Papa

Pa, papa lagi senang yah skarang...
Gak usah bohong, aku tahu kok papa pasti senang :)
Walaupun papa mencoba bersikap biasa2 aja, tapi dari cara bicara papa, semangat papa yang bergema di telingaku, kata2 papa yang meluncur deras mengalahkan air hujan yang turun lebat semalam.. aku tahu papa bahagia!

Dan, percaya gak pa, kalo aku bilang aku lebihhh bahagia!
Akulah yang menyebabkan papa bersemangat lagi, akulah yang membuat papa sibuk kesana kemari sambil berbuncah2 gembira.
Dari sini bisa kubayangkan senyum merekah yang beberapa hari ini selalu tersungging di bibirmu.. membuat hatiku berbunga2.. tapi nyeri, tersenyum.. tapi menangis...

Pa, papa senang kan dengan hadiahku? Kupersembahkan dari seluruh hasil kerja kerasku loh pa. Dari usahaku setiap hari, dari setiap pikiran dan tetes keringatku..
Aku tahu papa sangat menginginkannya. Di umurmu yang telah mencapai kepala 6 ini, baru kau bisa menggapai cita2mu sedari dulu, cita2 yang selalu terhempas karna kebutuhan lain yang lebih penting.

Tapi aku selalu tahu, bahwa suatu hari nanti, aku.. anakmu.. pasti akan memetik bintang itu untukmu. Aku akan membuatmu bangga. Aku akan menopang dagumu sehingga kau bisa mengangkat kepalamu di depan semua orang yang merendahkanmu.

Dan sekaranglah waktunya...
Ketika kesempatan itu akhirnya datang, dan Tuhan berbaik hati memudahkan jalannya..
Aku sangat bahagia bisa menjadi orang yang menaruh bintang itu itu genggaman tanganmu.
Tapi kala itu, sinar bintang itu bahkan tidak bisa menandingi binar di mata tuamu...

Pa, aku sayang papa.. apapun anggapan orang terhadap papa, bagiku.. selamanya papa adalah papa kebanggaanku.

Kau yang menggendongku dan membelaku ketika mama marah padaku.
Kau yang mencium keningku setiap malam mengantarkan aku ke alam mimpi yang indah.
Kau yang mendudukkan aku di pangkuanmu sambil berbisik bahwa aku anak kesayanganmu.
Kau yang membelikanku bantal bulu angsa karna aku selalu bersin2 pada pagi hari.
Kau yang memindahkan stereo ruang tamu ke kamarku hanya karna aku menyukai tape itu.
Kau yang tak pernah bilang tidak pada apapun permintaanku.

Waktu kecil, aku yang nakal sering dipukul mama. Demi menghindari pukulan, aku selalu sembunyi di belakang sofa menunggu papa pulang. Aku tidak berani keluar karena takut dipukul mama dengan sapu.
Aku duduk di situ, menggenggam erat kaki sofa dengan kedua tanganku yang mungil, hanya menanti adanya suara berat papa terdengar. Dan begitu aku mendengarnya, aku pasti langsung keluar dari persembunyianku dan berlari kencang memeluk papa. Tentu saja sambil terisak2 supaya papa iba.

Papa pasti akan langsung menggendongku dan berkata, "Kok nangis? Dipukul ya? Siapa yang berani pukul anak kesayangan papa?"
Aku akan menunjuk mama dengan mulut monyong, lalu papa akan pura2 memukul mama. Biasanya mama cuma tersenyum cemberut, tapi aku akan tergelak2 kesenangan. Papa sudah pulang, tidak ada orang yang berani memukulku lagi, karna papa sangat sayang padaku.
Aku anak kesayangan papa!

Lalu papa akan membelikanku permen di warung sebelah, permen karet berbentuk bulatan warna warni yang kusuka. Aku berbinar2 melihat permen karet cantik itu di dalam stoples. Itu adalah penutupan hari yang bahagia setelah seharian berkejar2an dengan mama dan adik laki2ku yang iseng.

