Si Musang Kecil

Pada jaman dahulu kala, waktu gua masih kecil (kira2 SD kelas 4) gua pernah memelihara musang kecil. Musang itu gua udah lupa gua dapat dari mana, yang gua ingat musang itu masih kecil skali, masih lemah, imut, dan sangat lucu. Mungkin dari tetangga gua or anak buah bokap gua. Entahlah, gua udah gak inget. Dulu bokap gua usaha kayu, jadi banyak anak buahnya yang masuk hutan dan kadang suka bawain oleh2 binatang buat gue. Emang oleh2 yang gak wajar sih, tapi gua suka.

Pada jamannya, gua dan musang kecil itu tidak terpisahkan. Dimana ada gua, pasti ada musang kecil. Dia sangat manja dan hobinya tidur di bawah bantal gua. Pernah kita semua kalang kabut nyariin si musang karna tiba2 dia menghilang. Semua kolong dilongok, semua pojok diintip, sampai ke sudut2 lemari juga dicari, tapi si musang tetap tidak ditemukan. Seisi rumah panik. Eh..ternyata gua menemukannya sedang tidur di dalam bantal gue. Bukan dia bawah bantal tapi di dalam. Ya ampun, untung gua gak tidur, bisa2 mencret tuh si musang hehe. Dulu kayanya gua ada kasih nama deh si musang ini, tapi gua udah gak inget juga namanya hehe.

Sejak ada si musang, kebiasaan gua sepulang sekolah adalah cepet2 ke kamar nyariin si musang. Trus gua elus2, gua gendong dia kemanapun gua pergi. Kalo dia udah dekil, gua mandiin. Dia slalu benci gua mandiin. Tapi apa daya, walaupun dia mengeluarkan tatapan memelas memohon tetep aja gua mandiin hihi..kejam ya gue. Abis itu gua selimutin pake selimut gua. Biar dia anget, biar gak masuk angin hehe.

Setelah agak lama, si musang mulai tumbuh sehat dan kuat. Dia mulai lari2an kesana kemari. Udah mulai susah diatur, biasa kalo anak kecil baru bisa lari kan juga maunya lari terus kan. Gua juga udah mulai biar2in aja dia mau kemana.

Tapi tiba2 si musang ada kebiasaan aneh. Suatu malam dia gak mau lagi tidur bareng gua. Dia kabur ke luar rumah, kita larang2 gak mempan, kita kejar2 dia kabur. Lenyaplah si musang ditelan kegelapan malam. Gua kaget, gua takut si musang knapa2. Malam itu gua gak bisa tidur nyenyak. Takut kalo si musang dimakan srigala hiks..padahal emang ada srigala di kota yak hehe :P

Pagi2nya begitu buka mata, gua langsung kaget karna si musang udah lelarian lagi di dalam rumah. Loh, kok dia bisa pulang? Ternyata kata nyokap, pagi2 waktu nyokap gua bangun ada suara garuk2an di pintu. Pas nyokap gua buka, eh si musang langsung masuk ke rumah. Wah..si musang hebat hehe..gua senang banget :D

Akhirnya, tiap malam itulah ritual dia. Kelayapan sepanjang malam, trus pagi2 garuk2 pintu minta masuk. Udah itu, bobok ampe siang. Trus maen2 ama gua abis gua pulang sekolah. Begitu setiap hari. Sampai tiba2 tragedi itu datang.

Suatu pagi, si musang tidak pulang. Gua tunggu2 di depan pintu, gua melongok2 keluar jalanan, tidak ada tanda2 si musang. Gua tunggu berhari2 dia tidak pernah pulang lagi. Gua nangis dan merengek2 ama nyokap, minta nyokap nyariin si musang. Mungkin dia kesasar, mungkin dia dimakan srigala, atau mungkin ditangkap orang. Waktu itu gua kepikiran kalo gua ketemu orang yang nangkap si musang, gua bakal bilang, "Maaf Pak, ini musang saya. Dia nggak jahat kok, emang dia suka keluyuran malam2. Tapi jangan ditangkap ya Pak. Balikin ke saya lagi ya."

