Akhirnya Naik Juga

Pada tau donk apa yang gua maksud di judul itu...

Ya bener..BBM maksud gue.

Hari ini tanggal 24 Mei 2008 pk 00.00, harga BBM naek sudah. Premium jadi 6000, solar jadi 5500.

Angka2nya sih udah ketebak sejak dibilang naeknya kira2 30%. Tapi yang membuat heran adalah berita di detik hari ini.

Mobil2 mewah sebangsa BMW, mercy, alphard, fortuner ikut2an antre BBM jam 11 malam kemaren.

Benci banget gua bacanya. Entah apa yang salah di otak orang2 kek gitu di dunia ini. Gua udah gak tau lagi apa. Sori aja ya kalo ada yang baca ini salah satu dari yang antre itu. Gua cuma mo ngeluarin uneg2 gua doank.

Mobil lu mewah!
Harganya ratusan juta hampir semilyar!
Ngapain lu ikut2an antri bensin jam 11 malam demi hemat 1500 per liter???

Berapa sih yang bisa dihemat dari antri semalam itu? 50 ribu? 75 ribu?
Apa artinya sih duit segitu buat lu...ya ampuuunnnn.

Bahkan menurut gua, mobil2 mewah begitu sangat tidak pantas sekali mengisi premium yang jelas2 disubsidi pemerintah dan sekarang lagi jadi kontroversi dimana2.

Subsidi itu mencekik APBN!
Orang miskin tereak dimana2 gak bisa makan! Gak kuat beli minyak tanah!

Jangan pake bensin bersubsidi. Itu bukan buat lu!!!

Mobil gua cuma xenia. Dan gua memang belum pernah isi premium sejak beli. Bukan karena gua sok kaya. Tapi emang dulu kan harganya gak beda jauh. Dulu shell cuma 6000-an. Jadi gua isilah xenia gua pake shell. Karena katanya mesin VVT-i itu mesti pake bensin bebas timbal dan beroktan tinggi.

Dan sekarang, jujur aja pernah terlintas di benak gua untuk isi premium aja saking sekarang harga shell / pertamax udah 9000-an.

Tapi, akhirnya terakhir gua isi shell lagi. Apa gua yang tolol ya, makanya sampe skarang gua gak kaya2.

Banyak orang2 yang gua liat gak pantes banget buat isi premium, tapi masih isi. Kalo gua isi premium mah wajar2 aja. Mobil gua murah. Gua cuma karyawan. Gaji gua berapa sih...

Tapi, banyak orang2 kaya diluar sana yang kayanya gak sadar kalo dia tuh kaya. Sadar donk..pleaseeee...lu tuh kaya.

Selamat!!
Anda lebih beruntung dari ratusan juta orang di indonesia dan termasuk di golongan segelintir (atau banyak ya) orang sukses yang bisa beli alphard dan hidup bergelimang kemewahan.

Sekarang waktunya untuk lu berlaku seperti orang kaya.
Jangan beli bensin bersubsidi!

Gua heran, di kantor gua aja contohnya. Banyak orang kaya di sekitar gua. Ada yang udah kaya dari sononya, alias bonyoknya udah kaya. Ada yang emang jabatannya udah tinggi2 sekali, jadi gua memasukkan dia ke golongan orang kaya.

Tapi herannya, banyak dari mereka yang kelakuannya kek orang susah aja. Ngeluarin duit kalo banyakan dikit kaya bisa mati aja.

Gak abis pikir deh gua. Seumur hidup kita bekerja. Mencari uang dan berdoa supaya suatu hari nanti kita bisa kaya dan bisa hidup senang.

Tapi yang gua liat, walaupun kita udah sampe ke tahap kaya itu..anggaplah Tuhan udah mengabulkan doa kita dan membuat kita menjadi kaya, tapi kita tetap aja gak mau hidup senang.

Kita masih membawa sifat2 kita waktu hidup kita susah, yang mestinya udah harus kita tinggalkan, toh kita udah kaya sekarang.

