Nothing Lasts Forever

Jadi kemaren mama gua cerita, ada teman viharanya yang baru meninggal. Umurnya 54 tahun, masih blom terlalu tua ya. Pertamanya diabet, trus merembet ke penyakit2 lain. Dia n nyokap gua sama2 bertugas di bagian dapur vihara. Jadi lumayan deketlah.

Ceritanya, temen nyokap gua ini punya 2 anak, cowo dan cewe. Dia sangat sayang ama anak cowonya itu. Karna sejak suaminya meninggal waktu anak2nya masih kecil, anak cowonya itu bener2 jadi anak baek yang membantu keluarga.

Dia bantuin mamanya kerja apa aja. Waktu mamanya buka catering dia yang bantuin mamanya masak, bangun pagi2 buat belanja ke pasar. Dia juga yang bantuin mamanya bikin kue kalo pas mamanya jualan kue. Sekolahnya juga rajin. Patuh dan sayang ama orang tua. Bener2 anak yang berbakti deh. Bener2 anak kesayangan yang bisa dibanggakan orang tua. Dan tentu saja mamanya menyimpan harapan besar buat anak laki2 kesayangannya ini.

Ketika sang anak sudah tamat SMA, walaupun susah, demi masa depan sang anak disekolahkanlah anak laki2 satu2nya itu ke jakarta. Semasa kuliah, semuanya berjalan baik2 saja. Anaknya bahkan sudah punya pacar di jakarta.

Tapi, siapa yang sangka keadaan berubah. Hanya gara2 putus cinta ama pacarnya, anaknya berubah total. Jadi pembangkang dan tidak tentu arah hidupnya. Mungkin terjebak pergaulan malam atau apa, sampai akhirnya dia terjerat godaan janda (yang menurut berita bukan wanita baik2) yang sudah punya anak pulak. Mereka sekarang hidup bersama tak jelas statusnya. Apalagi gosip2nya janda itu sekarang sedang hamil, tapi tidak jelas itu anak siapa.

Mamanya mati2an gak setuju hubungan anaknya dengan janda itu. Karena selain menurut mamanya janda yang menggaet anaknya itu bukan wanita baik2, tapi juga berbeda ras (bukan chinese). Maklumlah, nyokap temen gua itu pasti mengharapkan anaknya menikah dengan gadis, chinese, dan kalo bisa agamanya sama. Maaf ya kalo ada yang tersinggung. Memang walaupun sudah banyak orang tua yang demokratis, tapi masih banyak juga yang susah menerima perkawinan campur. Dan nyokap temen gua ini termasuk yang susah itu. Bahkan, dia kekeh anaknya dipelet.

Sampai akhir hidupnya, temen nyokap gua ini masih belum merelakan anaknya hidup bersama dengan wanita itu. Anaknya sempet datang waktu dia kritis, tapi sudah rada terlambat menurut nyokap gua. Karena mamanya bahkan sudah tidak bisa ngomong waktu itu.

Sedih ya.....

Walaupun nyokap gua dan temennya sering banget berdoa di vihara, supaya bisa melepaskan diri dari kehidupan duniawi, tapi yang namanya manusia, yang namanya pikiran, pasti susah sekali lepas dari hal2 yang kita care ya.

Apalagi anaknya itu adalah anak yang dulunya baik dan sangat berbakti, sekarang jadi begitu. Pasti jadi penyesalan gak berkepanjangan buat mamanya. Mungkin menurut dia, anaknya gak pantas dapet wanita seperti itu, anaknya baik dan sudah sepantasnyalah dapat wanita yang terbaik.

Tapi masalahnya..terbaik di mata siapa?

Di mata dia atau di mata anaknya? Yang baik di mata dia kan blom tentu baik juga di mata anaknya. Dan begitu juga sebaliknya. Mungkin wanita ini, yang menurut orang2 tidak baik, tapi menurut si anak adalah orang yang terbaik dan paling mengerti dia saat ini. Who knows?