Ketika aku kolokan dan menggumam, enaknya ya kalo punya kamar sendiri.. besok papa langsung merencanakan membangun lantai 2 di rumah kita. Supaya aku bisa punya kamar sendiri. Kamar pribadi pertamaku, yang ada jendela menghadap ke luar, yang ada terasnya, semua seperti yang kuminta. Bahkan aku boleh memilih sendiri warna cat kamarku. Di waktu itu bisa memilih sendiri warna cat kamar adalah hal yang sangat membanggakan buatku!

Dan juga, dikala walkman sedang di masa jayanya, ketika aku sedang asik mendengarkan lagu di walkman, papa datang dan menanyakan punya siapa itu. "Punya teman pa." jawabku.
Papa tidak berkata apa2 lagi. Tapi langsung berganti pakaian dan langsung mengajakku ke mall satu2nya dan menyuruhku memilih model walkman yang kusuka. Mataku berbinar2 melihat puluhan walkman berjejer di etalase.
Dan seperti biasa, papa selalu berkata, "Saya mau beli buat anak saya, yang paling bagus yang mana?"

Ketika remaja, ketika aku lagi getol2nya belajar gitar, papa melihatku sedang sibuk memetik gitar yang entah punya siapa..
Dan esoknya sudah ada gitar baru bersender di sofa buatku.

Bahkan jika aku bilang pengen makanan di restoran sari, papa akan langsung membawaku ke sana, sehingga tak terhitung lagi berapa kali aku keluar masuk restoran itu dengan hanya mengenakan baju tidur saja.
Ketika papa atau mama di rumah, aku tak pernah kelaparan. Semua makanan pasti telah kau siapkan atau kau akan masak dengan terburu2 bila aku telah mengucapkan kata lapar.

Aku bagaikan putri buatmu, baik waktu kecil maupun setelah dewasa. Tidak habis2 rasanya mengingat apa yang sudah kau lakukan buatku.
Kau yang selalu membangkitkan binar di mataku, sekarang giliran aku yang menerbitkan binar yang sama di matamu..
Tuhan sangat baik memberiku kesempatan ini.
Harapanku, semoga papa selalu bahagia ya Pa :)
Ingatlah Pa, aku mencintaimu.. sampai kapanpun.. kau adalah ayah yang terbaik untukku.

45 comments:

Yulian said...

huhuhu gw jadi berkaca2, Viol
inget alm. bokap gw. hiks...

bersukur dan seneng ya, kalo kita bisa ngasih sesuatu apapun itu buat ortu. sayangnya sebelom gw sempet, bokap dah keburu dipanggilNya.

angel said...

apakah hari ini lg hari papa di indo? hihihi..bagus ceritanya viol...papamu jg pasti bangga sama viol :)

Lina said...

waduh jadi inget bokap gw yang juga sering banget nganter gw kesana kemari, even sampe sekarang berdua nyokap, kalo gw pengen apa or butuh bantuan apa, mereka siap bantu..

Hiks.. jadi sedih belon berbuat banyak buat mereka !

Limmy Mama Radhika dan Rania said...

viol, gue jd inget sm alm. bokap gue nih.
soalnya selama hidup bokap dan nyokap, gue blm sempat membahagiakan mereka. mgkn di kehidupan berikutnya gue baru dikasih kesempatan utk membalas semua kebaikan bokap nyokap.

Sanzz said...

huaaaaa...g belom bisa kasih bintang buat bokap gua hiks....
moga2 g makin diberkati en bisa kayak viol yah bisa bikin ortunya bangga ^^

Im3th said...

viol emang anak yg berbakti, good !!!
memang membahagiakan ortu itu hal yg mulia Vi, dan lo juga pasti terberkati karena itu.

Mei Mei said...

buset deh violll. gue ampe nitikin air mata gara2 postingan elo. touching banget T_T
gue jg sayank papa...tp blm bisa metikin bintank buad dia T_T

livia said...

*ambil hape telp papa ahhh*

Ferie, Riana & Cyndie said...

Hiks...indah sekali Viol...itu pasti dari hati u yg paling dalam. Pasti bangga sekali perasaan ya Viol...pabila kita dah bisa ngasih 'bintang' buat ortu kita.