Kenapa susah sekali ya meninggalkan cara2 hidup susah kita dan beralih ke hidup yang lebih menyenangkan. Waktu miskin kita berharap semoga kita kaya sehingga kita gak usah care lagi ama duit kecil. Supaya kita bisa ngeluarin duit dengan gampang. Supaya setelah kita beli baju ini..itu..makan disini..disitu..kita masih bisa pulang dengan senang, karena uang kita masih banyak.

Nah, sekarang ketika udah dikasih kesempatan seperti itu, kita malahan tetap berat ngeluarin duit yang gak seberapa. Ibaratnya kita udah dinaikin levelnya ama Tuhan ke level 8, tapi kita tetap hidup di level 5. Yang mestinya duit puluhan ribu udah gak masalah buat kita, tapi kita tetap berpikir puluhan kali untuk mengeluarkan duit 5000.

Jadi akhirnya kita memang sudah kaya sekarang, tapi kita tetap bergaya hidup miskin. Gak ada bedanya sama dulu. Uang dan kesenangan yang diberikan Tuhan, kita sia2kan. Kita tetap hidup berpelit2 ria.

Satu2nya perbedaan adalah ketika kita mati nanti, kita meninggalkan uang banyak buat anak cucu kita yang mudah2an gak menjerumuskan mereka ke jalan yang salah.

Jadi sebelum meminta kekayaan ama Tuhan, mungkin ada baiknya kita introspeksi diri dulu. Nanti, setelah kita kaya, bisakah kita menjadi orang kaya sesungguhnya. Ataukah kita menjadi seperti orang2 diatas, bisa membeli alphard, tapi gak bisa membeli premix?

27 comments:

Me said...

sabar non.. sabar... ga baek marah2 hahahah :D

kali mereka ikut ngantri karena pas kebeneran bahan bakar mobil mereka uda mo abis, dan ga ada tempat laen yang buka ?? hehehe..

l3l1 said...

huhuhuu samaaaa niy... bensin mahalll.. pusinggg.... kapan jadi orang kaya yak hehehe. klo gue kaya.. gue ngak isi premium dan ngak ikutan ngantri deh :p

iye tuh.. gue pernah dapat satu email yg bener2 menyentak perasaan dan membuat gue agak merubah pola pikir gue. yaitu tentang orang2 yg jualan mikul/gerobak, kadang tuh kasian banget.. mereka dah capek2 mikul.. jualnya untung ngak seberapa.. tapi masih mau ditawar ampe habis2an. Seharusnya dengan kita ngak terlalu menekan harga ke mereka, itu udah salah satu bentuk sumbangan kita ke mereka. orang2 kecil yg berusaha untuk survive dengan keringat sendiri tanpa menjadi pengemis. harus kita hargai seharusnya.. tapi ya gitu deh.. orang2 kadang ngak mikir.. nawar seribu aja ngotot banget, padahal mungkin buat mereka seribu perak tuh ngak ada harganya, tapi buat yg jualan.. berharga sekali.

Pitshu said...

g ama Buled justru menghindari masalah itu, jadi ngitung2 dulu, jangan sampepas bensin tiris, eh kudu ngantri wakakak... ^^

jadi ga ikutan norak dech!

cuma pas jaman kuliah dulu g pernah tuh sekalia kena, ngantri bensin sampe 2 jam cuma untuk beli 2lt doank ihiks... soal na g ga pernah nonton TV jadi g enggak tau, klo besok BBM naik. Lagian motor g udah ga bisa kemana2 bensin na bener2 tiris kudu ngisi ihiks...

Pucca said...

@ceemot: hehe..udah gak marah kok mot :P
aah..ga mungkin kebetulan banget, mobilnya abis bensin jam 11 pas besok mo naek bbm, kan bisa isi besoknya.

