Pernak Pernik

Waktu lagi cari inspirasi untuk ngisi rumah, gua rajin liatin semua majalah interior. Entah knapa semua yang ada di majalah kok keliatannya bagus aja ya? Ntah apa gaya dan warnanya kok keren aja gitu, jadilah gua bolak balik majalah tak bisa menentukan nanti yang gua mau tiru yang mana haha..

Tadinya pengen pake jasa interior nemu hasil gugling, tapi gak jadi karna gak gitu puas liat hasil kerja aslinya. Untung gua orangnya ribet sengaja liat hasil rumah yang dia bikin kaya apa, ke bogor juga tarik mang.. untung supir nurut.
Kali ini gua bersukur atas keribetan gua, soalnya kita gak gitu sreg ama hasilnya, coba kalo gua ikutin david langsung deal, pasti gua nyesel liat hasilnya. Padahal di gambar 3d semua terlihat keren. Percayalah kenyataan tak seindah gambar 3d.

Nemu interior yang lain, udah dikasih gambar 3d, udah survey hasil bikinnya langsung, udah tertarik, eh aku ditelantarkan berbulan2, pertama masih ada kabar, lama2 kabar makin jarang akhirnya bayangannya pun tak tampak, gua putus asa ibarat cinta bertepuk sebelah tangan ternyata begini rasanya *sesengukan lapor feli* hahaha….

Lalu sempet liat2 interior yang berkantor di mall, keren kali hasilnya, kali ini gua gak sampe liat hasil kerja benerannya karna udah kadung keselek liat harganya uhuk huk huk *pura2 batuk*
Kalo gua bikin untuk apartemen sih masih sanggup *errr sanggup gak ya wkwkwk*, tapi kalo untuk rumah gua mending koprol berlalu dari showroomnya haha..

Pantang menyerah, gua nemu interior lain *yang bukan berkantor di mall tentunya*, dan sempet terkesima juga liat gambar 3d yang sungguh modern dan keren. Gua sempet berpikir ah gak perlu yang mahal2 yang ini juga designnya bagus gak kalah. Tapi setelah melihat hasilnya, ya gitu2 aja.. better dari yang pertama sih sebenernya, tapi tetep gua selalu menemukan cacat2 dikit dan ilang selera karna udah kadung mengharap sama jadinya kaya 3d.

Jadi kita menyimpulkan lebih baik tidak usah dikasih liat gambar 3d, karna bikin kita high expectation banget, soalnya di gambar 3d ruangan kita bercahaya, semuanya indah dan flawless. Sedangkan kenyataannya warnanya ya plek aja, gak berpendar2 *ya iyalah sambit rak tv*

Repot amat ya gua mau isi rumah aja, makanya harap maklum kalo rumah gua itu gak beres2 udah setengah taon berlalu. Bukan salah semua interior designer itu tapi salah gua yang banyak cingcong dan salah david karna selalu nurutin cingcong gua, emang susah kalo selera mahal tapi dompet kurang wuahaha...

Kemaren ini pas si nat bilang mo mampir, gua sebenernya rada shock sejenak, yah pegimana kagak ye, abis tutup telpon gua spontan ngeliat sekeliling rumah gua dan bengong sejenak...
Astagaaa apa gua gak malu terima tamu, rumah kaya abis kejer2an ama anak anjing, berantakan, debuan, mana kardus dimana2 kaya baru pindahan kemaren padahal udah setengah taon hakhakhak..
Nanti dicap apa aku ini, ibu rumah tangga jorok dan berantakan, apalagi kalo si nat sampe bilang di blog mau disembunyikan dimana blog gua ini, kan kalo kita sendiri yang ngaku its oke, tapi kalo orang laen yang bilang pan malu wakakak..

Makanya pas gua baca post nat ada mention maen ke rumah viol gua udah deg2 aja bacanya.. untunglah tak ada kejorokan gua terungkap, padahal gua tau nat pasti lu gatel kan pengen bilang kalo lu heran knapa gua bisa idup di rumah berantakan kek gitu dan untungnya avel gak cablak ngomong ih ma knapa rumah ie2 ini berantakan banget ya kikikik... bisa2 avel gua culik gak bole pulang bantu gua beresin kardus haha.. *kejem*
Tapi gua juga heran kok, gua kira di satu titik ketika kita sudah sampe limitnya pikiran kita akan meng-ignore segalanya dan berlaku seperti tidak ada apa2, seperti menghipnostis diri sendiri gitu :P *pembelaan diri*

Yah mau gimana lagi, padahal tiap wiken gua udah menjelma jadi penunggu tukang abadi, tukang silih berganti datang dan pergi, gua tetep setia menanti. Bahkan edward aja dengan sangat amat terpaksa kalah prioritasnya ama tukang, maap ya edward kamu tau kan ini bukan masalah tampang, kamu tetap ganteng mutlak kok di hatiku.
Wiken demi wiken, poster bd2 yang tadinya segede setengah halaman kompas, menyusut jadi seperempat, lalu seukuran dompet, hari ini gua cari2 nyempil di bawah tinggal seukuran kartu kredit, dan gua masih blom nonton hoeeeee….

