke, dua2nya pusat keramaian. Malahan lebih rame di shangxiajiu. Saking ramenya kita muter2 cari metro gak ketemu, padahal udah letih sangat mo pulang hotel. Tanya orang sekitar tak jelas, kita nyasar2 tak karuan, bener2 tak ramah terhadap turis deh, mereka suka maen asal tunjuk aja, mana logo metronya tersembunyi lagi gak gede2 macam di hong kong yang dari jauh aja keliatan.



Gua kalo disuruh pergi lagi ke guangzhou tanpa adek n bokap gua yang jadi translator sih kamsia deh.. yang bisa mandarin aja keder, apalagi gua n david yang kagak ngarti bisa2 diusir hush hush gitu doank, soalnya disini pake bahasa canton jadi ada istilah2 yang membuat kita lost in translation. Yang ramah cuma penjaga toko dan pegawai kfc doank disini wakakak :D

Rencana malemnya mau naek pearl night cruise gak sempet. Lagian udah teler karna muter2 nyari metro itu. Bokap gua sempet beli ginseng dan jamur di jalanan pas ketemu toko obat. Kata bokap jamur hiokonya bagus dan murah, dia beli banyak deh.

Sebelum pulang gua n adek gua beli koper di depan hotel. Kopernya murah loh. Cabin size 4 roda cuma CNY 180 (IDR 285K), tapi ya gua yakin sehari sebelumnya gua liat harga koper itu cuman CNY 130, tapi si encik gak mau kurang lagi *grutu*

Oya, ada kejadian nyebelin dan gua jadi ngerasa begooo amat. Gua beli tiket metro di stasiun gongyuanxian, mo beli yang single trip tapi kok ya parno kendala bahasa trus bokap gua yang ngomong di counternya juga gak mantep akhirnya gua tunjuk aja mo beli yang cheng tong card. Yang cheng tong card itu kartu mrt yang bisa dipake berkali2 macam ezlink di singapur atau octopus card di hong kong. Pikir gua daripada repot kalo pake kartu itu kan tinggal tap2 aja nanti. Kita belilah 5 bijik kartu itu. Isinya mayan banyak, nanti pikir gua mau refund pas mo brangkat ke shenzhen aja.

Eh besoknya karna bawaan banyak, kita naek taxi ke stasiun kereta, gak ke gongyuanxian itu lagi. Gua kira walaupun gak ke gongyuanxian masih bisa tuker di railway station, secara railway stationnya nyatu ama metro station. Taxinya pake argo dan jujur loh kita gak diputer, menurut adek gua emang mostly taxi di guangzhou jujur.

Sampai disana kita gerilya dulu nyari dimana jual tiket kereta. Keretanya macem2, yang huruf depannya G paling cepet. Jarak 102 km ditempuh dengan 29 menit saja. Selain kecepatan kereta, tergantung juga dengan jarak antar stasiun, karna di guangzhou dan shenzhen stasiun kereta ada banyak, kalo yang jaraknya jauh otomatis lebih lama.

Kalo gua kemaren dari guangzhou nan (guangzhou south railway station) ke shenzhen bei (shenzhen north railway station). Padahal hotel kita di shenzhen lebih deket kalo kita ke shenzhen railway, tapi gara2 norak mo cobain kereta tercepat jadinya turun di shenzhen north abis itu naek metro. Jatoh2nya sih sama aja sampenya, naek metro kan juga butuh waktu tapi yah itu gara2 norak :P

Sungguh susah beli tiket tanpa petunjuk bahasa inggris. Stasiun segede dan sebagus itu tapi semua hurufnya china. Gege deh.
Adek gua juga kurang jelas udah lupa dia, kan udah 5 taon dia gak liat huruf2 china, jadi kita bingung mau antri di loket mana, daripada salah beli tiket terpaksa tanya2 orang. Menderita deh kalo tanya orang sono. Kita dicuek2in aja loh, tangannya kibas2 ngusir, macam pengemis aja kita dibuatnya, padahal gua ama adek gua kurang manis apa coba. Awas ya kalo ke indo. Huh.
Gua langsung merasa orang indo sangat helpful kalo dicompare ama orang sono. Tiba2 gua kangen ama mas dan mbak disini... errr kecuali yang nawarin kartu kredit....

Ngomongin pengemis, di beijing lu ada juga pengemis, dari yang kayanya menderita banget gak brenti2 jedot2in kepalanya ke aspal sampe yang modis. Yang modis ini biasanya cewe, dandanannya kaya orang biasa aja, trus di tengah jalan nyamperin david minta duit buat makan. Ada2 aja ya.. david sih merasa dia disamperin karna tampangnya tampang orang baek2, kalo kata gua bukan tampang orang baek2 tapi tampang gampang ditipu hahaha...

