Tujuh

7 tahun yang lalu...
Setelah bertahun2 berpindah2 kamar kost yang sempit dan usang, betapa bahagianya kita untuk pertama kali memilikimu.
Semua yang ada padamu baru, bersih, mengkilap. Semua kamar dan ruangan besar kau sediakan hanya untuk kita.

7 tahun yang lalu...
Kita sibuk melakukan renovasi ini dan itu, bermacam perabot kita boyong dari toko..
Kita seperti kalap bagai lepas dari kukungan, membeli semua barang yang mampu kita masukkan, supaya kita tinggal dengan nyaman di dalammu.

7 tahun yang lalu...
Semua awal kisah perjalanan hidup sepasang manusia dimulai... dan kau adalah saksinya....
Ketika kita gembira, ketika kita marah, sedih, air mata dan gelak tawa kita membahana ke semua ruanganmu, semua kisah kita terukir di dinding dan lantaimu.

7 tahun yang lalu...
Kaulah tempat kita pulang, tempat kita menyebut rumah, dan hanya kedamaian terbayang ketika bibir kita mengucap namamu..
Tempat kita membaringkan raga yang letih setelah sepanjang hari berkutat dengan perkerjaan...
Tempat yang menjanjikan kesejukan dari teriknya mentari sekaligus sarang yang hangat dari hujan yang membekukan jemari...
Tempat kita menghayalkan masa depan yang berselimutkan awan dan bergelimang bintang...

7 tahun yang lalu... tak pernah terpikir bahwa kita akan terpisah...
Tak pernah sedikitpun terbayang akan melepasmu...

Walaupun pilu, walaupun sedih, sekarang kita pamit...
Biarkanlah kenangan tentang kita membeku di dalam waktu berdinding abu2..
Bersiaplah mengisi cerita baru, dengan keluarga baru, keceriaan baru..
Walaupun aneh mendengar namamu terucap dari mulut orang lain, tapi itu membuat kita belajar bahwa di dunia ini, tidak ada yang abadi..

Dan akhirnya, setelah 7 tahun, akan ada rengekan tangis dan tawa anak kecil yang terdengar darimu.

So long my house, my home, my friend....


                 18 Maret 2005 - 28 November 2012

26 comments:

Arman said...

oh rumah lu dijual ya vi... kirain bakal tetep ditahan buat dikontrakin aja...

berat pasti ya vi mesti ngejual rumah pertama... :)

kita sampe sekarang masih berat nih ama rumah di jkt. jadi belum mau jual. padahal yang ngontrak udah nanyain pengen beli. hahaha.

Dessy said...

rumah yang di duri kepa ya vi?
emang kalo udah sreg sama rumah sekarang, susah ya pindah ke lain rumah hehehe...
gua sampe sekarang kalo mimpiin rumah, selalu mimpinya rumah yang lama gua loh... padahal rumah yang ini udah 4 tahun juga hahaha...

Epi said...

tiap mau ninggalin sesuatu yang uda nemenin kita bertahun2 itu emang berat ya vi :D gue biarpun kamar kos jelek2 gitu juga waktu dulu mau pindah rasanya sedihh banget, sama apartemen di nias walopun cm bbrp bulan. soalnya menyimpan kenangan yaaa :D

Mamana Clo said...

semoga rumah baru yang sekarang lo tempatin bikin lo lebih cinta, lebih nyaman dan lebih segalanya dari rumah lama lo ya...

mamipapa said...

di jual sama isi2nya yah vi? namanya rumah pertama apalagi isinya satu2 pasti susah buat ngelepas...walaupun banyak asep2 sama ketokan palu dulunya hehee...

moga2 rumah yg baru juga elo isi2 sampai akhirnya ada tangisan anak kecil yah vi...amin...

Once in a Lifetime said...

