Kunjungan Kedua

Kunjungan kedua gua kemaren gak semulus kunjungan pertama, rada bete abisnya.. secara dokternya telat. Dari yang gua datang jam set.6 kurang, mesti nunggu ampe jam 7 baru gua dapet giliran. Molor 1,5 jam tuh. Betenya gua di ruang tunggu... :(
Emang sifat gak baek ni, sifat gak sabaran gua, pelan2 mesti gua ilangin. Dari dulu sih niatnya, tapi sampe skarang gak ilang2.

Sembari nunggu dokternya, gua minta hasil lab gua ama suster yang jaga. Hormonnya sih gua liat oke ya, di dalam range. Yang bikin gua deg2an tuh hasil CA-125 gua.
Idealnya < 35, sementara hasil gua 34.5.
Gimana gak sesak napas gua, masa cuma selisih 0.5 sih.. kanker gak nih gua huuhuu T_T

Gak tenang banget deh gua nunggu dokternya kemaren. Udah bete karna dia telat. Trus perut laper krucuk krucuk. Trus gua mau buru2 tanya hasil lab gua. Padahal kan gua bayar mahal2 supaya gak antri, eh kemaren gua jadi tetep antri deh.

Di bangku ruang tunggu, gua udah kaya cacing kepanasan aja.. pantat goyang2.. jalan2 kedepan kebelakang.. bolak balik majalah.. errghh.. menunggu itu bener2 menyebalkan deh.

Begitu dapet giliran, gua langsung girang, masuk deh. Trus duduk liatin dokternya baca hasil lab. Katanya, dari hasil hormon berarti telur gua masih diproduksi.
Horee.. gua masih bertelur hihi :D *udah kek ayam aja gua ya*
Trus.. CA-nya juga bagus, gak kanker. Sukur kepada Tuhan, gua langsung lega :)

"Bukannya saya udah mepet2 dok.. beneran gapapa tuh?"
"Gapapa.. kalo endometriosis emang begini pasti hasilnya. Kalo kanker bisa 700-an, sampe 1000."
"Wah..gitu ya *fiuh*, sukur deh" :)

Langkah selanjutnya, menurut dokter itu, gua harus di-laparoskopi. Hasil usg cuma 90% akurat, untuk lebih tahu ada apa di dalam, kenapa gua gak hamil2, harus di-laparoskopi buat tahu ada apa sih sebenarnya di dalam itu. Dan kalo ada pelengketan atau sumbatan atau kista, bisa langsung diangkat.

"Kamu daftar aja ke suster di depan. Atur jadwalnya, tanya biayanya sekalian."
Hah.. blank sebentar gua.. jadi gua mesti dioperasi ni? Gua gak diapa2in lagi ni? Gak di-USG dalem? Gak dikasih obat2?
"Errr.. gitu aja nih dok? Jadi saya mesti di-laparoskopi?"
"Iya, harus! Kalau gak saya gak bisa pasti. Waktu laparoskopi itu baru kelihatan semuanya.”
"... *Glek*...... bahaya gak ya Dok?"

David ikut nimpalin, "Dia ketakutan Dok. Dulu dia pernah nonton tv ada cewe yang kepotong ususnya waktu laparoskopi."
"Oh.. begitu. Resiko memang ada. Setiap operasi pasti mengandung resiko. Tapi operasi ini gak berbahaya kok. Itu terjadi paling 1:1500 kasus."
"Errr.. trus dokter udah nanganin berapa kasus? Udah 1499 blom?"
"Haha.. saya mah udah banyak.. udah lebih. Tapi tenang aja saya selalu sukses kok."

Tapi tetap aja dok, gua kan takutttt..... T_T
Sambil gua bingung2 gitu, dokternya manggil susternya masuk, "Sus..nanti tolong bantu ibu ini ya, tolong telpon ke rs bunda, atur jadwal buat laparoskopi."

Trus dokternya berdiri, nyalamin gua. Gua kaget2 berdiri juga, loh kok gua udah diusir sih.. gua kan masih blank gini.
"Dok, nanti saya yang operasi siapa? Dokter kan?"
"Ya iyalah.. masa supir saya? Hahaha..."

Monyong.. gua juga tauuuu. Tapi gua kan lagi bingung dok. Itu pertanyaan putus asa tau gak sih. Gua gak rela harus cepet2 diusir padahal kan gua udah tunggu 1,5 jam. Dan di tengah2 keputusasaan gua, gua tanpa sadar melontarkan pertanyaan gak penting itu hehe.

Udah, gitu doank.. gua sekarang berurusan ama susternya deh. Dia yang telpon tanya2 jadwal, tanya2 harganya berapa. Sekitar 20 jutaan lah biayanya. Mahal banget ya! >.<

Tapi gua blom oke-in nih. Masih bimbang gua. Gimana yah enaknya. Ada yang tahu gak plus minusnya laparoskopi. Gua butuh saran2 nih.

Beberapa hari ini gua sibuk googling video laparaskopi. Gua dengan pasrahnya nonton video yang mempertontonkan sepasang alat pencapit merobek2 isi perut, dan menarik2 selaput putih yang gua duga sebagai pelengketan. Trus abis itu keluar lah darah coklat.....
Bener2 video yang tak patut ditonton... *sigh*

Lalu kemaren gua juga udah konsultasi ke dokter kantor. Gimana kalo gua laparoskopi, ditanggung kantor gak. Kalo gak ditanggung nangis mombay deh gue.