Gua pribadi sih gak kenal mereka. Gak kenal mamanya, anaknya, dan juga wanita itu. Tapi, menurut gua salah kalo mamanya blom2 sudah nge-judge wanita itu bukan wanita baik2 hanya diliat dari statusnya yang janda dan karna dia berbeda ras dengan dia.

Hanya karena tidak memenuhi kriteria yang mamanya tetapkan untuk menjadi menantu yang baik, bukan berarti dia gak bisa menjadi istri yang baik kan buat anaknya.

Gak taulah, apa wanita itu wanita baik2 atau bukan, yang pasti ketidaksetujuan dia dan pertengkaran dia terus2an dengan anaknya membuat dia malah makin kehilangan anaknya. Bahkan, sudah beberapa lama anaknya gak mengirim uang lagi buat mamanya.

Kadang gua gak ngerti juga jalan pikiran cowo. Bagaimanapun mama kita kan cuma satu. Gak pantes ah dia menelantarkan mamanya kaya gitu ya. Tapi yah..susah sih dibilang juga.

Satu yang pasti, anak bukan milik kita. Walaupun kita yang melahirkan dan membesarkannya, tapi bukan kita yang menentukan jalan hidupnya. Biarlah masing2 menentukan jalan hidup dan kebahagiaannya.

Toh, kalo sudah sampai waktunya, semua juga akan kita tinggalkan. Kita datang tidak membawa apa2, pulang juga tidak membawa apa2.

Nothing lasts forever!

Jadi, alangkah sayangnya membuang sisa hidup kita bertahun2 dengan pertengkaran. Apalagi pertengkaran dengan orang yang sangat kita sayangi kan?

Tapi gua juga blom punya baby, gua sendiri berharap gua bisa melakukan seperti yang seharusnya. Tapi, bagi para ibu2 muda, seperti limmy, sofie, febbi, mungkin lebih bisa dapet feelnya. Kalo dilihat dari kasih sayang mereka ke anaknya, selalu mau yang terbaik buat anaknya, pasti ngerti deh perasaan temen nyokap gua ini.

Trus, nyokap cerita lagi, waktu di rs tau gak kata2 terakhir temennya itu apa?

Pulang!

Disaat mulutnya udah kaku dan udah gak bisa ngomong, tapi dia masih maksain diri cuma buat ngucapin satu kata itu. Pulang! Dia mau pulang!

Sayangnya, anaknya yang cewe yang waktu itu ada disampingnya gak mengabulkan keinginannya. Karna takut gak ada yang jaga nanti kalo udah di rumah. Padahal mamanya kan udah sekarat, dokter juga udah angkat tangan, dan dia cuma mau 1 hal: PULANG! Kenapa gak dibawa pulang aja ya?

Gua bisa membayangkan diri gua di posisi mamanya itu. Sekarat di rs, waktu gua udah tinggal sedikit. Apa yang paling gua inginkan waktu itu, sampai2 gua memaksa lidah gua yang udah kaku buat ngomong ya?

Setelah gua merenung2..kayanya gua juga sama.

Gua juga mau pulang.....

Pulang ke rumah, ke tempat yang penuh dengan kenangan hidup gua. Ke tempat yang di semua dindingnya penuh dengan hal2 manis yang bisa membuat gua tersenyum sesaat dan melupakan rasa sakit gua. Tidur di ranjang gua sendiri, selimut gua sendiri, mencium hangatnya aroma rumah, melihat kelabat2 bayangan orang yang gua cintai yang bisa mengantarkan gua meninggalkan dunia dengan tenang.

Gua gak mau meninggal di rumah sakit, di tempat yang asing, kaku, dingin. Lebih enak meninggal di rumah kita sendiri ya. Dan gua juga udah bilang ke david, kalo gua meninggal gua maunya dibakar aja. Trus abunya ditebarin ke laut.

