7.6 SR

Pertama2 gua ucapin banyak terima kasih buat teman2 sekalian yang udah care ama gua n keluarga..
Begitu denger padang gempa.. pada sms, telpon, imel, komen di sini, makasih banget ya.. gua terharu banget jadinya...
Bahkan justru beberapa temen yang nanyain itu yang udah lost contact lama, gua jadi sadar ternyata temen2 gua pada baek2 ya..

Emang hari rabu tanggal 30 sept kemaren, padang gempa hebat. Terhebat dari yang pernah ada.
Padahal saking seringnya gempa di padang, kita sering ngomongin itu sambil lalu, udah gak kaget atau perduli lagi, saking seringnya!

Tapi gak pernah kaya kemaren itu...

Gempanya cuma sebentar gak sampe 1 menit, kekuatannya kata tv sih 7.6 sr. Tapi efeknya.....
Apa ya kata2 yang pas buat menggambarkannya?

Luluh lantak.

Iya, padang luluh lantak....

Kira2 jam set. 6 sore.. nyokap gua lagi naek motor, tiba2 jalanan berguncang, nyokap langsung menepi, motornya digeletakin aja ke tanah.
Trus goncangan yang terjadi setelah itu membuat pemandangan jadi memilukan..
Rumah2 hancur, rata dengan tanah, miring, amblas, kebakaran di mana2...

Adek gua waktu itu lagi maen game di warnet, langsung pulang nyari nyokap. Mereka berdua langsung telpon ngabarin gua. Gua lagi makan yong taufu di jalan waktu itu. Gua blom tau ada gempa.

"Ce, padang gempa besar barusan.. rumah roboh dimana2..."

Demi mendengar kabar itu, jantung gua langsung mencelos, rasanya seperti berhenti berdetak sepersekian detik. David juga langsung berhenti nyuap, mungkin karna liat muka gua yang pucet. Tapi untung kata2 berikutnya bikin gua napas lagi, "Tapi gua ama mama baek2 aja. Rumah kita gak roboh. Ini ngomong ama mama.."

Ya Tuhan.. selagi gua denger nyokap mendeskripsikan kerusakan di sekitar rumah, gua cuma bisa tak henti2nya bersukur dan bersukur dan bersukur....

Cuma sekian detik yang dibutuhkan, iya gak butuh berjam2, tapi cukup beberapa detik saja untuk membuat kita kehilangan segalanya.. keluarga.. harta benda..
Dan gua bersukur gua gak kehilangan itu semua, keluarga gua baik2 saja, rumah gua masih berdiri, di tengah2 kekacauan yang gua liat di fesbuk tadi.

Padahal, rumah yang persis di sebelah kanan rumah gua, ambruk.. ambruknya ke arah rumah gua lagi, jadi miring gitu dia..
Rumah di depan rumah gua, amblas.. begitu juga rumah 4 tingkat di belakang rumah gua, lt. 1 nya melesek ke tanah, jadi tinggal 3 lantai, tapi tetep aja udah gak bisa ditinggalin kan?

SD gua dulu juga gua liat rusak.. padang yang gua liat hari ini... mengerikan......

Langitnya.. gunungnya.. lautnya.. masih sama seperti yang ada di bayangan gua.. seakan2 tak pernah terjadi apa2 disana. Tapi semua peradaban yang dibangun manusia puluhan tahun sepertinya terlalu rapuh untuk berdiri di kota itu lagi.

Sedih?

Iya, pasti.. meskipun gua udah tinggal disini, meskipun semua keluarga besar gua tak cedera, meskipun yang gua lihat hancur itu rumah orang, mobil orang.. tapi gua gak rela padang gua jadi seperti ini..

Padang selalu sama bagi gua, walaupun sudah gua tinggalkan sejak kuliah, tapi setiap gua pulang, dia selalu sama.. tak berubah.. berapa lamapun gua meninggalkannya, dia akan menyambut gua dengan udara asin yang sama, pemandangan indah yang sama, keabadian yang tak berubah oleh pesatnya perkembangan kota2 besar, dia tetap berdiri di sana di tepi samudra hindia, tak tersentuh oleh kemajuan jaman..

Gua selalu senang pulang.. ke kota tua yang di setiap nafasnya menggenggam kenangan masa kecil gua..

Dan sekarang gua sedih melihat kota gua terkoyak2 seperti itu.. hancur..

