Sang Pemimpi

Yup, gua udah kelar baca buku ini.

Ini buku kedua dari tetralogi 'Laskar Pelangi'.
Ceritanya masih tentang perjuangan si 'ikal' alias andrea hirata dan teman2nya untuk sekolah dan masih ditulis dengan gaya bahasa yang sama.. :)
Ternyata gak semua orang suka ya gaya bahasa si andrea hirata, yang berbau sastra dan bertaburan metafora dimana2.
Contohnya si limmy, setelah baca buku ini, katanya dia gak terlalu suka gaya bahasanya, bertele2 kata limmy.
Kalo gua sih suka hehe..berarti cocok2an juga ya.

Di 'Laskar Pelangi' kan cerita mereka waktu masih SD dan SMP. Nah di 'Sang Pemimpi' ini ceritanya mereka udah SMA. Tokoh utamanya si ikal, sepupunya arai, dan temannya jimbron. Bagaimana mereka berjuang untuk bisa membiayai sekolah, dibumbui dengan kenakalan2 remaja dan kisah cintanya, tentang mimpi mereka untuk dapat melanjutkan sekolah ke perancis, kisah perantauan mereka ke jakarta untuk bisa mengenyam bangku kuliah, dan cerita ini berakhir dengan keberhasilan mereka mendapatkan beasiswa untuk melakukan riset ke perancis. Sungguh cerita yang hebat, benar2 membuat gua tercengang dan terharu karena ini adalah true story.

Baca buku ini, gua jadi berpikir. Apakah kepintaran seseorang itu murni karna genetika atau ada pengaruh dari luar ya. Apa kabarnya tuh susu DHA dan probiotik dan segala macam zat yang katanya bisa membantu meningkatkan kecerdasan anak. Buktinya, mereka udah jelas2 kagak pernah minum susu. Apalagi makanan yang bergizi, bisa makan aja udah sukur. Nah, kenapa mereka bisa pinter ya? Mungkin kalo orang emang udah dasarnya pinter, kagak usah minum yang macem2 udah pinter aja kali yaaa hehe.. :P

10 comments:

Limmy HL said...

pinjem lagi dong buku keduanya. hihihi

biarpun kurang suka gaya bahasanya, tp gue suka ceritanya yg lucu.

Pucca said...

wehehe..katanya gak suka, tapi masih mo pinjem lanjutannya :P

nat said...

gw kmaren ke gramedia, dan nemuin tetralogi andrea hirata di barisan best seller, udah gue pegang2, gue baca resensi belakangnya, tus gue baca bab pertama, lalu gue baca secara acak dari tengah, dan belakang.

15 menit gue baca, sudah cukup bagi gue untuk memutuskan...


gue ga tertarik buat ngebaca lebih lanjut..:P
sama seperti gue tidak tertarik untuk membaca novel2nya Dee kayak Akar, supernova, dll itu.

Gaya bahasanya emang sih puitis, tp bukan tipe novel kesukaan gue sih...

Walaupun begitu, gue tetap menganggap mereka adalah pengarang2 hebat yang bisa menghipnotis pembacanya...walaupun mungkin segmented ya...

Lagian, pas pertama gue tau dia menyebut belitung dengan belitong, gue uda ga sreg aja..

Gak tau napa wakakakak...ga sreg aja...

Limmy HL said...

wuaaa ternyata nat ga suka. pdhl gue kirain dia bakal suka. secara kan dia berjiwa puitis.

viol,karna gue ga suka makanya gue ga beli. kalo suka gue udah beli utk koleksi. karna ga suka dan masih penasaran sama ceritanya, makanya gue pinjem aza. hahaha

jadi gmn nih?mo minjemin gue ga? *maksa*

Pucca said...

@nat: nat, kalo gua suka ama novel2nya Dee :)
berarti emang selera novel kita gak sealiran ya haha :D
justru gua kurang tertarik ama novel2 percintaan gitu. kalo gak ada bacaan laen sih gua baca juga, tapi gua merasa lebih menantang novel2 kek gini hehe :P

@limmy: boleh lim, ntar kalo udah gak ujan2 lagi gua bawain ya :)

.:acen147:. said...

kok gak ada yg suka novel misteri sih?

Pucca said...

@acen: haha..gua gak demen novel misteri sus. bisa ngimpi2 gua ntar :P

Limmy HL said...

gue suka novel misteri dan thriller sus. gaya bahasanya tegas dan menegangkan. dibanding gaya bahasa si andrea hirata yg puitis itu.

Pitshu said...

cover bukunya bagus, tapi sayang pitshu ga suka baca novel ^^

Pucca said...

@limmy: yaah..selera orang kan laen2 lim. kalo sama semua gak asik donk :)

@pitshu: pitshu senengnya baca komik ya. kemaren gua juga baru tamatin komik 'beyond the sea' dipinjemin temen kantor :)