Gue, Gembok Gue, dan Abang2 di Sekitar Gue

Ini judulnya gua niru2 dari gaya bahasa si adhitya mulya hehe..pada kenal gak..pengarang jomblo itu loh. Gua suka baca blognya juga kadang..lucu dia hehe..gua suka.. :P

Cerita tentang kondangan gua kemaren, jadinya gua gak jadi ikut si andi, temen gua yang di tanjung duren. Karena, tiba2 di mobil gua ditanyain ama tebengan gua:

"Besok kamu pergi ikut siapa vio?"
"Mungkin ikut andi."
"Eh..ikut saya aja. Rumah kamu dimana? Deket sini kan..ntar saya jemput."
"Hah? Gak usah deh do, masa dijemput. Ntar saya ke rumah ridho aja deh."
"Gak pa2..kan repot kalo pake baju pesta, gampang kok ntar saya jemput aja ya."
"Waduh..jangan do, ntar saya pesen taxi deh. Saya yang ke tempat ridho aja. Beneran."
"Ya udah, tapi kalau mau saya jemput bilang aja ya. Jangan sungkan loh vio."
"Iya. Gampanglah do, ntar saya pesen taxi."


Gitu deh, akhirnya gua ikut tebengan gua yang biasa. Emang dia kalo ke kondangan gitu jarang pergi ama istrinya..gak tahu kenapa. Trus, sabtu paginya ada temen laen yang mau ikut dia juga. Jadilah kita janjian ketemu di rumah ridho, di green garden, jam 6.15.

Sabtu siangnya gua udah sibuk telpon taxi, tapi sibuk terus. Heran, apa semua orang pada pesen taxi ya hari ini. Ampe gua telpon 108 segala, minta nomor telpon yang laen. Pas gua telpon, eh katanya ini cabang depok hihihi..trus gua dikasih nomor telpon laen lagi. Untung yang ini bener..dan setelah menunggu bentar gua berhasil deh pesen taxi. Gua pesen jam 6 kurang 15. Jaga2 kalo jalan panjang macet, karena kan lagi diobok2 buat busway tu.

Dari jam set.6 kurang gua udah kelar dandan, udah duduk manis di depan teve. Kenapa ya, tumben gua cepet kali ini hehe..karna gak ada david kali jadi gak ada yang gangguin haha.. :D
Biasanya kan taxi suka dateng lebih cepet dari jam pesenan kita, eh ini gua tunggu2 gak nongol2. Sampe jam 6 kurang 15, masih blom nongol. Akhirnya gua telpon lagi, katanya mobilnya udah jalan, gua disuruh sabar menunggu. Gua tunggu2 gak dateng juga..udah mulai panik deh gue.

Akhirnya, jam 6 kurang 5 dateng juga dia. Gua langsung dengan riang gembira lari2 ke depan. Tak terbayangkan ada hal buruk menanti gua di depan sana. Rencananya, gua bakal cepet2 masuk taxi, secara gua pake gaun terbuka atasannya, males kan kalo diliat2 orang. Sampe ke depan pagar, gua dengan sigap buka gembok..buka pagar..kunci gembok.

Tapi ternyata..loh..kok kunci gua gak bisa dicabut. Gua gerak2in kuncinya ke kiri dan ke kanan, tetep aja macet..ugh..sekuat tenaga gua muter2 kunci..tapi tetep gak berhasil. 10 detik..20 detik..30 detik..gua udah keringetan..taxi udah nunggu di depan pintu..abang2 mulai ngeliat2 ke arah gue..aaarrrghhh.

Setelah beberapa lama..tampang gua yang tadinya kaya cinderella udah mulai kek singa. Kalo bisa mengaum..mengaum deh gue. Kalo gue naga, gua pasti udah menyemburkan api dan api gua pasti biru. Karna seperti kata iklan, api biru lebih panas. Gemboknya sih skarang udah bisa gua buka, tapi tetep gak bisa dikunci. Selagi ngutak ngatik gembok di tangan, gua dideketin ama bapak2 yang udah gua kenal.

"Kenapa non?"
"Ini nih..gemboknya gak bisa dikunci..errrggh..!?#@!$!"
"Bener gak itu kuncinya?"
"Benerlah..karatan kali nih..karna ujan terus2an."
"Sini saya kasih minyak."
Dibawalah gembok gua ke warung sebelah.

Setelah diputer2 ke kiri dan ke kanan, dan itu gembok mulai belepotan minyak yang bercampur karat. Dan gua lihat gantungan kunci gua yang manis, yang bermotif bunga2 pink, udah mulai berwarna kecoklat2an. Mesin taxi mulai meraum2..udah jam 6..gua tambah panik. Ibu2, bapak2, dan abang2 semuanya melihat gue dengan tatapan seolah2 gua penari striptis. Bedanya tatapan bapak2 dan abang2 lebih penuh makna..ada yang kasian..ada yang senang..sedangkan ibu2 cuma ada 1 makna: gak suka!

