Cinta Itu Bukan Karena Tapi Walaupun

Tadi pagi gua dapet imel dari david isinya so sweeet banget.. :)
Ceritanya tentang kesannya waktu pertama kali ketemu gue. Gua jadi senyum2 sendiri bacanya. Tapi gua gak mau publish disini ah, ntar dikira gua kegeeran lagi. Si david emang gak pelit pujian sih orangnya, bahkan cenderung mengumbar pujian kalo ama istrinya hehe.. :P

Sampe2 kadang gua gak bisa ngebedain lagi yang mana yang beneran yang mana yang buat nyeneningin gua doank hihi. Kalo orang laen yang baca mungkin dalam bayangannya gua secakep dian sasro kali haha :P ** saking hiperbolanya si david **

Tapi yah..begitulah david..dia suka muji gua berlebih2an. Gua sih asik2 aja, yang namanya cewe, cewe mana sih yang gak suka digombalin hehe.. :P
Anggap aja ini kelebihannya, karna pasti banyak istri2 laen di luar sana yang haus pujian suami, sedangkan gua berkelimpahan pujian..jadi gua harus bersyukur. Tapi, emang sih saking seringnya..kuping gue udah biasa aja dengernya hehe.. :P

Dulu waktu pacaran dia bahkan sering bikin puisi buat gue. Contohnya di undangan gue, di bawah foto gua kan ada puisi tuh, nah itu salah satu puisi david buat gua.. :)
Kalo skarang mah boro2 hehe..kalo gua tanya kok gak pernah bikin puisi lagi buat gua, dia jawab gini, "Abis udah tiap hari ketemu, udah gak ada rasa rindu, mana bisa bikin puisi. Kan puisi gua udah terlampiaskan dengan tindakan gua setiap hari ama kamu."
Manyun aja deh gue, paling bisa ngeles deh ni anak. Kalo kata gua siy, waktu pacaran itu emang otak kita mengeluarkan perasaan sukacita yang meluap2. Jadi buat orang2 yang berseni kaya si david, bisa menghasilkan puisi2 cinta..atau orang lain bahkan bisa menghasilkan lagu2 cinta yang romantis.. :)

Kalo buat gue mah gak menghasilkan apa2 huehehe..gua kan gak berseni orangnya.. :P
Tapi, menurut gua juga, itu hanya kelebihan atau bakat yang dimiliki oleh segelintir orang. Kalau pasangan kita gak bisa bikin puisi atau berkata2 manis penuh rayuan pulau kelapa, bukan berarti dia gak sayang ama kita. Bukan berarti cintanya kurang dan gak sebanyak cowo laen yang bisa bikin lagu buat istrinya.

Rasa sayang dalam diri seseorang itu sama, cuma cara mengekspresikannya yang berbeda2. Ada yang lewat kata2 kaya si david, ada yang lewat tindakan atau kejutan2 kecil tiap hari, mungkin hal2 remeh seperti beliin makanan kesukaan kita, mijitin kalo lagi capek, atau hal2 kecil lainnya yang mungkin saking kecilnya sampe tak terlihat.

Masing2 orang punya cara untuk menyampaikan rasa sayang ke pasangannya, tapi kadang kita hanya mau melihat yang sesuai dengan keinginan kita..yang sesuai dengan harapan kita. Jadi sayang, banyak pesan2 cinta yang tidak sampai ke kita hanya karna kita tidak mau menerima jika itu tidak dilakukan dengan cara yang kita inginkan.

Kalo dia gak inget ultah gue, berarti dia gak sayang ama gue.
Kalo dia lebih suka nonton bola daripada nemenin gua ke mall mendingan putus aja deh.
Kalo dia gak mau datang sekarang juga pas ujan deres berarti dia gak mau berkorban, buat apa huh.
Kalo masih merokok waktu pacaran ama gua, ke laut aja deh.

Hehe..itu gua banget deh. Gua emang dulu kolokan banget dan auwban banget. Ampe skarang juga sih hehe.. :P
Tapi udah gak kaya dulu..udah lebih jinak.. :D

Ini produk dari kebayanyakan nonton film romantis yang cowonya rela nungu di depan pagar berhari2 walaupun kena ujan dan panas demi menunggu cewenya memaafkan dia. Yang kalo mau ngelamar cowonya harus berlutut pada saat yang tidak terduga, terus sang cewe akan berteriak histeris sambil tersipu2 sambil melihat cincin yang berliannya segede bagong. Yang kalo kita diganggu preman, cowonya akan bertempur sampe berdarah2 demi kehormatan cewenya.

Emang gak bener ini film2 romantis, bikin kita jadi high expectation hehe. So, welcome to the real world. Pasangan kita juga manusia biasa seperti kita. Kita harus bisa menyayangi pasangan kita apa adanya dia.

Seperti kata pepatah: "Cinta itu bukan karena tapi walaupun."

Kalau saja gua menyadari hal2 seperti ini lebih awal, mungkin gak banyak cerita putus cinta gue ya.. :P

11 comments:

anungnymous said...

so sweettt :D

walaupun yak.. coba coba kuresapi deh :)

.:acen147:. said...

betul. gw juga pernah denger pepatah ini. bikin kita bener2 merenung klo cinta itu sebenrnya tidak memerlukan syarat :)

btw, lu kaya' dian sastro? masih mending kali. klo mas adi menganggap gw lebih cantik dari beyonce. gubraks gak tuh? hahahahaha! ada2 aja cara suami ngegombal. tapi kita suka kan? ;)

Pucca said...

@anung: udah meresap blom nung..kalo blom coba direndam lagi semalaman hehe.. :P

@acen: wakakaka.. :D beyonce? haha :D
sus..jangan2 mas adi gak tau beyonce yang mana hihihi.. :P

sakuralady said...

ga keukeuh.. hehe..
Emang seneng ya punya pasangan romantis.. hehe..
Tapi kalau over romantis, negh juga kali ya.. atau paling ga, ga bisa bedain mana yang ngegombal ama yg beneran..(setuju dgn lo utk ini). ^^

Limmy HL said...

wah senangnya pada punya suami suka muji. kalo gue ga pernah dipuji sm adi. hiks (curhat nih ceritanya)

23 said...

setuju... :)

Pucca said...

@23: kemaren gua coba buka blognya, tapi ternyata buat kalangan terbatas ya hehe.. :P

Pitshu said...

Huahhh... mudah untuk di ucapkan, susah untuk di jalankan ^^

xander said...

"Cinta itu bukan karena tapi walaupun."

setuju banget tapi emang sulit dilakukan...
toh ego masing2 kadang lebih besar...

udah ah gw lom berhak ngomong gini secara masih single... wakakakaka....

Regards,
Xander

Rumayya said...

"Kalau saja gua menyadari hal2 seperti ini lebih awal, mungkin gak banyak cerita putus cinta gue ya.."

klo ga gtu ga ktemu David dong? :P

anyway tulisannya membuatku tersenyum. love it :)

thanks 4 sharing

Pucca said...

@rumayya: hai rumayya, salam kenal juga, thanks ^^