@leli: haha..gua inget ya lel, kalo lu kaya n ikut2an antri gua bakal kirim balik ni tulisan lu :P

iya, kadang gua blanja ke pasar atau ke tukang sayur, gua kadang gak nawar, kalo merasa gua dimahalin bgt baru gua tawar. abis kadang beda 500 doank kasian pikir gua, toh seringnya gua beli di carfur lebih mahal juga kan.
mungkin karna kita kebiasaan dimahalin kali jadi kita suka nawar, atau naluri ibu2 kali lel hehe :P

@pitshu: tuh kan, antri sampe 2 jam gara2 gak mau ikutan harga besok. kalo semua org gak norak, waktu itu lu gak bakalan antri sampe 2 jam pit.

Arman said...

hahaha emang paling sebel ngeliat orang kaya tapi pelitnya ampun2. apa emang semboyannya pelit pangkal kaya kali ya?? :P

disini bensin juga naik terus nih...

Pucca said...

@arman: iya kali man hehe. ya pastilah, minyak dunia masih naik terus sih.

elmo said...

yah..begitulah kebanyakan orang Indo.. sukanya dapetin yang murah.. "kalo bisa dapet murah napa nggak?" gitu kan? Nggak mau rugi,dan mentingin diri sendiri.. sigh..kapan Indo bener bener bangkit kalo gini caranya..

Anung said...

*kipas kipas*

sabar tantee.. itu kan hak mereka lah.. suka suka mereka saja mo gimana yang penting kan kitanya :)

kemaren itu juga anung sempat mo ngantri.. tapi pikir.. cuma hemat 2000 perak.. klo buat motor pan jadi ogah lah wahahahaha..

sakuralady said...

Tiap org mikirnya khan emang beda2 Viol.. Mungkin krn dia dah hidupnya susah dulu makanya teutep terbawa style nya? he he..
Kali aja biasanya mobil mewahnya juga di garasi doank, palingan kalau kondangan.. huehuehu..
Atau itu mrk lagi kehabisan bensin pas dari kondangan.. terus ketauan pers, dibikin cerita heboh.. :P

Fun said...

hehehehe wuah baru tau kalo pucca marah gimana... berasa banget aura panasnya di bangka hehehe :) bacanya jadi berapi2 juga.. :)

gw bukannya sok kaya..cuman gw ga takut bbm naek tapi lebih takut kalo bensin ga ada... sengsara... soalnya pernah dijual 1liter Rp 15.000 oleh orang dekat rumah.. hikshiks

Mei Mei said...

duh premium uda naik ya.. :(
bakal kena brapa lagi mobil gue per bulannya...*sigh*

org pelit pangkal kaya kali viol? jd ne dia tetep pelit biar duit ne + banyak xixixixi :P

Pucca said...

@elmo: murah si murah ya, tp kan gak sebanding antre berjam2 ama murahnya. kan kasian orang yang bener2 butuh jadinya.

@anung: jangan2 anung antre pake alphard baru beli ya? hehe :P

@willy: itulah, kadang orang lupa kalo dia udah gak seharusnya begitu lagi.

@fun: waduh..bangka ampe berapi2 fun? gawat donk hihi..di jakarta aja begini, apalagi di daerah ya..

@mei: tapi kan lu udah gak boleh keluar2 mei, tinggal di rumah terus, bensin lu pasti lebih irit hehe :P

Limmy HL said...

hihihi si viol marah2.

pelit pangkal kaya, viol. hahahahaha

nat said...

hehe viol, mungkin orang2 kaya itu bukannya pelit kali viol, tapi hemat...
ya kalo bisa hemat, kenapa ngga, gitu mungkin kali prinsipnya..

hemat sama pelit emang beda2 tipis sih hehe..

atau mungkin juga, mereka menjadi kaya adalah dengan perjuangan yang tidak mudah, jadi mrk berusaha menghargai setiap sen yang mereka keluarkan gitu...ngga bersifat berboros2 ria gitu...

atau mungkin juga, yang antri itu para sopir mobil mewah doang, mungkin si sopir dikasi jatah duit buat bbm sama majikannya sekian, kalo dia bisa isi dengan harga lama kan sisa uangnya bisa buat dia?

aaahh, gua lagi mencoba berpikir dari kacamata laen aja nih..hahahaaha...

