Suka Duka Hidup Di Gang

Persis di sebelah kiri rumah gua adalah rumah pak haji. Di situ, pak haji tinggal hanya berdua dengan bu haji. Pak haji ini udah tua. Begitupun bu haji. Tua sampe rambutnya udah putih semua dan warna matanya udah abu2 gitu.

Pak haji ini udah gak kerja lagi - ya iyalah kan dia udah tua - tapi dia punya beberapa rumah kontrakan di deket rumahnya, jadi penghasilan dia lumayan sebenernya.
Karena dia gak ada kerjaan, dia jadi suka nyari2 kerjaan. Seperti nyongkel2 got, nyapu2 jalanan, mungut2 sampah bekas bungkus permen yang dibuang anak2.
Rajin kan pak haji ini?

Gua juga pertama2 tinggal disini seneng ama dia. Jalanan jadi bersih, got jadi gak mampet. Apalagi karna banyak kontrakan, otomatis banyak anak2 tuh di gang. Di sebelah kiri rumah pak haji ini ada warung pula, jadi anak2 abis jajan suka buang bungkusnya gitu aja ke jalan.

Tapi ada satu hobi pak haji ini yang gua sangat sangat sangat tidak suka. Ada 2 sih sebenernya. Gua benci sampe2 semua kelebihannya itu gak ada artinya lagi di mata gua. Eh... ternyata ada 3 ding.

Pertama, dia berobsesi menjadi tukang.

Dia hobi banget memukul kayu2 atau something yang menyerupai wujud meja or bangku tapi versi jeleknya. Gua gak tau deh darimana dia ngumpulin kayu2 sebanyak itu supaya dia bisa malu bertahun2.
Pertama2 gua kira dia benerin perabotnya yang udah rusak. Tapi lama2 gua wondering juga, kok perabotnya rusak mulu? Emang perabotannya ada berapa banyak sih?

Trus gua mulai curiga.. dia udah berhasil maku, trus besokannya dicopot lagi trus dipalu lagi, trus dicopot lagi, begitu terus supaya dia tetep ada kerjaan. Dan lama kelamaan gua makin yakin ama teori gua ini. Apa lagi coba kemungkinannya?

Mestinya obsesi dia ini gak bikin gua kesel donk ya. Toh kayu - kayu dia, tenaga - tenaga dia, palu - palu dia, suka2 dia lah, ngapain gua urusin.

Masalahnya waktunya itu yang gua gak suka. Dia nukang gitu jam set. 7 pagi!
Kadang malah masih jam 6, dia udah mulai tok-tok-tok di depan. Kamar gua kan di depan, jadi kedengeran banget suara berisiknya sampe ke kamar gua. Malah ditambah efek echo jadinya malah makin gede suaranya.

Gua benci banget deh. Lagi asik2 tidur bangun gara2 bunyi tok-tok-tok gitu. Jadi pusing kepala gua. Kalo hari kerja gua gak terganggu toh jam segitu gua juga udah siap2 mo brangkat kan. Tapi kalo sabtu minggu itu loh....
Sekali2nya bisa tidur lamaan, malah kebangun gara2 bunyi bertalu2 gitu, bete banget gua.

Dia kan udah tuir, gak butuh tidur banyak2, lah gua.. gua kan masih muda, masih butuh tidur lama buat menjaga kekencengan kulit gua, iya gak.. kalo tiap hari kurang tidur bisa keriput dini nih gua. Iya kan? Iya kan?

Lagian yang dikerjainnya juga gak penting ini, mukulin kayu2 jelek gak berguna. Gak tau gua, kenapa segitu obsesinya sih dia.. mungkin waktu mudanya pengen jadi tukang kayu gak kesampaian atau gimana.. jadi tuanya kerjanya nukang gak jelas gitu..

Kedua, dia hobi banget bakar2an sampah.

Kalo hobi bakar2an daging alias bbq sih gua oke2 aja ya, kan baunya wangi tuh.. sukur2 kalo dikasih. Lah, ini hobinya bakar sampah.
Padahal sampahnya juga gak banyak2 amat lo, dan gak jelas juga itu sampah apa. Biasanya kan yang dibakar itu sampah kebon ya, ranting2 atau daun2 yang banyak dibakar buat jadi pupuk.

Dia gak ada kebon, gak ada tanah tepatnya, tinggal juga cuma berdua, sampahnya pasti gak banyak donk. Trus gua gak ngerti deh yang dibakar itu apa. Cuma seonggok gitu doank yang dibakar.

