My First Baksos

Hari itu sabtu, tanggal 21 Juni pukul 6.45 pagi. Gua bukan saja sudah bangun, tapi sudah rapi dan sedang berbaris di lapangan. Heran kan hehe.

Pagi2 buta itu gua sudah sampai di RSKB (Rumah Sakit Khusus Bedah) di Rusun Cinta Kasih Tzu Chi di cengkareng. Gua brangkat dari rumah jam 6.15, sudah telat sih itungannya. Karena dari sms yang gua terima, gua disuruh kumpul jam set.7 pagi.

Karena gua juga gak tau tempatnya dimana, soalnya jarang banget maen2 ke cengkareng, gua pake acara nyasar dulu. Trus beberapa kali gua harus tanya2 orang di jalan. Untung diantar david naek motor, jadi salah2 jalan bisa langsung belok. Ternyata jauh euy dari rumah gua ke sono. Walaupun sama2 jakbar, tapi ada kali 20 km.

Tzu chi ini groupnya dibagi berdasarkan wilayah. Karna gua jakbar jadi masuk wilayah barat. Tempat berkumpul wilayah barat ini selalu di RSKB. Kalo di jakut, tempat ketemunya itu di toko buku di belakang mega mall. Gua pernah kesana sekali, dan kayanya jauh lebih deketan gua kesana deh daripada ke RSKB ini. Ke pluit paling cuma 10 km. Apa gua minta ganti wilayah aja ya hehe :P

Waktu gua datang, sudah lumayan banyak orang yang berbaris disana, kira2 ada 5 barisan dan tiap barisan ada belasan orang. Dan semakin siang barisannya terus bertambah panjang. Jadi gua bukan yang paling telat :P

Terus ngatur2nya juga masih lama, jadi kita masih berdiri2 aja di lapangan. Gak asik banget deh, semua orang pada bareng temennya, sembari nunggu semuanya pada asik ngobrol. Kecuali gua hiks.. :(

Gua gak ada temen ngobrol, bener2 kaya anak ilang. Si david abis ngedrop gua, dia langsung balik lagi ke rumah. Jadi gua cuma berdiri aja disana sambil menguap2. Trus sambil menatap iri orang2 yang sibuk ber-hahahihi ama temen2nya.

Kalo gak demi bakti sosial pertama gua nih..gua gak bakalan deh bela2in bangun subuh2 dan bengong2 tanpa temen disana. Sedih amat berdiri disitu sendirian gak ada temen ngobrol. Dan kayanya orang2 juga aneh ngeliat gue sendiri. Apa perasaan gua doank ya hiks, entahlah.

Makin lama makin siang..kita dibagiin kue 1 potong, trus dibagiin daftar absen, ama dibagiin rompi. Abis itu kita diberi penjelasan tentang tugas kita nanti dan selanjutnya dibagi menjadi kelompok2 kecil.

Sampe sini gua agak kaget sih. Sms yang gua dapet bunyinya dibutuhkan relawan untuk baksos pembagian kupon beras di rawa buaya cengkareng.

Dalam bayangan gua artinya, gua bakal duduk di posko, trus ada orang2 datang ngantri kupon beras dan tugas gua adalah ngebagi2in kupon dan mencatat nama orang itu.

Tapi ternyata, kita akan membagi2 kupon itu door to door ke semua penduduk kurang mampu di kelurahan rawa buaya. Semua relawan dan anggota dibagi per RW dan selanjutnya dibagi lagi menjadi 2 orang yang berpasang2an untuk menangani 1 RT. Gua dapet jatah RT07/RW12 (kalo gak salah inget).

Tiap pasangan harus ada yang udah pernah ikut baksos, jadi gak boleh dua2nya sama2 relawan baru. Gua bareng ama cewe sekitar late 30 gitu dan dia udah berseragam abu2. Sedangkan gua masih pake baju bebas hehe. Kalo yang berseragam biru berarti udah senior.

Nama cewe itu juga gua gak tahu nih sampe sekarang hehe..abisan dia ngomong ama temennya yang berseragam biru pake bahasa hokkian mulu.
Kalo gak salah sih A Hong atau apa gitulah namanya :P
Dan gua udah gak terkejut lagi waktu dia bilang dia dari medan hehe.

Kita berangkat dari RSKB pake bis dan beberapa mobil pribadi ke kelurahan rawa buaya. Sampe sana, kita tunggu lagi para ketua RW-nya untuk mengantar kita ke pos masing2 RW. Kelompok gua yang RW 12 naek 2 mobil pribadi dan 1 motor.

