Maratua, Fall In Love With Turquoise Blue Sea

Mo bikin ulasan tentang trip kita ke derawan kemaren. Tadinya udah males mo ngetik2 di blog, pengennya tidur aja abis gua mabok laut bahkan sampe bermalam2 setelah pulang gua masih mimpi lagi di sono dan mabok2an wakakak..
Tapi rasa males kudu dilawan, dan inilah review gua tentang derawan. Enjoy! :D

Untuk perjalanan ke derawan kali ini, kita pake jasa tour KakabanTrip. Kalo kemaren ke ora kan kita langsung deal dengan pemilik resortnya, kalo ini kita lewat agent, sekarang kan lagi menjamur travel agent ke tempat2 keren di indo, lagi booming loh. Padahal dulu sempet gua bercita2 buka, supaya yang mau liburan ada pilihan jangan ke ln mulu, tapi skarang ternyata udah banyak hehe..

Paket yang kita ambil di kakabantrip adalah paket 4D3N di Maratua Paradise Resort, transfer dari/ke airport, makan 2x di tarakan (1x sebelum ke derawan dan 1x sebelum pulang), makan 3 kali sehari di pulau, island hopping ke pulau2 sekitar. Yang kita kunjungi disana adalah pulau derawan, maratua, kakaban, sangalaki, nabucco, gusung. Pokoknya dari nginjek kaki di tarakan sampe pulang kita gak keluar duit lagi kecuali airport tax, dan belanja pribadi hehe.

Paketnya bisa include air ticket bisa gak, kita pilih yang nggak, karena pas liat2 dapet harga tiket yang lebih murah maklum waktu itu kita udah deal jauh2 hari dari beberapa bulan sebelumnya, jadilah tiket kita pesen sendiri di lion air, harga tiket pp sekitar 1.3 juta dan harga paket dari kakabantrip 4.15 juta per orang.
Ini gua cuma bilang kita bersepuluh kasih harga grup donk pak, entahlah itu harga grup atau gak, menurut gua sih harganya sangat worth it dengan apa yang kita dapatkan. Tadinya emang kita bersepuluh tapi yang 2 orang tiba2 cancel karna ada acara lain, sayang deh.

Jadilah grup kita 8 orang, dan karna kurang dari quota, minimal 13 orang baru bisa request private trip, kita digabung dengan peserta lain. Total ada 16 orang yang berangkat tanggal 21 maret kemaren. Perjalanan dimulai dari subuh, pesawat jam 5 pagi dari cengkareng ke tarakan. Sampai bandara juwata tarakan jam 9 kurang 15, perbedaan waktu 1 jam. Kita dijemput dengan bus tni dan diajak makan pagi dulu di rm deket airport sebelum naik speedboat.

Kirain makan pagi kita bakal diajak ke kedai kopi, gua udah bayang2in kopi susu, mie goreng, bapau, ternyata ke rm ayam penyet. Jadilah gua pesen nasi ayam penyet dan seperti dugaan rasanya biasa aja, masih lebih enak ayam penyet disini donk :P

Setelah makan pagi yang kelewat kenyang, kita capcus ke pelabuhan tengkayu. Disini speedboat telah siap menanti kita untuk mengarungi lautan ke kepulauan derawan. Speedboatnya kecil mungil dibanding dengan laut lepas haha.. kapasitas maximal banget 20 orang, kita udah 16, ditambah tour leader 1, orang2 kapalnya ada 3. Udah maximal deh, lebih dari itu sesek gak enak.



Gua coba kasih gambaran dulu ya tentang derawan ini dan kalo salah harap maklum dan dikoreksi, karena gua juga nulisnya setau gua dan gak ada survey ke national geo dulu.
Derawan itu adalah nama kepulauan sekaligus nama pulau terbesar disana. Di derawan banyak penginapan dari skala resort sampai rumah2 penduduk yang dijadikan penginapan. Disini juga bisa ditemui banyak rumah makan dan toko yang menjual barang kebutuhan sehari2.

