Helping People

Beberapa bulan yang lalu, sebelum lebaran, ada orang yang menjual sweater ke kantor kita. Sweaternya lumayan bagus dan dibandrol dengan harga hanya 20 ribu rupiah saja. Murah meriah :)

Banyak anak kantor yang beli, kecuali gua hehe. Bukan karena kemurahan..bukaaannn..tapi karna gua udah punya banyak sweater, yang sebenarnya jarang gua pake. Tapi entah kenapa, gua seperti terkena sindrom pingin-beli-semua-sweater-lucu-yang-gua-liat :P

Untungnya sekarang gua udah bebas dari sweater syndrome itu. Jadi waktu kemaren anak2 pada berebutan beli sweater murmer itu gua tidak tergoyahkan hehe.

Nah, ternyata ada temen kantor gua yang membeli beberapa sweater. Buat apa dia beli banyak sweater yang modelnya sama dan cuma beda warna doank? Ternyata yang buat dia cuma 1, sisanya buat dibagi2kan ke OB, itung2 hadiah lebaran.

Wuaaa..how nice.. :)
Lalu katanya lagi, daripada dia ngasih uang seharga 20 ribu, lebih baik kasih barang, dan kebetulan sweater ini gak kelihatan seperti 20 ribu, kelihatan lebih mahalan.

Bener kok, kelihatan mahalan. Gua setuju. Dan gua juga sering begitu. Gak enak kasih uang karena takut keliatan cuma segini. Enakan kasih barang. Lebih safe gitu.

Tapi, akhir2 ini gua mikir, apa sih yang kita pentingin?

Kita mau membantu orang......

..... atau .....

Mau terlihat "baik" dengan memberikan barang yang terlihat "mahal" padahal mungkin saja sebenarnya dia tidak membutuhkannya.....

Bagi kita mungkin rada risih jika memberikan uang yang "hanya" 10 atau 20 ribu. Kita lebih puas jika berhasil menemukan barang seharga uang yang ingin kita berikan tapi terlihat lebih mahal.

Tapi...apakah pernah terpikir oleh kita, mungkin bagi mereka...mereka lebih membutuhkan uang, berapapun jumlahnya, daripada barang yang kita berikan. Mungkin untuk membeli baju baru buat anaknya..mungkin untuk membayar tunggakan uang sekolah..untuk membeli buku dan pinsil baru buat anaknya..atau untuk hal2 yang lebih penting.

Jadi, buat gua pribadi, gua prefer memberikan uang daripada barang. Karena gua merasa gua lebih puas jika bantuan gua bisa digunakan untuk keperluan2 mereka yang tentu saja gua tidak tahu, karena gua tidak menjalani hidup seperti yang mereka jalani.

No offense ya buat mereka yang lebih suka memberikan barang dengan alasan2 lain yang tentu saja baik. Gua tidak men-judge siapa2 disini. Gua percaya semua maksud baik pasti akan membuahkan hasil yang baik pula :)

It’s just crossed my mind this morning when I trapped in the traffic jam.
And feel free to do whatever you decide the best :D

10 comments:

nat said...

Iya viol, gue juga sama kaya lu, lebih suka kasih duit daripada barang, walaupun yah gue merasa gak gede, tapi kan siapa tau bagi yang menerimanya duit segitu sangatlah berarti.

terlepas dari uang atau barang, yg penting sih tulus...;)

l3l1 said...

yup.. yup.. uang emang lebih berguna, tapi kadang2 ngga semua orang bisa mikir seperti itu.. maksud gue orang yg dikasi.

gue pernah tuh di lampu merah, pernah liat pengemis ngelempar balik lagi uang yg dikasi orang ke dia.

Nurut gue nggak tau diri banget tuh, dah bersyukur dikasi duit, tapi minta yg gede-an. Ini yg kadang2 bikin gue illfeel

pernah gue waktu masih di toko, ada bapak2 yg pake tongkat.. ketika gue kasi 300 rupiah (waktu itu masih pasaran dan umum orang ngasi cepek). duit gue dibalikin ama dia, sembari ngomong"terima minimal 500 rupiah" sambil uang gue dibalikin. Kesel ngak lu digituin?? males banget dahh

renzia said...

gue sih tergantung... kadang gue ngasih barang... kadang gue kasih uang. tergantung mood-nya aja.

gue pernah tuh ngelihat kejadian kek si leli. ada pengamen... terus dikasih cepe sama orang. eh di balikin... ngekiin.

Pucca said...

@nat: setuju nat, yang penting niatnya tulus :)

@leli: sama..gua juga pernah ngalamin sendiri duit recehan gua dibalikin, dasar emang pengemis itu gak tau diri, pdhl kan kalo dikumpul2in bisa banyak juga ya..gua aja gak buang uang recehan, eh dia berani2nya buang..dasar gak sopan!

@renzia: sekarang kan ada peraturan baru tuh, kalo ngasih pengemis di jalan didenda 30 juta..katanya udah diterapkan lo. mudah2an nti pengemis yang gak tau diri di jalan bisa berkurang deh ya.

Pitshu said...

pitshu lebih suka jajanin orang wakakakakak...

yulia said...

gw suka liat sikon Vi, kl gw liat yg gw bantu emang susah bener ya kasih dua2nya uang dan kebutuhan pokok bakal satu bulan gitu. Kl gak ya cm barang atau duit doang..tergantunglah yg penting ikhlas yak ;)

Anung said...

saya mah dikasi uang terima, barang terima, makanan terima.. segalanya terima koq.. asal ikhlas.. =))

Tp emang duit sih tante yang paling pas buat dikasih :)

Pucca said...

@pitshu: ketahuan sih pit, di blog lu kan lu sering bilang suka kasih makanan :)

@yulia: baek bener lu yul :) gua gak pernah tuh hehe :P

@anung: kalo tagihan utang terima gak nung :P

Cahaya said...

Mbak vio, yaya link ya,

Tolong jawabnya lewat mail. Maaf gnrepotin. makacih.

Salam,

Cahaya

Pucca said...

@yaya: silakan silakan :)