Tapi, gua gak pernah ketemu orang yang nangkap si musang. Dan gua terus2an nangis dan ngengek2 ke nyokap. Trus nyokap gua bilang kalo si musang mungkin ketemu mamanya. Makanya dia tiap malam keluar, dia cari mamanya. Sekarang mungkin mereka udah ketemu, jadi jangan dicari lagi. Gua ½ percaya ½ nggak, gua takut nyokap gua boong.

Sampe akhirnya, tetangga gua bilang kalo si musang emang ketemu mamanya. Dia saksinya, dia liat ada musang gede di pohon rambutan belakang nguik2 manggil2 anaknya. Trus si musang lari2 ke mamanya. Abis itu mereka berdua pergi ke hutan. "Bener ya Pak? Gak bohong ya? Si musang beneran dicariin mamanya sampe ke sini?" tanya gua bego polos. "Bener kok, Bapak liat sendiri." Gua lega, si musang akhirnya berkumpul dengan keluarganya. Bagaimanapun sayang gua ama si musang, pastinya mamanya lebih sayang dia kan.

Sejak saat itu, gua nggak pernah nangis lagi, gua senang si musang sekarang mungkin lagi lari2, maen kejar2an ama mamanya di hutan. Walaupun gua kangen, tapi gua inget2 kalo si musang pasti lebih senang di rumahnya daripada disini.

Sekarang?? Huaaa..ternyata dulu gua diboongin. Si musang pasti ditangkap orang!! Gak mungkin banget kan si musang dibawa pulang mamanya. Siapa tuh orang jahat yang dulu nangkap2 musang gua..huuuhhh!! Hiks :(

Umur musang berapa tahun ya? Si musang masih hidup gak ya? Sudah hampir 20 tahun berlalu..mungkin si musang udah RIP. Mudah2an walaupun sudah berpisah dengan gua, si musang tetap bahagia sampai akhir hidupnya.

10 comments:

nat said...

sambil baca cerita lu ini, gue sembari ngelus2 perut gue...

anak gue kesenengan deh didalem, serasa dibacain dongeng sama tante viol...kikikikik...perut gue sampe kedut2, mungkin reaksi dari anak gue nih yang didongengin..:D

btw, beneran, gue serasa lg baca dongeng HC Andersennnn tauuu viol...

eh musang itu bau gak sih? kan soalnya di dongeng2 itu suka dibilangin musang itu bau...?

.:acen147:. said...

gw baca postingan lu sambil makan nasgor (buka puasa) n nyeruput teh botol. mmmm... enaaak...

trus ngebayangin... musang bisa disate gak ya? hihihi

@nat: yg bau itu sikung kali, nat?

Musang Kecil said...

santai ajee.. ane di sini uda heppy.. itu malem2 ketemu si mimin.. kucing tetangga.. bohai bo.. anak ane uda 3 sekarang hoahahaha...

Limmy HL said...

huahahaha

ngakak baca comment di atas gue.

Pucca said...

@nat: serasa baca dongeng? hihi.. mudah2an anak lu jadi suka musang juga nat :D
musang gak bau kok nat, yang bau itu kan yang warnanya itam putih itu, sigung kalo ga salah.

@acen: halah..sadisss lu sus.

@musangkecil: kalo anung yang jadi musang, bukan musang kecil kali judulnya, musang besar haha :D

@limmy: iya..si anung mah ada2 aja :)

Didia Lim said...

jd keinget cerita di charlotte web -__-; wekekek.. tp mpe akhirnye beda kok... ehh pelihara musang lucu ya...

adoh tiba2 g lupa mo komen apa --; *gedubrak*

Pucca said...

haha..didia..lu lucu amat :P
kapan2 kalo gua ke batam kontak2 ya :D

riena said...

Pengalaman yang seru sekali :D
wah, aku baru mulai piara musang yang masih galak...

Pucca said...

@riena: masih galak? kok bisa? udah gede kali ya pas piaranya..

Anonymous said...

Ada istila musang berbulu domba namu di balik itu musang punya kotoran berharga mau tau lihat saja