Selain pulau derawan, pulau maratua yang jaraknya sejam spidbotan juga berpenghuni, pulau ini berbentuk seperti boomerang. Disinilah terletak maratua paradise resort tempat kita menginap, resort ini konon kepunyaan orang malaysia. Menurut pengamatan gua, resort ini adalah resort paling yahud di kepulauan derawan, kalo pas pergi ke sini, coba deh tinggal di maratua paradise, rasakan bedanya hehe.. #bukansalesmaratuaparadise

Selain 2 pulau tersebut, di kepulauan derawan juga ada ada pulau nabucco. Pulau ini kecil aja, isinya cuma nabucco resort, kalo ini kepunyaan orang jerman. Kita udah jalan2 kesini juga dan walaupun ratenya lebih mahal dari maratua paradise, tapi menurut gua pribadi sih enakan maratua paradise. Oh dan disini apa2 euro ngeeek...
Pulau sangalaki dan kakaban tidak ada resortnya, tapi gua sempet liat ada beberapa cottage di pulau sangalaki, gak tau apakah itu untuk turis atau untuk penginapan peneliti penyu.
Pulau kakaban ini unik karna ada danau di tengahnya tempat stingless jellyfish hidup dengan aman damai sentosa sampai wiken datang dan gerombolan turis seperti kita mengacak2 danaunya hehe.. tapi kita turis gentle kok ;)



Sebenernya ke derawan ini lebih dekat lewat berau, konon katanya 45 menit spidbotan dari berau udah sampe ke derawan, kalo ke maratua tambah lagi sejem, tapi dari bandara di berau kudu naek mobil dulu sekitar 2.5 jaman ke pelabuhan tanjung batu. Entahlah ya, kita kan gak tempuh jalur ini, jadi gua juga gak tau berapa lama pastinya.
Alasannya knapa gak lewat berau apalagi kalo gak lagi lagi uang. Tiket ke berau jauh lebih mahal dari ke tarakan bisa dua kali lipet, jadi kita penganut jalan2 hemat yah soklah situ mabok2an di laut wkwkwk...
Heran yah knapa tiket ke berau lebih mahal padahal berau lebih bawah, lebih dekat ke jakarta, sedangkan tarakan masih atasnya lagi lebih jauh.




Kembali ke pelabuhan tengkayu, begitu makhluk bernama speedboat itu meraung2, gua langsung menenggak antimo. Perjalanan dari tengkayu ke derawan 3 jam, derawan ke maratua ditambah lagi 1 jam jadi 4 jam.
Gua duduk di tengah2 speedboat, aroma laut yang segar bercampur bau bensin, biasanya sih gua demen bau bensin tapi kalo lagi panik baunya malah tambah bikin eneg.
Selama speedboat berjuang menerjang ombak, selama itu pula gua berjuang menahan mabok, makin lama gua makin kalah, walaupun berusaha dengerin lagu let it go kenceng2 tapi daku pasrah, makin lama makin pengen rasanya ngeluarin semua isi perut, pas deh ama liriknya let it go.. let it go.. can't hold it back anymore.....

3 jam spidbotan bener2 perjuangan, gua pucat termabok2 tapi blom juga jackpot, speedboat merapat sebentar ke pulau derawan barang 5-10 menit, gak tau ngapain, kita gak turun terombang ambing saja gitu lalu melanjutkan kembali perjalanan ke maratua.
Di jalan mana hujan lagi, jadi ombak makin tinggi dan kita yang duduk barisan tengah ke belakang basah semua, jadi speedboatnya itu yang duduk di depan kering, pertengahan itu udah terbuka tapi ada terpal buat penutup, terpalnya kena ujan deres kebanting2 jadi sami mawon basah, apalagi yang duduk belakang, mandi dah itu kuyup...

Laut yang jernih wana hijau dan biru hanya indah kalo dilihat dari daratan, kalo di tengahnya aku t.a.k k.u.a.t m.a.k....
Memandang sirik ke temen2 gua yang tidak mabok asik2 aje mereka chitchat, dunia emang tidak adil. Tapi kalau speedboatnya terhempas kena ombak, semuanya manyun, kalo hempasannya kenceng pantat bisa bonyok gan, padahal joknya udah ada busa, apa mungkin pantat kita kelewat manja kurang terlatih jadi tak tahan goncangan ckakakak..
Kalo gua boro2 kepikiran pantat, sibuk nahan muntah selama perjalanan, untung ada antimo, setidaknya beberapa saat gua bisa blank gitu agak2 lost, nasibbb udah tau mabok laut demennya ke pulau, heiran....