Rumah pertama pasti berkesan banget ya, Vi. Rumahnya rapi pula, padahal elo kan suka mosting kalau beberesnya hanya seminggu sekali hehe.. gak keliatan tuh:P

Veny said...

rmh lama mssih rapih bersih , sedih ya wkt melangkah terakhir kluar dr rmh itu ? g jg prnh ngerasaian wkt pindah rmh . hiksss
tp ntar jg tinggal kenangan , smg lu lbh betah dirumah baru yg kae villa itu hi22

nattever said...

aduh vi pagi2 gua jadi berkaca2 membaca ini...
mana masi meriang gini, jadi bawaan tambah mellow deh..

congratz ya vi akhirnya cepet banget kejualnya ya :D
emang berat ya rasanya berpisah, jangankan elu 7 taun. lah gua berpisah sama apt medit gua yang cuma 1,5 taun aja (cuma sewa doang padahal) sedihnya minta ampun...

nilola24 said...

Sama kayak Nat, gue yang baru tinggal di apartment 3 taon aja, seidhhh banget pas mau dijual. Apalagi itu apartment pertama kita. Sampe hari terakhir, semua perabotan di elus-elus dulu dan di ucapin selamat tinggal...sama si Lung..bukan gue. Hahahah...

eny said...

Iya, pasti rumah pertama banyak kenangannya yak.. ini rumah yang gua tinggalin juga rumah pertama. And pernah hubby baru mencetuskan mau cari rumah di t4 lain, gua langsung menolak dengan keras. Udah kadung cinta and banyak kenangan di rumah ini...

peggy said...

Duh, ga pernah bener2 pindahan rumah sih gue, jd ga kebayang sedihnya kaya apa..

Sekali2nya pindahan ya waktu merit.. tapi krn sedihnya lebih ke ninggalin bonyok sih ya, jd ga tll berasa kehilangan rumahnya..

Semoga di rumah yg baru ntar ada tangisan bayi juga ya, Viol.. *hug*

Bebek said...


jangan sedih ya,.....pasti ditinggalkan untuk dapat yang lebih baik kan?
xixixi,...gantinya kecil bener ya say?

thesalem said...

Sedihlah ya, pasti banyak kenangan Vi. Supaya gak sedih harus lu bayangkan juga bapak tetangga depan yang berisik dan nyebelin, insyaolo langsung ridho dah hahaha

kalau gw cukup bayangkan nominal jual rumahnya, langsung sumringah..lalala...

Lina said...

hahhahhhaa, ngakak gw baca komen Maryna..

Rumah pertama yang gw tinggalin bertahan 3 tahun (masih ngontrak, waktu ninggalin perasaan campur aduk, secara pas lagi beres2 pindahan itu rumah kemalingan, jadi semua perhiasan hasil tepai juga kenang2an hadiah lahiran Ariel digondol semua sampe cicin kawin gw yang bisa2nya gw ga pake hari itu, hiksssss....

Moga2 di rumah baru lo nanti juga segera juga dihiasi tangisan bayi, gw percaya banyak yang doain

Oya rumah lama lo rapih n apik ya, kalau lo mampir ke rumah gw, bisa shock kali, meja ga keliatan meja, barang semua isinya, hahaha

Liliana said...

Iya ya Vi, 7 thn pasti bnyk deh memory nya.
Packing2 dan milih brg mana yg dibawa, mana yg hrs ditinggal / dibuang juga bikin termehek2.

Tp ntaran jg dah lupa Vi, apalagi kalo di rumah baru kerasan. Btw, setiap gua lwt the green gua suka nebak2 yg mana yaah kira2 rumah elo :) sambil inget2 bentuk taman yg elo posting :)

Felicia said...

Gw juga dulu jual rumah pertama sebelum meninggalkan terakhir kali gw pandang2in lagi, apalagi dulu sempet ortu gw dateng disitu :)

Pitshu said...

g lom pindah aja, udah sedih mikirin jendela kost yang bikin g jadi cakep hahahahahaha :)

bonnie said...

too many memories ya mba :D walaupun berat tapi di rumah yang baru kan juga ada suasana baru dan semangat baru walaupun nggak akan bisa sama dengan yg lama...semoga betah dirumah yang rindang dengan taman yg cantik ya mba :D

Mayo said...