Setelah pembicaraan yang cukup alot, dokternya bilang mau bantuin gua, gua disuruh minta surat pengantar dari dokter di rs bunda. Diusahakan bisa di-reimburse.
Aduh..tolong deh dok, gua bener2 lagi gak pengen ngeluarin duit segitu buat dibelek2.. T_T

Malah kata dokter kantor, gua begitu tuh karna hormon estrogen terlalu tinggi.
Kenapa estrogen gua tinggi? Karena progesteron gua rendah.
Kenapa progesteron gua rendah? Karena ada hormon apa gitu namanya gua lupa yang menekan progesteron gua. Karena itulah estrogen gua tinggi dan menyebabkan kista dan segala tetek bengek endometriosisnya.

Nah, hormon yang gua lupa namanya itu, adalah hormon yang terpicu karena stress. Jadi kata dokter gua gak boleh stress, gua gak tahan stress, gua rentan, dan semua hormon gua bisa acak adut.

Padahal perasaan banyak orang yang lebih stress dari gua. Banyak yang lebih pemikir, banyak yang lebih parnoan. Tapi, sekali lagi.. badan orang emang beda2 ya. Itu emang udah bakat gua kali, jadi terimalah... *dan makanlah*

Sekarang gua lagi H2C nunggu hasil keputusan dokter kantor. Semoga gua bisa di-cover, mengingat kata dokter gua tidak lagi dalam kondisi kesakitan dan tidak membahayakan jiwa raga. Dan semoga kebimbangan gua cepat berlalu deh, gimana baeknya gua.. laparoskopi atau gak.....

Apalagi karena kemaren kata dokter, setelah gua laparoskopi gua harus.. kudu.. wajib ikut program hamil! Gak boleh nggak.
Karena kista tuh kambuhan. Selang berapa lama juga dia bisa balik lagi. Jadi selagi rahim gua lagi bersih2nya, gua harus cepet2 program hamil. Kalo sampe dia balik lagi, gua bakal harus ulang lagi prosesnya dari awal. Cape ya...

Makanya, ini merupakan beban mental sendiri ni buat gua. Gua jadi kepikiran terus.
Gua takut banget abis laparoskopi gua gak hamil2.. trus kistanya balik lagi.. hiks...
Tapi anehnya, kalau programnya berhasil dan gua hamil.. gua juga rada takut.

Gua udah siap blom ya.. hamil, melahirkan, dan semua masalah keibuan itu. Apa gua bener2 menginginkan anak, atau cuma karena diburu2 penyakit gua, atau cuma karena pengen sesaat secara semua orang seumur gua udah punya anak atau ngebet punya anak.

Siap gak gua kehilangan semua kesenangan gua sekarang, waktu tidur gua.. waktu santai gua.. waktu jalan2 gua..
Kadang waktu gua lagi menikmati surga gua di kamar bersama radio dan buku, gua membayangkan nanti kalo punya anak gua gak bakal bisa lagi nih begini. Dan punya anak itu adalah keputusan yang mengikat gua seumur hidup...

Dunia gua sekarang berputar di sekeliling gua. Gua bisa ngapain aja sesuka2 gua. Semua serba gua. Maunya gua. Kepengennya gua. Nanti semuanya akan berputar di sekeliling makhluk kecil itu. Bisa gak ya gua?

Aduh, egois banget ya gua. Gua tau, gua aneh. Tapi gak tau kenapa, gua emang dari dulu gak gitu suka ya ama anak kecil. Gua cuma suka liat sesaat, ih lucunya anak ini.. maen2 bentar.. ketawa2 liat tingkahnya yang lucu.. abis itu ya udah.. bye.. jangan ganggu gua ya anak kecil.

Tapi sejujurnya gua tahu, semua ibu yang melahirkan, pasti akan sayang setengah mati, atau kalau boleh dibilang sayang sampe mati sama anak yang dilahirkannya. Gua gak meragukan kemampuan gua menyayangi anak gua nanti, pasti sayang gua gak kalah kok ama ibu2 lain. Orang sama pohon dan binatang aja gua sayang hehe.

Tapi, mengambil keputusan bakal mengikat gua seumur hidup dengan manusia lain ini bikin gua rada2 gimana gitu. Perasaan gua agak2 ajaib.

Padahal dulu gua gak begini lo, dulu gua bahkan sempat berpikir gua mau punya 4 anak. Enak, biar rame. Gua gak pernah mikir capeknya, gak mikir biayanya, karena menurut gua anak itu adalah karunia terindah dari Tuhan. Titik.

Gak tau kapan dan knapa gua jadi gak jelas gini.
Mungkin sejak gua kista dulu itu ya, waktu trus diburu2 kawin, karna nanti takut gak bisa punya anak, dan segala macam masalah gua waktu itu - yang gak mungkin gua jelasin disini karna bisa dibikin novel kali - yang membuat alam bawah sadar gua pelan2 menghilangkan keinginan gua untuk punya anak.
Mungkin alam bawah sadar gua mem-protect gua dari kemungkinan terburuk, supaya nanti gua gak terlalu kecewa, karena sudah terlalu banyak kekecewaan yang gua telan waktu itu, jadi keinginan itu pudar perlahan2.....

Ah.. cukuplah gua ngomong yang bukan2, sebelum nanti semua orang mengira gua manusia tak berperasaan :P
Gua ngomong udah kaya apaan aja, padahal hamil aja blom, laparoskopi aja blom.. haiyah...

Semoga semua terjadi sesuai kehendak-Nya deh.
Semoga bagaimanapun susahnya nanti jalan yang terbentang di depan gua, gua bisa melewatinya.
Amin.