Plus minus duduk di speedboat kalo ombak gede:
Kalo duduk di depan, bisa dapet kursi hadap depan, tertutup jadi so pasti kering gak kena percikan ombak, tapi pantat bonyok pas kehantam ombak.
Duduk di tengah-belakang, kursi hadap samping macam angkot, makin ke belakang makin kuyup udah bukan kena percikan lagi, tapi hantaman ombak lebih tepat haha.. tapi pantat lebih mending walau tetap aja bonyok mungkin bonyok tingkat ringan, lebih gak mabok.

Foto di dalam boat sebelum pantat bonyok, suasana dalam boat chaos dengan sunblock dan life jacket

Setelah 4 jam mengarungi gelombang kehidupan, kita sampailah di maratua paradise resort. Speedboat merapat ke dermaga dan gua rasanya pengen jadi orang pertama yang turun dari speedboat itu.. pengen nyemplung laut aja kalo bisa hahaha..



Cottage kita sangatlah indah dan bikin gua ternganga2, bukan nganga mau muntah ya, udah seneng gua nginjek daratan lagi. Sampai sini kita langsung makan siang di restonya dan udahannya masuk kamar masing2 untuk istirahat.

Kita pilih kamar yang water villa, karna udah kadung suka ama kamar yang model2 begini ini, dari kamar tinggal ngelongok aja bisa langsung liat laut di bawah hehe. Di sini juga ada kamar pantai namanya beach challet. Lumayan juga loh, persis depan pantai, tapi gua sih tetep rekomen yang water villa.

Kamarnya spacious sekali, bersih dan lengkap, gak mewah tapi sangat bagus untuk ukuran resort di ujung dunia wkwkwk lebay kali bahasa gua, kamar mandinya guede mak, ada bathtub pulak, tapi hot waternya kecil, kalo kelamaan dingin aernya. Fasilitas di kamar ada ac, kulkas kecil, dan buku2 novel tapi entah bahasa apa :P
Tiap kamar ada 3 single beds or double bed + single bed or double bed. Semua kamar menghadap sunset, gua dapetnya cottage mayan ujung, lebih lepas pemandangan lautnya tapi lebih jauh ke dermaga dan restoran.
Cottage no. 9 dan 10 bahkan bednya menghadap ke kaca jadi bisa langsung liat laut sambil tiduran. Tapi kalo gordennya ditutup ya sama aja hehehe..

Di depan kamar ada kursi panjang untuk duduk2 santai enjoy the breathtaking view. Sayang kita gak dapet sunset disini, tertutup awan pas udah mo tenggelam, padahal kalo sunset pasti cakep banget dah.






Kalo di ora, bawah kamar kita udah banyak karang jadi langsung bisa snorkeling dan banyak ikannya. Kalo disini gak ada karang, adanya pasir seputih dan selembut tepung, jadi kalo snorkeling langsung dari cottage juga gak seenak di ora, walaupun ikan disini juga banyak, bahkan ikannya macem2, dari cottage aja kita bisa liat lion fish, sting ray, ikan2 macem2 yang gak tau namanya hehe..
Tapi disini berombak dan ada pasang surut, kalo ombaknya lagi gede gak bisa deh snorkeling, bisa anyuuttt hehe..
Yah plus minus yah yang satu pantainya karang tenang tak berombak, yang satu pantainya pasir putih berombak, masing2 ada bagusnya sendiri2.

Maratua paradise resort di kala pasang surut


Bagi yang gak bawa peralatan snorkeling, disini bisa sewa, peralatan diving juga ada. Untuk mask + snorkel 25 ribu per hari, fin 25 ribu per hari. Gua cuman bawa mask + snorkel, pengalaman di ora, fin gak gitu kepake karna lautnya relatif tenang, nah gua gak tau disini ternyata spot2 snorkelingnya juga ada yang lautnya berombak, tau gitu gua sewa fin aja, tapi emang kalo ombaknya gede snorkeling gak enak juga sih, gua rada mabok gitu ujung2nya.

