Tomorrow Will Be Better

"Gimana nyokap lu? Ngungsi ke mana?"
"Gak ngungsi, tetep di rumah..."
"Hah?!? Kok gak ngungsi? Gila.."
"Abis.. dia gak mau, mau di rumah aja katanya.."
"Ah.. kata gua sih kalo ada kesempatan semua orang pasti mau lah keluar dari situ, siapa coba yang masih berani tinggal di situ."

Grrrr.. maksud lu apa kalo ada kesempatan, maksud lu gua yang gak kasih kesempatan nyokap gua buat keluar dari sana, gua yang ngelarang2 dia ke sini???

"Kayanya padang sering banget gempa ya, taon berapa tuh, gempa gede juga kan?"
"2007, emang pernah juga gempa gede tapi waktu itu gak segede ini."
"Sumatra paling bahaya lagi, paling rawan gempa, di bawahnya kan ada pertemuan lempengan, besok2 pasti gempa lagi. Selama lu hidup di sana udah berapa kali gempa?"
"Dulu sih gak sering gempa kok, akhir2 ini aja."
"Kadang2 gua heran ama manusia ya, udah tau itu tempat rawan gempa, masih ditinggali juga.. kenapa gak pilih tempat yang laen yang lebih aman? Skarang udah begini, masih gak mau pindah, heran gua."

Wtf.. maksud lu apaaa? Mo nyalah2in alm akong gua skarang? Akong gua yang datang ke padang trus menetap di sana, sampe ke nyokap, sampe ke gua. Grrrrr.. pengen gua sobek2 mulut luuuu.."

Unbelievable, how a human can be so ignorant..
Hey, thank you very much for your concern, but could you just please leave us alone?

Lu mo komentar apa kek, suka2 lu lah.. tapi jangan pas ada gua donk di sana. Sambil liat berita korban gempa di tv, sempet2nya lu ngomong begitu.. bener2 gak berperasaan ih..

Atau gua yang kelewat sensitif ya, biasanya kalo nonton berita tentang bencana daerah laen gua pasti gak semarah ini sih. Gua biasanya cuek2 aja.

Tapi gak tau kenapa, berhubung skarang yang ditayangin di tv setiap saat gempa padang, jadi waktu makan siang orang jadi ngebahas itu mulu.
Dan gua seringnya bete kalo mereka komen yang menyakitkan hati, hati gua sih, bukan hati orang laen. Gak ada yang tersinggung di meja itu selain gua.

Seringnya gua diem aja sambil menahan keki di hati. Hanya di sini gua bisa mengeluarkan kata2 balasan yang pengen gua lontarkan, jeritan hati gua yang sebenar2nya.. aarrgghh...

Kenapa sih pada mengkritik hometown gua, kalo gak simpati ya udah, kita juga gak butuh belas kasihan tau. Dan asal lu tau aja ya, banyak orang2 tua di padang itu kekeh gak mau pergi, bukan cuma nyokap gua doank!

Itu artinya mereka cinta ama kota kelahirannya, so sorry kalo lu gak pernah merasakan hal yang sama ama kota kelahiran lu, atau mungkin karna kota kelahiran lu gak ada apa2nya kali ya..

Okay, that's rude, I'm sorry..

Dan gua sama sekali gak membenarkan tindakan mereka untuk tetap di sana sih, bagaimanapun itu cara yang salah untuk merefleksikan cinta. Tapi gua juga gak suka kalo ada orang laen yang ikut campur dengan kasih komentar nyelekit begitu. Gua gak suka orang mencela2 kota gua.

Ih jadi emosi gua.....

Tentang padang, keadaan sih udah lebih membaik kata nyokap. Emang listrik masih mati, tapi di rumah kan ada genset, dan sekali lagi puji Tuhan pompa air gua ternyata masih berfungsi. Jadi listrik n air ada, gak yang sama sekali gelap gulita.