Hi Viola, salam kenal :)
Seneng baca tulisan2mu...
Semangat yah, tar di rumah yg skrg pasti jg akan ada suara anak2, amin :)

Mayo said...

Hi Viola, salam kenal yah..
Seneng baca2 tulisan2mu..semangat yah, tar di rmh yg skrg pasti jg akan ada suara anak2, amin :)

Yulian said...

ikut sediih * maklum lahmakhluk cengeng * pindahan kantor aja bikin sediih, gmn pindahan rumah yaaa...apalagi uda 7 taon gitu.

rmhnya rapiih bersih kinclong Vi. gw naksir sofanya hahaha putih bersih

semoga rumah baru nanti segera terdengar tawa dan rengekan anak juga yaa. Aminnn! :)

Leony said...

Aaaahhhh.... Gpp Vi, ninggalin yang ini, melangkah ke yang baru (Asal jangan ninggalin suami, melangkah ke yang baru yah? HUAHAHAH).

So far, dalam hidup gue yang nomaden, rumah gue masih sama-sama aja posisinya (rumah nyokap tepatnya), dan sampai gue nikah, ya masih rumah yang sama terus dari sejak gue baru lahir (cuma direnov total doang, tp lokasi sama). Nah, sekarang gue udah pindah ke tempat baru, gue masih bisa balik ke tempat nyokap... so far gak ada perasaan berpisah itu. Beda kali ya kalau nanti gue pindah lagi dan harus melepas rumah yang lama.

Pinkbuble said...

rumah lama banyak kenangan yah Vi :)
Semoga rumah yang baru sama nyamannya yah..^^

thecolorsofmylife said...

memang berat ngelepasin hal yang sudah deket sama kita.apalagi rumah pertama, perjuangan untuk ngedapetinnya itu loh (laen kalo udah diwarisin ato disumbang tinggal pake doang yak wkwkwkwk)
gw aja kerasa sayang banget sama rumah ini, padahal kalo dipikir2 lokasinya jauh juga dari tengah kota.. :D tapi udah kadung cinta...

Semoga di rumah yang baru, segala2 nya lebih baik ya vi, doa dan harapan yang ga tercapai di rumah lama, sapa tau bisa tercapai di rumah baru :)

Pucca said...

@arman: iya man, berat.. karna kita beli rumah ini pas merit, jadi ranjang penganten juga di rumah ini, foto2 meritan juga ada yang disini..
sejak ada rumah ini, tiap bonyok dan adek2 gua ke jakarta juga pasti nginep sini, jadi banyak kenangannya :)
tapi kalo dipertahankan, gua takut susah ngerawatnya, rumah kan gak kaya apartemen, kalo lama gak ditempatin pasti rusak, kalo dikontrakin dan orangnya gak jaga juga pasti rusak, dan gua gak tega kalo liat rumah ini rusak.
jadi dijual aja, pembelinya orang yang mau tinggal kok, jadi pasti dirawat.

@dessy: iya des, dimana lagi hihi..
eh gua juga loh, aneh.. kalo mimpi masih ke rumah lama gua di padang, padahal gua sejak kuliah udah gak tinggal disana lagi..

@epi: kalo kamar kost juga sedih, tapi bentar doank pi, abis kan kamar kost gak begitu attached hehe.. mana dulu udah sebel lagi kost melulu, capek antri kamar mandinya, jadi pas pindah walopun sedih banyakan senengnya haha..

@xiao: iya xiao, rumah yang skarang ini emang bikin gua makin cinta.. gua tiap mo ngantor selalu males ninggalin rumah, pengennya di rumah terus hihi.. *tapi ini sih udah dari dulu wkwkwk*

@felicia: isinya gua jual ama orang laen fel, gua iklanin di kaskus, sampe kosong dibeli orang satu2, perabot yang gua bawa dikit doank.
itu harapan gua dan david, tapi udah segini lama, kita udah belajar membedakan harapan dan keinginan hehe.