Lumayan menegangkan juga perjalanannya, karena gua naek mobil yang belakangan jalan trus kita pake acara ditinggal segala ama mobil di depan dan ketua RW. Jadi kita nyasar kemana2 dulu sebelum kita memutuskan untuk balik lagi ke kelurahan. Sampe sana dijemput bapak relawan yang naek motor dan barulah kita menyambung lagi perjalanan kita.

Sampe tengah jalan, nyasar lagi, tanya2 orang lagi, dan akhirnya kita masuk ke gang2 sempit dan ibu yang nyetir mobil ampe amsiong2 bawa mobilnya. Setelah sampe posko RW 12, gua udah rada mabok hehe. Abis bangun kepagian, rada laper, dan baru pagi2 udah nyasar 2 kali.

Ternyata cuaca sangat panas dan terik, gua langsung pake peralatan perang gua, jaket dan topi. Lalu kita nunggu masing2 ketua RT/perwakilannya untuk mengantar kita ke rumah orang2 yang ada di list kita. Jadi kita telah memegang list nama2 orang yang akan kita kunjungi. List ini kita dapat dari ketua RT masing2.

Yang anter gua dan si A Hong (walaupun gua gak yakin namanya ini, tapi kita sebut saja begitu) adalah bapak2 setengah tua. Dia menawarkan untuk naek motornya, tapi kita menolak karna kita kira deket dari pos RW dan kita kan berdua, gimana boncengnya? Tapi bapak itu beberapa kali mendesak dan akhirnya gua naek deh. Katanya nanti dia balik lagi buat jemput si A Hong.

Baek juga bapak ini, gua kirain dia satpam yang ditugasin RT-nya. Ternyata jauh juga bo, untung kita gak kekeh jalan kaki. Bisa2 blom sampe ke rumah RT, kita udah lemes duluan. Sampe rumah ibu RT, ngobrol2 bentar, sementara si bapak jemput si A Hong, ternyata terungkap kalo bapak itu adalah suami Bu RT. Alias Pak RT.

Walah, padahal udah hampir keceplos dari mulut gua, itu satpam ya? Untungggg sebelum gua selesai gua mengucapkan kalimat, ibu itu udah bilang itu suaminya. Coba kalo gua sudah sempet menuduh dia satpam hihi..bisa2 ibu RT bete ama gua dan gua dibiarin jalan sendiri hihi.

Akhirnya si A Hong datang dan kita memulai perjalanan ditemani pak RT sebagai petunjuk rumah. Ada macem2 orang yang gua temui. Ada yang kasihan banget dan ada yang kayanya gak pantes dapet kupon beras ini. Tapi karna orang yang gua kira gak pantes itu cuma ada 1 atau 2 orang dan gak pantesnya gak yang gak pantes banget gitu, akhirnya kita kasih aja kuponnya.

Kira2 percakapan yang terjadi dari rumah ke rumah seperti ini:

Pak RT : "Tok..tok..tok. Udin ada gak?"

Ibu2 : "Ada apa ni?" *heran ngeliat banyak orang datang ke rumahnya atau heran ngeliat gue yang keren ini? hihi*

Pak RT : "Ini..ada orang dari Tzu Chi."

Gua : "Gini Bu, kita dari yayasan Tzu Chi mau bagi2 kupon beras buat Ibu."

Ibu2 : "Oh..dari yayasan ya?" *senyum dikit*

Gua : "Iya..Ibu tanda tangan disini dan disini. 2 kali ya."

Ibu2 : "Wah, saya gak bisa tanda tangan nih. Gimana ya?"

Gua : "Ibu tulis nama aja gak papa2 kok."

Ibu2 : "Iya deh, gini aja, boleh?" *berusaha menulis inisialnya sebagus mungkin di formulir*

Gua : "Iya, boleh. Ini kuponnya ibu bawa nanti tanggal 29 juni jam 09.00 - 12.00 di kelurahan. Nanti ibu tukerin kuponnya sama beras 20 kg ya."

Ibu2 : "Oh..iya..iya..alhamdulillah..terima kasih ya." *senyum mengembang banget*

Gua : "Sama2 Bu. Permisi."