Gua gak abis pikir.. kenapa harus dibakar? Kenapa gak dibuang aja? Emang ada rahasia yang sangat penting gitu sampai harus dihancurkan? Apa dia punya surat2 cinta yang gak mau dibaca istrinya? Atau jangan2 dia bekas agen rahasia?

Dan suenya, rumah di depan gua itu rumah kosong - rumah kosong ini bikin banyak masalah banget deh buat gua, nanti gua ceritain lebih lanjut - jadi dia bakar sampahnya di depan rumah kosong itu, yang otomatis juga di depan rumah gua.

Masaoloh asepnyaaaaaa... gua ampe mau mati batuk2, gua paling gak suka loh asep2 itu, semua rumah jadi bau, selimut bau, handuk bau, rambut juga bau..
Dan tebak jam berapa dia suka melakukan ritualnya itu?

Jam 6 pagi juga!!!
Jadi kalo dia gak nukang, dia bakar sampah!

Bakar sampah ini lebih menjengkelkan daripada nukang. Karena efeknya sama, gua jadi bangun, tapi plus asep karena asepnya disedot semua ama ac gua masuk ke kamar gua, dan gua akan bangun sambil terbatuk2 sambil spanning naek ke ubun2...

Bete banget deh gua, karna ac gua itu gak gua pasang timer, jadi kalo gua bangun baru gua matiin ac-nya. Gua gak suka pake timer, karna gua gak suka kebangun karna kepanasan. Apalagi kalo harus kebangun karna keasepan!

Pernah gua saking kekinya, gua keluar trus gua siram bakar2annya pake selang. Gua intip dari pintu, eh si pak haji dateng sambil ngoprek2 onggokannya, kaget kali dia apinya mati, emang dia gak sadar ya kalo sekelilingnya udah basah.. dia masih berusaha nyalain lagi hahaha.. gua cuekin ajah. Gua udah bete banget abisan.

Ketiga, dia suka buang sampah bekas makanannya ke ember yang ditaro gitu aja di perbatasan rumah kita.

Ember yang gak diplastikin, atau ditutupin loh. Jadi ember itu jorok banget, isinya tulang2 ikan, tulang ayam, sisa2 sayur, kulit buah, ditaro di depan gitu aja. Kalo cuma merusak pemandangan sih gua gak bakalan sampe memasukkan hal ini ke list gua.

Yang parah tuh, sisa sampahnya suka digondol tikus masuk ke rumah gua! Ini yang bikin gua bete!
Nanti di sela2 pot tanaman gua ada tulang ikan lah, tulang ayam lah, ada biji mangga lah, bonggol jagung lah.. ama tai2 tikus! Gimana gua gak keki coba, sampahnya masuk ke rumah gua plus hasil olahannya!

Apa salahnya sih sampah tuh diiket di plastik atau ditutup, atau digantung kek supaya gak dibongkar2 tikus dan kucing. Dia hidup udah berapa puluh tahun masa hal kaya gini aja gak tau sih?

Soal sampah ini gua bahkan udah pernah bilang ama bibik gua, tapi katanya emang udah pernah dibilangin tapi tetep aja begitu gak ada perubahan. Gondok deh gua dengernya.

Gua jadi bingung, laen kali kalo dia bakar sampah lagi, langsung gua sirem aja supaya dia tau gua gak seneng dia bakar sampah di depan rumah gua atau gua coba kasih tau dia ya jangan bakar sampah di situ. Gua ragu juga sih dia bakal dengerin gua, secara gua kan new comer, walaupun udah 4 taon tapi tetep aja new comer dibanding dia kan..

Haaaaahhhh.. susahnya tu hidup di gang gini nih.. mana tuh tepa selira, tenggang rasa, bullshit lah semuanya. Huh.

Trus sue gua makin bertambah karna rumah di depan gua itu kosong. Jadi orang2 pada parkir motor, parkir bajaj, parkir sepeda, parkir gerobak di depan rumah gua.
Kalo yang parkir sopan sih mobil gua masih bisa keluar masuk, tapi kadang ada orang2 tertentu yang bener2 ngeselin. Parkirnya serampangan aja gitu, gak dipinggirin, jadinya gua mesti panggil2 dulu.

Dan ini sering loh, jadi mestinya dia ngerti kalo dia parkirnya begitu mobil gak bisa keluar masuk, tapi tetep aja begitu lagi. Jadi bete juga lama2. Pengen gua tendang aja motornya kadang hehe.. atau pengen gua suruh david tabrak ajah.. paling2 kita cuma keluar duit asuransi 200 ribu buat ilangin lecet2nya.. tapi bayangkan kepuasan yang gua dapet wuahahahaha.. *ketawa setan*

Yah, tapi gua masih waraslah, selama gua masih tinggal di sana, gak mungkin gua cari gara2, bisa2 gua dimusuhin.. atau lebih parah lagi nti dia balas dendam gimana.. orang kalo udah sakit hati kan nekad...