Di resort ini ada 2 tempat santai yang asik banget, yang satu di dermaga di depan resto, yang satu lagi di ujung deket cottage terjauh which is deket cottage kita, namanya turtle station, disini lebih sepi karna mostly orang duduk2 di dermaga, dan karna kita berisik, jadilah kita mendedikasikan turtle station ini sebagai dermaga private kita.
Kita tiap ada kesempatan nongkrong disini wkwkwk.. dan sesuai namanya, di sini kita bisa lihat penyu2 datang dan pergi bergerombolan, tapi gak bisa dipegang karna dermaga disini gak ada tangga ke bawahnya, cuma bisa lihat dari atas doank. Menurut gua ini adalah kekurangannya yang paling gemesin, coba kalo ada tangganya pasti jadi lebih asiikk.
Gua udah kasih saran sih ke mereka, tapi katanya karna dermaga itu letaknya di ujung, jadi takutnya nanti ada orang2 yang tak dikenal masuk ke area cottage jadi mereka takut safetynya.
Hmmm.. tapi tetep aja menurut gua enakan ada tangganya daripada mau nyemplung aer mesti muter2 ke dermaga atau ke pantai, mayan juga jalannya, mau langsung loncat kok ya tinggi, jiper juga....

Walaupun tanpa sunset, laut yang indah begini udah cukup untuk bikin kita betah berlama2 bengong dipinggirnya, bisa ya warna laut gradasi begini, turquoise - biru - biru gelap, bener2 menghanyutkan.. anybody will instantly fall in love with this place..


Penyu2 yang sangat pemalu, kalo kita tereak2 atau nyemplung ngejer2 dia, penyu2 unyu itu pasti langsung ngacir balik arah ke laut


Chit chat di turtle station menunggu waktu makan malam, tadinya mau liat sunset tapi gagal karna ada awan tiba2 aja muncul nutupin pas mataharinya mau tenggelam


Ngomongin makanan, menu disini rata2 enak, breakfast, lunch, and dinner semuanya oke. Roti, toaster, dan aneka selai selalu tersedia. Teh, kopi, dan air putih juga ada all the time. Menunya selalu ada sup (sup labu, sup jagung, sup ayam), ikan, french fries, dan macam2 lauk seperti ayam, tempe, telor, sayur orak arik, calamary. Untuk urusan makan mah tenang aja dijamin kenyang.



Suasana cottage di waktu malam


Di kala malam tiba, sehabis island hopping seharian dan dinner yang kenyang, kita biasa nongkrong di turtle station mengamati bintang. Kita beruntung bisa melihat bintang disini setelah waktu di ora gatot sesi star gazingnya. Disini pas awannya cuman dikit jadi bintangnya banyakkk :D
Yang demen foto sibuk poto2 bintang walau banyakan gagalnya hehe.. susah mak moto bintang :P
Yang hobi bengong macam gua yah bengong aja gitu ngeliat langit kok bisa ya bagus begitu dan selama ini kita kok dibutakan oleh lampu bohlam beraneka warna yang terang benderang menerangi jalan dan gedung2 ciptaan manusia, kita disilaukan olehnya.. sehingga tanpa kita sadari semua itu membuat lampu terindah ciptaan Tuhan tak bisa kita nikmati lagi.



Keindahan sederhana, yang diberikan Tuhan untuk kita nikmati setiap malam, justru sulit untuk kita dapatkan, bahkan gua yakin pasti ada manusia yang seumur hidupnya dari lahir sampai dipanggil Tuhan lagi belum pernah menyaksikan malam penuh bintang yang seharusnya jadi pemandangan setiap malam.

Coba deh nanti kalo ada yang melihat bintang juga, coba berbaring langsung di bawah langit, pejamkan mata beberapa saat, lalu ketika membuka mata rasakan sensasi magis disinari ribuan bintang! Pasti langsung tersenyum :)

Magical starry night... rasanya seperti melayang melihat alam semesta terbentang di depan mata...


Ini foto yang layak pajanglah saking beberapa foto blur semua, aslinya percayalah jauh jauh lebih indah daripada ini. Oh dan disini kita beberapa kali lihat bintang jatuh lo, ganti2an sih yang lihat, dan cepet banget haha gimana bisa make a wish, baru teriak udah kelar jatohnya :D

Next:
Derawan, Swimming With Sea Turtles
Kakaban, Where You Can Touch A Jellyfish

10 comments:

thesalem said...