Kira2 gitu deh garis besarnya. Walaupun ada yang kurang sopan dan ada yang ngucapin terima kasih sampe berkali2 mengiringi kita pergi. Kadang gua yang ngomong kadang si A Hong. Tapi banyakan gua karna gua merasa gua lebih lancar ngomongnya hihi.
No offense ya buat yang orang medan :P
Abis dia kayanya jarang pake bahasa indonesia, jadi rada kaku gitu :P

Yang paling menyenangkan adalah waktu ada bapak sesama relawan tanya ke gua, "Masih kuliah atau udah kerja?"
Waduh..gua langsung menjawab sambil tersipu2, "Sudah kerja Pak."
Rasanya sedikit melayang beberapa senti dari tanah hihi. Horeee..gua dikira masih kuliah :D

Yang paling mengharukan adalah ketika gua ketemu orang yang udah sekitar 4 tahun gak bisa jalan. Namanya saepulloh. Umurnya sekitar 40 tahun. Dia kecelakaan motor dan perutnya sakit tiap kali dia mencoba berdiri. Selama ini blom pernah ke dokter. Alasannya kalo udah tau sakitnya, tapi tetep gak mampu untuk ke dokter malah tambah stress katanya. Jadi selama ini dia cuma beringsut2 aja di rumah dan udah gak kerja lagi.

Liat mukanya sedih deh. Keliatan banget kalo dia udah gak pernah keluar2 rumah. Mukanya pucet dan rambutnya awut2an. Matanya ada lingkaran merah. Gua jujur aja rada serem pertamanya. Takutnya kalo orang udah kelamaan di rumah gitu rada aneh kan. Apa gua kebanyakan nonton film ya.

Tapi makin lama udah gak serem lagi. Karena dia udah cerita2 ke kita dan dia tanya bisa gak dia diobati. Nah, karna gua gak tahu dan si A Hong juga gak tahu, kita sempet bingung. Kita gak prepare kalo ada kasus kaya gini, dan kita berdua kan bukan anggota senior jadi gak tahu mesti jawab apa.

Akhirnya kita memutuskan kita catet dulu aja, nanti baru kita laporkan. Ternyata, setelah gua lapor katanya mestinya orang itu langsung disuruh aja ke RSKB. Nanti akan diperiksa langsung ama dokter disana. Aduh..maaf ya pak. Mudah2an waktu dia ambil beras dia tanya lagi n dibilangin deh suruh langsung ke RSKB. Gua gak tahu kalo bisa langsung, gua kira mesti disurvey dulu.

Abis semua yang ada di list selesai, kita pulang lagi ke pos RW. Ternyata namanya ada yang double2 dan masa ada yang RT 09 masuk ke list gua. Jadi kita kumpul aja dulu semuanya di pos, baru nanti dicross check lagi. Baliknya dianterin pak RT lagi pake motor. Asik deh, soalnya kita udah capek dan kepanasan juga. Muka gua juga udah item berapa tingkat perasaan kalo diukur hehe.

Ternyata ya, gua dan A Hong yang pertama sampe ke pos. Yang laen pada blom kelar. Ada kali sejam kita nunggu baru semuanya ngumpul. Tapi walaupun nunggu lama gak kerasa karena kita keenakan duduk2 santai dan ngadem, dibanding tadi jalan kaki panas2an. Ampe sipit mata gua karna micing2in mata mulu haha. Kalo yang udah kenal gua, pasti gak percaya deh mata gua bisa sipit :P

Ternyata yang laen ada yang gak seberuntung kita. Ada yang ibu RT-nya gak mau nganterin. Ada yang ibu RT-nya ngomel2 karna kita pilih2 kasih kuponnya. Soalnya yang di list itu kadang ada yang rumahnya gede dan punya kontrakan, otomatis gak dikasih donk. Trus jadi agak2 ribut juga. Susah juga lo ternyata.

Untung aja ibu RT gua ngasih listnya gak ngarang2. Kalo gak sesuai keadaan kan kita juga yang repot ya, masa udah masuk rumah orang trus gak jadi kasih kupon. Walaupun dibilang baek2 juga suasananya pasti jadi gak enak kan. Untung gua gak sampe begitu deh. Dapetnya yang lumayan baek. Mana abis tugas tadi di rumah ibu RT kita sempet disuguhin sirop segala hehe :P

Trus yang gak enaknya, setelah dicross check ternyata list RT 09 yang ada di gua itu ada beberapa orang yang gak ada di tempat sebenarnya. Berarti ada orang2 yang belom dibagiin kupon. Yang dapet bagian RT 09 itu ternyata bapak yang naek motor itu. Dan masalahnya adalah dia gak mau balik pergi sendiri, dia mau ditemenin.

