For You Are Dust, And To Dust You Shall Return

Harusnya postingan gua ini bercerita tentang kisah perjalanan kita sekeluarga, tapi siapa yang mengira sepulangnya kita dari liburan, ada berita duka yang menyergap...

Gua masih inget bener, kamis malam kita sampe di jakarta dalam keadaan letih jiwa raga, jumat sibuk ngurusin koper yang raib, sabtu pagi sukurlah kopernya ketemu, jadi pagi2 kita ke cengkareng jemput koper, trus pulangnya beberes rumah sampe rasanya kita bisa tidur seharian saking capeknya.

Tapi jangankan tidur seharian, baru senderin badan ke sofa, sabtu sore itu kita dapet kabar mengejutkan kaya petir menggelegar... sepupu gua meninggal dunia....

Gua sampe shock kaya orang linglung tak percaya. Nyokap gua telpon dari padang, dia dalam perjalanan ke bandara karna nyokapnya sepupu gua itu (adek nyokap gua, biasa gua panggil dengan sebutan mami) kebetulan lagi maen ke padang. Mami sebenernya tinggal di jakarta bareng sepupu gua, istri, dan 1 anaknya yang baru 3 tahun.

Jadi nyokap gua yang juga baru sampe kamis tengah malam di padang, harus ke jakarta lagi naek pesawat nemenin mami bareng ama tante gua, begitu denger berita mendadak itu.
Si mami udah kaya orang linglung, padahal baru ambil sate babi pesanan sepupu gua untuk dibawa besok, kan rencana pulangnya minggu. Gak kebayang gua gimana perasaan mami...

Hari menjelang senja waktu gua n david sampe di rumah duka. Nangis liat potonya di depan ruangan. Masih tak percaya ini nyata. Sepupu gua ini seumuran ama gua, masakan cuma segini pendek umurnya Kau kasih ya Tuhan?

Kata tante gua yang ngurusin dari rs, jenazah belum masuk, masih di ruangan formalin. Gua pun menyusul ke ruangan formalin itu. Gua liat sepupu gua terbujur kaku, mukanya biru, perutnya agak bengkak, sedang dimasukan formalin melalui pipa kecil kaya kateter..

Ya Tuhann.. bener sepupu gua meninggal.. badannya sudah tidak bernyawa, kaku seperti patung lilin. Padahal kita tidak pernah denger dia ada sakit serius, masuk rumah sakit aja kayanya cuma sekali yang gua tau waktu kecelakaan motor pas sma.
Sedangkan gua yang udah operasi berkali2, udah dibelek2, masuk rs lebih sering daripada pergi berlibur, masih bisa berdiri di samping jenazah sepupu gua yang selama hidupnya mestinya lebih sehat daripada gua.

Penyebab meninggalnya kita gak tahu persis. Hanya cerita dari istrinya saja yang bercampur aduk dengan tangisan kalo sepupu gua itu ngeluh sakit perut dari kemaren malam, punggung dan pundak pegal, nyeri di ulu hati.
Sabtu pagi mereka ke rs karna sakit perut itu, tapi dia gak mau opname karna diagnosanya maag. Karna cuma maag jadi minta obat trus istirahat di rumah. Gak taunya abis tidur malah parah, bangun2 dia muntah kejang2 gak bisa napas, trus gak bangun2 lagi.

Istrinya yang cuma berdua mbak paniklah di rumah, mana anaknya masih kecil, panggil ambulans lama datangnya, jadi sepertinya sudah gak ada sedari dalam perjalanan ke rs.
Gua sih curiganya serangan jantung, karna gua sulit percaya sakit maag bisa membunuh orang sampe segitu fatalnya. Apalagi emang keluarga besar gua keturunan kolesterol tinggi. Nyokap gua yang makannya banyakan sayur aja di atas 300. Sepupu gua yang satunya lagi juga sama. Tapi dia makannya seperti orang normal, mungkin karna masih muda.