Tapi pengorbanan gua sudah menampakan hasil, rumah gua udah homeyan, dengan wallpaper sudah cantik terpasang, furniture living room sudah datang, sehingga kardus2 bisa dibongkar sebagian isinya *iyeh masih sebagian*dan rumah jadi rapihan *cups dinding*

Taman
Gua blom bilang kan kalo taman belakang gua dibongkar lagi? Pas ujan gede taman gua jadi kolam. Karna lobang pembuangannya lebih tinggi dari tanahnya *pelototin tukang taman*
Padahal david udah bilang tanahnya kudu ditambah, dia bilang ga usah maen bisa bisa aje.. mo buru2 aja biar cepat kelar terima duit. Abis itu ilang bak ditelan pasir isep, dihubungin susah bener, katanya pindah rumah, sampe2 semua ibu2 bsd langganan dia mencak2 dia mangkir jadwal dimana2.

Selang sebulan, baru dia dateng minta maap sibuk ngurusin pindahan jadi gak bisa mampir.. ugh pengen gua sodok pake rumput gajah. Abis itu david bilang bongkar lagi itu rumput belakang beli tanah lagi, ratain sampe miring ke lobang aer, baru pasang lagi rumputnya. Bayar lagi deh gue. Bayar tanah 2 pickup, bayar jasa dia 2 orang 2 hari. Gua sih pengennya rumputnya bisa digulung aja gitu kaya karpet, tapi kagak bisa, jadi mesti dicangkulin atu2 trus nanti ditancepin lagi atu2.. halah..

Trus ada taneman yang mati2 diganti ama dia, eh mati lagi, akhirnya diganti ama taneman laen. Mungkin emang tidak cocok dengan rumah gua yang adem dan curah hujan tinggi.
Taman bisa dikatakan udah beres, tapiii.. hihi ada tapinya, gua masih blom pasang batu injekan. Blom sempet beli batunya, udah tanya2 sih ama tukang batu pinggir jalan, tapi blom beli.

Trus gua dengan gayanya beli bor biopori donk. Pasti pada gak tau deh. Nanti yah akan gua posting terpisah tentang bor biopori ini. Soale blon dipake juga, baru dibeli doank di toko trubus.
Singkatnya bor biopori gunanya untuk membuat lubang biopori. Lubang biopori adalah lubang di tanah dengan diameter sekitar 10 cm dan kedalaman 1 meter gunanya supaya aer hujan bisa langsung terserap tanah gak ngembeng2 lagi dan menambah cadangan aer tanah. Sekaligus bisa untuk bikin pupuk, masukin aja daun2 rontok di taman ke lubang itu nanti lama2 jadi pupuk bisa dipake lagi untuk taman kita.
Gua sebagai makhluk banci go green yah tertariklah untuk beli, walaupun sampe skarang blom dipake hakhakhak..

Wallpaper
Setelah gua gagal berkali2 menjalin hubungan dengan interior designer, gua dan david mempertimbangkan untuk mendesign sendiri rumah kita. Jadi interior designer rumah kita adalah kita sendiri.
Gaya ya.. nti kalo ada orang dateng trus bilang, wah rumahnya bagus ya.. pake jasa interior design ya? Kita bisa dengan pongahnya jawab, gak ini semua kita design sendiri dari awal. Trus orangnya bales lagi, oyah? Bagus amat, kalian sungguh hebaatt. Wah pasti cuping idung gua mengembang entah berapa centi, semoga bisa balik lagi aja hahaha…

Tapi kalo ternyata tak sebagus impian, yah penghiburan setidaknya kita hemat duit sewa jasa interior hihi.. lagian di indo ini mana ada orang yang komentar kok rumahnya jelek ya, gak ada pasti, paling begitu sampe langsung pengen pulang lagi haha.. masa segitu disasternya pilihan warna kita sampe orang jadi gak betah :D

Memilih wallpaper itu adalah pekerjaan yang sangat melelahkan buat gua dan david. Bayangkan ada satu buku tebel banget, isinya buku hapalan rumus fisika yah gaklah ya isinya motif wallpaper, warnanya ada yang kalem, manis, elegan, futuristik, colorful, dsb. Dan di toko itu bukan cuman 1 buku, tapi ada banyak buku, belasan buku, semuanya berat2 dan kudu diliat satu2 trus dibayang2kan ini cocoknya buat di kamar utama, atau kamar tamu, atau kamar anak, atau ruang tamu atau ruang keluarga, dan semua ruang itu dimatching2in di pikiran, doh susah bener loh ngebayanginnya.