Gw sempat lihat foto keindahan Derawan saat temen di ig ikutan tamasya hati kesana bareng salah satu provider telpon. Emang bagus yah Vi. Ngiri nih elu bisa bolang kesan-sini. Gak heran David bela-belain les renang soalnya sekali travelling ke pelosok gini pasti ketagihan yah :)

Saat ini gw belum berkesempatan mejamin mata terus buka lihat bintang bertaburan. Tiap pagi masih ngantuk kudu melek mandiin Dea. Yang ada bintang muter-muter di kepala gw haha

Arman said...

gile itu speedboat nya kecil banget ya vi. kalo lagi ombak ya pasti mabok dah. gua masih inget pas dulu pernah ke pulau sepa, naik speedboadnya padahal lebih gede dari yang lu naik ini, tapi pas pulang tuh ombaknya gede, 1 kapal mabok semua. hahaha.

pantainya bagus dan water villa nya keren ya... tapi not my kind of place dah... abis gua musuhan ama pantai. hahaha.

Leony said...

Cakep ya Vi, serasa di Maldives gitu. Dan fasilitasnya bisa dibilang lumayan banget buat harga yang ditawarkan dari paket tournya. Tapi gue kok kebayang ngga nyamannya naik speedboat umpel2an bersama-sama. Kayaknya sempit banget dan ngga salah elu mabuk akibat kekurangan oksigen. Manusia aja udah umpel2an ditambah barangnya pula.

Tapi Indonesia itu memang amazing indahnya. Gue sendiri bukan beach person, tapi kayaknya asik jg nginep di water villa itu.

veny said...

g kagak sanggup liat speedboat kecil banget , n cukup lama diombang ambing nya ya .. ahahaaaaa
g wkt ke lombok aja naek ferry udh kapok , utung plng nya bs anek fastboat . ahahaaa
btw lu prefer derawan atau Ora ?

Mamana Clo said...

pengennnnnnnn
sayang masanya udah lewat.. dulu sempet ikut trip ginian.. seruuu..

Lina said...

Cakep ya... jadi kepengen, denger cerita juga dari sepupu yang baru liburan ke derawan juga amazing katanya *tukul mode on

debby tondo said...

gue liat foto bintang2 aja udah speechless, gimana liat langsung ya bisa nangis terharu kayanya haha



Pucca said...

@maryna: ketagihan senengnya tapi gak pengen maboknya ryn hehe..
nanti kalo anak2 udah gede bisa pergi bareng, masing2 boleh bawa pacarnya juga haha ryna stress :P

@arman: iya lu suka kelilipan apalagi ini pasirnya alus abis dah mata lu man wkwk

@leony: blom pernah ke maldives le, jadi gak tau haha.. emang itu pas2an gua bilang sih, 13 atau 14 orang lah enaknya.

@veny: beda2 ven, kalo yang ini lebih kerasa adventurenya secara naek boatnya lebih lama, kalo derawan snorkelingnya deket2 blom kena ombak udah sampe ibaratnya.
tapi disini bisa lihat lebih macem2 ada penyu n jellyfish, di ora mostly kan ikan

@xiao: skarang masanya gedean bocah ya xiao, ya nanti kan bisa kalo anak2 udah gede bisa pergi sekeluarga :)

@lina: lu baru dari belitung kan, gua blom kesana tuh, bagus juga kan di belitung.

@debby: haha gua gak sampe nangis sih, kurang sensitif kali ya gua :P

i'm shin... i'm inesen said...

cantik.. sangat suka

zarena cantik said...

Selaput Dara Buatan
Obat Perangsang
Viagra USA Obat Kuat Pria
Bio Slim Herbal
Obat Mata Herbal
Perangsang Wanita
Obat Perangsang Cair
Perangsang Sex Drops
Semenax Penyubur Sperma
Vagina Tabung
Vagina Center
Boneka Seks Full Body Cantik
Vagina Pinggul
Alat Bantu Sex Pria
Vagina Elektrik
Penis Elektrik
Penis Tempel
Penis Manual
Penggeli Vagina
Penggemuk Badan
Cialis Obat Perkasa
Meizitang Obat Diet Alami
Quick Slim Penurun Berat Badan
Obat Peninggi Grow Up USA
Celana Hernia
Vigrxplus Pembesar Vital
Herbal Slim Peluntur Lemak
Pelangsing Lida
Vakum Penis
Alat Pembesar Penis
Pembesar Payudara
vimax canada Pembesar Penis Alami