Lanjut di stasiun yang penuh huruf china, setelah berhasil beli tiket, kita cari tempat refund yang cheng tong card kita. Lelarian menuruni eskalator mengikuti logo metro akhirnya sampailah kita di metro station.
Dan eng ing eng.. setelah bingung2 dan akhirnya tanya polisi, card kita gak bisa dituker disana, kudu tuker di tempat belinya. Astagah.. siapa yang mau ke gongyuanxian lagiiihh??
Akhirnya metro card itu gua bawa pulang sajah. Padahal isinya masih banyak dan ada 5 bijiiikk. Mana polisi itu ngetawain kita lagi.. gua merasa tolol banget dah.



Tiket keretanya juga penuh bahasa cina, untung angkanya bisa dibaca. Kita nebak2 apakah ini nomor gate, trus ini nomor tempat duduk atau apaan sambil lari2 kecil, ternyata di tiketnya lengkap nomor gate, gerbong sampe nomor seat, kita berhasil hehe...
Keretanya baru, bersih dan gak rame, nyaman banget. Selama perjalanan gua intip kecepatannya naik turun, paling max 306 km/jam. Gak enaknya telinga pengeng dibuatnya. Sehari ada banyak jadwal keberangkatan. Dateng aja pagian buat siap2 kalo susah cari orang buat ditanyain hahaha..

Notes:
1. Kurs yuan pada waktu itu CNY 1 = IDR 1580
2. Cek jadwal pameran di guangzhou, karna waktu pameran harga hotel bisa naek 2-3 kali lipat.
3. Siapkan uang untuk deposit hotel. Sebenernya bisa gesek kartu, nanti waktu checkout dia akan void, tapi gua parno kalo ada apa2 gimana gua ngurusnya, jadilah gua bayar deposit pake cash. Mayan juga jumlahnya loh.
4. Untuk yang nuker uang yuan di guangzhou tukarlah di bank dan simpan receiptnya, kalo yuannya lebih dan mau dituker lagi mereka akan minta bukti receipt itu.
5. Sebelum membeli yang cheng tong card tanyakan di stasiun mana bisa refund lagi.

Expenses:
1. Standard Room Lido Hotel: USD 56.25
2. Dr. Sun Yat Sen: CNY 10
3. Chen Clan Academy: CNY 10
4. High speed train from guangzhou nan to shenzhen bei: CNY 74.5

To be continued...

Family Trip to GZ-SZ-HK-MO - Part 2

Jamur Nakal

24

Masalah wallpaper gua blom kelar2 juga loh sampe skarang hahaha.. *bangga*

Selain jamuran karna tetangga yang bikin dinding gua bocor (sukurlah dia menepati janji mengganti wallpaper gua 2 roll), ternyata di tempat lain juga muncul jamur2, mostly sih dari dinding bagian bawah brarti ada aer yang ngerembes dari dalam tanah. Dan tempatnya suka2 dia nemplok dimana aja.

Waktu pertama2 notice kalo ada jamur di sana sini kita berdua sih sedih dan kepikiran terus. Maklum, waktu baru ditempelin wallpaper kita kirain selesai deh urusan dinding, rumah udah cantik.. ternyata tak bertahan lama, sekitar sebulan 2 bulan kemudian kali ya.. muncul deh bercak2 jamur.
Kita yah sutrislah.. selain sedih wallpaper cakep2 jadi bernoda, juga sebel karna urusan rasanya gak kelar2.

Karna gak tau mau diapain kita biarin aja, lama2 jamurnya ternyata makin melebar loh.. ada yang warna hitam, merah, dan ungu. Lama2 eneg juga liatnya, akhirnya kemaren seharian kita bebongkar wallpaper. Hasil gugel dan tanya orang yang jual wallpaper, itu karna dinding kita lembab, mestinya sebelum dicat, dikasih cat dasar dulu atau alkali resisting primer baru dicat. Yah namanya kita beli rumah jadi bukan bangun rumah sendiri meneketehe..

Lagian selama gua disitu gua gak pernah liat dinding gua jamuran, catnya juga gak keliatan blentang blentong, mulus2 aja. Ada tu rumah temen gua yang catnya keliatan jelek karna ada aer ngerembes dari dalam tanah jadi catnya gak rata. Nah kalo gitu udah pasti gak bisa dipasang wallpaper.

Sedangkan rumah gua catnya bagus2 aja warnanya jadi gua gak tau bisa masalah kalo dikasih wallpaper. Kita juga liat dulu keadaan dinding kita lagi gak maen pasang aja, ada kali setengah taon kita tinggal disitu kita liatin ada yang bocor gak dindingnya, ada yang basah gak.. kalo ada yang rembes aer sih kita juga gak berani pasang wallpaper.

Etapi ternyata bermasalah juga *tepok jidat* jadi menurut kita sih.. kalo lembab, uap aernya bisa keluar lewat dinding, jadi gak sampe jamuran (kecuali kalo dindingnya basah parah ya, langsung jamuran itu mah) kalo ditutupi wallpaper aernya terperangkap di dalam wallpaper jadi keluar deh jamur2 nakal.