Kadang gw pikir...kapan ya gw bisa...takutnya pas gw bisa, ortu gw dah gak bisa menikmati lagi. Harus kejar terus nih ya haha.

Ikut senangg yaaaaa.....biar Tuhan yang membalas semua bakti u.

Ariany said...

hixhix... Viol... YOu cut my heart deeply.... eh tapi dalam arti yang positif yaa.. maksudnya elu berhasil membuat gua nangis bombay nihh....

gua juga sampe skarang belom pernah nyenengin ortu.. MOga2 aja gua masi punya waktu buat nyenengin mami papi ketika mereka masih idup yaa...

Well Done Vi! :)

yhalim said...

bener2 touching deh viol..
ikut happy buat elo yang dah kasih bintang buat papa ya..

Shanni said...

so sweet Vi...
bagus banget surat buat papanya.. jadi kangen sama papa juga :)

LeNa said...

*speechless* cuma bisa tarik napas dalem2 sambil ngelap airmata.

Pitshu said...

kalo untuk yang ini no comment dech! lagi sedih, nanti pengen nanggis lagi ^^ ahahahah...

Lope Papa dan Mama dah :D

nattever said...

ihiks...gw jg jadi sedih nih viol...blon bisa metikkin bintang buat ortu...mudah2an Tuhan jg kasi gua kesempatan buat kasi bintang ke ortu gua...

yosefin said...

duuh postingan ini keren bgt viol. Bikin gw sampe nangis.
Selamat ya karena elo udah bs bikin papa lo seneng.
gw jadi terpacu buat bikin papa gw seneng jg. makasih ya sharenya...
so sweeet!

maryna roesdy said...

Bagus banget deh postingannya.

emang anak cewe selamanya selalu jadi 'sweet pie' di mata papanya. Tapi gw bukan anak kesayangan papa gw sih jadi gw gak punya kenangan masa kecil bermanja-manaja yang istimewa :)

Viol beruntung banget jadi anak kesayangan. Dan lebih beruntung lagi bisa berkesempatan membahagiakan papa. selamat yaaaa...

Dian said...

Dear Vio,thanks ya postingannya 'touching' banget.Gw juga kadang sok sibuk utk ngasih 'bintang' ke papa mama gw.Thanks ya sdh ngingatin sis..jd sedih nih..

Quinie said...

daddyyy.. kapan jemput akyu lagih? :(

JESUS said...

hai lagi @ratu :)

terkadang kita terlalu bermimpi, tdk tau apa yg dikejar/ terlalu ambisius, terbangun, tau² semua sdh berlalu...:( {papa sy sdh bahagia di atas}

nice posting, jadi ngingetin kita lagi, utk terbangun & bertindak :)

utk anak yg merantau jauh, ortu kadang cuman ditelp just say hi saja, sdh senangnya seminggu.

Thank's anyway Viol.

Veny said...

kalo g sih gak lupa sama kedua ortu , cuman sampe skrg emang lom bisa kasih bintang besar buat mereka .
g kasih yg kecil2 aja yg mrk suka .
wah bersyukurlah kita masih pny ortu yg sayang banget sama kita . bukan kasih ibu aja sepanjang masa , g ngrasa kasih bokap juga sama koq ! Thx GOD !

Arman said...

Nice writing... Ini true story vi?

Ngeborong said...

Vio, ceritanya menyentuh banget hiks

nie said...

awww... this is soooo sweet, darling!!!
I am sooo happy that you are able to make him happy :) *hugs*

Budi Hermanto said...

Wew..
Yang anak papa..
Hehehe.. ;)

Marlina said...

soooo sweet :))

Y3nn1 said...

Hiks....sibuk ngusap2in tissue nih ke mata....terharu deh gw....

Viol ngasih kado idaman ke papa yah? Senang yah. Bangga banget pastinya. Gw sampe sekarang masih blon ngasih kado yang paling diinginkan papa. Kapan yah bisa kaya lu, Vi.

d3s said...

bagus vi... hebat...

gue juga punya impian mau mempersembahkan sesuatu ke nyokap gue di usianya yang kepala 6 ini... tapi apa daya belum kesampaian.

luvly7 said...