"Tetep gak bisa nih..keras amat sih. Pake gembok cadangan aja non. Ada gak?"
"Ada..saya ganti aja deh gemboknya."
"Sini Pak kuncinya..nah ini gimana nih kuncinya gak bisa dilepas..aduhh."
"Kuncinya lepasin dari gantungannya aja."

Sekonyong2 hidung gua tiba2 mencium bau tak sedap.

"Pak..ini..minyak tanah ya??"
"Iya. Nanti lap pake tissue aja."


O..mai..gad!! Gua kira dia pake minyak goreng..ternyata pake minyak tanah! Sekarang tangan gua yang udah wangi bau bedak jadi bau minyak tanah. Ya Tuhan..kenapa nasib gua malang bener sih hari ini. Cepet2 gua lempar gembok jelek itu ke lantai..buka pintu rumah dengan tangan yang masih belepotan minyak tanah..masuk ke rumah..nyamber tissue..ambil gembok baru..lari2 lagi keluar..kunci pintu..lap2 bekas tangan gua tadi..kunci pagar pake gembok baru. "Ma kasih ya Pak, saya mau buru2 nih. Aduh..telat deh sayaaaa."

Langsung gua masuk ke taxi..dan tanpa ba bi bu lagi, "Green garden Pak, cepet!"
Sepanjang jalan gua sibuk ngelap2 gantungan kunci gua pake tissue..trus cium2 tangan..duh Tuhan..malang bener nasib gua hari ini..huaaaa.. :(

Langsung telpon ridho bilang gua telat dikit. Tapi ternyata, untung jalanan gak macet jadi gua gak telat2 amat. Jam 6.20 gua udah sampe..si ridho udah nunggu di dalam mobil..mobilnya udah stand by di pinggir jalan..tinggal gas ajah. Baru gua duduk bentar, temen gua yang satunya dateng. Langsung deh tancap gas kita.

Di mobil gua keluarin semua uneg2 gua..dari taxi yang telat..ampe gembok yang rusak..ampe tangan gua yang skarang bau minyak tanah..huuhuu.. T_T

"Gak kok, kamu gak bau minyak tanah kok vio. Saya gak kecium."
"Iya vio..gak bau kok."
"Masa sih..hiks…T_T"

Setelah gua agak tenangan, gua mulai berusaha mengambil hikmah dari kejadian itu. Hikmahnya menurut gua adalah..selalu sedia gembok cadangan dan rajin2lah melumasi gembok. Untung gak waktu gua pulang kuncinya macet. Gimana kalo gua udah pulang pesta malam2..eh gemboknya malah gak bisa kebuka, lebih gawat lagi kan gak bisa masuk ke rumah. Trus, yang gua diliatin orang2..anggap amal ajalah hehehe.. :P

Sampe hari minggu, setengah jam gua utak atik itu gembok sampe tangan gua pegel masih gak lancar2 aja..kadang mau kadang nggak, masih keras. Padahal udah gua semprot WD-40 berpuluh2 kali saking keselnya..udah gua kocok2 ratusan kali..tapi teteeep..keras. Gua lihat itu karat2nya juga udah keluar semua..tapi masih aja belum okeh. Hasil akhir malah kuncinya stuck lagi di dalam gembok. Sutralah, udah pasrah gue..itu bagian david aja ntar waktu pulang. Emang gua gak bakat ngurusin begituan. Gua kan cewe lemah lembut..manis..gak level deh ngurusin gembok jelek ituh..huh..benci gue.

7 comments:

.:acen147:. said...

pas makan... berasa minyak tanah gak viol? hihihihi...

anungnymous said...

mwakaka.. tenang2.. kan masi ada untungnya tuh.. untung ga pas balek dia macetnya :p

Ratu minyak tanah =))

Arman said...

kunci ama gembok emang suka gitu tuh. kalo kita lagi buru2 suka jadi susah dioperasikan. hahaha.

untung juga lu ada gembok cadangan ya... :)

Limmy HL said...

hihihi kalo si nat mulai akrab sm abang tukang ojek. si viol mulai akrab sama abang2 yg nongkrong sekitar rumah ya?

*masih mencari persamaan antara viol dan nat*

Pitshu said...

Keknya harus lebih akrab antara lo kunci dan si gembok dech! hehehe :)

sakuralady said...

wah viol.. kalau gua jadi lo juga panik.. kekeke..
Iya pelajaran banget buat ada gembok serep yah.. eh, hebat juga bisa nyampe tepat waktu.

Pucca said...

@acen: pas makan gua udah lupa tuh sus haha.. :D

@anung: sambil baca komentar anung..sambil deg2an.. untung gak ada kata 'tante' hihi.. :)

@arman: iya man, pelajaran nih..selalu sedia gembok cadangan, apalagi musim ujan gini.

@limmy: kalo si nat baca, gua mau bilang ke dia: nat..si limmy tuh udah ngelist persamaan kita haha :D

@pitshu: hehe..gimana caranya pit :P

@sakuralady: iya..dari rumah gua ke green garden sebenarnya deket, jadi kalo gak macet bisa cepet :)