Berita Yang Tak Terduga

Hari jumat kemaren ada berita mengejutkan di kantor. Berita menyedihkan sih tepatnya.

Jumat sore itu tiba2 kita semua 1 divisi dikumpulin Mr. Y, katanya mo ada pengumuman tentang apresiasi direksi terhadap hasil kerja kita. Yang ini sih berita baik, tapi ya gak baik2 amat siy.

Kalo mau menunjukkan apresiasi, gua kira semua orang sepakat ama gua, mending dalam bentuk tindakan alias mentahnya aja kali ya haha..lebih bermakna gitu, daripada ucapan doank..gak berbekas :P

Abis pengumuman itu, ada pengumuman kedua, tentang si ibu katanya. Ibu ini adalah staff senior di kantor. Umurnya udah 55 tahun, mestinya sih tahun ini pensiun.

Kirain ada berita dia mau diperpanjang kontraknya trus dinaekin jabatannya gitu. Hampir semua orang menduga begitu, abis udah ada gosip2nya juga sih.

Tapi ternyata, beritanya sama sekali beda. Kata Mr. Y, ibu lagi sakit. Tentang ini, kita juga sempet denger2 sih, tapi kirain sakitnya itu yang kolesterol atau darah tinggi gitu.

Tapi yang kita denger kemaren bener2 membuat kita semua tercengang. Si ibu katanya mau operasi di singapur hari jumat depan. Di saluran pernafasannya ada massa sebesar 4 cm dan mau diangkat.

Sebelumnya, massa itu udah dicoba mau diangkat tanpa operasi besar, jadi dimasukkin selang dari atas trus diambil. Tapi gak ketemu. Udah 2 kali dicoba di singapur.

Karena letaknya cukup sulit jadi kalo mo diangkat harus dioperasi dari rongga dada. Dokter menyarankan kemo, tapi si ibu gak mau. Dia tetap mau massa itu diangkat. Berarti dia lebih memilih untuk dioperasi.

Operasi ronga dada itu operasi yang lumayan besar lo. Dada kita dibelah dari samping, lalu tulang dada kita digergaji, baru bisa dicari massa yang tersembunyi di saluran pernafasan itu.

Idih, gua dengerinnya aja udah berkaca2. Operasi sebesar itu untuk orang dengan umur segitu gua kira benar2 beresiko. Orang semakin tua kan daya penyembuhannya gak sebagus kalo masih muda ya. Bokap gua kemaren keseleo aja butuh 2 bulan baru sembuh. Padahal dulu waktu kuliah, gua keseleo cuma butuh 3 hari.

Gak nyangka kita ternyata si ibu menyimpan kesusahannya sendiri selama ini. Ketahuannya waktu medical check-up di kantor kemaren, yang bulan februari itu. Kan untuk orang usia 40 tahun ke atas disuruh treadmill. Dan hasil treadmill ibu jelek.

Dugannya, ada masalah dengan jantung. Trus ibu check lagi, kali ini MRI ya kalo gak salah. Dari hasil MRI itu baru ketahuan ternyata ada massa di saluran pernafasan.

Setelah pengumuman itu, kita berdoa bersama. Semua pada salamin si ibu. Bener2 gak nyangka lo kita. Bahkan kata si ibu, doker di singapur itu udah memvonis dia stadium 3.

Aneh ya, massanya blom diangkat dan blom diperiksa, kok udah divonis stadium 3? Apa diliat dari ukurannya ya?

Gua keingat akong (kakek) gua yang dulu divonis kanker paru2. Udah sempet operasi juga di china. Udah sempet sembuh juga. Bahkan waktu gua datang, akong dengan bangganya memperlihatkan bekas operasinya yang gua liat waktu itu serem bener, panjang bener.

Gua disuruh pegang pulak. Dengan takut2 gua pegang, akong ketawa2. Waktu itu gua sedih, perasaan gua campur aduk.

Akong yang dulu waktu gua kecil cerita kalo dia cabut gigi aja masih pake benang yang diiket di pintu. Akong yang gak pernah mau ke dokter sesakit apapun. Akong yang gak pernah mau disuntik.

Bahkan waktu di rs, waktu dokter mau nyuntik, si akong meronta2 dan kerasin tangannya kenceng2 sampe jarum suntiknya patah.

Tapi akhirnya akong harus pasrah juga di meja operasi dan dibelah segini panjang...

Dan seperti kebanyakan kasus kanker, beberapa bulan setelah operasi yang sukses itu, setelah sempat merayakan sin cia yang terakhir kali dengan 13 anak2nya, semuanya kumpul, akong tiba2 kambuh lagi.

Kali ini diterbangkan lagi ke china, tapi akong meninggal selama perawatan disana. Waktu itu gua inget, nyokap gua gak sempat ngelihat akong untuk terakhir kali.

Saking cepetnya, waktu nyokap datang, akong udah brangkat. Nyokap gua marah2 ama tante gua kenapa gak dirundingkan dulu dengan semua keluarga, kenapa terburu2 kesannya. Dan gua masih inget, tante gua waktu itu bilang, dia yang urus akong pergi, dia yang bakal bawa akong pulang. Dia janji ke nyokap gua, akong bakal pulang lagi dengan selamat.