Walaupun harus gua akui banyak juga enaknya, bibik gua tinggalnya deket, kalo ada apa2 gampang panggilnya. Warung deket. Banyak orang nongkrong2 jadi aman. Tukang batu, tukang listrik semuanya ada di gang gua itu. Tinggal panggil aja. Ada yang jual mangga dari kampung masak pohon asli murmer cuma 6-7 ribu. Ada warung makan yang kalo lagi kepepet bisa beli di situ, murahnya juga gak usah ditanya...

Tapi tetep aja kalo kebangun pagi2 buta gara2 bunyi tok-tok-tok atau sesak napas karna asep atau tiba2 ngeliat tanaman gua digigit tikus atau mesti geser2 motor n gerobak yang ngalangin jalan bikin gua senep juga...

Gitulah suka duka gua hidup di gang.. huuhuuuu T_T

Padahal sebenernya gua itu tetangga yang manis loh. Gua jarang bikin masalah ke orang2. Gak pernah macem2. Diem aja di rumah gua mah. Tapi tetep aja kesabaran gua yang manis ini ada batasnya kan?

39 comments:

mamipapa said...

huahahaha ngakak gw baca cerita loe...kok bisa sama persis yah sama gw hehehe...gak sama2 bgt sih, tp kurang lebih lah...

kl gw depan rumah tuh bengkel motor. nah rumahnya kecilll bgt gak ada halaman, jd begitu pintu rumah ke pager cuman semeter..

nah tiap hr berisikkkkkkkkk bgt sama knalpot...dari siang sampe sore...giliran malem nongkrong ngobrol2 sama penduduk gang ini...

yg bikin bete betulin motor depan pager gw...kalo ada tamu parkir depan rumah...kalo jemur baju di atas pager gw...begitu buang sampah juga di bak sampah gw...grrrrrr kesel...mau mati keselnya gw..

apalagi kl pas kita mau keluar mobil atau masuk mobil banyak yg parkir depan rumah pengen juga tuh gw tabrak kaya elo huahahaha (ikut jd setan) merasakan mental2 semua dr pd tiap hr bikin keki..

jd tuh kamar gw juga depan vi!!!! kedengeran suaranya sampe kamar haha hihi mending wiken aja, setiap malam bo sampe midnight..gw heran deh apa gak ada kerjaan apa saking gak ada kerjaan..jujur aje gw waktu baru merit adaptasi tinggal sini 1/2 mati 1/2 hidup krn biasa tinggal di linkg komplek hahaha yg tenang2..tetangga gak kepo..

lah ini udah berisik dr jembatan tomang kl malem2 kedengarn tuh bruk bruk burk (berarti truk lewat) atau gak brmmm brmmm (motor banyak lewat) haizzz...

tp krn new comer jd harus tabah hiks...disini semua penduduk lama yg udah puluhan th..

mamana clo said...

Tentang pak haji yang bikin berisik di pagi hari itu, emang orang makin tua jam tidurnya makin sedikit bu. Gw rasa dia beranggapan jam setengah tujuh pagi itu udah cukup siang soalnya dia pasti udah bangun dari jam 3 pagi. Gw liat bokap nyokap gw juga kayak gitu, bagusnya si pak haji punya hobi yg walopun hobinya itu mengganggu tetangga hahaha.. kalo bokap gw ga ada hobi jadi kerjaan-nya marah2 dan berkeluh kesah terus.

Kalo yang bakar-bakaran sampah itu, musti ada yg ngomongin tuh.. selain polusi juga ada bahaya kebakaran..

hehee.. namanya hidup bertetangga yah.. banyak suka dukanya..

Windy said...

Wah untuk yang urusan asep sih emang bikin orang spanneng. Gak sehat bener menghirup asep pagi2..
Baiknya sih elu ngomong baik2 deh (plus senyum manis) ke p' haji itu kalau elu keberatan dia bakar sampah deket rumah elu karena asapnya masuk ke rumah..

Untuk urusan ketok2, rada susah si Viol.. karena mungkin menurut dia setengah 7 itu udah siang banget kali, hahaha... Daripada elu keberatan, tar dia ganti ketok2 jam 5 subuh? wkwkwkwkwkw....

eh yang parkir sembarang tempat, pasang sign aja "DILARANG PARKIR DEPAN PINTU" hehehe...

Mommy Axel said...

kepret Viiii keprettttttttt!!! Horeee... Hidup Viol!!! Wakakkaa...