Apalagi gua dan david suka tak sependapat. Kalo gak inget malu, mau rasanya kita timpuk2an pake buku wallpaper di toko itu. Abis udah 2 hari bolak balik dari pagi sampe sore ampe kliyeng liat warna wallpaper masih blom juga satu suara.
Mana pake acara ngambek2an lagi, yaoloh bener2 besar cobaannya pilih wallpaper ini buat kita berdua. Sampe kepikiran ada gak sih pasangan yang berantem di toko itu gara2 wallpaper hahahaha… *stress*

Contoh kasus #1:
D: "Ini aja, bagus ini, cocok untuk ruang tamu."
G: *seperti biasa* "Yakin suka yang ini? *meleng kiri meleng kanan* Yah boleh sih.. untuk ruang apa? Ruang tamu ya.. hmmm… garis2? Apa gak kenorakan ni? Keknya terlalu rame deh."
D: "Gaklah. Bagus ini kok. Gak norak."
G: "Okelah. Kita catet dulu ya. Catet donk di kertas, buku 12 halaman 12 nomor 121212 kandidat untuk ruang tamu. Nanti kita liat2 buku yang lain lagi, kali2 ada yang lebih bagus. Nanti baru kita pilih lagi."
D: "Hmpfff.. lu ini terlalu banyak pilih2, trus jadi pusing sendiri, abis itu gak jadi semuanya, sia2 semua yang sudah dipilih, besok balik lagi ke sini, malu tau ama masnya.. *ngedumel ngedumel*"
G: *ngambek*

Contoh kasus #2:
G: "Dav, bagus nih gua suka deh. Pasti cakep buat di kamar kita."
D: "Mana? Ah.. ulir2 begitu gua gak suka."
G: "Tssk.. padahal bagus begini loh kok lu bisa gak suka sih.. *balik balik buku* Nah kalo yang ini gimana, bagus ini motif bulu2, lucu deh dav, warnanya juga soft, cakep."
D: "Bulu2? Gak ah…"
G: "Kalo ini? Bunga2 warna ungu cakep deh."
D: "Bunga2??" *mengernyitin kening*
G: "Ulir2 gak suka, bulu gak suka, bunga gak suka. Orang bagus begitu padahal, banyak cingcong deh lu dav."
D: *ngambek*

Akhirnya sempet kita pending pemilihan wallpaper abis daripada berantem lagi haha.. mending kerjain yang laen dulu, sampe akhirnya beberapa bulan kemudian sampai juga waktunya harus milih wallpaper.
Balik lagi dah ke tempat wallpaper, ngabisin seharian lagi liatin semua buku, trus nyatetin semua kandidat trus break makan siang, abis itu sambil diinget2 tadi kandidat yang mana yang mau diambil, liat2 lagi, trus gak yakin apa ada gambar yang kelewat, liat lagi buku dari awal hahaha.. asli loh puyeng milih wallpaper.

Ternyata jadi designer interior gak gampang.. ya iyalah mesti sekolah berapa taon pelototin warna baru bisa dekor rumah warnanya enak diliat. Di sore hari pemilihan selesai, gua rasanya legaa luar biasa, walaupun terbayang pemilihan warna kita yang sesukanya, udah pasti gak ada yang menyangka itu hasil kerja interior designer, sebodolah yang penting tugas selesai, wallpaper telah dipilih.

Penasaran gak gimana caranya kita bisa sepakat pilih wallpaper, apakah akhirnya ada motif yang kita berdua demen?
Tentu tidak. Akhirnya kita pake cara kompromi, gua iyahin motif garis2 untuk ruang tamu, sebagai gantinya gua dapet motif ulir2 untuk kamar anak hahaha.. yeah that's what marriage is right? compromising :D

Minggu kemaren udah kelar semua wallpaper dipasang, tapi dapur gak kebagian. Kurang wallpapernya, padahal kita udah itung2 mestinya cukup, tapi yah tergantung tukang yang pasang juga. Tukang yang ini sih rapih pasangnya, tapi menurut kita sih rada boros ya, maen buang aja segede2 itu potongannya, gak tau apa wallpaper mahal, gua aja liatnya sayang.. segitu banyak potongan wallpaper, sampe2 gua kepikiran mo simpen buat kertas kado eh taunya dibuang hehe..

Memang sih kalo wallpaper motif gambar, buangnya lebih banyak dari wallpaper yang polos, karna kan dia mesti samain gambarnya tiap pasang, jadi emang kudu buang, tergantung tinggi dinding dan perulangan motif wallpapernya, tapi tetep aja gua berasa mestinya gak usah sebanyak itu buangnya.
Trus motif polospun biasanya ada garis2 alus horizontal atau vertikal, nah kalo horizontal dia pasangnya lebih lama karna mesti nyocokin garisnya juga, kalo vertikal biasanya dia hantam aja pasti gak kliatan.