Ingat ya, bagi yang kebetulan baca ini. Nanti gua mau dibakar dan abunya ditebar ke laut. Jadi kalo misalkan ada apa2 gitu, kalian bisa memberi tahu keinginan terakhir gua itu :)

16 comments:

- manda ayah buat toriq - said...

kemaren abis bacanya postingannya Pitshu, kesimpulannya lagi sedih
sekarang baca punya Viol, kesimpulannya: dalem banget niy... hehehhe....

emang ya, saat udah punya anak, perasaan dan cara berpikir kita, aihh....gue maksudnya, jd bisa lbh ngertiin nyokap deh, misalnya niy:
dulu kan gue dilarang keras pacaran sama ayahnya toriq scr dia org padang n gue jawir [maap niy ya yg suku awak, heheh], seiring waktu berjalan smp 6 thn gue backstreet [alaaaa masi jaman yeee.....hahah], akhirnya ortu gue mendukung, itupun setelah melihat tnyata ga ada pengaruh buruk thd gw, anak cewe satu2nya yg manis bin berbudi pekerti luhur....***tswinnggg......bisa ngeles bakiak lagiii....asikkk
Nhah, gw skrg bisa ngerti, knp dulu dilarang2 pacaran, even saat umur gue udah mateng pohon lah ibaratnya gituh, tnyata mrk msh menganggap gw anak kecil yg msh butuh diawasin, takut anak perempuannya salah arah, dll dll

terlepas dari kasus anak cowonya tmn nyokap ya, gw rasa krn rasa sayangnya si ibu ga tega utk terus marah sama dia, dan di akhir hayatnya pgn ketemu utk bicara sama dia.....kasian ya...smp ajalnyapun blm smpt ketemu...

gw bisa ngerasa deh, pasti sedihhhhhhhhh banget deh itu anaknya [kalo sadar] nanti....

***panjang bener koment gue ye? delete aje deh bu....hahahhaha

nat said...

aduh sedih bgt sih viol :(

gak tau ah mo komen apa, gue sampe ga niat lagi mo makan mpek2 nih jadinya...*ada abang2 mpek2 didepan, pengen beli, tp kok jadi sedih ya abis baca ini...*


*teteup beli mpek2 sih, tp msh sedih nih* :(

sakuralady said...

Aih, sedih..
Memang perjalanan hidup seseorang bisa berubah.. paling menyakitkan sih emang kalau endingnya relationship ke orang tua jadi ga baik dari sebelumnya krn partner.
Orang tua pasti bakal ngerasa gundah sekali, mengingat dari susahnya mengandung sampe membesarkan.

Smoga temen mama diterima di sisiNya, dan semoga anaknya juga mendapat yang terbaik buat hidupnya.

Jadi inget dulu pernah bertengkar sama mama, sampe mama nangiss.. Dari situ, gua terpukul, nangis bareng juga.. dan dari situ pulah, ngerasain bagaimana sedihnya nyokap, from now till the rest of my life, cuma pengen membuat nyokap bahagia..

Pucca said...

@manda: backstreet 6 taon? ckckck hebat amat lu :P
sempet ketemu kok, tapi udah ga sempat ngomong2, karna udah kritis. loh..kok didelete hehe..gak gua delete kok :)

@nat: sedih napa nat? bumil sensitif ya? jangan sedih nat, makan aja pempeknya :)

Pucca said...

@sakuralady: eh tadi pas gua bales komen cuma ada 2, kok pas gua submit ada komen lagi ya hehe..pasti barengan deh. gua juga pernah dulu berantem ama nyokap ampe nangis, emang makin dewasa kita makin ngerti ya pikiran mama tuh kaya gimana.

Pitshu said...