54 comments:

nat said...

hmm...gua bingung mo komen apa ya..

elu gak aneh kok viol, dulu gua juga sama spt elu (jd inget kata limmy yang 'nuduh' kita banyak persamaannya;p), kalo gua itu gak terlalu suka anak kecil. Suka cuman gitu2 aja, tapi gak suka kalo sampe involve terlalu dalam.
Trus dulu juga gua mikir 'egois' spt lu, gak mau kalo zona nyaman gua terenggut oleh kehadiran mahluk kecil yg dinamakan anak, apalagi hidup gua nyaman banget, tinggal bedua di apartemen mungil, kantor deket, gaji berdua bisalah buat leluasa idup, waktu me time berlimpahan...semua itu bikin gua terlena banget..


tapi akhirnya gua sampai pada satu titik dimana gua bilang pd diri gw sendiri, oke nat, that is enough. cukup udah waktunya gua gak bs begini mulu..ya akhirnya gua insap sama keterlenaan gua, dan minta anak ke Tuhan, dan dapetlah Avel..

jd menurut gw lu gak aneh kok dgn pemikiran spt itu..wajar2 aja kok..

smoga perjuangan lu ini ada hasilnya ya..
emang sih sesek bgt kalo biaya gak diganti kantor :( , mudah2an ada good news ya dari kantor lu..

eh gw setuju ama dokter lu kalo kista itu bisa kambuhan, jd kalo uda sampe tahap laparoskopi ya sekalian aja lgsg program hamil, jgn separo2 ditengah jalan..sayang banget tuh...

-mandayandalovetoriq- said...

gue pikir elu ga aneh Vi.....
ada satu masa dalam hidup kita [memang] ngerasa "sudah cukup" dengan semua perjalanan hidup
trus kepingin melanjutkan ke tahap yang "lebih" lagi...bukan karena haus tapi karena kebutuhan....

eeehhh.....bahasa gue ngaco ga ya hari ini niy.....kayanya ada yg janggal ditelinga deh, hahahh

over all, gue doain semoga bisa dicover pun apa yg lu pilih keputusannya, yang terbaik buat elu n David

oiya, congrats buat David ya?
jadi gimana niy, Sabtu ini kita kemana Vi?
hahahahhahah

sakuralady said...

Viol, speechless, daku juga sering ngalamin dilema terkait itu.

Coba diskusi dengan David, keluarga atau temen deket (krn I believe there's soothing effect)
Diiringi doa, semoga semuanya berjalan lancar ya Viol.

Walopun daku awam soal ginian, menurutku yg terpenting take care diri lo dulu Viol yakni kesehatan calon mama, terbebas dari kista, abis itu start program hamil, why not if it's safe for both of you and your baby-to-be?

Wish you all the best violll.. GBU

maryna said...

Pucca, udah terima kan email gw kmrn2 yang sharing kl tmn gw di RS Bunda juga disuruh laparoskopi?

Operasi selalu ada resiko. Saran gw lu cari 2nd opinion. Tapi kalau mau fokus sama 1 dokter ini yah terserah Pucca aja.

Soal punya anak emang dilematis yah. Terus terang gw gak ada 'me time' lagi, mau dipaksa juga gak bisa..badan dimana, otaknya dimana. mikirin anak juga malah seneng2nya gak bisa enjoy. Sejak anak lahir gw ga pernah nonton lg, pdhl anak gw bobo jam 7 malam..ga bgn sme pagi, mau ditinggal bisa aja..tp hati gw gak tenang. Ada uang aja yg terpikir untuk anak..apalagi ada waktu, maunya sm anak aja.

Tapi emg ada saatnya dimana kita harus berani berubah. Namanya hidup ya harus ada perubahan dong ah, dan perubahan itu gak berarti jelek.
Toh anak gedean dikit malah kita bisa beraktivitas bareng anak toh?

Apapun keputusan elu, smga menjadi yang terbaik untuk elu dan klga.

Ariany said...

believe it or not.. hehehe.. gua juga dulu ngerasain apa yang elo rasain kok vi.. apalagi gua meritnya muda.. dan dulu sempet nunda punya anak, tapi sih karena hubby yang ngebet pengen punya anak, dan berhubung doi kan anak tunggal, jadi mo gak mo tugas gua untuk punya anak deh.. kekeke...

Gua juga dulu gak terlalu suka anak kecil, gak sabaran deh.. sampe skarang kadang gak sabaran juga ama MArv hehehe.. :P masi lebih sabaran babenya daripada emaknya nih..

Bayangin aja, gua merit umur 24, udah terengut dong masa mudaku hehehehe... rasanya masih males memikul tanggung jawab yng lebih berat lagi,.. yaitu anak. Belom lagi kita belom settle... pas itu masih belom punya rumah, gua masih pengen kerja, masi pengen skul lagi.. yah.. gagal deh smuanya.Akhirnya ya gua oke lah untuk punya anak, pas udah mulai program malah gak dikasi2.. tapi setelah pasrah yah malah dikasi sih..
tapi setelah Marv lahir... gua jadi merasa janggal, karena this is not what i exactly want (pada saat itu sih), hidup yang pasti berubah drastis lah.. dulu yang bisa kerja, skarang udah gak bisa, apalagi gua tinggal jaoh dari ortu & MIL FIL.Marv gimana dong? terpaksa gua yang berkorban.. hehehe.. tapi yah itulah pemikiran dulu Vi... kalo skarang, liat Marv dah bisa ini itu, rasanya pengorbanannya tuh terbayar kok.. :)

Mungkin elo ber2 david perlu ngomong2 deh... bener2 kah ini yang lo berdua pengen,..?
dan yang pasti sisi positifnya sih, penyakit yang ada dah ketauan... (moga2 dicover ya)
yah apapun hasilnya & keputusannya... hope that'll be the best...

Ackmali@ said...

sayah doain semoga di cover kanotr! :) makasih yah uadh mampir dan komen...