@elisa: itu foto pas lagi abis dibersihin lah el haha.. sesudah foto itu ya brantakan lagi haha..
lu inget aha gua beberes seminggu sekali, saking joroknya yah haha..

@veny: iya sedih waktu pergi, waktu ttd akad juga sedih, apalagi pas denger pembelinya nyebut2 alamat rumah, karna kan biasa kita yang nyebut alamat itu, sekarang dia hiks.
iya tinggal kenangan ven, gua juga gak pergi ke sana lagi, terakhir pas setelah akad kita mampir ke sana bareng pembeli, ngajar2in dia segala sesuatu tentang rumah itu. abis itu yah goodbye, kunci berpindah tangan..

@nat: apa mungkin kita yang lebay yah.. ah tapi david juga sedih kok walaupun gak selebay gua hehe..
iya kejualnya keitung cepet juga, baguslah jadi dia gak kosong lama2, kalo kosong kan rumah cepet rusak nat.
nanti kalo lu pindah dari rumah yang skarang juga pasti sedih hehe.. soalnya avel dari kecil di rumah ini kan :)

@tia: haha.. emang dulu lu tinggal di apt mana tia? kok lung yang lebay bukan lu haha.. emang pasangan itu begitu ya, harus ada yang lebay ada yang nggak, kalo dua2nya lebay nti malah nangis berjamaah di rumah kapan pindahnya haha..

@eny: gua juga gak kepikiran pindah kalo lingkungannya gua suka, masalahnya lingkungannya gua kurang sreg en, terlalu crowded sementara gua suka yang sepi2.
jadi gua yang getol cari rumah baru, eh giliran udah pindah malah sedih wkwkwk..

@bebek: hakhakhak iya bek, gantinya berapa langkah mentok :D

Pucca said...

@maryna: haha.. gua baca komen lu langsung ngakak ryn,

@lina: waduh.. sedih amat lin, kalo gua nangis beneran itu, semua perhiasan digondol.. jadi gak terlupakan ya pengalaman pindah rumah, tapi jadi keingatnya ujung yang bikin sedih itu.. dasar maling..
haha.. itu kan baru dirapihin lin, kalo udahannya berantakan juga, gua rasa semua rumah sama kekekek..

@lili: iya bener packingnya lamaaa deh, padahal barang gak pernah dipake tapi giliran mo dibuang sayangnya minta ampun, akhirnya gua boyong juga tu barang2 sampah haha..
tapi banyak yang dibuang juga sih, berapa karung tuh hasil beberes lemari, laci, dan gudang ckckck..

lu sering ke the green li? ke mana biasanya? mampir donk.. lu pasti gak lewatin rumah gua deh, rumah gua itu di ujung jalan buntu, lu gak bakal lewat situ kalo gak emang mau ke rumahnya :D

@felicia: iya sama, gua juga pandangin terakhir kali sebelum gua masuk mobil, rasanya gimana gitu yaa...

@pithsu: haha.. nanti di rumah baru kan juga ada jendela pit, btw lu nanti tinggal di mana pit? rumah ovankah? abis gak pernah baca cerita lu hunting rumah or apt hihi..

@bonnie: iya bon, betaaah banget sampe2 ke kantor tiap ari maless hehehe.

@mayo: makasih ya udah mampir dan mendoakan :)

@yulian: pindahan kantor maksudnya gedungnya doank yang pindah? kalo kantor gua pindah ke serpong gua gak sedih kok gua pasti happy haha..
eh tapi sedih juga kali ya pisah ama gi, plangi, patung pak dirman yang gua liat tiap ari hihi..

@leony: iyaaa itu mah gak pindah namanya, kapan2 bisa maen sama2 jakarta lagi, dulu gua waktu kuliah juga sedih ninggalin rumah abis keinget nti bisa liat rumah ini taon depan lagi..
eh taunya skarang gua udah bertahun2 kagak pulang wkwkwk..

@elrica: iya el, semoga :)

@ariany: di daerah kan walaupun gak di tengah kota masih enak kemana2 ry, kalo di jkt tuh repot macetnya hehe..