Bokap gua waktu itu lagi di pekanbaru, emang bokap gua orang sana. Keluarganya di sana semua. Dulu bokap pernah trauma gara2 gempa yang lumayan besar juga, mungkin sekitar 7.4 sr kali ya, kalo gua gak salah inget.

Waktu itu gempanya lama, lagi goyang2 bokap yang lagi nongkrong di warung kopi langsung pulang ke rumah, nyariin nyokap.. eh nyokap gak ada.
Tanya pembantu gua, katanya ibu di atas. Paniklah bokap, kok gempa malah di atas. Bokap gua menghambur lah ke lantai paling atas rumah, tapi nyokap gak ada di mana2...
Selagi bokap di tangga paling atas, di lantai 4, gempanya mencapai titik puncak, goyang sekenceng2nya.

Sejak itu, bokap gua trauma ama gempa, waktu itu sambil nangis dia cerita ke gua kalo tangganya berderak2 kencang, seakan2 mo copot, terlempar ke kiri dan ke kanan, bokap cuma bisa duduk di tangga pegangan sambil ketakutan.

Gua maklum. Tentu saja. Kalau akhirnya bokap sekarang menetap di pekanbaru, sebulan sekali ke padang ngunjungin nyokap selama seminggu, trus balik lagi ke pekan. Dan untung banget bokap lagi gak di padang waktu gempa itu.

Bokap udah setengah mati ajak nyokap pindah ke pekan, tapi dia kekeh gak mau. Yah, kalo demi alasan logis, gua setuju sih ama bokap. Tapi gua juga gak bisa maksa nyokap, karna gua ngerti perasaan dia...

Gimana rasanya pisah dari kota yang dia tinggali sedari kecil, gimana beratnya bagi dia memulai hidup di kota lain di usia yang gak lagi muda.
Padang itu rumah buat dia, dan juga buat gua. Gimana caranya menyuruh dia meninggalkan rumahnya?

Sekarang aja dia gak mau mengungsi, ke pekanbaru gak mau, ke jakarta apalagi. Yah, gua cuma bisa berdoa semoga yang terburuk telah lewat. Semoga tidak akan ada lagi yang lebih buruk dari ini terjadi.

Postingan gua ini sedih banget ya.. abisan gua tulis waktu gua liat video gempa sih, jadi masih kebawa perasaan...
Padahal gua udah fine2 aja kok skarang, udah gak sedih, kuatir masih sih dikit.. tapi udah gak kaya kemaren2, skarang udah biasa2 aja kok :)

Teman2, terima kasih sekali lagi ya, buat semua perhatiannya.. terima kasih udah mengingatkan gua betapa menyenangkannya hidup kalo dikelilingi orang2 yang mencintai kita :)

32 comments:

Im3th said...

Vi, turut berduka ya. Gw juga sedih banget liat kondisi Padang (walopun cuma dari internet liatnya). Semoga semua yg terkena musibah, mendapatkan ketabahan, kekuatan.

AnGeL said...

sukur kel elo gpp ya vi. smoga gak ada gempa2 susulan lagi dan slalu di lindungi dari bencana2 lain deh.

Veny said...

Vie tadi mlm g baru jelas liat di TV Padang tengah kota malah luluh lantak . Meski g bukan org Pdg tapi g perna kesana n pny kenangan .
tadi di jalan g decided mau buka file poto2 semasa g kesana terutama Htl Ambacang , spy org bisa tau gmn tuh Htl sebelom porak poranda , g lg nulis . ntar mlm baru upload .
Syukur lah semuanya baek2 saja , smg kita jg bisa mendoakan sesama kita yah , smg mrk yg kena musibah tabah semua

mamana clo said...

bersyukur keluarganya di padang ga kenapa-napa.. semoga Padang cepet pulih...

Shanni said...

bersyukur banget keluarga lo di padang baik2 aja ya Vi, gw juga turut sedih liat kota padang, mudah2an padang cepet pulih lagi ya :)

baru gw mau email elo hari ini, dari kemaren2 sibuk ngurus micha sakit mulu sampe ga aware ada gempa di padang, baru semalem hubby cerita gw langsung ke inget elo. eh ternyata elo dah update duluan di blog. GBU your family always ya Vi :)

Yenny - Fidel said...

Pas liat berita gempa di padang, guanya langsung ingat lue, karena satu2nya teman padang baru lue.

Syukurlah keluarga lue baik2 aja, wah ajaib juga yah rumah lue gpp, bener2 keajaiban juga.