Karna bayar tukangnya per roll, dan gua beli wallpapernya pas menurut itungan gua, tukangnya keknya rada gimana gitu, dia lebih seneng kalo kita belinya lebihan jadi dia pasangnya gak usah mikir maen tempel potong, kalo pas kan dia mesti mikir gimana cara potongnya supaya ukurannya pas kepake semua, jadi lebih lama pasangnya mesti mikir dan itung2 dulu, dan bayarannya juga lebih dikit kan, jadi menurut gua dia kurang seneng, walaupun dia gak nunjukin sih.. tapi gua berasa aja.

Pas gua suruh pasang sisa potongan wallpaper di dapur, dia rada2 males gitu kliatannya, bilangnya gak cukuplah, padahal kalo digabung2 mah mayan juga cukup menurut gua, cuma tinggal 2 dinding sedikit doank samping kitchen set kiri kanan, tapi kan dia gak dapet duit lagi, itu kan sisa roll gua pasang atau gak gua tetep bayar, jadinya gua juga males ah ya udahlah...

Laen ama tukang parket, pasangnya rapih dan helpful pula, kemaren aja contohnya gua suruh bantu gotong2 meja rias mau dia gak komplen hihi.. orangnya lebih enak, mau kerja agak susah yang penting kita puas ama hasilnya, makanya gua panggil lagi kemaren buat pasang skirting di lt. bawah, nomernya juga gua simpen buat gua rekomendasi ke orang2. Susah abisan cari tukang yang rapih dan nyenengin.

Furniture
Awalnya dikasih tau temen kantor ada toko yang jual furniture kayu, katanya kalo lu demen kayu vi, pasti lu suka deh disana, coba aja pergi deket ama rumah lu di bsd, deket sanur, namanya ethnicraft.
Mumpung deket, jadi one fine day kita mampir ke toko tersebut. Pertama sih gak expect apa2, liat2 doank kan deket jadi bisa dilewatin pas mo pulang.

Tapi ternyataaa.. kesan pertama gua dan david langsung suka.
Furniturenya itu unik, mostly kayu jati solid tanpa finishing jadi urat2 kayunya kliatan eksotik gitu *laen ya kalo stretchmark knapa tak terlihat eksotis padahal sama2 guratan hihi*, tapi tak seperti furniture jati biasanya yang kuning2 kuno gitu, modelnya simple dan modern, engselnya pake blum, bikinannya alusss. We love it :)

Ngider2 disana berjam2 ngeliatin semua model, kumpul2 brosurnya, trus kita pulang deh bayang2in rumah kita kalo dikasih furniture kayu semua bagus gak. Tetep aja masih galau ceritanya antara beli jadi ama cari interior designer yang lain *kekeh suribet si my middle name* hahaha :D
Makanya gua cepet tua nih banyak kerutan alus abis segalanya dipikir beratus kali.

First priority kita sih waktu itu meja makan. Karna ribet bo gak ada meja makan hihi..
Gua pengennya meja makan yang kursinya satu sisi bench, sisi lainnya kursi biasa, kombinasi gitu. Nyari di tempat lain susah, di ethnicraft ada, tapi ngeliat mejanya perawan gitu gak ada cat gak ada apa, gua takut pulak kalo kayunya kena minyak2 atau kuah2 gitu jadi blentang blentong, kan sayang ya. Apa mending gua beli yang atasnya kaca kan gampang tinggal dilap, ada gua naksir di informa meja makan cakep tapi kagak bench, bingung jadinya.
Kalo di ethnicraft meja makan, cofee table cuma divernis tipis water based, kalo lemari, meja tv gitu gak diapa2in.

Setelah galau beberapa lama, akhirnya gua beli juga meja makan di ethnicraft itu. Percaya aja deh kata mbaknya kalo kena kuah minyak tinggal dilap air doank kok bu, tapi segera jangan dibiarin lama.
Lah lama itu seberapa lama? Masa gua makan di samping sedia lap tiap tumpah gua lap, bececeran dikit gua lap, ribet amat idup gua.
Jadi gua putuskan supaya gak repot, gua tiap makan selalu alas koran hahaha...