Pucca serem banget sih lo! g jadi takut, selama hidup g lom pernah ngalami yang namanya ngelayat temen sendiri, seseorang yang g kenal deket, pernah bareng itu belom pernah. klo bisa jangan sampe sih! hahahaha... tapi yg namanya manusia suatu hari akan meninggal, cuma g jadi inget temennya temen g

dulu temennya g punya temen cowo anggap aja si A. pas si A pulang sekolah, bokapnya bilang
" mau kemana ? ganti baju dulu baru main "

" mau ke sungai, ga usah ganti lah, toh udah terakhir ini "

Anaknya itu jago renang, tiap weekend juga main di sungai. Tapi kali ini dia hilang di sungai dan enggak kembali :((

makanya lo jangan ngomong tentang nanti klo lo meninggal donk!! g kan jadi seremm ihikss... umur dikaus masih panjang :((

Limmy HL said...

viol,gue jd inget alm.mama gue.
soalnya beliau meninggal jg karna diabet yg merembet ke darah tinggi dan ginjal.

dan alm.mama gue jg minta dikremasi kayak lu. alasannya biar anak2nya yg udah merantau jauh dr pontianak ga usah pulang utk sembahyang.bisa di mana saja. abu mama disebar di sungai kapuas.

hiks sedih...i miss my mom.:(

~~ Melani Tanti ~~ said...

Duhh sedih dah bacanya..kebetulan pas gi melow nih...ihiksss.Emang bener sih keinginan anak juga nggak bisa dipaksakan sama ortunya.Tapi gimana yahh,harusnya tahu kasih ibu itu sepanjang jalan dan surga itu di bawah kaki ibu.Oh ya meski dulu mama juga sempat marah2 kalo aku dilarang pacaran sama si T yg notabene anak org kaya dan aku taku diinjak-injak nantinya akhirnya aku memilih mamaku karena mamaku selalu berdoa buatku yg terbaik.Beliau cuma berdoa berikan jalan yg terbaik buatku dan bukan berdoa supaya aku bisa putus sama si Tedy itu..hehehe.Bagaimanapun dan apapun yg terjadi aku juga selalu sayang sama mamaku loh...hehehe
Ps:aku sekolahnya Theresiana 1 Kampung Kali Viol...hehehe.Emang mirip anak Nusaputera ya??...kekekek.YG Nusaputera adikku si Lia,tapi lulus SMA angkatan th 2003.

Arman said...

aduh sedih banget sih postingan lu... :((

gua gak bisa ngejudge juga tentang anaknya yang cowok karena kan kita gak kenal ya. kita gak tau kondisi apa yang menyebabkan dia begitu. ya gak...

tapi bener kata lu kalo anak itu emang titipan Tuhan.
tapi gimana ya... duh rasanya emang gak rela kalo sampe ngelepas anak kita. hihihihihi. gua kalo ngebayangin andrew nanti gak tinggal ama kita lagi kok rasanya gak rela. huahahahahha. kaco ya... :P

tapi ya gak boleh gitu lah. selalu ada masa2nya dimana ya si anak akan punya keluarga sendiri kan. :D

ya yang penting moga2 si anak gak lupa ama ortunya lah. karena emang bener (dan ini baru bener2 dirasain pas kita punya anak) kalo cinta orang tua ke anak itu jaaaaaaaaaaaaauuuuuuuuuuuuuuhhhhhhhhhhhhhhhhh lebih besar dibanding cinta anak ke orang tua. cintanya tuh tak terbatas dan unconditional.

ah jadi kangen ama andrew... :D

Anung said...

astaga.. dalem amat tante viol.. tp emang sih.. generalisasi itu kejam :(.. kita kan manusia ga milih mo dijadiin ras apa..

and.. about pulang.. aduh.. miris banget sih pas bacanya :|.. sedih.. jd takut tuaaaa :((

Fun said...

hmmm.. complicated yak masalahnya. moga temen nyokap loe hidup damai tentram di alam sana. masalah siapa benar atau salah, tidak perlu diperpanjang karena tiap orang punya masalah dan pemikiran yang berbeda. 2 pemikiran yang berbeda tidak akan ketemu kalo tidak ada 1 orang yang mau ngalah atau berdua sama2 cari solusi terbaek buat berdua.