Makanan juga banyak. Tante gua kan buka mini market, jadi dia penyupply utama barang2 kebutuhan sehari2 di rumah skarang. Beras 1 karung, gas, minyak goreng, french fries, nugget, indomie, segala macem deh.

Dan karna aer nyala di rumah, rumah gua jadi posko permandian umum hehe. Temen2 nyokap dan tetangga kadang numpang mandi di rumah.

Rumah makan udah mulai ada yang buka. Tukang bubur sebelah rumah udah jualan. Tapi cuma jualan sejam aja skarang. Abisan begitu buka langsung diserbu.
Tukang sate juga sama aja nasibnya. Baru keluar ngipas2 areng, eh orang udah berkerumun dan sebentar saja ludeslah dagangannya. Gampang banget deh skarang jualan di padang.

Alesan nyokap gua juga udah ganti skarang kalo diajak ke jakarta. Kemaren ini bilangnya kasian ninggalin pembantu sendirian di rumah, skarang bilangnya banyak orang tzu chi jakarta datang ke padang, orang2 datang ke sini buat bantuin, masa mama malah lari?

Yah gitu deh, orang emang gak niat pergi, dipaksa juga percuma, banyak aja alesannya. Gua sih terserah nyokap aja lah, yang penting dia hepi. Sekarang lagi sibuk di persekutuan gitu.

Di padang kan selain ada persekutuan marga juga ada 2 persekutuan lain yang besar. Duh ribet amat sih istilah gua persekutuan. Kita sih bilangnya kong si. Kong si se lim berarti perkumpulan marga lim, atau kong si se gho - perkumpulan marga gho, dst.

Selain perkumpulan marga, juga ada HTT - Himpunan Tjinta Teman dan HBT - Himpunan Bersatu Teguh. Biasanya orang di padang itu pasti masuk salah satu kong si itu. Gunanya buat kalo ada kematian, nanti diurusin ama kong si nya, atau kalo kondangan, bisa sewa gedung di sana murah, yah banyaklah kegunaan kong si itu, gua juga gak gitu jelas hehe.

Sekarang ini, bagi yang rumahnya gak bisa ditinggali, pada tinggal di kong si entah HTT atau HBT. Makan juga disediain gratis. Nyokap gua sibuk juga tuh bantu2, relawan tzu chi katanya berkumpul di HTT.
Dulu gua kawin juga di HTT, bokap gua HTT soale.. HTT yang membelot karna skarang kabur ke pekan huehehe.

BBM masih dijual di SPBU, tapi kudu antri dulu sejam-an. Berhubung padang mati lampu dan nothing to do yaah... gak ada yang keberatan deh ngantri di pom bensin, sekalian liat2 sikon sambil nongkrong siapa tau ketemu temen.

Kalo di hotel ambacang - ini gak usah diceritain lah ya, udah tiap detik ada di tv kan - justru nyokap ama adek gua gak tau perkembangannya, soalnya dijaga ketat dan ruameee banget.

Gitu deh sekilas info, gua sih curiga nyokap gua berusaha mengecil2kan sementara tv berusaha membesar2kan.
Gua jarang loh nonton tv acara gempa itu, abis beritanya itu2 aja, kadang malah sengaja mendramatisir.
Orang udah sedih malah ditanyain macem2, orang baru dievakuasi malah diinterogasi, disuruh coba inget2 perasaan anda waktu terjebak di reruntuhan apa yang anda rasakan.. ih gak banget deh.. emang sengaja itu tv gua bilang, semakin banyak air mata semakin seneng dia..

Hahaha.. kayanya gua super sensitif untuk masalah ini ya.. well gua akui deh emang gua a little bit too sensitive lately ;)

Harapan gua cuma satu, semoga semua korban cepat dievakuasi, kalau bisa dalam keadaan selamat.. dan padang secepatnya berbenah diri, menyingkirkan puing2 kehancuran, dan dengan semangat baru bangkit kembali! :)

35 comments:

Ariyanti said...

pertamax gak ya?

