Take Your Time

Karna akhir2 ini gua latihan operet tiap jam istirahat, jadi ilang deh jam inet gue. Mumpung sekarang lagi gak ada jadwal latihan, gua bisa post lagi. Gua mau cerita apa ya? Hmm..oiya david kemaren udah pulang, jadi gua udah gak sendirian lagi di rumah :)

Trus ada satu lagi yang mau gua ceritain. Kemaren temen gua curhat, tapi bukan masalah dia, masalah temennya. Gua kebetulan juga kenal temennya ini, karna kita pernah ketemu, jadi bisa dianggap temen gua juga.

Dia udah ada pacar, udah jalan mungkin setahun lebih..hampir 2 tahun gitulah. Trus udah ada rencana merit juga. Setahu gua sih tahun ini, tapi diundur2 terus, update terakhir katanya awal tahun depan. Dia n pacarnya itu long distance, satu pulau tapi beda kota. Menurut gua sih gak terlalu jauhlah, tapi jadi jarang ketemu. Trus cowonya itu kerja ama tantenya. Sekarang lagi cari2 hari baik, dan cowonya juga udah siapin rumah buat mereka tinggal nanti.

Masalahnya, temen gua ini sekarang udah ilfil ama cowonya. Dia sekarang statusnya lagi panic mode on. Karena akhir2 ini dia merasa udah gak antusias lagi tiap terima sms or telpon dari cowonya. Udah jadi rutinitas karna tiap jam segini dia pasti sms, dan isi smsnya juga itu2 aja. Alias udah makan blom? Udah pulang kerja? Capek ya, udah mau tidur? Dia jadi merasa bosan dan udah jarang balas sms dan terima telpon lagi. Kadang dia sengaja bilang lagi sibuk supaya gak usah terima telpon dari cowonya. Balas sms juga singat, jelas, dan padat, beda banget dari waktu masih awal2 pacaran dulu.

Kenapa bisa begitu? Ternyata karena ada PIL. Ada satu cowo yang juga lagi pdkt ama dia. Cowo ini bahkan pernah ngajakin dia kawin juga. Keluarganya bahkan lebih setuju ama cowo baru ini. Karena selain kalo dia jadi ama cowo ini, dia gak usah pindah ke kota lain, cowo ini ada usaha sendiri. Tau kan, di mata orang2 tua tuh kalo cowo ada usaha sendiri pasti lebih oke gitu..lebih sukseslah istilahnya hehe :P

Tapi dia sendiri juga bingung, dia takut ngelepasin cowonya karna dia mau cepat2 merit, sedangkan cowo baru ini kan baru kenal, ntar kalo sampe gak jadi gimana. Dan cowonya itu baek ama dia, dan sudah lumayan berumur juga, jadi pasti sayangnya lebih kebapakan. Tapi, dia entah kenapa jadi takut untuk merit ama cowo itu. Mungkin karna meritnya diundur2 terus dia jadi ilfil juga.

Gua maklum sih, dengan umur dia skarang blom merit itu udah ada tekanan batin sendiri. Gua aja waktu merit udah dianggap telat ama nyokap gue, udah didesak2 terus, apalagi dia yang masih blom merit.

Dia sampe ngungkit kata pepatah, yang bagi gua pepatah itu ada memorinya sendiri juga hehe, karna sampe skarang gua masih blom tahu pepatah itu bener nggak.

"Lebih baik bagi seorang wanita, menikah dengan pria yang mencintainya, daripada dengan pria yang dicintainya."

Kasihan teman gua itu, sekarang dia lagi bingung. Saran gua kemaren supaya dia menenangkan diri dulu, menjauh dari kedua cowo itu selama beberapa bulan..entah 3 or 6 bulan. Selama waktu itu, dia bisa introspeksi, bisa mikir dengan jernih siapa yang mau dinikahinya. Emang sih, bagi dia waktu segitu amat berharga, gua tahu, bagi cewe tuh merit diundur2 itu emang bete banget. Tapi, percayalah..3 or 6 bulan waktu untuk berpikir akan sangat berharga karena itu menentukan 20 or 30 tahun kehidupan lu nantinya.