Fun said...

sabar ya vi... :) dan loe ga aneh kok..malah gw baca postingan loe, jadi ngerasain,"wuah kehidupan setelah merit ternyata begini toh..." hehehe :)

dan ketakutan loe masi wajar kok vi.. gw disuruh check up aja takut kok... hehehehe :) gw masi belon siap dengan segala kemungkinan yang ada..

Yen said...

Neng Viol, jangan takut punya anak...kekeke... Gw bukannya gak terlalu suka ama anak kecil lagi tapi gw ini anti anak kecil. Gw benci anak kecil en pantang deket2, ponakan gw aja hampir gak pernah gw pegang...kekeke..

Waktu gw mo hamil, gw sempet mikir apa iya gw mau anak? andai bisa diganti, maunya gw sih diganti anak anjing aja kan lbh gampang ngurusnya...kekeke... pas gw hamil, gw curhat ama nyokap, gw meragukan kemampuan gw ngurus anak en yg lebh gila lagi gw meragukan gw bisa sayang ama anak gw...kekekeke...

Tapi semua ternyata berubah kok...gw malah nangis pas ngeliat Tristan pertama kali. Malahan kata nyokap gw, dibanding cie & ipar gw, gw yang paling jago ngurus anak...kekekeke... *pamer.com*

Jadi, segala sesuatu pasti ada waktunya... emang bener setelah ada anak, hidup enggak akan pernah sama lagi. Kebebasan kita juga jadi terbatas, tapi semua perubahan karena anak pasti menuju sesuatu yang lebih positif. Yang ada sekarang gw malah sering bertanya :"Andai gw gak punya anak, mau ngapain ya gw di dunia ini? pasti garing banget..."

Gw doain semua lancar ya... Kalo emang gak di reimburse kantor, moga elu punya tabungan buat bayar sendiri.... Jangan tunda-tunda ya....

Ferlin said...

ga usah terlalu dipikirin dan dikhawatirin viol :)

kalo emang elo akhirnya hamil dan punya anak, berarti menurut Tuhan *and HE knows the best, right?* elo udah ready untuk punya anak, so no worries, when the time comes, it's all gonna be allright :)

zen said...

viol jia you!!!

Gua ingat postingan u mirip sama postingan ce nat kalo ga salah...

tapi u pasti bakal sayang sama anak u sendiri kok. ;)
Hanya masalah waktu saja. Nanti ketika u udah punya anak dan menikmatinya, coba u baca lagi deh postingan u yang ini dan u pasti bakal ketawa-ketawa sendiri hehehe :D

Pucca said...

@nat: jadi gua gak aneh nih nat? lu gak menghibur gua kan? hihi..
emang sih, wanita jaman skarang itu udah keenakan idupnya kali ya, jadi males beranak hehe :P
iya, semoga deh dicover..kalo gak gua bisa gak ada duit lagi nih buat melahirkan kalopun treatmentnya berhasil ;)

@sofie: gak aneh kok sof, gua baca pelan2 kok komen lu :)
sabtu ke dokter mau sof? haha :D

@willy: wil, thanks ya.. david sih bilangnya laparoskopi aja, dan mungkin gua emang kurang doa nih.. :)

@maryna: iya, gua udah baca. itu juga yang bikin gua bingung mar. dan gua baca komen lu juga udah kebayang rutinitas ibu tuh pasti kaya gitu, udah gak perduli dirinya sendiri, semua demi anak :)
tapi lu bener, kalo gak berubah, masa mau jalan di tempat begini2 aja, sudah saatnya kali ya gua berubah juga, thanks ya :)

@ariany: 24? iya, muda banget ny. emang cewe tuh begitu ya, harus berkorban. tapi emang gak ada ibu yang menyesal kok sudah spend time ama anaknya.
david sih pasti pengen. gak usah tanya juga gua tau, tapi dia cukup menjaga perasaan gua kok, dan gak sampe menekan gua buat masalah ini.

@ackmali: makasih juga! :)

@fun: emang kita kadang milih gak tau ya, tapi yah kalo udah kaya gua, mau gak mau harus dihadapi fun :D

@yenny: thanks banget ya sharing lu. sebenarnya gua juga ngerasa persis kaya elu, gua lebih milih beli anak anjing, lebih lucu gitu haha.
dan gua terharu juga ternyata banyak yang bilang sempat terpikir sama kaya gua. padahal gua udah mikirnya gua ini gak kaya cewe2 laen yang mendamba2kan punya anak sampe pengeeeen banget gitu. ternyata gua gak sendirian toh, thanks ya yen :)

@ferlin: iya, bener ya.. gua ampe berkaca2 baca komen lu hehe. kalo gua terlalu banyak mikir nanti malah progesteron gua makin turun ya hihi..dan gua kan gak mau dia turun :P

@zen: haha..setuju! thanks zen :)
ups..nanti anak gua baca gak ya.. trus dia sadar mamanya kacau haha..image gua bisa rusak :P

Windy said...

Hi Viol, salam kenal ya :)

Gw juga dulu gak suka anak2 kok. Gak anti sih, cuma nggak terlalu demen aja. Sama kayak elo, cuma demen cubit2 dikit, cium2, trus tinggal :P.

Tapi semuanya berubah total sejak Jac lahir. Jadi demen sama yang namanya anak kecil :) Seumur2 gw gak pernah gendong bayi/anak lho, karena takut. Tapi Jac dah gw gendong sejak hari pertama, tanpa rasa takut. Rasanya amazing banget kalau ngeliat anak sendiri, gak bisa dijelaskan dengan kata2 :). Nyokap aja sampai takjub ternyata gw bisa juga gendong anak, hihi..