Tapi akhirnya, tante gua gak berhasil memenuhi janjinya. Dia minta maaf sambil nangis2 ke nyokap gua. Nyokap juga gak menyalahkan tante gua sih. Itu sudah takdir kali ya.

Akong mungkin lebih suka meninggal disana. Pesan terakhirnya, dia mau dikubur di sebelah kuburan mamanya. Jadi akong tidak dibawa pulang lagi kesini. Semua anak2nya yang berangkat kesana, mengantar kepergian akong untuk selama2nya.

Karena itulah, kalo gua di posisi ibu, gua mungkin memutuskan untuk tidak mengangkat massa apapun itu. Toh gua tidak ada keluhan apa2. Gua sehat dan normal2 saja. Justru kalo diutak atik takutnya dia malah ganas. Malah makin cepet menyebar.

Siapa tahu dengan adanya massa di tubuh gua itu, bisa mengingatkan gua, kalo kita semua bisa sewaktu2 dipanggil. Siapa tahu kualitas hidup kita jadi lebih baik dengan adanya reminder itu.

Tapi apapun keputusan si ibu, kita semua mendoakan semoga itu yang terbaik. Semoga hari ini, hari keberangkatan dia, semuanya berjalan lancar. Semoga ibu tabah menghadapi semua cobaan dan semoga diberikan yang terbaik oleh-Nya.

Boleh gak gua minta doanya? Semua orang yang baca ini, tolong berdoa sebentaaar aja. Tambahan satu doa pasti sangat berarti bagi si ibu. Dan gak ada ruginya buat kita kan. Siapa tahu suatu hari nanti kita ada di posisi ibu dan waktu itu kita pasti senang kalo ada orang lain yang mendoakan kesembuhan kita.

Buat semua yang sudah membantu dengan meluangkan waktunya untuk berdoa, gua mewakilkan ibu mengucapkan terima kasih yang sebesar2nya.. :)

21 comments:

Arman said...

ikut mendoakan ya.. moga2 ibu bisa sembuh ya...

AnGeL said...

semoga oeprasi ibu berjalan lancar, bisa kembali kerja seperti dulu lagi.

Pucca said...

@arman & angel: thank u yah :)

sakuralady said...

Smoga operasinya lancar dan ibu sembuh.
happy vesak day ya! eh pucca ngerayain ga sih?

jenri said...

aduh lagi-lagi denger soal tumor dan kanker, penyakit satu ini memang membuat orang susah, semoga aja si ibu itu sembuh ya

Pucca said...

@sakura: thx wil. gua natalan wil :)

@jenri: thank u jenri ^^

elmo said...

semoga operasi ibu lancar ya pucca..

Limmy HL said...

turut mendoakan semoga operasi si ibu berhasil dan beliau bisa cepet sembuh. amien.

Pucca said...

thank u elmo dan limmy :)

l3l1 said...

duh kok berkaca2 ya bacanya...? semenjak jadi emak2 kaenya lebih gampang terharu deh ihik ihik...

semoga operasinya berhasil ya bu.. ikut ngedoain..

btw, gue agak setuju ama pendapat lu vi. soalnya ada pengalaman.. temen cici gue, ada tahi lalat di deket mananya gitu.. dia ngak ada keluhan apa2.. tapi setelah dicek disuruh buang.. eh.. malah gara2 itu jadi macam2 penyakit yg datang.. dan akhirnya emang "pergi". katanya emang bisa micu ya.. klo operasinya ngak tuntas (ngak ke akarnya)

Pucca said...

@leli: emang ada ya hubungan jadi emak2 ama sensitif hehe.

gara2 buang tahi lalat bisa bahaya juga ya? serem ya, mendingan gak usah dikutak katiklah ya kalo gak ada keluhan mah.

tintin said...

dah dioperasi bu ..??

tintin said...

dah selesai operasinya ..?? :)

Fun said...

ikut mendoakan yak semoga lekas sembuh..

Pucca said...

@tintin: operasinya besok tin. selasa kemaren baru brangkat ke singapur :)

@fun: thank u fun :)

Pitshu said...

pitshu udah berdo`a pagi2 setelah baca blog ini ^^

naki said...

smoga semuanya lancar2 aja , amin

luvly7 said...

Duh, moga2 penyakitnya bisa kalah sama semangat ibu ini yaa :)

caiyooo ibuuuu!!!

Pucca said...

@pitshu, naki, olla: thank u ya, gua juga berharap begitu.

esthertanudjaja said...

Gua doain semoga si ibu cepet sembuh.

Btw, gua baca postingan ini setelah gua baca yang cinta negeri itu loh. Gua sekarang jadi ngerti kenapa akong elu meninggalnya di China, itu karena dia cinta negaranya so much and feel so much like home there yah.

Pucca said...

@esther: mungkin begitu esther, saking cintanya sampe2 dia memilih untuk meninggal disana :)