Gua cuek aja pertama waktu dia tanya ada gak relawan yang mo temenin dia nyari orang2 di list itu lagi. Gua pikir kan gua baru pertama kali ikut, kenal orang satupun nggak. Cuek ajalah, pasti ntar dia ditemenin ama temennya.

Tapi, sampe beberapa kali dia ngulang2, gak ada yang mau temenin dia. Semua pada diem atau memandang dia dengan tatapan gua-mau-temenin-lu-tapi-gua-capek-banget-dan-di-luar-panas-banget.

Gua pura2 cuek aja karna biasanya pasti ada yang gak tega dan akhirnya mo jadi volunteer kan. Tapi ini udah beberapa lama tetep gak ada yang bergerak huuhuu. Mungkin karna mereka baru datang juga sih, jadi masih kerasa banget panas dan capeknya.

Akhirnya gua dengan sangaaaaat berat bilang, ya udah deh..sini saya temenin. Jaraaaang banget kejadian kaya gini. Semua orang yang kenal gua pasti tahu, gua tuh rada2 egoisan orangnya. Gua jarang banget mengorbankan diri. Tapi karna udah gua tunggu2 lama gak ada yang bersedia, terus itu kertas tadi nyasarnya di tempat gua lagi dan gua yang paling lama ngaso, akhirnya dengan sangat menyesal gua temeninlah dia naek motor nyari2 orang itu.

Mana ibu RT-nya gak mo temenin lagi, jadi kita cuma nitip motor doank di rumahnya. Terus kita harus door to door beneran nanya2 orang, kenal gak sama orang ini, dimana rumahnya? Padahal gua udah dehidrasi banget dan kecapekan banget. Untung juga jaket gua ada hoodnya, jadi lumayanlah supaya kepala dan leher gua gak kena terik matahari langsung.

Setelah tugas selesai, kita berdua langsung ke kelurahan naek motor, karena semua orang yang di pos RW udah jalan juga. Orang2 pada naek mobil, gua naek motor deh panas2an hiks. Dan sempet tanya orang juga buat mastiin jalan. Muka gua udah jelek aja karna bete. Soalnya gua lapeeeeeer. Udah jam 1 siang.

Gak tau ya, kenapa gua suka bete kalo laper? Bingung juga gua, padahal kadang gua gak terlalu bete, cuma kelaperan, tapi dari muka gua tuh kelihatannya gua bete berat. Bapaknya sampe gak enak ama gua, trus nawarin gua mo mampir makan dulu gak hihi. Kok dia tau ya gua laper padahal gua gak bilang2 ke dia lo. Mungkin dari muka gua kelihatannya gua bisa makan orang kali ya haha :D

Jelas gua tolaklah usulnya, gua tahu itu cuma basa basi doank dan gua juga pengen cepet2 sampe posko di kelurahan. Dan begitu sampe, wuihh..enaknya bisa ngadem. Langsung duduk selonjoran kaki sambil ngos2 hehe. Dunia langsung lebih indah deh kelihatannya hehe.

Trus gua cepet2 makan. Pas buka nasi bungkusnya, gua kira itu kan nasi padang ya. Gua sempet mengharapkan ada ayam goreng lo :P
Tapi begitu kebuka, lauknya ternyata telor dan tempe, gua sempat bengong sedetik trus gua baru sadar..oiya, tzu chi kan vege hehehehe :P

Tapi tidak mengapa, lauk apapun akan terasa sangat nikmat kalo lagi kelaperan. Hanya dalam hitungan menit..hap hap hap..habis sebungkus gua lahap ^^
Abis makan gua duduk2 santai di depan, menikmati angin sepoi2 dan menikmati rasa kenyang yang pelan2 menjalar..hoahem..jadi ngantuk hihi.

Para anggota senior lagi sibuk mendata semua formulir yang kita serahkan trus diitung2 trus dipisah2in trus entahlah diapain lagi. Gua duduk di sebelah 2 orang cewe yang tadi juga se-RW ama gua tapi beda RT. Ngobrol2, ternyata mereka tinggal di cengkareng. Dan kayanya emang banyak yang tinggal di cengkareng sih. Curang ya, kan mereka deket.