Setelah gua beli meja makan, gua ternyata jadi makin cinta ama ethnicraft. Karna gua menemukan kalo meja dan kursinya itu mengeluarkan wangi yang khas yang selama ini gua gak temukan di furniture lain, yaitu wangi kayu.
Kalo lagi duduk suka kecium bau kayu itu gua suka deh, apalagi kalo pas angin lewat, lagi duduk di sofa juga bisa kecium, dan gua suka sekali wangi itu, nature, homey, menenangkan, gua jadi cintah :)

Itulah turning point dimana kita memutuskan untuk beli furniture lainnya di ethnicraft saja. Jadi babai deh rumah idaman gua yang seperti design keren2 di majalah, itu kan cuma bisa terjadi kalo kita bikin, jadi pas ama ruangan, warna dan temanya dapet, kalo beli jadi ya udah pasti ukuran jadi masalah sendiri, jadi gua udah gak keitung bolak balik kesana bawa2 meteran, ngepas2in ama ukuran rumah.
Kadang demen model yang ini, tapi ukurannya kegedean gak ada yang kecil, mesti cari model laen, jadi dilema sendiri di sana, termenung2 sambil nyeruput pocari or minute maid or teh kotak. Iyah disana selalu dikasih minuman dingin tiap dateng wkwkwk..

Ethnicraft ini pusatnya di belgia, sudah dari tahun 1995 (kata facebook) dan ada cabang di beberapa negara selain indonesia, singapur juga ada, di indo sendiri baru buka di bsd itu setaonan. Baru2 ini buka di radio dalam dan mas (mall@alam sutera). Pabriknya sendiri di tegal, jadi selama ini cuma export doank, baru  setaonan ini jual di sini. Sayang sekali ya kayu jati kita diexport yang menikmati orang luar, kita juga mesti beli jangan mo kalah hehe..

Begonya ya, gua mau beli meja makan aja sayang2 kalo kena ketumpahan, padahal di luar itu meja yang sama dipake buat di bar, gak ada alasnya, ya ampun udah belepotan bir dan alkohol pasti saban ari, mereka cuek aja haha.. dudut ya gue :P


Gorden
Sekarang tinggal pilih gorden. Hmm… tadinya mo sekalian beli gorden di tempat wallpaper supaya gampang bisa matchingin warnanya. Tapi teringat waktu gua baru pindah, tetangga gua nyamperin rumah. Kita seneng donk, kok ya perhatian sekali langsung bertandang ke rumah begitu kita pindahan, e eh taunya nawarin gorden.
Yah gimana ya, bukannya kita gak seneng ditawarin gorden, tapi lebih seneng lagi kalo diperhatiin tanpa ada embel2 haha..

Namanya juga orang indo, gak enak kalo gak pasang ama tetangga karna udah nawarin, jadi setelah kita pikir2 ya udahlah, pasang ama dia aja, semoga rapi. Kata david, kalo gak rapi masa dia berani nawarin tetangga. Kalo kata gua, yah namanya tetangga emang kalo gak rapih lu berani komplen? hihihi…

Gua udah sempet konsultasi gorden ama feli dan bebek, dan udah dikasih combination warna, ada warm, cool, cute, tapi yah kalo dasarnya emang gak bakat ya susah ya.. gua bakatnya cuma sampe warna duit aja, gape amat gua sekali lirik langsung tau ini duit brapa, gak kaya david yang suka ketuker duit cebanan ama cepecengan.

Supaya lebih ngerepotin david, dia gua suruh pegang contoh gorden di depan jendela dan gua mundur kebelakang mengamat2i dari jauh matching gak warnanya ama wallpaper, micing2in mata, geleng kiri kanan, haha gayanya melebihi designer pro deh, eh kalo designer pro mah gak usah sampe segitunya kali ya, sebelum liat udah tau bagusnya warna apa.

Nah kepikiran akhirnya gimana kalo warna gorden ini gua jadikan kuis ajah. Jadi kuis gua berikut adalah bermain dengan warna. Siap2 yah akan segera gua luncurkan kuis dalam 1-2 hari mendatang :D

Nanti akan gua post beberapa foto jendela yang akan gua pasang gorden, trus kalian tebak apa warna gordennya. Gak usah takut belum tentu yang jago interior yang menang, karna yang pilih gorden kan gua n david, dua orang yang sama2 bukan designer, jadi warnanya belum tentu warna yang paling cocok, lagian tergantung ketersedian kain di toko itu juga.

Gak sia2 kan bacain postingan gua ampe leher dan mata pegel, ada bocoran kuis hehe. Tumben2an ari ini gua ada semangat posting, soalnya bos udah cuti uhuy.. tapi sekalinya posting sampe segini panjang ya masaoloh.. nyesel deh pada yang suruh gua update blog, baca tuh bacaaaa tulisan gua yang panjangnya kaya bab 3 skripsi haha..