~ tc ~ said...

wah sabaaaaaaaarrr buuuuk...
jangan emosi2 ntar cepet tua...
ayo cek di ujung mata apa ada tanda2 itu??
heheheh

Pucca said...

@limmy: iya kali lim.. *hopeless*

@nat: ya..alasan sih kalo mo dicari2 emang banyak nat. tp itu salah satu bukti aja kalo kita emang udah gak ada kepedulian sosial.

Pucca said...

@tc: kikik..ada nih :P

yuliahalim said...

hihi, jgn ngamuk2 donk pucca. ntar cepet tua loh...

mungkin tuh orang kaya kira pertamax ikut naik kali harganya.. ga mungkin deh mobil mewah isi premium, ga bisa jalan setau gue.. :P

- manda ayah buat toriq - said...

stujuh Vi.......ckckckkck
yg punya Alphard ^^ eh ANung masuk itungan ya ya? heheh
dan mobil2 mewah lainnya, plisss dehhhh....hari gini masi ga mo rugi aja gitu....ngapain punya mobwah ya? ckckkckckkc

Pucca said...

@yulia: gak kok yul, masa orang kaya sebego itu hehe. emang mereka isi premium, gua juga pernah liat sendiri kok :)

@sofie: aduh sof..akhirnya ada yang setuju juga ama gue hehe :P

Anonymous said...

gayanya aja naek mobil alphard, BMW, tapi mental masih celamitan gitu !!! iiihh benci gue bacanya.

Marlina said...

Mungkin mereka itu hemat, tipe org kaya yg gak suka boros.
Daripada suka boros/foya-foya, orang lain malah ngiri..dibilang mentang2 banyak duit..suka dibuang-buang.. hehe..

bebek said...

iye neng,.. liat dari kacamata lain ajah,..mungkin mereka emang bener keabisan bensin,.....

mending keik l3l1 ajah,....kalo ma pedagang kecil, gag perlu nawar lah,....
dimahalin serebu dua,...itung-itung kasih rejeki ke mereka nyang masih mo kerja, bukan cuman jadi minta-minta

naki said...

hemm .. ga punya mobil jadi ga tau musti komen apa ^0^

Mei Mei said...

meski ga kluar2, ntar abis boleh kabur sana sini, bensin udah mencekik donk. jd kemana2 musti mikir dulu kekkekk :p

Alvina said...

Sabarrr Vi... :D

Orang kadang keliatan aja lagi kaya, tp kan duit gak berbunyi, Vi.. Dan cara hidup org beda2 karena cara pandang mereka juga beda2. Duit seribu buat lo mungkin gak seberapa, tp mungkin buat mereka yang keliatan kayak, itu gede banget... dan mereka punya alasan2 tertentu dengan cara pandang mereka, dan itu masih hak asasi manusia siy...

Yang perlu marahin itu negaranya lagi, Vi... kenapa masih selalu membebani masalah ke masyarakat...
Padahal sesuai kata pakar-pakar di TV atau koran2, masih banyak solusi lain selain naikin harga BBM, tapi negara milih yang gampang dengan membebani rakyat.
Tapiii tuh pakar2 sekarang koar2 juga karena mereka gak duduk di pemerintahan, kalo suatu hari mereka naik ke pemerintahan juga blom tentu koar2 lagi... hehehehe.

Pucca said...

yah..masing2 punya cara pandang sendiri2 lah ya.

mudah2an semua bisa berbuat sesuatu yang dianggapnya baik tanpa harus membebani orang lain, karena kita juga harus mikirin perasaan orang lain di sekitar kita.

memang gak salah kalo gua punya mobil mewah trus gua ikut2an antri premium. toh gak dilarang pemerintah apalagi dilarang agama.

gua cuma mau kasih pandangan lain, apa yang ada di benak orang lain yang sama2 antri bbm pdhl dia lebih membutuhkan, dipikiran tukang ojek atau supir mikrolet. itu aja :)