Trus ada 2 orang cewe lagi tanya gua tinggal dimana. Gua jawablah duri kepa. Tak disangka tak diduga, mereka juga tingal di duri kepa! Hah..seneng banget gua dapet temen yang rumahnya deketan. Padahal gua udah hopeless ini pulangnya gimana. Bis yang tadi ngedrop kita entah kemana rimbanya. Dan orang yang naek mobil pribadi udah pada pulang sendiri. Mereka nawarin sih mo nebeng gak sampe RSKB.

Tapi karna banyak yang mo nebeng dan mobil pribadi kan muatnya terbatas. Jadi orang2 yang tak terkenal kaya gua ini diam2 terlantarlah disana. Tunggu punya tunggu, bis tak kunjung datang. Sementara gua gak tahu arah pulang dan gak tau juga gua entah berada dimana.

Makanya gua seneng banget dapet temen yang pulangnya ke daerah yang sama ama gua. Gua ikutin aja deh 2 cewe ini kemana2 hihi. Namanya Riska dan Rotin. Jangan sampe gua ditinggal :P

Dan setelah penantian kita yang panjang tapi tetap tidak membuahkan hasil, 2 cewe itu memutuskan pulang sendiri. Gua tentu saja langsung bilang, ikutttt hehe.

Mereka tau rute angkot ternyata, gak sia2 gua nempel kaya perangko. Jadi dari sana naek angkot ke jalan gede yang gua curigai sebagai perempatan cengkareng. Trus sambung naek B14. Nah, B14 ini gua tahu ni, ini lewat deket rumah gua hehe.

Kita lewatin puri mall, trus lewatin apartment kedoya. Mereka turun disitu, trus jalan kaki ke rumahnya. Gua terus dikit lagi sampe ke jalan arjuna dan turun di tukang ayam. Gua bilang ini tukang ayam karna emang di pertigaan situ ada tukang potong ayam. Trus gua minta jemput david disitu. Kalo disuruh jalan lagi mah gua ogah, abis lumayan juga dari situ, ada kali 1 km ke rumah gue.

Kita sempet bertukar no hape, trus janjian kalo kapan2 ada acara lagi kita bisa pergi bareng. Duh, senangnya hatiku hehe. Kebayang soalnya si david mau gak ya nganterin gua lagi ke RSKB nan jauh di sana. Padahal dari mereka gua tahu, kalo ternyata ada angkot yang lewat RSKB itu. Dan dari rumah gua naek angkot 2 kali aja.

Sukur deh, sedikit2 gua mulai mendapatkan pencerahan hehe. Ternyata letaknya gak sejauh yang gua bayangkan, selama ada angkot yang lewat mah lumayanlah. Dan kan lebih enak kalo gua pergi ada temennya jadi gak bengong2 doank kaya orang terdampar.

Sampe rumah gua langsung mandi. Duh, enaknya mandi. Seger banget euy :D
Trus langsung bertapa di kamar, nyalain AC sambil maskeran hihi. Gua pake masker gua yang after sun burn. Dingiiin banget. Asik deh hehehe :P

Seharusnya minggu kemaren ada acara pembagian beras tuh. Penukaran kupon yang kita bagiin itu. Berasnya diimpor dari taiwan lo, jadi mestinya sih lumayan ya. Katanya bakal rame dan pasti ada polisi segala supaya gak rusuh. Tapi gua gak ikutan kemaren, ngangkat2 beras gitu kayanya cowo deh yang lebih dibutuhkan.

Capek...pasti.
Item...pasti.

Tapi yang pasti gua juga senang. Rasanya gua dibutuhkan. Rasanya gua bisa terjun langsung ke masyarakat. Rasanya tenaga gua bisa dimanfaatkan untuk hal yang baik. Rasanya waktu gua yang biasanya gua buang2 di mall bisa gua habiskan untuk hal yang lebih berguna.

Senang ada yang melihat gua sambil bersukur. Senang gua berhasil membawa kebahagiaan pada beberapa orang hari ini. Walaupun kalo bukan gua yang bagiin mereka juga pasti bahagia karna ada orang lain yang bakal kasih kupon itu ke mereka, tapi menjadi orang yang membawa kabar gembira itu, menjadi orang yang melihat munculnya binar2 bintang di mata orang yang hampir redup sinarnya karena sulitnya hidup, rasanya gua lebih bahagia.

Percayalah, kita jauh lebih beruntung.

21 comments:

bebek said...

salut deh ma viol,....

Pucca said...

@bebek: biasa aja kok bek, jangan gitu donk :)

- manda ayah buat toriq - said...