So, gak usah mikir susah2.. Yang penting sekarang berdoa dan berusaha :)

angel said...

wah iya cara pemikiran spt itu jg pernah terlintas di hati gua loh. klo gw mungkin krn uda jenuh doing this and that tp ga ada yg berhasil. jd ya udah lah pikir gw hidup berdua aja kenapa sih. dr pd ngabisin uang utk ini itu, klo di kumpulin uda bs deposit rumah kali apalagi kantor gw ga ada fasilitas utk mengcover soal kesehatan satu cent pun. punya anak jd uda ky suatu kewajiban sbg istri aja nih, bukan keinginan. tapi klo di pikir2 egois sama suami rasanya klo begitu dan ga tega klo smp anak yg gw lahirin tau hal ini.

soal laparaskopi, dulu dokter gw jg pernah saranin loh, disini mau 8ribuan vi, itupun pdhl pulang hari ga pake nginep. gila banget deh. gw jg pas di bilngin ketakutan gtu seumur2 ga pernah dan amit2 yg namanya di belek2. nah apalagi PCO juga sama kaya endo, yg bisa balik kapan aja, dan ga menjamin bs lsg hamil pula, even elo uda pernah laparaskopi, makanya gw mikir2 lg, dan so far dokter yg skrg blum nyuruh dioperasi sih.

yah apapun keputusan elo, semoga itu yg terbaik deh viol. cia yo yah :)

Limmy Mama Dhika said...

viol,lu ga aneh ah.
kalo lu aneh, pasti gue ga mau temenan sekian lama sm elu hehehe =p

eh inget ga dulu gue dijulukin TiNo sama susy?
inget ga dulu lu dan yang lain suka bilang gue aneh ga demen sm anak kecil. bahkan anak om gue aza gue bilang ga lucu. hehehe

coba kalo skrg. semua anak kecil gue bilang lucu.
dulu waktu hamil dhika, gue jg ga siap. gue takut ga bisa mendidik anak. tp begitu dhika udah lahir, semua berubah.

semua wanita pasti punya naluri keibuan. yakin deh begitu hamil dan merasakan kehadiran baby dalam perut. begitu baby lahir dan digendong dalam pelukan kita, semua hal di dunia kalah penting dibanding si baby. :)

Vin said...

Vi, setuju sama yg lain, lo gak aneh kok, semua pemikiran lo masih wajar... kadang manusia kan suka bingung sama keinginannya sendiri.. Vi, gw juga waktu ke Dr. Indra Anwar di BIC juga, disuruh laparaskopi atau inseminasi, tp abis itu gw gak balik lagiy, abis menurut gw terlalu cepet deh... Gak ada salahnya cari 2nd opinion dulu Vi :D

miz-bounty said...

Jangan terlalu banyak pikiran say , rilaks aja ...pada saatnya kamu akan mengenal sebuah perasaan yg kamu tidak pernah kenal sebelumnya , cinta pada pandangan pertama , nggak percaya ? buktikan ajah ...hihihi

dah 4 gituloh , apal banget perasaan ini ..

Pucca said...

@windy: sama kita, gua sampe skarang blom pernah gendong bayi :P
rasanya taku jatoh atau takut kenapa2 gitu anak orang hehe.
btw, nama lu sama ama nama temen kantor gua, gua ampe panik sejenak..hah..dia kok bisa baca blog gua? ternyata bukan hihi :P

@angel: lu PCO ya ngel? emang ribet deh kalo soal hamil ini ya. biayanya gede, 8000 mah udah 50 jt uang sini donk..aduh..sayang banget ya duit segitu..apalagi gak 100% berhasil :(

@limmy: tapi kan lu langsung dapet lim, jadi lu gak sempet mikir2 sgala haha. tau2 hamil aja, kalo gua kan banyak bengongnya jadi sempet mikir yang macem2 hehe :P
tapi kalo lu aja yang tino bisa, gua pasti bisa donk ya haha :D

@vin: iya nih vin, ini juga lagi gua pikir2. kalo abis laparoskopi langsung hamil sih mending, daripada gua bolak balik ke dr gak jelas. tapi kalo nggak gimana, bingung..

Pucca said...

@susie: cinta pada pandangan pertama? haha..boleh juga sus.. lagian gua mah percaya aja deh ama elu.. udah expert :P

Ferie, Riana & Cyndie said...

Pucca...namanya Viol ya hehe..

U gak aneh kok. Bener emang kata temen2 u yg lain kalo kadang kita tuh dah ngerasa 'nyaman' sama kondisi kt skrng, jd ogah sama perubahan terutama yg drastis semisal punya anak.

Tp dulu dari single ke merit gimana Viol? Pastinya jg kita mikir ya...buat 'perubahan' itu. Tp setelah skrng jalanin gimana? So pasti lebih asyik punya hubby kan drpd single, meski ada suka dukanya.

Pernah dikasih tau rekan kerja : Semua org pasti mengharapkan akan 'naik kelas'. Meski kita tau kalo naik kelas itu beban dan tanggung jawabnya lbh berat. Tp pas menjalani itu tak akan terasa asal kita ikhlas dan selalu berdoa pada Nya.

Viol, semoga nti di cover kantor ya biayanya. Gw gak tau operasi laparaskopi itu spt apa. Gw cuma bantu doain deh apapun keputusan Viol semoga memang jalan Nya. Dan Tuhan pasti ngasih yg terbaik buat Viol.

Mengenai rasa ragu jadi Mom, dulu jg gw sempet gitu. Tp jangan dikhawatirin skrng Viol...nti aja pas dah jadi Mom hehe. Saat nanti Viol dah jadi Mom, meski gak kenal Viol, gw yakin Viol akan jadi the best mom buat anak u. Spt skrng Viol dah jd the best wife buat suami.