Kalo masalah rumah lembab sih gua ngaku aja rumah gua emang lembab banget. Ini pengalaman pertama kita ama rumah lembab. Kirain rumah teduh banyak poon curah hujan tinggi asik2 aja rumah jadi adem, ternyata ada masalah yang muncul yaitu lembab.

Furniture yang gua bawa dari rumah lama aja bisa jamuran loh di rumah gua ini. Muncul bintik2 putih gitu, gua lap sih ilang jamurnya, tapi abis itu muncul lagi.
Gua skarang beli bagus serap air banyak deh, gua beli 6, gua taro di semua ruangan. Aernya cepet deh penuh, waktu musim ujan kemaren ini.. kayanya 3 bulan deh aernya udah banyak. Gak tau deh itu butir2an putihnya yang mencair atau emang beneran dia menangkap uap aer di udara ya.
Karena gua gak ada cara laen jadi gua percaya aja deh, semoga bener dia membantu mengurangi kelembaban rumah gua.

Kalo rumah lama dulu jendela gak pernah gua buka oke2 aja, gak pernah bau lembab, gak pernah berjamur, yang ada malah hawa panas. Kalo sekarang begitu wiken semua jendela gua buka gede2 supaya hawa lembabnya berkurang. Microwave gua aja berjamur loh wkwkwk.. tapi semua yang berjamur itu gampanglah bisa dilap, yang paling sulit yah wallpaper mau gak mau mesti dikorbankan.

Jadi kita silet dinding yang berjamur seukuran jamur yang keliatan lebihin dikit, trus kita kopek wallpapernya, kalo yang berjamur pasti lembab jadi gampang kopeknya. Supaya lebih gampang sedia aja kape buat nyodok2 kertas wallpaper dan jamur yang membandel. Setelah bersih kita lap pake pemutih yang diencerin dengan aer. Tunggu ampe kering, kalo kita sih seminggu kemudian karna kerjainnya cuma wiken hahaha.. amplas dinding dan lapisi dengan alkali resisting primer. Setelah itu cat lagi menggunakan cat interior biasa. Nah dinding ready untuk dipasangi wallpaper lagi. Baru deh panggil tukang wallpaper untuk tambel2 dinding yang lobang2 sambil doa supaya gak jamuran lagi. Bisa aja sih tambal sendiri kalo pede hehe..

Kalo kita rencananya setelah kita lapisi alkali kita tunggu lamaan untuk liat apakah jamurnya masih bisa tumbuh, kalo bisa muncul setitik gitu kita mau lapisin lagi ama alkali. Pokoknya mau aman dulu baru panggil tukang wallpapernya, soalnya wallpaper sisa juga tinggal dikit kalo kudu dikupas lagi kedua kali sih gege deh.. bisa2 dinding gua bolong gak ada penutupnya soalnya gua ogah beli 1 roll lagi untuk nambal2 doank mah.. mending buat beli krem muka, biar dinding bolong yang penting muka kinclong hihi...

Jadi untuk teman2 yang mau pasang wallpaper juga, saran kita adalah make sure rumah anda tidak lembab. Rumah lembab lebih beresiko, gua kira rumah2 di jakbar gak lembab deh, kalo di bsd sih mencurigakan haha.. karna gua pengalaman gali lobang di taman baru 50 cm udah keluar aer loh. Berarti aer tanahnya deket amat kan ama permukaan makanya gampang nyerep ke dinding.

Kalo apartemen lebih aman gua kira karna gak mungkin ada aer yang bisa kapiler naek sampe ke atas, yang perlu dijaga cuma aer dari bocoran dinding aja. Kalo ragu2 mending coba dulu 1 ruangan, jangan sekaligus satu rumah kaya gua abis itu puyeng ngopek2 wkwkwk..

Atau menurut gua cara yang lebih oke adalah pasang wallpaper jangan sampe bawah, jadi kira2 2/3 dinding dari atas dipasang wallpaper, abis itu pasang border, terus bawahnya dicat aja. Gua pernah liat begitu di majalah bagus juga. Setelah gua mengalami rembes aer ini gua langsung teringat gambar di majalah itu, dan gua langsung merasa ternyata itu toh maksudnya di wallpaperin gak sampe bawah hehe..

Ini dia penampakan wallpaper yang berjamur. Wiken kemaren kita telah mengopek semua wallpaper yang jamuran horee... kecuali jamur kecil2 kita biarin aja, sayang abisnya kopek wallpapernya.. semoga aja dia jamur tidak berkembang.
Yang atas wallpaper sebelum dikopek, keliatan jamurnya bintik2 merah hitam, yang bawah setelah dikupas keliatanlah aslinya..