Rasanya gua gak pernah sesedih ini waktu ngelayat. Mungkin karna sepupu gua ini masih muda, seumur gua, dan waktu kecil kita sering maen bareng, kalo yang meninggal sudah lebih berumur gak sampe sesedih ini rasanya. Ngeliat anaknya aja gua trenyuh karna anaknya masih kecil jadi blom ngerti apa yang terjadi, tapi anaknya ini pinter banget.

Masih teringat waktu kita seumuran anaknya, kita sering maen bareng, dari maen kelereng, maen poci, maen layangan, sampe maen  kawin2an. Sepupu gua cowo tapi cakep dan putih, sedangkan gua item dan tomboi.
Setelah dewasa kita jarang kontak2 karna sibuk dengan keluarga masing2, tapi di rumah duka semua memori seperti film lama berputar ulang di kepala gua.

Rasanya baru aja kita rebut2an gundu, brentem siapa yang pegangin layangin siapa yang narik benang, pake selimut di pundak pura2 jadi suami istri abis itu diem2 di bawah selimut pura2nya malam penganten, sampe akhirnya kita beneran menikah dengan pasangan masing2, punya keluarga, dan kehidupan sendiri2.

Dan kini... aku datang untuk melihat kamu di saat2 terakhir jenazahmu masih berupa daging dan tulang, menyaksikan anakmu berlarian menghitung setiap orang yang datang dan mengeja setiap huruf yang bisa dia baca sambil berderai gelak tawa, mendengar isak tangis istrimu meneriakkan, "Kenapa... kenapaaaaa........ hidupkan lagi...... hidupkan lagiiiii.............."

Sungguh... hidup itu sebentar rasanya kawan.......

Semoga kau bahagia di tempat barumu yang tidak ada sakit, air mata, dan isak tangis.... sampai kita berkumpul kembali di rumah Bapa di surga.

Selalu di hatiku, sepupuku, teman masa kecilku yang mengisi hari kanak2ku dengan kegembiraan dan canda tawa....

22 comments:

Dessy said...

turut berduka cita ya vi... semoga keluarga ini & keluarga besar diberi ketabahan.

gua juga punya tante yang gua panggil mami, dia adiknya mama gua juga.

eh gua pernah denger ada yang meninggal karena sakit maag. gua kemarin kena sakit maag makanya sampe panik sepanik2nya. sampe ke 2 dokter gua.

tapi semuanya kembali lagi karena sudah sampe umurnya ya...

bonnie said...

mba gw turut berduka cita ya.. sekedar info, awal bln ini gw usg jeroan dalem karena keluhan sakit sampe perih di ulu hati dan pegal di pundak...internist suspect batu di empedu, mgkin ini bs tjd jg di spupu mba viol.. Puji Tuhan tnyt ga ada batu tp ketawan ya itu maag akut, padahal rasanya gw makan gak lewat2 jam, entah mengapa begitu..
but anyway, spupu mba viol pun skrg sdh ga rasa sakit lg kok ya, even semoga lebih berbahagia disana
smoga keluarga yg ditinggalkan bs tabah dan menerima ya

Sally Sandjaja said...

Turut berduka cita ya Viol atas meninggalnya sepupu kamu, semoga diterima disisi Tuhan YME dan keluarga yang ditinggalkan diberi kekuatan batin. Memang umur manusia tidak ada yang tahu ya, semuanya hanya milik Tuhan......

Mamana Clo said...

Turut berduka cita Vi...
Jaman sekarang umur mudapun blom tentu lebih sehat drpd yang tua ya.
Apalagi waktu manusia ga ada yang tahu..

funnynlovingfamily said...

Turut berduka ya Viol, smoga smua keluarga tabah menerimanya.
Sekarang banyak yg meninggal nya muda2 yah, jadi nikmatilah hidup kita selagi masih bisa

Gua juga baru kehilangan temen baik bulan lalu, temen cowo, seumuran gua, msh muda, sedih dan nangis pas denger beritanya, langsung ingat pas dulu sering main ama dia

Nilola24(tia) said...

Turut berduka ya, Viol. Sedih banget gue ngebayangin anaknya yang masih kecil.

Semoga semuanya diberi kekuatan.

Ah Boy and Ah Girl's Mom said...

Turut berduka cita Vi...