Semangat ya Viol.

Windy said...

Tenang aja, gw bukan karyawan Indocement kok, hehe..
Baca blog elu waktu blogwalking..

Btw, gw link ya blognya?
Gw demen baca tulisan elu :)

karine said...

hallo,

gue sering mampir baca blog kamu tapi baru kali ini pengen komentar.

gue ga terlalu nangkep tadi apa alasan si dokter untuk laparoskopi. apa memang dari hasil usg terlihat kista/endometriosis? atau memang murni karena teori dia bahwa usg (cuma) 90% akurat? jadi kalau terlihat normal dari usg, masih ada kemungkinan 10% ga normal?

saat ini gue tinggal di eropa dan pada saat akan program hamil, dokter minta gue untuk tes hormon (LH,FSH,Estradiol,Progesteron), tes virus (sifilis,aids,toxo,rubella,dll banyak bgt) dan tes HSG (rontgen rahim). suami juga harus tes analisa sperma. boro-boro dilaparoskopi, di usg dalam pun enggak. tapi dari hasil hormon, dan hasil HSG itu dokter bisa bikin diagnosa cukup akurat thdp masalah kita. setelah menjalani terapi, baru di hari-hari tertentu harus usg dalam.

hampir semua teman yang mengikuti program hamil dengan dokter yg berbeda disini juga prosesnya sama.

berbeda dengan pengalaman beberapa teman di indonesia yang bahkan belum diperiksa hormon dll, sudah disuruh laparoskopi. lucunya setelah laparoskopi hasilnya normal/ga ada kelainan.

kalau menurutku coba 2nd opinion ke dokter lain yang gak laparoskopi-minded.

all in all, keep praying and thanking for the child that God'll give you.

Gbu

karine

welly said...

suatu keriinganan kl smua bisa dicover kantor, sperti istri saya dl..

yhalim said...

g setuju ama yg bilang cari 2nd opinion.

mestinya siy dari usg juga dah tau donk ada kista / endo. jd pas laparoskopi bisa langsung tindakan, bukannya buat liat2 saja.

kenapa ya dokter di indo hobi operasi2 orang. hehehe

punya anak ga menakutkan banget kok. mengasyikan malah. kalo anaknya ga badung ya.. hahaha kalaoo elo mah pasti jd ibu yang sangat menyayangi anak lah viol, ama si burung n pohon2 aja lu cinta mati kan :D

jgn ragu ya.. anak itu anugrah kok, bukan beban. me time berdua anak juga enak kok, apalagi ntar anaknya dah gede , bisa gosip bareng. hhihihi

Pucca said...

@riana: riana makasih ya buat semangatnya. gua emang lagi puyeng, jadi hal2 aneh kaya gitu juga kepikiran hehe.
tapi emang sih, kalo ditanya pasti selalu merasa gak siap, dulu waktu merit juga begitu. mestinya dijalanin aja ya, nanti siap sendiri :)

@windy: silakan, gua link balik ya :D

@karine: karine, memang gua gak ceritain dari awal ya. sebenarnya gua udah pernah berobat tahun lalu, tapi waktu itu gua blom ngeblog jadi gak ada ceritanya :)
tes hormon gua udah pernah, HSG juga udah pernah, dan memang dulu gua pernah operasi kista.
makanya gua sempat bosan berobat dan david juga udah capek, jadi dia mutusin mending laparoskopi aja daripada gua makan obat2an terus tapi gak ada hasilnya.

@welly: oh, istrinya pernah LO ya pak..trus gimana..berhasil gak?

@yulia: itulah yul. jaman skarang ini susah cari dokter yang gak orientasi duit. kalo operasi kan dia dapat duit banyak. sebenarnya gua gak keberatan bayar kalo emang itu jalan terakhir, tapi gua gak rela kalo dia asal suruh gua operasi aja.

Yulian said...

Kalo gw agak beda, Viol. Gw malah suka banget sama anak2. Di mall2, kalo ada anak2 yg gemesin, bisa gw samperin dan gw toel2, atau kalo ngeliat yg lucu banget, pala gw bisa berputar brp derajat hehe. Kalah deh cowo cakep ama baby hahaha

Tapi ternyata laen ya kalo dah punya anak sendiri. Meskipun emang seneng dan ajaib banget deh kok gw bisa ngelahirin anak, tapi gw ngalemin yg namanya baby blues juga. Gak ada lagi tidur pules sampe pagi, gak ada lagi waktu buat baca2 or kongkow2 sama temen2.
Apalagi wkt itu banyakan temen2 gw pada blom merit.

Cuma sejalan waktu, gw terbiasa dan menikmati. Meskipun kemanapun gw, kalo si Jeslyn kaga ikut, otak gw ada di rmh. hehe...
Seneng dan terhibur ada Jeslyn yg jadi temen ngobrol dan jalan bareng kalo papinya lagi sibuk.
Malah sekarang yang ada, gw pengen lagi deh nimang baby hahaha

Semoga apa yang elo & David putusin & perjuangin akan berbuah hasil yang menyenangkan yah, Vi!

Pitshu said...

pitshu baca cuma setengah aja, habisnya sekarang ceritanya Pucca horror, di bayangin ama g enggak ngerti tuh istilah apaan hahahaha...

coba ada pelemnya yah :D *j/k*

Cia Yoo.. buat operasinya ^^

Pucca said...

@yulian: lu emang demen anak kecil ya..nah kalo gitu lebih gampang donk. ya udah yul, si jesslyn kan udah gede, kasih adek gih, apalagi lu kan demen baby ^^

@pitshu: haha..iya pit, sekarang emang lagi serem2nya. mudah2an lu gak smape mengalami deh nanti :)

FeN said...