Ariyanti said...

Horeeee, pertamaax! :D
Sis, pertama2 turut berduka ya atas musibah yg menimpa kampung halamanmu... Semoga semuanya cepat membaik. Karena cobaan itu datang hanya untuk orang2 yg kuat sis, untuk menjadikan kita untuk menjadi semakin kuat lagi :)

Btw mengenai nada2 protes yg bilang kenapa ibumu gak mau pindah, gw juga sempat merasakan hal yg mirip, walaupun gak sama persis. Kejadiannya waktu banjir parah di Jakarta 2007 lalu. Rumah gw di Jakarta timur, dan memang tiap tahun langganan banjir. Sampai ada org yg bilang, "pindah aja lo dari situ, udah tau banjir kenapa masih betah aja sih?"
Waktu itu gw cuma bilang satu hal, "B'coz it's not just a house, it's my HOME".

Mereka pikir semudah itu pindah, semudah itu meninggalkan apa yg sudah seumur hidup kita bangun, dan kita kenal. Uang bukan menjadi satu2nya masalah, banyak yg lebih penting dari pada uang.

Nada2 miring biarkan berlalu sis, lakukan apa yg ingin dirimu lakukan, yakini apa yg memang dirimu yakini :).

Tetap semangat ya! :D

once_alifetime said...

Kadang emang ada orang yang gak sensitif dan mikirin perasaan orang yang dikomen. Kalau untuk gua, jika yang ngomong temen lumayan akrab gua bakalan bilang perasaan gua gimana kalau dia komen2 gak jelas, tapi kalau bukan temen akrab, masuk kuping kiri keluar kuping kanan ajaaa.

Keep smiling:)

Arman said...

Aduh gw jadi gak enak vi... Di komen yg sebelumnya kan gw juga questioning kenapa nyokap lu gak mau pindah ke pekan...

Tp gw gak bermaksud apa2 selain care lho... Trust me. :) moga2 lu gak salah ngartiin ya...

Tp setelah ngebaca postingan lu ini gw udh gak questioning lg... Gw jd ngerti kenapa nyokap lu tetep mau di padang. Yah kalo semua org kabur, siapa yg bisa nolong korban... Siapa yg bisa bantu untuk padang biar bangkit lagi... Gw salut ama nyokap lu vi!!

Yah moga2 gak ada bencana2 lagi ya... Moga2 kondisi bisa segera pulih kembali...

BabyBeluga said...

Semoga semuanya berangsur pulih segera yah. Jd inget waktu kita dilanda ice storm 2 years ago. Gga ada listrik selama 9 hari, bayangin ajah, pas Winter. Kita juga gga keluar dari rumah tuh sebab denger berita banyak rumah yg disatronin orang. krn banyak org pada stayed in hotels, kita check hotel2 pada penuh, ampe ke luar2 kota segala.

Shanni said...

sabar ya Vi :) emang banyak kan orang ga tau diri begitu, ngomong tanpa mikir :)

gw malah salut sama nyokap lo yang tetep mau stay dan bantu2 korban disana :)

sabar ya, keep on smilling :)

livia said...

yang sabar ya vi... hari gini kan emang banyak orang mulutnya ga tamat sekolah ;P

sama aja halnya ama beberapa org yang selalu memborbardir gue dengan pertanyaan, kenapa sih mau pindah ke malang? kan kota kecil? ga ada apa2nya.. huh!

padahal kan this is my life ya *jadi curcol*

kl ada yg komen ga enak gt, kasih aja senyum di mulut dan melet di hati hahahhaa kan dia ga tau hihihi..

Vicky Laurentina said...