18 comments:

Arman said...

iya tega lu vi.. nulis panjang gitu, potonya dikit amat??!!! :P

mbok ya dikasih liat semua sudut rumah lu gitu... jadi kesannya kayak lagi tour di rumah lu gitu lho vi... hehehe

btw meja makan nya gua suka tuh. gua suka ama meja makan model kayu tebel gitu. rasanya kokoh banget ya...

ngomongin milih wallpaper ribet, gua jadi inget dulu pas andrew belum lahir. kita mau pasang border. iya border doang lho, bukan seluruh tembok. itu juga milihnya ribet vi!!! buku2nya sampe gua pinjem bawa pulang buat diliat2 ama esther, sampe lama milihnya, padahal cuma beli border buat 1 kamar doang. huahaha. untung itu belinya ama temen, jadi gak malu. :P

ditunggu ya kuisnya!!!

Dessy said...

hahahaha violllllll akhirnya ada lagi postingan yang bisa dibaca sambil makan gorengan di kantor *glek

sekarang lagi musim ya meja makan bench begitu? rumah temen gua yang interior designer juga begitu. cuma dia kayaknya warna2 hitam gitu.

ditunggu nih quiznya... tapi bocorin jendela sama walpapernya ya... hahahaha...

gua dulu ga milih macem2. furniture dari rumah lama gua angkut ke rumah baru. alesannya sih karena abis duit lumayan buat pasang teralis, canopy, pager, ralling tangga dan balkon *gua beli rumah 1/2 jadi, jadi ada bagian2 yang musti dilanjutin*, bikin kitchen set, meja TV, beli AC, waterheater, dll... udah abis banyak. jadi furniture untuk sementara pake yang lama...
tahun depan baru beli baru

eh apa mau dikata, begitu udah ditempatin mah males ganti furniture. sayang... kalo udah ada yang baru juga ga tau yang lama mau dikemanain. buang kemana... kasih siapa... hahahaha...

jadilah sampe sekarang gua tetep bertahan dengan tembok warna kuning gading dengan sofa warna biru abu2 hahahaha...

Yulia said...

Horee gw kelar dong baca sambil nenenin jeremy.. .. Haha! Hebat ya hebat ya gw. Ini aja komen saat pindah nenen kiri ke kanan. Huahahha
Gw ga suka bebikinan prabot selain lemari, jadinyalama. Gw lbh suka beli jadi di informa. Sofa lu pilih yg model apa viol? Gw jd pengen kesitu. Diterima ga nih?

mamipapa said...

wahhhhh mau foto vi tp gak kecil2 yah soalnya susah dilihat trus jgn digabung2 jd 1 foto...btw kl natalann gw ke daerah bsd gw mau main rumah elo yah hahaha...

duh gw jd gak enak sama elo, apa perlu gw contact tuh org hahaha..

eh gw suka ethnicraft, mahal gak harga dia? dulu gw punya temen domisili surabaya ortunya usaha furniture juga tapi buat export ke LN sama masuk hotel2 di bali gitu deh..dia ada buka di surabaya sama jakarta namanya evata eastern (di plaza semanggi) tau deh masih ada gak...

modelnya sih cocok buat rumah2 country bule2, dia juga masukin ke hilton india kl hotel di bali gw lupa apaan..etnik2 juga sih...beda sama vinoti yg gitu2 aja dan bosenin...siapa tau elo ada kurang apa bisa survey..dia jual pernak pernik juga..kaya cushion, lampu, dll...dulu ajak gw kerja sama jalanin toko dia di plaza semanggi tapi gw nggak mau hahaha...maksudnya gw jd eksekutornya...gw kebayang kl saban bulan ditanya "fel bulan ini kita udah jual berapa unit, berapa duit?" tau2 nggak nyampe target mati deh gw..

hadiah menang kuisnya apa vi, voucher di ethnicraft yah?

evancelia-mom said...

waduh kayanya bentar lagi gw bakal alamin kaya lu deh wkwkwk , rumah gw di Ilago mau renov lagi cari2 kontraktor, nanti kalau dah sampe bagian taman gw ulang baca blog lo deh hahaha, gua suka ama perabot lu , itu lbh bagus dan kuat , drpd yg di informa yach , kata temen gw di informa bagus doank tp pake 2-3 th uda rusak , nanti giliran gua using2 lu uda duduk2 kipas2 hahaha tinggal gua menjeriit Vioo bantuin cari wallpaper hahahah... gua demen wallpaper warna soft , bunga2 , hmmm tau nih laki gua setuju nga yak kamar pake wallpaper pink soft hahahahah

Once in a Lifetime said...

Gua suka furniture elo, kesannya asri dan pas buat rumah elo yang go green. Tapi gua juga sayang barang lho orangnya, mungkin gua kalo beli meja makan elo, atasnya dialasi kaca atau plastik tebel tuh haha soalnya kalau koran kan rembes haha.. padahal mah cuek aja ya. Apalagi kayu solid begitu dijamin awett, jangan beli din ind*x deh,hanya menang di model aja kok.