Viol, wuih ampe seruuu gw baca postingan elu kali ini.. Panjang & lengkap serta jelasss bgt..

Pertama gw doain elu biar bs dicover ama kantor..
Kedua, gw doain elu biar mantep menjalankan semua ini.

Nah sembari tunggu itu, kenapa elu ga coba cari 2nd opinion Viol?
Coba lah liat dokter laen ngmg apa dulu..

Kl emang kudu gitu, and emang dicover, uda ga usa pikir2 lg lgs boleh jalanin nih program.
Mungkin program ini emang merupakan jln nuju elu pny anak..
Kan org jlnnya pun bermacam2 kan? Mungkin elu salah 1 org yg hrs lewat jalan ini..

Mungkin blh gw ksh sedikit masukkan.. Emang sih kl blm ada anak, idup qta merdeka di tgn qta bgt. Tp percaya deh.. Begitu ada anak, wuih.. emang wkt uda abis, kadang usus jg abis (alias marah2 terus), tapiii nikmatnya tak tergantikan.
Dan mrk itu yg akan menjadi penerus2 elu & David tentunya..

Jd step by step deh.. Moga2 elu diberi kemantepan hati, moga2 bisa ada good news dari kantor..
Nah baru deh dijalanin berikutnya..

d e s said...

vi... gue jadi sedih n takut. dua puluh juta vi... gimana kalo nanti gue gitu juga. soalnya gue tuh stres-an orangnya vi. temen gue... dia cek di dokter wahyu, di rs bunda juga. katanya hormon dia ketinggian, then dia disuntik hamil. n dia hamil vi... lu mau coba ke dokter wahyu ga?

duh serius gue jadi takut...

karine said...

hai, sorry yah tnyt gue tidak tau cerita lengkapnya...

tapi kalau kamu ada waktu, coba aja iseng2 ke obgyn lain yang terkenal bagus, siapa tau dia punya opini lain.

tp yg plg pntg, ke dokter manapun sll bawa dlm doa.

Pucca said...

@fen: iya, gua tunggu keputusan dokter kantor gua dulu fen, di-cover atau nggak. sebelum itu gua males mikir kalo gini kalo gitu, mending dapet hasil dulu baru gua tentukan langkah selanjutnya, soalnya 20 juta lumayan bagi gua :(
hehe.. iya ya, kalo gua kagak ada anak gua gak ada penerus donk, lagian baca2 komen disini bikin gua jadi lebih terhibur :)

@dessy: tp kan gua udah ke dr. ivan, mereka sama2 di bunda, masa gua pindah dokter sesama rs hehe..
nanti kabar2in ya des bagaimana hasilnya :)

@karine: karine, gak usah sorry segala, emang gua gak cerita lengkap sih :)
iya, mulai skarang sebelum ke dokter gua biasain berdoa dulu, thanks ya :D

naki said...

cuma bisa bantu doa aja deh viol , smOga kantor mau kasi reimburse , dan apapun keputusan lo nanti , itulah yang terbaik

btwei .. gw juga ga suka anak kecil , ntah napa -__-

nanzzzcy said...

mbak violll...
*hughug*
duh, bingung mo coment apa?
God will make a way.. berserah aja ya mbak
Ciayoo mba..!!! Semangaaattt...!!!

Caroline Sutrisno said...

ibaratnya tuh lu sekarang masih TK tapi ud ngintip dan berusaha ngerjain PR anak SMP, jadi keliatannya susah dan ga mungkin dikerjain... tapi begitu lo nyampe ke level SMP toh semua bisa lo jalani dengan baik... bahkan mungkin lo jadi juaranya. gw setuju sama yenny, semua ada waktunya kok. dan seperti gw bilang kemaren, jangan nyicil susah dulu... Klo Tuhan kasi lo anak, Dia pasti kasih lo kemampuan buat ngerawat dan menyayangi anak lo itu. so, keep on praying and be happy for God always be with you!

Ellyse said...

gua jg ga suka anak kecil,kl sekedar main2 pas lg lucu2 bole de haha..tp stlh py anak ya rasanya gmn gttt..meski byk bandelnya tp kl lg lucu2 bgt gemes sendiri lho!
so jgn mikir yg loe kehilangan doank (moment2 sendiri),gua aja merit muda jd mommy muda niy..kdg kl lg be te pgn ga ngurus anak ya kepikir susahnya cpt py anak,tp kl mikir ke dpn tar waktu wen merit gua masi muda donk??kekekek...

yg semangat ya....gua tunggu lho PUCCA JUNIORnya ;p

btw..operasinya maal bgt ya *glek*

Pucca said...

@naki: makasih jen, makin banyak yang doain kan makin ampuh hehe.

@nanzzzcy: thanks! :D

@caroline: emang lu hebat deh lin, bener banget kata lu itu.. mengena banget! thanks :)

@ellyse: pucca junior? hihi.. iya deh, semoga sempet keluar deh si pucca junior ya wakaka :D

Tha..^^ said...

zemoga berhasil dan cepat dapet momongan ya :)

Arman said...

jangan kuatir vi... kalo punya anak pasti lu siap dah kehilangan semua itu... karena emang worth it banget, dan lu pasti seneng banget pas udah ada anak!

emang ada masa2nya ribet, tapi gak ada anak pun ada juga masa2 ribetnya kan? hehe. tapi punya anak tuh lebih banyak masa2 senengnya. ngeliatin perkembangannya, ngeliatin ketawanya, ngeliatin gaya2nya, gerakgeriknya, bahkan cuma ngeliatin pas lagi tidur aja rasanya bisa bahagiaaaaaaaa banget!! beneran dah!!! :)

Pucca said...