Smoga mereka yang menjadi korban tetap tabah yah

enysusanto said...

turut bersimpati sedalam-dalamnya atas peristiwa yang menimpa padang. Pas pertama denger juga gua kira gempa biasa, ga nyangka efeknya sampe segini. Shock & turut berbela sungkawa sedalam2nya ya vi.

FeN said...

Thanks God ya Vi fam elu selamat semua..
Moga2 Padang cepat berbenah dan menjadi cantik lagi..

Anung said...

Tante viol. glad you're ok.. hope Padang revive soon!

Sanzz said...

iya sedih banget yah viol...g aja yang ga ada keluarga disono n ga pernah kesono aja bisa nangis pas liat berita n video2nya...kasian sekali orang2 disana T_T
tapi untungnya semua keluarga loe n temen2 g yang orang padang jg selamat ^^
Semoga padang cepat pulih yah...aminnnn...

Mey said...

Huwaaa...sedih bgt yah..
pas tau padang gempa dari status fesbuk org, gua lgsg telpon nyokap, soalnya sampe ke dumai juga berasa gempanya..
temen gua ada yg sodaranya dipadang, kakeknya RIP :(, byk yg sakit, rumah hancur...
sedih banget dengernya, liat di tivi, liat di koran, liat di internet..

Smoga semuanya diberi ketabahan dan padang bisa segera pulih..amiennn

nie said...

Syukur puji Tuhan keluargamu ga papa... aku sampe ga brani liat foto2nya, Vi... Ngerasa ngeri gitu ngebayangin aja >.<

Ferlin said...

thanks God keluarga elo gpp ya Vi, dapet bonus rumah gpp pula.
iya loh banyak banget yg hancur, temen gua rumah 2lt jg lt 1 ambles, bukan cuma masalah ga bisa ditinggalin, tapi papa sama adeknya pas ada di lt. 1, papanya meninggal, adeknya untungnya masih ketolong tapi tangannya patah..

sedih banget deh, ga kebayang deh gimana rasanya..
bener2 puji Tuhan keluarga elo selamat semua Vi..

Andy Ong said...

Sukurlah kalo gak kenapa2..semoga cepat pulih

Amey

Dian said...

Puji Tuhan Mama gak apa2 ya Vi,gw jg liat TV & baca koran sedih banget rasanya lihat gempa Padang..semoga Padang kembali seperti dulu ya Vi..

Pitshu said...

huahhhh pitshu ga inget Pucca dari Padang :((, g malah sampe sekarang enggak dapet kabar dari temen kost g, ama 1 anak kantor yang baru aja resign habis lebaran kemarin hiks....
syukurlah, kalo keluarga Pucca disana baik2 aja :), maap

sima said...

vi, gw sedih setiap kali denger kabar ada bencana. semua itu di luar kekuasaan manusia. kita hanya bisa berserah pada yg di atas. smg mereka yg menderita diberi kekuatan.

d3s said...

vi... sorry gue juga ga sempet ngucapin. soalnya pas kan FIL gue baru meninggal... jadi masih buyar konsentrasi gue...

anyway... gue turut berduka atas kejadian yang menimpa Padang... n Puji Tuhan elu n keluarga tidak kenapa2...

d3s said...

BTW yang ngingetin gue soal elu si David loh...
dia ngomong, "Eh temen lu si Viol kan orang Padang tuh... gimana kabar keluarganya?" gitu...

ga nyangka ternyata dia perhatiin juga temen2 gue... hihihihi... gue kira dia cuek aja...

nattever said...

gua juga begitu denger padang gempa, langsung teringat elo tuh...eh taunya pas baca guestbuk elo, disitu lu udah tulis keluarga lu gapapa...syukurlah ya..

temennya ferlin yang di ceritain itu cewenya temen gua, iya kasian banget papanya kejepit di reruntuhan dan meninggal, adiknya tangannya kejepit dan lama baru bisa dikeluarin krn nunggu alat berat dulu...

aduh miris gua..
smoga Tuhan beri kekuatan buat mereka2 para korban ya..

smoga padang cepet pulih..

bersyukur ya vi keluarga dan rumah elo gapapa...

thesalem said...