Jeng, gw ikut berduka cita buat gempa di Padang. Mudah-mudahan hidup nyokap lu di Padang bisa kembali membaik seperti dulu. Lu bener banget, cuman gara-gara Padang keseringan digoncang gempa, apa lantas kita mesti lari dan nggak boleh tinggal di situ? Enggak lah. Yang mesti kita lakukan adalah rajin doa supaya kalo ada gempa, kita nggak celaka, dan berusaha supaya kalo gempa, kita nggak sampai rugi materiil dan imateriil. Memang pada dasarnya Padang itu adalah kampung halaman lu, jadi ke mana pun lu pergi, hati lu pasti tetap di situ, maka gw bisa ngerti perasaan nyokap lu yang tetap kepingin berada di Padang biarpun udah diguncang gempa gitu.

Bagus tulisan lu ini, Jeng. Mudah-mudahan nyokap lu selalu sehat wal afiat ya.

Veny said...

Vie
g baru tau ada bnyk perkumpulan disana , org daerah emang lbh kompak yah !
g malah pgn loh ke sana liat sndr , pgn liat lbh jelas gmn sebenarnya . soalnya yg ditayangkan di TV yg itu2 aja . ha22 g pen liat Jl . Niaga , Jl Pondok . Trus Kentucky dkt Ambacang ..
Wkt taun 2007 g plng dr Padang ehh 10 ari stlh itu Pdg diguncang gempa , g baru inget skrg .
Semoga Padang cepet pulih n bangkit lagi .

Pucca said...

@ariyanti: thanks ya ar, sebenernya sih kalo cuma tanya doank gua gak masalah, tadi gua gak suka kalo dicela2.

@elisa: hehe.. iya sih, gua juga waktu itu berusaha cuekin, tapi tiba2 keingat lagi trus kesel sendiri hihi..

@arman: haha..jangan gak enak ati man, gua bisa bedain kok yang mana yang tanya karna care, yang mana yang pengen ngata2in hehe..
gua tau lu n semua blogger lain tulus kok ucapan prihatinnya, gua seneng malah ^^
thanks ya! :)

@baby: wah.. 9 hari gak ada listrik stress juga ya beb, mati lampu bentar aja gua udah bingung mo ngapain hehe.

@shanni: hehe.. iya biasanya gua juga sabar, gak tau kenapa nih gua meledak2, padahal kan biasanya kan gua baik hati, ramah tamah, dan suka menolong hihihi :P

@livia:haha..tau gak liv, waktu sepupu gua ikut suaminya ke tulungagung, gua sempet tanyain dia pertanyaan yang sama lo, tulungagung kan kota kecil, betah gak nanti hahaha.. yah tapi gua kan bukan sok kepo, gua gak jelek2in kota orang kok, cuma tanya doank :P

@vicky: makasih ya vic, gua ngerti keputusan nyokap, karna kalo gua di posisi dia mungkin saja gua akan melakukan hal yang sama, jadi gua coba menghargai keputusannya.

Pucca said...

@veny: gua juga pengen baliiiikk, tapi nanti kalo listrik udah nyala hehe.. gua pengen liat sendiri juga ven..

Ariany said...

yah Vi.. gua sedikit banyak tau perasaan elu lah.. keluarga jauh dan yang pasti seperti ortu2 kita... mereka walo dalam keadaan seperti apapun.. rumah mereka lah yang paling nyaman..
seperti Ortu & emaknya hubby tuh... mereka dari dulu sudah disuruh pindah ke surabaya.. juga gak mau sama sekali.. MEreka merasa jauh lebih nyaman di sana.. meskipun setiap kemarau air susah... rumah juga udah tua dan bocor2 terus dimana.. bagi mereka home sweet home... namanya orang udah tua.. udah males adaptasi lagi... dan mereka udah nyaman dengan lingkungan mereka... :)

Trus.. salut banget ama nyokap elu Vi... tapi emang lah.. banyak orang yang disana membutuhkan.. dan keluarga elu disana jadi berkat buat mereka yang membutuhkan ...

