Kegiatan Hari Sabtu

Hari sabtu kemaren gua pergi ke tukang urut, katanya ibu ini bisa membantu bagi yang kandungannya bermasalah. Gua dapetnya dari forum, di forum ini juga dibilang kalo si ibu ini pernah masuk teve juga. Karena gua liat alamatnya deket di slipi, gua jadi pingin nyobain. Namanya ibu das, no. telponnya 5356240, alamatnya di anggrek garuda no. 17 - slipi.

Pertamanya gua telpon dulu, kata ibu das sebaiknya dateng pas hari kedua mens. Nah, sabtu kmrn itu gua udah hari keempat, tapi gpp kata si ibu yang penting masih mens. Karna david gak ada, gua pergi baek bajaj. Sebelumnya sempet liat peta2 dulu anggrek garuda itu dimana, ternyata rute yang dilewatin m24 kalo dari pasar slipi. Oke, anak binuuss..masa gak tau daerah sono hehe.. :P

Menurut petunjuk, gua brenti di baso 88, dari sono tanya aja orang2 di mana rumah ibu das. Yasud, bajaj gua stop di depan baso 88 itu, trus tanya ibu2 yang lewat. Ternyata rumahnya ibu das ini masuk2 gang, jadi cuma bisa jalan kaki or naek motor. Motor masih bisa lewatlah, kalo mobil mah pasti gak bisa hehe. Sampe disana, ternyata ada 1 anak kecil dan 1 bayi yang lagi diurut. Abis itu giliran gue, ternyata gua diurut cuma bentar kok..paling 10 menit. Dia pijit2 perut gua, duh..sakit juga..ngilu2 gitu rasanya.

“Wah..rahimnya miring nih.” Ibu Das bilang gitu sambil ngurut2 perut gua.
“Miring ya bu?” Kata gua sambil meringis2.
“Udah menikah berapa lama?”
“Udah 2,5 tahun nih.”


Sekitar 5 menit lagi:

“Sekarang udah gak sakit lagi kan?”
“Udah enggak sih bu.”
Emang udah gak sakit sih..
“Karna sekarang udah bagus posisinya, gak miring lagi. Mudah2an bulan ini langsung tokcer ya.”
“Wah, bulan ini pasti gak jadi deh bu, suami saya lagi ke luar kota hehe..”
“Oh begitu..ya udah, yang penting posisinya udah bagus dulu.”


Udahan deh session urut gue, trus gua pulang. Nah, waktu pulang ini gua nyasar. Gua entah salah belok dimana, akhirnya gua keluar di jalan samping kali bukan deket baso 88 lagi. Celingak celinguk nyari bajaj gak ada. Akhirnya gua jalan tanpa arah, sambil mengingat2..perasaan gua tau jalan ini tapi dimana ya..udah lama sih..jadi rada2 lupa. Karna gua bengong2 gitu, eh ada bajaj lewat dari belakang gua gak nyadar. Pas dia lewat di depan gua baru gua ngeh..langsung gua panggil, “Bang..bang!” Eh, si tukang bajaj kagak denger. Gimana mo denger, orang suara bajajnya kenceng gitu. Akhirnya gua jalan lagi sambil ngebego2in diri sendiri. Mana panas lagi..duh sebel deh. Untungnya gak lama ada motor brenti di depan gua.

“Neng, ojek ya?”
“Ojek? Iya saya mau naek ojek. Ke duri kepa berapa bang?”
“Duri kepa? Duri kepanya sebelah mana?”
“Yang deket kelurahan.”
“Oh..situ..15 rebu deh.”
“Ihhh..bajaj aja 15 rebu..kok ojek juga 15 rebu? 10 rebu deh!”
“Hehehe.. iya deh.”


Dengan menumpang ojek, sampailah gua ke rumah. Sembari jalan gua mikir, perut gua baru diurut, lagi bagus2nya nih posisinya. Nah, gua naek motor banyak polisi tidur ini ntar rahim gua miring lagi gimana ya? Emang bisa ya rahim miring karna kebanyakan kena polisi tidur? :P
Abis gua pergi pulang kantor naek motor sih..nah berapa banyak polisi tidur tuh yang gua jalanin tiap hari hehe.. :P

Sampe rumah, manasin mobil dulu, sambil berkebun. Nyiram2 tanaman, pindah2in pot, buang2in ulat yang ada di daun jeruk. Tadi pagi udah panen jeruk, ada 15 biji. Banyak ya, lumayan..bisa buat gua minum es jeruk seminggu hehe.. :P

Oiya, sebelum gua pergi, siangnya sekitar jam 12, masa gua dapet telpon dari fastnet. Jantung gua langsung berdegup waktu orangnya bilang, “Selamat siang Bu, ini xxx dari first media.”

Cihuyyy.. :D akhirnya gua di-follow up juga.

“Alamat ibu di jl. xxxxx no. xx ya bu?”
“Bukan, saya xxxxx no. xx.”
Ini pasti kerjaan david nih, dia asal daftar aja pake nomor yang tersedia hehe..yang penting ditelpon dulu :P
“Oh..no. xx ya..no. xx belum terdaftar nih bu. Rumah Ibu dekat dengan no. xx?”
“Bukan, rumah saya persis di depan no. xx”
Gua kan udah tahu no. xx ini ada di databasenya haha..
“Oh..rumah ibu di depan no.xx ya..bisa kalo begitu. Tapi kami harus bikin nomor pelanggan baru buat ibu dulu.”
“Oke, bikin nomor pelanggannya lama gak?”
“Gak lama kok bu, nanti kalo nomor pelanggannya sudah ada, kami telpon lagi.”
“Oh..oke deh..terima kasih.”
“Terima kasih Ibu, selamat siang.”


Assiikk.. :D akhirnya gua ditelpon juga hahaha. Walaupun gua mesti tunggu lagi, kali ini entah berapa lama, tapi yang penting gua udah ada dalam antrian. Senangnya..mudah2an gak lama lagi gua bisa pasang internet. Blogku tersayang, sabar ya..kalo aku udah bisa internetan di rumah..template kamu pasti aku ganti jadi lebih bagus deh hehe.. :P

4 comments:

Limmy HL said...

oh lu jadi ke tukang urut itu viol?
hihihi emang ngaruh ya sering lewatin polisi tidur sm posisi rahim?
ada2 aza lu.

.:acen147:. said...

kapan lu mo urut lagi, viol? klo lu urut, dan dia bilang posisi rahim uda bener, lu tanya ke ibu itu... bener forever or bisa berubah lagi? hehehe.

Pucca said...

@limmy: yah..siapa tau aja..kebanyakan gajlukan rahim gua nti miring lagi hihi..

@susi: mungkin bulan depan kali sus or tunggu david pulang deh..ditest dulu kalo masih gagal baru urut lagi hihi..:P

satelite said...

alow,..
kunjungan balasan niyyy

kalo emang bener ampuh laporan lagiy yah,.....