Gua juga bikin bedroom set Denzel pakai design interior, untungnya gambar 3Dnya malah biasa2 jadi gak kecewa pas lihat aslinya wkwk.. Tp emang gak mungkin bisa rapi banget, Vi. Ada yang karena dinding rumah gua gak rata jadi ada celah, ada yang human error, dia nempel hplnya kurang rapi tapi tutup sebelah mata deh, drpd gua kebanyakan komplen.

Nanti posting foto2 yang gede Vi, jangan cuma seuprit2 furniture, tapi satu ruangan gitu biar keliatan jelas proporsi furniture dan wallpapernya.

Terus lihat pertikaian elo dan David memilih wallpaper jadi inget kita dulu hanya milih wallpaper satu kamar aja juga udah ribet, hubby yang udah capek akhirnya hanya kayak pak tino sidin semua pilihan gua dibilang bagus, katanya yang penting cepat milihnya.Ampun kan, malah gak nolong. Terus gua beli di Aneka Pa*era perhitungan rollnya bisa pas banget malah sisa dikit untuk cadangan.

Gua komennya panjang bener ya, ditunggu kuisnya:D

Mamana Clo said...

hahhaa.. persis emak gw tuhh.. begitu jam makan, meja dialasin kertas koran jadi dia kaga stress kalo makanan tumpah-tumpah.. selesai makan tinggal buang deh korannya kaga perlu lap-lap.

ih furniture-nya bagus yah.. pasti berat kalo kayu solid tapi puas..

nilola24 said...

Gue baca postingan elu sambil makan nastar. Tapi nastar gue udah abis, kenapa tulisan elu ga selesai2 coba. Huahahahaha..

ga kok. gue demen bacanya. Beneran. *jadi nanti gathering di serpong, gue diundang ya? Wakkakaka*

Gue juga suka furniture kayu. Waktu lagi nyari lemari dan tempat tidur kamar anak, keliling sana sini, liat lemari +ranjang model design korea lah, jepang lah, yang penuh warna warni, eh, akhirnya malah beli yang kayu2 juga. Emang design kayu selalu enak di pandang.

Kalo meja makan, dialasin kaca aja gimana? emang aneh sih jadinya. Tapi daripada merusak kayu apalagi meja makan...

Angel said...

klo mo design2 interior rumah gua jadi inget kalo main the sims dulu hahaha.

seandainya milih2 semua perabotan segampang main the sims ya =))

asikk ada quizzzz :D

Epi said...

setuju sama om arman, nulis panjang gitu tp ga ada fotonya wakakakak gua mah paling demen vi baca blog yg panjang2 soalnya sambil ditemenin makan siang. Berarti gue ga cocok nih ke ethnicraft soalnya gua ga suka perabot dari kayu apalagi aroma kayu, kesannya jd horror kalo di gua mah wakakakaka.

asik asik ditunggu kuis nya yaaa

thesalem said...

Iiiih ternyata kita banyak samanya ya Viol...berarti aku diundang ya house warming nanti hahaha.

Gw beli wallpaper di Aneka Papera, dan udah pastilah gw berantem juga di toko wp. Gw intip dan nguping, pasangan lain juga gitu kok, saling tunjuk buku masing-masing dengan napsunya.

Gw juga alasin meja makan gw sama kaca. walaupun ya pasti ada kotoran sisa makanan keselip di bawah kaca dan bikin repot bener deh bersihinnya.

Baca postingan Yulian, jadi was was kalau rumah pake kaca2an ya. Elu gitu gak?

Satelite = SantoLita said...

nah sekarang lu mesti percaya ma gw, kalo puun natal beneran tuh ada wanginya, Vi... sama seperti meja kayu,... ada wanginya kan ?

nattever said...

wakakak ngikik2 gua baca postingan lu ini..

Vi, gua beneran loh gak ada kesan rumah lu berantakan sama sekali pas kesana kemarin. Malah yg berkesan di gua adalah dapur elu ama meja makan elu..
kagum gua ama dapur elu *kagum sama harganya juga* hahaha...
trus gua suka meja makan elu, mengingatkan gua kalo lagi makan bakso, kan kursinya memanjang gitu kan, haha...tp kalo buat dapur gua uda pasti gak muat, rumah gua mungil gitu...

ditunggu kuisnya ya vi ! gua udah punya tebakan nih ahakahakahak..

ntar gua mau maen ah kerumah lu lagi *feel yuk kita rusuhin rumah viol, mumpung udah rapi jali katanya awakakaka*

Eh vi, gua mau minta ya nanti kontak nya abang tukang kebonlah, abang wallpaperlah pokoke yg mana lu rekomenin dah.
kalo jasa interior sih kagaklah, gw takut gak sanggup bayar wakak..