Elu tabah ya... kalo gua pasti udah nangis2 tiap hari pengen ke sana.. :P kadang aja kalo keinget keluarga di smg.. apalagi kalo pas dapet berita gak enak.. duh rasanya mau langsung terbang ke sana.. apa daya gak punya sayap...

yang tambah bikin sebel, gua liat di TV, katanya maskapai penerbangan malah naikin harga tiket ya... payah tuh.. orang lagi kena musibah, malah dipersulit bagi yang mau nolong...

GUa doain juga ya Vi.. semoga padang cepet pulih... gua kan juga belom pesen keripik padang dari elu.. hehehe ... pengen pesen nih.. :D

GBU and family yaa...

Sanzz said...

wah kata2 "udah tau rawan kok orang2 masih tinggal didaerah situ sih" bikin bete banget tuh...lain kali kalo ada yang ngomong gitu bilang aja...loe udah tau jakarta tingkat kriminalitasnya tinggi, rawan banjir, macetnya bikin stress dll tapi kok loe masih mo tinggal disini? kemungkinan orang kenapa2 di jakarta tuh lebih gede daripada kemungkinan orang kenapa2 gara2 gempa ato bencana lainnya...
setuju sama ariyanti...it's not just a house, it's a home...daerah rumah g jg banjir-an boo...secara sunter gitu lho...tapi yah g betah2 aja disitu secara dari lahir tinggalnya didaerah situ2 aja...hehehe...

Lina said...

Gw sih bisa ngerti perasaan nyokap lo n orang2 tua laen disana lah ya, sedari kecil or bahkan lahir udah disana, so even ada kejadian kaya gini, pasti juga ga mau ninggalin.

Lagipula emang gw rasa Tuhan juga pake nyokap lo n keluarga juga sebagai saluran berkat alias penolong buat orang2 di sekitarnya.. So diamkan saja orang2 yang berkomentar ngetatif di sekitar lo, toh ngomong doang juga ga bantu meringankan penderitaan or beban orang2 disana.

Moga2 nyokap lo n keluarga disana tetep dikaruniai kesehatan ya Vi..

mare said...

memang tipikal orang kaya gitu, pas ngga kena musibah sering merasa bencana itu salah manusia ...

btw, turut prihatin kalo ada keluarga di padang, tetapi semuanya baik-baik sj khan ?
Sayang sy ngga bisa bantu apa2 selain doa

Im3th said...

Gw juga jadi males vi nonton Tipi, gak tega aja...
Semoga semua yang tertimpa musibah, mendapatkan kekuatan dan ketabahan.
Semoga nyokap dan keluarga lo di padang selalu sehat, baik2 dan saling menguatkan.

Semoga Padang cepat pulih ya...

sima said...

Vi, sabar ya. semoga semuanya cepet pulih. nyokap ga mau pindah krn ada emotional attachment dan kita mesti hargai pilihannya.

evancelia-mom said...

Sabar, biarkan saja org mau ngomong apa , mmg gua jg heran ada org yg ngak peka bgt. Gw br aja ngomel td pagi ttg hal ini jadi temenku jg ada yg kena musibah , mertuanya dua2nya meninggal , dan untuk itu gua ditunjuk utk buka amplop dan ngumpulin dana, besar kecil tidak masalah yg penting kerelaan dan niat utk membantu meringankan dan juga sbg tanda ikut prihatin , ada satu yg ngomong ngak enak gini ke gua , pdhl level dia tuh udah tinggi , level GM, dia bilang ke gua halah si R (nama temenku) kan udah kaya , ngak perlu lah buka amplop buat dia lagi , trs gua bilang terserah sih kan ngada paksaan , trs dia cemplungin tau ngak brp , uang noban yg udah lecek , gila ngak utk level GM githu. huuh gua dah mengkampret2kan tuh org dr pagi wkwkwk ... jd gw ngerti kalau ketemu org2 yg ngak toleran gitu rasanya bukan saja mau sobek2 tp mau gw gampar hahaha ..
Temenku itu mertuanya meninggal , tp ortunya selamat , mrk juga bersikeras stay disana coz it's their Home. biarkan saja org mau ngomong apa , ngak usah pedulikan .