Gua gak bisa kasih nasehat yang laen, karna gua juga gak expert di bidang ini. Secara gua juga plin plan orangnya, sangat sulit bagi gua untuk membuat keputusan kalo udah nyangkut perasaan :P

Kadang dipikir enaknya kalo kita gak ada pilihan ya, gak ada orang yang suka ama kita selain cowo kita hehe..gua juga sering berpikir begitu.. :)

Dan gua juga tahu sulitnya membuat pilihan, apalagi pilihan yang menentukan masa depan kita, tapi percayalah..mempertahankan pilihan kita itu jauhhhh lebih sulit. Jadi, take your time.. :)

9 comments:

Limmy HL said...

viol, asal jgn pas deket2 hari h trus itu cewek tiba2 berubah pikiran aza.
kayak kasusnya adek sepupu temen kantor gue. pas h-1 tiba2 calon penganten ceweknya kabur dr rumah, ga bisa dihubungi sm sekali. terpaksa meritnya dibatalin.

.:acen147:. said...

yaaah, gw kirain ada cerita adegan lu ktemu david...

kecewa niiih.... kekekeke.

Pucca said...

@limmy: sekarang banyak lo yang kaya gitu ya..gak tau juga salah siapa..bingung ya..gua cuma bisa ikut prihatin aja..gak berani ngejudge apa2..

@acen: hehe..ada2 aja lu sus :P

nat said...

iya nih, crita ketemu dapitnya manaaaa? ayo dong critaa..:D

err soal kasus temen lu itu, gue pemerhati aja deh, gak bisa komen, secara gue juga setuju satu hal, memilih itu sulit.

sakura said...

Aciknya hubby dah balek ya.. ^^
Dah bisa cuci AC donks?

Soal temen lo, semoga dia bisa menentukan pilihan.. iya semakin deket merit, biasanya semakin banyak godaan.. subjektif kali ya? hihihi

tata said...

huiii..pepatah yang pernah i denger juga...
"Lebih baik bagi seorang wanita, menikah dengan pria yang mencintainya, daripada dengan pria yang dicintainya."

Trus ada juga dari "Kendrick sumolang"
-dalam kamus pria tidak ada istilah BELAJAR mencintai
-Tetapi, wanita bisa BELAJAR mencintai


Tapi masi belum tau apakah itu emang bener?? Huff....

What a hardship thing in love = =' huff....

Pitshu said...

hayo... mencintai atau hanya sekedar mengagumi ?

*kek di komik2 hehehe

renzia said...

wah mirip neh sama kisah seseorang yang gue kenal. gara2 long distance... si ce lama2 ilfil gitu... ehh... sebenernya seh gara2 di pdkt-in sama co lain... pada dasarnya kan ce itu sifatnya gitu ya... kalo di sini di gencarin terus... di deketin terus... di kasih perhatian terus... lama2 luluh lah...

kalo dulu gue di bimbingan pra-nikah... di gereja, pendeta gue bilang... kalo masih ada keraguan biarpun cuma setitik... lebih baik ditunda dulu... jangan tetep memutuskan untuk merit gitu.

terus pepatah yang bagi seorang wanita lebih baik menikah dengan pria yang mencintainya dari pada dengan pria yang dicintainya itu... gue mah ga terlalu setuju. kesannya egois ah. coba kalo kita jadi orang tua si pria. gue rasa gue bakal minta anak gue pertimbangin lagi deh keputusan dia untuk merit sama si ce itu...

tapi buat temen elu itu... mungkin gue cuma bisa ngasih saran... coba perhatiin... sifat2 dari kedua co itu deh. jangan sifat2 dalam kondisi seneng2 aja... tapi sifat2 gimana kalo misalnya ada masalah... gimana dia ngatasin itu... dll dll.

Pucca said...

@nat: nat..kok lu sama kek susi..tunggu2 adegan gua ketemu david hehe..

@sakura: iya..AC udah dingin skarang..asik hohoho :D

@tata: jadi wanita bisa belajar mencintai yak..hmm.. :)

@pitshu: gak tau pit :P

@renzia: hehe..kalau ada setitik keraguan tapi semua udah dibooking gimana tuh..udah foto..catering udah DP..gedung udah dibayar..hehe..susah juga kan :P