Gw juga langsung keingetnya elu loh. Betapa kuatnya positoning kripik padang 'Pucca store' :)

Soal mama elu, gw ngertiin deh. Sama banget kayak kakek nenek gw, kekehsurekeh gak mau ninggalin Belinyu (kampung kecil di Bangka), lebih milih bolak balik Jkt-Bangka untuk pengobatan, padahal perjalanan ke bandara Pangkal Pinang aja dulu 2 jam loh... Sampe akhirnya nyerah mau menetap di Jkt krn udah parah kondisinya kudu infusan, cumanya tiap hari minta balik kampung mulu...trus minta dikubur di kampungnya juga. Emang ada yah Vi, orang yang attach banget sama kampung halamannya untuk satu dan banyak alasan. Semoga mama baik2 aja yah dimanapun berada. Dan Padang cepet pulih lagi.

Arman said...

thank God semuanya ok ok aja ya vi.... pasti lu panik banget ya...

duh kenapa nyokap ama dd lu gak mau ikut bokap di pekanbaru aja vi? kan lebih aman... lagian jadi gak jauh2an ama bokap lu kan...

mamana felice said...

thanks God keluarga lu gpp yah, vi...
gua sampe terharu bacanyaaa....

waktugua dapet berita gempa, gua gak tau kayak apa karna tivinya dimonopoli si eneng. baru kemaren gua liat metro, duuh... sedih yaah... semua hancur. langsung gua inget lu dan buru2 email-in lu, vi...
untung semuanya gpp yah....

Quinie said...

syukurlah kalo keluarga dikau gapapa. duh.. jangankan 7 sr, yang kemaren guncang jakarta kalo lamaan dikit juga bakalan meluluhlantahkan semua bangunan :'(

mamipapa said...

wah..thx GOD kel elo gak kenapa2....waktu baca berita di fb padang gempa..trus gw lgs inget elo gitu, mau sms..gara2 kaga ada suster agak beribet gendongin clarissa mulu..trus jd lupa...luma nomer elo yg kaya garuda violina itu hehehe gw lupa depannya 0818 atau 08181 hahaha

parah yah gw...sampe abis itu gw tercenung2 inget2 berapa yah nomernya..mau sms elo

Lina said...

Puji Tuhan, nyokap n adek lo dalam keadaan baik ya, tapi miris banget ngeliat kondisi rumah tetangga2 nyokap yang berantakan.

Kalo ngeliat di TV emang serem banget ya, membuat kita menyadari kecilnya kita sebagai manusia...

Moga2 Padang cepat pulih ya Vi... n ga ada gempa susulan lagi

Iklan Gratis said...

Saya ikut berduka cita atas gempa itu, memang semua yang telah berdiri kokoh bisa hancur dalam beberapa menit bahkan detik, semua musibah pasti akan ada hikmahnya. mungkin juga gempa adalah sebuah peringatan.
tapi yang penting semoga kita bisa mengambil hikmahnya.
Iklan Gratis

Y3nn1 said...

Untung semuanya baik2 aja yah Vi..moga semuanya cepat berlalu

Pucca said...

@all: iya gua bersukur sedalam2nya keluarga gua selamat, ngeri gua bayanginnya kalo knapa2..
thanks banget ya udah care dan ikut doain, semoga dengan doa kita semua dan doa jutaan orang lain, bencana jauh dari kita..

luvly7 said...

Thank God keluarga elu disana baik2 Vi ... mata gue ampe berkaca2 pas baca postingan ini ...
scarry ya :(

Gue gag inget kalo gue pernah pesen keripik padang sama elu sampe gue baca postingan ini :(

Semoga Padang cepet pulih kembali yaa ... semoga kita & orang2 yang kita sayangin tetep dijagai Tuhan dimanapun kita berada ... GBU!!

noni said...

Vi, salam kenal ya. Aku bukan orang Padang, tp banyak temen2 asalnya dari Padang. Syukurlah keluarga kamu ga kenapa-napa...

Aku sependapat sama mamamu, siapa juga yg mau pindah dari kota di mana kita lahir, besar, dan menghabiskan hampir seluruh hidup kita tinggal di sana. Temen2, keluarga kebanyakan di sana... Namanya gempa bumi, bencana; bisa terjadi di mana aja... Daripada pindah ke kota lain, tapi hati tetep mikirin kota Padang ya Vi.

Semoga Padang cepat pulih...

Pucca said...

@olla: thanks ya doanya la, iya semoga kita semua dijaga dan dilindungi oleh-Nya :)

@noni: hai noni salam kenal juga :)
iya bener, yang namanya bencana kan kita gak bisa tau ya kapan datangnya dan dimana, bentuknya juga macem2 bukan cuma gempa bumi doank..