Pucca said...

@ariany: yah gitu deh yang namanya orang tua, susah kan kalo harus pindah2 rumah, mereka udah kerasan banget ama lingkungannya ar.
gua sih emang dasarnya agak cuek, hihi.. tau donk keturunan siapa :P

@san: haha.. iya ya mestinya gua semprot begitu, tapi gak kepikiran sih waktu itu san :P

@lina: sukur deh kalo nyokap bisa jadi berkat buat orang lain, thanks ya lin :)

@mare: iya baik2 aja, doa itu yang paling penting loh skarang :)

@imeth: iya, gua juga berharap begitu, thanks meth :)

@sima: iya, gua menghargai pilihan dia, tapi keki aja denger orang ngomong seakan2 gua gak perduli ama nyokap gua..

@lisa: nah gua juga bete tuh, ada juga yang ngomong jangan2 ntar kita diedarin sumbangan lagi, gak enak banget kan gua dengernya lis..

nie said...

Ummm... yang lalu mau baca eh malah sibuk sampe kelupaan baca hahaha...

Hmmm kalo emang maunya mamamu tinggal, ya biarlah, yg penting kan happy, ya gak, Vi? AKu sebel sama orang yg suka komentar nyengit2 gitu... ughhh serasa sama kayak kamu, pengen sobek2 mulutnya hahahah!

Harapanku buat Padang juga sama kayak kamu, biar cepet pulih ya.... Dan syukurlah kalo di rumahmu setidaknya ada air bersih n genset. :)

Pitshu said...

yah mungkin yg ngomong enggak pernah punya memory masa kecil yang indah ama tempat tinggalnya kale, kek rumah g yang di krw. g pengen banget ngajakin bonyok g tinggal di jakarta, tapi g enggak pengen rumah itu di jual dia orang juga ga pengen pindah, itu rumah banyak banget kenangannya hihihi...

Pucca said...

@nie: iya, ayo kita sobek multnya bersama2 haha..
semoga cepet deh, gua udah gak sabar juga pengen liatin..

@pitshu: hmm kalo rumah sih sebenernya gua udah beberapa kali pindah pit, tapi itu rumah yang bangun alm akong gua - bokapnya nyokap gua, jadi dia sayang bagnet ama rumah itu..

sakuralady said...

Viol, keki emang ya denger orang ngejelek2in hometown kita.. Mungkin ada baeknya lo bilang langsung juga ke orangnya, biar dia tahu kalo lo sensitif.. orang ga mau pindah bisa banyak faktor..

Death toll dah mencapai ribuan, turut berduka cita sedalam2nya.. Amazed banget ama mama viol. walopun belum pernah liat orangnya, dari postingan2mu, beliau sosok orang berkepribadian dan berpendirian teguh.. Smoga banyak orang yang bisa terbantu dari tzuchi..
GBU and fam, the whole country fellowmen

nie said...

Hihihi ga papalah bawahnya ada Scrapnya, yg penting aku kan ada personal update di blog :)

Tha..^^ said...

baru masuk sini dan kaget berat..emang kampung halamannya viol yang kena gempa???????
turut berduka ya..

Udah vi, omongan orang yang useless jangan di dengerin, semangat!! ^^

Y3nn1 said...

Sabar yah Vi, kadang orang yang ga ngerasain emang ga bisa ngertiian perasaan orang yang ngalamin. Biarin aja deh. Gw malah salut ama nyokap lu yang sekarang mikiran orang tzu chi jkt lagi ke padang, masa dia kabur ke jkt. Jadi nyokap lu mikirin banget mo menolong orang lain disaat sulit begini...salut banget gw.

Zippy said...