Semoga keluarga yg ditinggalkan kuat dan tabah ya. Waktu nya Tuhan bukan waktunya manusia, semua udah diatur sama yg diatas.

Angel said...

Turut Berduka cita, Viol.
Semoga yg ditinggalkan diberi kekuatan & ketabahan.

nyonyakecil said...

turut berdukacita Viol, memang usia orang gak ada yang tau ya..
semoga keluarganya yang ditinggalkan diberi kekuatan dan ketabahan.

veny said...

turut berduka cita Viol , semoga keluarga diberi ketabahan .

nattever said...

turut berduka cita vi. smoga anak dan istrinya kuat ya menlanjutkan hidup.
pasti shock bgt karena tiba2 gitu ya :(
itu di foto masa kecil, gua gak bisa nemuin yg mana lu loh..

mamipapa said...

turut berduka cita yah viol buat keluarga besar elo...
btw gw akhir2 ini sering bw kiri kanan banyak org meninggal muda jd takut juga euy...loe hebat loh berani liat, kl gw kagak berani deh..bisa2 malemnya kagak bisa tidur *eh ini mah gw yah gara2 kejadian pho2 gw selama 49 hari hahahaha*

kadang gw udah stress duluan kl terima sms dari adik gw isinya berita buruk, udah parno duluan kalo liat miss called dr sodara takut ada berita buruk, bahkan td FIL gedor2 pintu kamar kenceng bgt gw udah deg2an kirain ada berita buruk...gedornya tuh kek ada maling atau kebakaran...taunya cuma nanya anak2 udah pd bangun bobo blom...yaelahhhh jantung gw udah mau copot..

Felicia said...

Ikut berduka cita ya Vi, semoga keluarga yang ditinggalkan diberi kekuatan dan ketabahan.

Belakangan ini di sekitar gw yang meninggal umurnya masih muda2 juga, beberapa bulan lalu temen sma gw juga meninggal sakit jantung, setelah itu suami temen gw kena leukemia.

Arman said...

ya ampun... sedih banget ngebacanya vi!!! :(

ikut berduka cita ya...
moga2 istrinya bias tabah dan kuat...

kasian anaknya ya.. masih kecil gitu... :((

Mel said...

Turut berduka cita ya.. haduh sedih bacanya..
Beberapa bulan lalu supir dikantor juga ada yg tiba-tiba meninggal di parkiran mobil. Kata temen2nya kemarin dia ngeluh pundak n belakangnya pegel2.. pas di cek sama dokter setelah meninggal dia kena serangan jantung. Memang hidup itu gak ada yang tau ya.
Tapi gw berfikir.. orang2 yg meninggal muda dan cepet itu pasti karena masa percobaannya di dunia sudah selesai dan beliau dipanggil sama Tuhan untuk masuk surga :)

Once in a Lifetime said...

Turut berdukacita ya, Vi. Kalau dari cerita elo kemungkinan besar serangan jantung, apalagi ada histori kolesterol tinggi. Mudah2an sbg hikmahnya keluarga yg ditinggalkan bs menjaga kesehatan lbh baik.

Btw gua tebak elo yg sebelah kiri? Tp kok yg paki bunga anak yg sebelah kanan? Trs yg rame2 gak ada bayangan yg mana elo.

Pitshu said...

turut berduka cita yah!
g sekarang klo sakit apa2 ga mau berlarut2 deh, ga percaya satu dokter ke dokter yang lain :)

Ratu SYA said...

turut berduka ya viol. iya ya kadang kalo orang jarang sakit trus tiba2 meninggal, rasanya ga percaya banget ya.
semoga keluarga yang ditinggalkan diberikan ketabahan. amin

daadaachan said...

Sedih banget Vi. Turut berduka cita yah. Semoga keluarganya dikasih ketabahan.

Pinkbuble said...

Turut berduka untuk kehilangan lu Vi. Semoga keluarga yang ditinggalin tegar yah.

Pucca said...

@all: thank all of you for your kind words and condolences. may god bless you all!

Yulian said...

Turut berduka cita ya Vi...
Semoga keluarga yg ditinggal kuah dan tabah.

*telat baru BW*