jd inget dulu gua mao cat kamer gua aja masa tukangnya minta 750rb padahal kamer gua super sempit gitu. emosi jiwa gua lagnsung beli cat sendiri aja dan ngecat sendiri lansung dipasangin border wallpaper, menurut gua hasilnya lebih bagus ah daripada pekerjaan tukang, wakakak..
jadi jangan kuatir vi, pekerjaan selera lu pasti bagus dan ada kepuasan tersendiri kan kalo design sendiri :D

eh gua ngakak baca lu beranteman ama david milih wallpaper, kalo gua juga udah pasti begitu deh, mana pernah selera gua bisa klop sama tan :P

quinie said...

viol, kangen gua baca cerita2 lu.
ahahaha... bener banget, kejadiannya sama.
kalo ke gramed ngeliatin buku2nya imelda akmal tentang taman lah, tentang living room lah, tentang room ini lah itu lah sampe bingung menerapkannya ke rumah sendiri.

laki gua yang antusias menghias rumah, sedangkan gua gag begitu antusias karena semua idenya, ujung2nya gua juga yang ngebersihin :p.

rumah yang gua sekarang tempatin juga tadinya mau dijadiin nuansa country gitu. cuma guanya gag mau.
tadinya mau dipakein walpaper lah, parket lah, borderlah, dsb dsb. cuma ya balik lagi, bukan rumah sendiri, ya sayang ajah.

dari walpaper akhirnya adalah satu dinding di ruang tamu yang kita tempelin poto kita pake bahan flexi *bahan kaya banner gitu*. hasilnya keren euy. coba deh... nanti deh kapan2 gua share potonya.

hm... karena rumah gua spacenya minimalis, gua gag begitu suka ama furnitur2 kayu apalagi jati gitu. udah kebayang beratnya kalo pindahan.

btw, daripada lu pusing2 ke desain interior dan kecewa kalo hasilnya ga sesuai gambar 3d yang mereka bikin, mendingan lu coba deh mydeco.com lu bisa create rumah lu sekaligus ngasih pernak pernik, trus bisa lu liat deh tampilan 3d dan 2dnya. keren kok. ya seengganya ga kecewa2 banget gitu, kan lu sendiri yang desain :D

Yuliana-Fun said...

Gileeee... Semangatmu desain rumah emang bener top deh... Salut sama semangatmu... Hehehe kalo gw tipe males bin ajaib... Kalo ditanya laki gw, mo rumah kayak gimana. Jawaban gw, yangpenting kamar utama kudu gede dan ada pembantu hahahahaha
Fotoin Donk viol... Mau liaaatttt

daadaachan said...

Wowww gua nongol tepat pada waktunya...kuis! Hahahha baca postingan lu emang bikin kecanduan Vi. Buktinya gua sekarang juga jadi males pake poto, biar cepet...padahal mah males, hehehe.

Gua suka banget sama model rumah lu, keliatan asri berseri gitu lhooo. Ayo dipoto hasil akhirnya yah.

lovefaithhope2811 said...

aduuh, plg demen denger cerita org isi rumah. abis rumah sendiri dah gak bisa diapa2in.

ribet emang yah Vi, tp nti kl dah selesai pst elo miss that moment. Kangen milih2nya (gak kangen bayar2nya)

meja makannya cakep Vi, tp kudu space gede ya? Lagian baca di twitter, mahaaaal....*nangis ngiler*

Leony said...

Viiiii.... mertua gue juga rumahnya juga udah kelarrr... dan tadinya mau full pake Celli** semua buat interiornya, tapi berhubung itu dapur jg lama pisan baru jadi, akhirnya dia ganti pake interior designer, yang menurut gue bagus banget hasilnya, dan menurut gue bersaing design lah sama si Celli**. Itu juga si Celli** dudul yah, masak cooker hood segede bagong gitu, atasnya didiemin gitu aje bo! Pas akhirnya mertua gue ngamuk2, baru diberesin. Apa kudu ngamuk2 ya tiap kali? Grrhhh... Eh iya, kalo elu mau gue refer ke interior designer yg dipake mertoku gue, tar japri boleh. Tapi ini juga mertua gue bilang, harus sabaaaaaarrr banget, karena dia kantornya di Radio Dalam. Atau elu prefer yang deket kali ya kantornya di BSD dan sekitarnya? Soalnya pengalaman kita, kalo kantornya jauh, jadi lama yah kerjanya....


Haha, wallpaper sama gordyn itu, berat abis ya buku contohnya! Ampun dah. Pas dulu gue disuruh bantu milih sama mertua, gue sampe ga brani angkat, jadi gue buka aja di atas meja hahahaha... Seneng banget gue Vi denger elu ngisi2 gini. Seneng dari mulai sejak lu nyari, smp ngisi, serasa gue juga ikutan di dalamnya.