Yah..kalo gue ditanya2 gt jg emosi.
Lagian bener, susah ninggalin tanah kelahiran, apalagi udah rasa nyaman di hati.
Kyk gue ini, asli'x org Solo tp berhubung dr lahir sampai besar di Jayapura, jadinya ya tetep keukeh tinggal di Jayapura yg kata orang minim pendidikan.
Gak jg kok... :)

Fely said...

Syukur deh kalo kondisi di sana udah pulih. Serem dan miris banget denger beritanya. Apalagi kalo itu kampung halaman sendiri.

.:acen147:. said...

Padang is a beautiful place... Gw aja yang belum pernah ke sana uda sering denger kalimat ini. Gw pengen banget ke sana, tapi belum kesampean dan skg uda kena gempa... Kira2 masih ada keindahan yang tersisa gak ya, viol?

Yah, orang bisa seenaknya mengatakan apa aja tanpa mikirin perasaan orang lain. Dikirain gampang kali ya segampang ngebalikin telapak tangan.

Jodoh, maut, rejeki, semua uda diatur sama Tuhan... jadi yah... ada kalanya kita manusia hanya bisa berpasrah.

Semoga keluarga lu selalu dalam lindungan Tuhan YME... jangan terlalu dibawa pikiran, klo semua masih merasa hepi, ya percayakan saja sama Yang Di Atas :)

thesalem said...

Gw kira nyokap susah tinggalin karena attach sama kampung halamannya, banyak temen2, lebih tenang, dan alasan lain seperti disebutkan kungpho gw tentang Belinyu...ternyata ada misi mulia juga. Baguslah itu Vi.

Kalo gw bilang yah umur di tangan Tuhan sih, dimanapun berada yah kalo maut menjemput mau gimana lagi.

Pucca said...

@willy: thank u wil, memang banyak yang meninggal, tapi yang selamat juga lebih banyak, dan semoga mereka yang selamat bisa terus berjuang :)

@nie: haha.. iya setidaknya ada update-an di depannya ya :P

@tha: iya nih tha, gua kan dari padang. semangat! :D

@yenni: kok pada salut ama nyokap gua ya? nyokap itu gua skarang lagi diomel2in ama bokap gua hihi.. ya emang sih bagus berbuat amal, tapi yang namanya keluarga kan kawatir ya...

@zippy: hai zip, salam kenal :)
dari jayapura ya? wah jauh bener ya.. gua blom lo punya temen di jayapura :D

@fely: iya sukur fle, thanks ya :)

@susi: yang indah dari padang itu kan alamnya, bukan bangunannya sus, jadi kalo lu tanya masih indah gak? jelas! :)
keindahan alam kan gak akan hancur oleh gempa.. tapi mungkin butuh waktu untuk orang berani wisata ke padang lagi..
thanks ya sus doanya :)

@maryna: iya bener, kalo udah ajal mah dimana aja bisa ya, gua cuma bisa berdoa semoga gak ada gempa susulan ryn..

Lolly said...

semoga ya..
kasian org2 di padang..negeri kita betul2 sedang di landa cobaan ya.
semoga tetep tabah.

mom4kids said...

aduh Vi , terharu baca mama loe yg tetep tinggal disana krn rasa solidaritas beliau yg tinggi , moga2 Tuhan selalu menjaga beliau sekeluarga di sana juga saudara2 kita yg lainnnya dr bencana ya , amin ..
Tuhan memberkati ...

Yg kuat dan tabah say , tetap berdoa ya ..

susie

peggy said...

Viol.. syukur ya klo semua keluarga selamat..

Gue belum sempat baca seluruh cerita lu.. tp klo baca selintas komen di atas, kayanya nyokap lu baek banget bantuin korban lain yaa..
Send my regards to her.. Be strong..

Pucca said...

@lolly: thanks lol :)

@susie: iya sus, semoga kita semua tetep dilindungi, makasih yaaa :)

@peggy: lah peg, lu gak sempet baca cerita tapi sempet bacain komen hihi ;P