@tha: thanks! :D

@arman: iya man, gua bisa bayanginnya, rasanya bahagia..
tapi entah kenapa kadang2 perasaan gundah itu muncul hehe..

Andri said...

"ya iya lah... masa supir yang yang operasi.."

sumpah ngakak abisss...
jawaban yang jitu dari seorang dokter.. wkakakkakakaka..

lam kenal ya pucca..

Pucca said...

@andri: hai andri..salam kenal juga :)

elmo said...

hihi.. katanya sih emang akan tiba waktunya keinginan punya anak itu timbul.hehehe.. moga Pucca dapat yang terbaik deh..hihi.. dan akhirnya bisa jadi ibu yang baik! semangat!! :D

Pucca said...

@elmo: yah.. begitu kali ya.. ada masa2nya :)
semangat juga elmo! :D

Shanni said...

Hai Pucca a.k.a Viol,

salam kenal ya, wah bacanya postingan kali ini jadi pengen comment :)

gw doain semoga dicover kantor, kalo Viol memutuskan dioperasi semoga operasinya berhasil dan lancar dan langsung hamil.

seperti komen2 yang lain, insting keibuan loe akan dateng pas elo merasakan kehadiran si baby didalem perut, jadi sekarang jangan pikirin susahnya dulu, dibawa santai aja *inget ga boleh stress ntar si progesteron terpengaruh*

kalo gw malah mendambakan dapet anak tapi ga dikasih2. segala cara dan pengobatan dah gw lakukan sampe pas gw pasrah dan nyerah baru Tuhan kasih gw anak. kalo menurut gw elo coba cari 2nd opinion deh Viol. supaya tau aja pandangan dokter lain gimana apa perlu dilaparoskopi.

kalo gw sih dl kena sindrom PCO dan berobat ke dokter Endy Moegni, coba deh kesana Vi, dokternya teliti banget dan canggih alat2nya siapa tau dia punya pendapat laen, atau coba dokter lain atau mau alternatif? ccnya temen gw ada yang kista 10cm tapi dikasih perawatan alternatif dari romo loogman bisa ilang lho kistanya dalam 3bln dan langsung hamil.

gw sih doain yang terbaik aja buat Viol & David. God have His own Plan for both of you and His plan surely is the greatest :)

gw link ya blognya, gw suka baca tulisan loe, thanks

somepathtoremember said...

Wah Vi, gw juga sama kaya lo belom punya baby, kadang gw juga mikir apa bener gw menginginkan anak ato hanya sekedar kepengen karena temen2 sudah punya?
Tapi gw yakin Vi, kalo suatu saat kita berdua bisa melahirkan anak, pasti kita berdua juga dapat hal-hal menarik dan bahkan amazing dari pengalaman punya anak itu.
Semoga yang terbaik terjadi pada lo Vi!

Pucca said...

@shanni: salam kenal juga ya :)
thanks banget buat support-nya. gua coba nanti googling dokter itu deh, trus romo loogman ya? thanks ya shan :D
silakan dilink, gua link balik juga ya :)

@imeth: semoga yang terbaik buat kita berdua ya meth! :D

Shanni said...

Thanks ya, kalo mau no telp Romo Loogman gw ada, yg prakteknya dibogor tapi :D mau?

Marlina said...

Viol, aku salut bgt sama kamu. Mau cerita apa adanya. Soal ke dokter, pengen hamil, bimbang soal anak. Aduuh hebat deh kamu. Jarang bgt kan ada yg mau terbuka gitu. Jadi kalo di bilang dokter lu tu stress, menurutku sih enggak :)
'Stress'nya itu mungkin cuma karena takut diobok2 sama dokter gitu. Wajar sih, semua orang pasti merasa gitu kalo mesti dioperasi.

Kalo ada anak memang kita mesti mengorbankan hal2 tertentu (kebebasan). Tapi don't worry deh soalnya kita bakal dapet gantinya, hal2 yg lebih menyenangkan lagi :)

Michelle Angelee said...

Viol...Viol... pokoknya punya anak tuh enak d... jadi... cepet2 diberesin ya Viol... didukung dalam doa..... GBU

Pucca said...

@shanni: thanks san, gua udah googling, udah dapet alamat n no telponnya, tapi dari yang gua abca2 katanya lumaan mahal dan mesti ngantri lama ya..

@marlina: aduh mar, gua jadi malu dipuji2 ama lu haha..
menurut gua juga gua gak stress ya, gak tau tuh dokter bisa bilang gua stress :)
wah.. kalo dapet anak kaya laura mah gua relaaaa apa aja mar :D

@yolan: thanks yolan :D

Shanni said...

yang mana lumayan mahal dan ngantri lama? dr. Endy? iya tuh lumayan deh waktu awal gw pertama dateng tuh 475. terus antri 2 minggu katanya sih biasa 1 bulanan. kalo Romo Loogman mah antrinya aujubilah deh. senin loe telp, sabtu dateng pagi2 ambil nomor. harga mah murah, obatnya ya tergantung :D kalo mau ga usah ke bogor Vi, sama murid2nya aja, gw punya kenalan di Kelapa gading murid dia tuh.

Pucca said...

@shanni: bukan dr. endy, yang gua baca mahal itu justru yang romo loogman. katanya di bogor juga yang prakteknya muridnya gitu.. tapi mahal 500-an sekali datang.
hah? ama dr. endy itu antri sampe sebulan? gila bener ya...

bebek said...

gimana hasilnya vi?

Pucca said...

@bebek: blom ada hasil bek :)