hikshiks jadi sedih yak denger ceritanya.. gw juga dah bilang keluarga gw kalo misalnya gw meninggal, pengennya di bakar dan abunya dibuang ke laut... gara2 gw ngomong gini, gw di *pletak* ama keluarga gw hehehehe :)

.:acen147:. said...

hmmmm... speechlessssss...

secara gw termasuk yg deket n sayang banget sama ortu gw. mereka gak pernah ngelarang gw mo pacaran sama sapa. tapi klo kurang sreg, mereka akan memberitahu secara tidak langsung.

awalnya gw bandel, gak mo denger. tapi beberapa kali terbukti bahwa ternyata pandangan ortu bener.

yah, sampe sekarang gw merasa belum pernah cukup membalas kebaikan ortu. jadi yg bisa gw lakukan hanya mencoba membahagiakan mereka dg mendengar dan menjalani nasehat mereka :)

Pucca said...

@all: eh pada jadi sedih ya..maap2..gak sengaja buat semuanya sedih..maap ya :)

@pitshu: wah bisa begitu ya pit, dia bisa tau hari terakhirnya..hebat juga..thanks pit gua didoain umur panjang :)

@limmy: tuh kan limmy juga jadi sedih. waktu gua ketik ini gua inget lo, aduh sakitnya diabet juga ya sama kek mama limmy, nanti pasti keingat dey ini anak, tyt bener.

@melanie: iya, semua mama pasti slalu berdoa yang terbaik buat anaknya ya. emang kita harus selalu sayang ama ortu kita. david di nusaputra lulusnya th. 92 mel, jauh ama si lia gak kenal pasti.

@arman: nikmati aja skarang man, waktu andrew masih kecil dan masih lucu2nya. karna kata orang2 tua sih nti tiba2 lu akan ngomong wah gak berasa ya anak2 sudah besar hahaha :D

@anung: iya nung, bener..kita gak bisa memilih dilahirkan sebagai apa :) kikikik..anung takut tua :P

@fun: thanks buat doanya fun. semoga dia tenang di sana :) wah sama donk kita..hehe.. :)

@acen: wah susi..lu pasti deketlah, orang lu anak tunggal :)

Alvina said...

Banyak pelajaran dari cerita lo, Viol.. 1. Kita harus berbakti sm ortu 2. Umur orang hanya Tuhan yang tahu, jangan pernah menunda apapun anggap hr ini adalah hari terakhir dalam hidup lo 3. Emang yang terbaik buat kita, blum tentu terbaik untuk orang lain, apalagi buat Tuhan, jd yaa mikirnya rada panjang lah 4. Orang itu mudah berubah, jadi gak jaminan anak yang masa kecil atau mudanya baik, nanti dewasa jadi terus baik, mungkin anak laki2 itu saking deket sama ibunya sama gak kenal dunia luar, makanya pas dewasa dia kaget dan gak bisa kontrol hidupnya. Kata nasehat ortu2 siy, semakin kita keras mengengam, semakin sedikit yang kita bisa kita pertahankan.

Viol, thanks buat ceritanya, gw jadi inget ortu gw, cita-cita gw blom kesampean mau nyenengin ortu gw dengan usaha gw sendiri... jadi sedih niy, Viol.. hikss...

Sylvia, Jake and Matt said...

sad story... kdg gitu seh yg namanya ABG, keponakan ku satu gitu juga. Gga boleh pacaran ama satu cowok itu malah sengaja... makin nempel kayak perangko ( hm kayak bubble gum nempel di sendal) :-)

Pucca said...

@alvina: ur welcome vin :) thanks udah dibikin kesimpulannya. iya bener ya, ibarat menggenggam pasir, makin kuat kita menggenggam makin hilanglah pasir dari tangan kita. semoga kita semua bisa jadi anak yang berbakti ya :)

@sylvia: hehe..namanya juga abg, masih suka berontak ya..gua dulu juga gitu. makin dilarang makin sengaja hehe. tapi nti makin dewasa semoga dia bisa milih yang terbaik ya :)