Huwaaaaaaaaaaaaaaaaaaa ... Viol, elu membuat gue yang lagi keren ini bengeb2 karena nangis abis baca postingan elu!!

Heran koq gue mellow abees yaa??

Tapi aslee, elu pinter banget nulis postingan yang ini (dan yang laen2 juga siy) ...

bokap elu mirib bokap gue ... minta apa, selalu dikasiy, huwaaaa ... dan air guepun mata kembali bercucuran ....

Sarie said...

hiks! jadi berkaca2.
Bersyukurlah Vio masi dikasih waktu untuk berbakti. Sometime, aku suka sedih kalo inget, papa dah keburu pergi sebelum aku bisa memberikan apapun untuknya, bahkan untuk melakukan sesuatu untuknya.

bebek said...

jadi sedih inget papa nyang ada di jakarta,....nyang selalu kurang sehat, tapi selalu bilang dia baik-baik ajah,....

Pucca said...

@all: gua seneng banget kalo ternyata ada yang baca tulisan gua ini trus jadi inget ama papanya, atau telpon papanya, atau bahkan ada rencana untuk ajak papanya jalan wiken ini :)
tapi yang paling seneng pasti papa2 kalian ya hehe..seperti kata mas sugi, kalo ditelpon anaknya itu walaupun cuma say hi, tapi senengnya seminggu, bener loh itu.
kalo yang papanya udah gak ada, gua turut doain supaya mereka bahagia di surga.
gua percaya walaupun pengalaman kita beda2 tapi setiap dari kita adalah anak kesayangan di hati papa kita masing2.. :)

@arman: bukan man, pengalaman anak tetangga hehe.. ya iyalah pengalaman pribadi, gimana gua tau sedetail itu kalo bukan gue? hihi :P

-mandayandalovetoriq- said...

aduhhh Tante Pucca
bikin manda termehek2 pagi2 gini
eh bukannya ngeluh loh...tp ko ya pas banget ama mood gue, Vi....

bedanya,
gw ama nyokap....ehm...
better i'write it on my blog ya?
gapapa ya,klo topiknya sama
tapi beda subjeknya, hehehhe

thanks Vi....bagusss

Pucca said...

@sofie: thanks sof, iya ditulis atuh, biar bisa menginspirasikan orang laen juga.. ^^

Esther said...

ah gua jadi tersindir...
biasanya soalnya bokap yang nelp.. bukan gua yang nelp. hahahaha

Windy said...

Very nice writing, Viol...
Very2 touchy..
Coba elu kasih bokap baca tulisan ini deh, pasti beliau terharu :)

Pucca said...

@esther: coba sekali2 telpon, pasti papa lu seneng :D

@windy: haha.. gak brani, beraninya nulis2 doank :)

Henry Hongdoyo said...

nice post... Jadi penasaran sama bintang bersinar yang di kcii ke papa itu apa... Trus, kapan nich posting tulisan dengan judul 'mama' ? ^^

Pucca said...

@henry: nanti kalo lagi ada eventnya deh hehe.. thanks :)

elmo said...

waaa.. terharu bacanya..hiks.. bagus..

Pucca said...

@elmo: makasih elmo :)

Ferdy said...

T,T...
Papa kanDung gw udah mninggal..

Tapi gw iNgat pas gw kecil.sama koq..
klo mama age marah.. paz kTemu papa2, pasti aman dah de...

Thx... for memory..

Pucca said...

@ferdy: ur welcome ferdy :)

Maya said...

membaca post lo kali ini bikin gw terhari ..pengen nangis vi...(inget papi gw yg uda ga ada) dan gw juga sambil ketawa tawa ..

gw juga golden child na papi gw..hehehe

jadi skr ini semua na buat mami gw deh...hopely gw sempet bisa selalu bikin my mom happy...

Pucca said...

@maya: semoga yah kita bisa bikin ortu kita bahagia, walau kadang kita bingung ama jalan pikiran mereka, tapi yah mereka the best buat kita :)