" Gua gak ada temen ngobrol, bener2 kaya anak ilang"

ckckckkc......betapa pengorbananmu, bangun pagi, nyasar2 dan sampek ga ada temen ngobrol...

iyahhh....salut gue Viol...
makin dewasa
makin paham berbagi

semoga banyak pahala ya?
aminnnnn

andrew said...

hiii...

kebetulan ngebaca blog ini...

mau ngasih tau ... kalo dari duri kepa ke RSKB bisa naik busway dari sebelah CL terus ntar turunnya di perempatan cengkareng...

abis itu cari angkot yang ke arah kapuk lupa nomer berapa nih hehehe... tapi nanya dulu lewat rusun cinta kasih ngga... gitu..

soalnya dulu aku juga tinggal daerah situ... ^_^ jadi tau jalur dari situ ke RSKB ,

sebenernya ada juga sih beberapa relawan tzu chi yang tinggal sekitar duri kepa... jd ntar kalo dah kenal bisa nebeng berangkat bareng... ^_^

Marlina said...

Salut deh ama kamu Viol!
Capek2 kepanasan, kelaperan, gak pa pa...ntar dpt balesannya lebih besar lagi :)

l3l1 said...

orang depan rumah gue juga tuh.. tapi kaenya udah senior siy vi... suka pake training putih.. nah klo kaosnya gue ngak merhatiin... putih apa abu ya??

dia orang taiwan asli... klo encik yg sebelah siy orang sini. tadi dia laundry ke sini gue sempet ngobrol2.. katanya dia ikut yg di pinangsia..

Arman said...

salut gua ama lu!!! emang jadi relawan itu gak gampang ya pastinya...

hebat deh!

Limmy HL said...

hebat viol.

salut bgt utk jiwa sosial lu.

Pitshu said...

huahh... kapan yah g bisa ngadain acara baksos :D hahahaha

Pucca said...

@sofie: aminnn sof :)

@andrew: andrew..thx ya for infonya. gua juga dibilangin kalo naek angkot turun di perempatan cengkareng trus sambung angkot lain yang sampe RSKB. tapi emang lebih enakan kalo perginya bareng temen :)

@marlina: semoga ya mar hehe :)

@leli: justru bajunya yang penting lel, celananya semua training putih hehe.

@arman: aduh, jangan gitu donk. gua baru ikut sekali udah dikatain hebat.

@limmy: ini satu lagi hehe. udah jangan ngatain gua hebat lagi ya, malu nih gueee :P

@pitshu: kalo lu yang ngadain gua ikut deh pit hehe :P

Fun said...

salut viol.. :)
semoga nanti bisa ikutan baksos yang lainnya yak.. :)

yhalim said...

two thumbs up buat pucca !
pasti hidup lu bakal lebih diberkati setelah apa yang lu lakukan deh viol..

naki said...

waowww .. salut !!
hmmppff .. gw kapan ya bisa kaya bgitu -__-

Pucca said...

@fun: semoga ya fun :)

@yulia: gaklah yul. baru ikut sekali hehe..masih jauh lebih banyak tuh yang lebih senior dari gua :)

@naki: bisa kok. dateng aja ke baksos :D

sakuralady said...

viol, ditunggu cerita baksos berikutnya..
Semoga yg baca postingan lo, tergerak juga ya hatinya utk membantu sesama.. amen..

Pucca said...

@willy: iya wil, kalo bisa begitu bener2 amin deh :)

Apple said...

ada fotonya tuh di web tzu chi,loe kefoto ga?hihi...salut de,ternyata loe byk sifat bae-nya ya?;p

Alvina said...

Viol, ini baru jiwa sosial yg tersalurkan yaaa... TOP deh, Viol!!
David juga ok loh, mau pagi2 nganterin sang istri dalam perjuangan turun ke masyarakat... ;p

Pucca said...

@apple: udah gua liat..gak ada :D

@alvina: baru juga sekali vin, malu beneran nih gua jadinya. loh, emang dari tadi boong ya haha :P

wstefanus said...

Hi pengen tanya toko buku di belakang mega mall dimana ya tepatnya?

Tzu chi di pluit kumpulnya dimana saja?

thx

Kenali dan Kunjungi Objek Wisata di Pandeglang said...

Kenali dan Kunjungi Objek Wisata di Pandeglang
Keyword Kenali Pandeglang
Mohon dukungannya yach....?!
Semangat..semangat..!!

Pandeglang telah hilang Kenali Si Dunia Aneh