Depan rumah gua ada pos hansip. Hihihi.. Tempat nongkrong tukang ojek. Kalo malem2, suka bakar sampah ga jelas,buat ngusir nyamuk. Kalo pagi ada nyamuk ga sih Vi?

Usulan gua nih ya, lu bilangin ama si bapak, 'Pakkk.. kalo pagi2 bakar tikus ajah Pak, jadi situ seneng, saya juga seneng'. Ya kan Vi? Tikusnya mati, ga gondol makanan ke halaman elo. Bapaknya juga seneng karena hobinya tersalurkan.

Terus nih, coba lu liat2 di rumah lu ada meja atau perkakas2 yang rusak/ gompal/ perlu diperbaiki ga. Nahhh.. lu minta tolong juga tuh ke si Bapak buat ngebenerin. Wakkaa...

Pucca said...

@felicia: yaoloh.. kalo depan bengkel motor emang mabok ya, suara knalpotnya itu loh.. gua mengerti penderitaan lu fel.....
karna nasib kita serupa tapi tak sama, di deket gang gua juga gada tukang las, berisik juga..
emang tinggal di gang itu lebih banyak dukanya daripadanya sukanya ya.. gua sih masih berangan2 someday bakal pindah ke rumah komplek yang aman tenteram damai..

@xiao: iya gua tau, dia gak butuh tidur banyak, tapi mbok ya pengertian tetangganya yang manis ini cuma bisa tidur lamaan pas wiken doank, jadi tahan2 lah napsu nukangnya sampe jam 9 gitu.. atau cari hobi laen yang gak berisik hehe..
bokap gua juga dulu begitu xiao, emang krisis paruh baya begitu, nanti berlalu kok :)

@windy: iya, yang bisa gua tegor cuma asep doank, kalo ketok2 mah susah ya, pasrah aja gua kalo soal itu, kalo soal parkir juga susah.. gua yakin gua bakal digosipin + dimusuhin kalo pasang plang begitu hehe..

@elsiey: bantuin gua kepret donk, gua takutttt hihihihi :P
kalo malem emang katanya bisa buat ngusir nyamuk, kalo pagi kan gak ada nyamuk..
jangan2 tikus itu piaraan dia, kalo gak kok bisa si tikus masuknya ke halaman gua, bukan ke halaman dia? :P
wakakak.. gak percaya gua mengorbankan perabotan gua ke dia el, kasian meja gua haha :D

Ah Boy's Mom said...

huahahahha... emang kl org udah tua matanya abu2 ya Vi? apa jgn2 dia pake softlense colour kali.

*komen gw ga nolong banget ya, di sini ga punya gang sih Vi* :)

Ngeborong said...

emang paling susah deh kalo ngadepin tetangga, masi mending lu ga punya tetangga yg punya anjing yg suka beol di rumah lu hahahhaa

enysusanto said...

hahaha... gua tinggal di kompleks vi, aman tentram damai. Tapi setahun belakangan ini ada tetangga sebelah baru pindah dari daerah. Orangnya sih baek, gua juga suka nyapa dia kalo keluar masuk rumah. Tapi ya, dia juga punya kebiasaan yang sama kae tetangga lu itu. kalo malam menjelang, jam 7-an gitu mulai deh dia bakar2an di depan rumah gua sambil bertelanjang dada n duduk pake kursi plastik. trus ntar tetangga2 yg udah engkong2 semua pada ngumpul n kongkow di situ. Gua sih ga keberatan, suaranya ga terlalu kedengeran. Tapi arah anginnya itu ke arah rumah gua. Jadilah 1 rumah ngebul pisan sambil batuk2. Pernah suatu hari gua lagi siram2 tanaman di depan rumah. Trus tiba2 si om lewat sambil nyapa, n gua liat dia baru beli 1 karung plastik kulit jagung. Ughh... buat apa lagi tuh kulit jagung kalo bukan buat dibakar ntar malem. ughhh,... kesel. Untungnya sekarang udah jarang, gara2 di tetangga sebelah ruamh gua complain rumah dia temboknya jadi item2 gegara asep bakaran dia. huahuahua,.... gua kesenengan. Ga perlu gua turun tangan, masalah dah kelar... wuahahahahha... **ketawa puas**

nie said...

Pak hajinya bikin bete beneran deh, Vi! Aku kalo jadi elu pasti bete juga hahaha...
GImana kalo dibeliin buku mewarnai sama pensil warna aja? Jadi kegiatannya ganti jadi mewarnai? Hahahaha...

Mey said...

Ya ampun Vi..
sampe sebegitu nganggurnya yah si bapak haji itu
nggak cape apa dia nukang pagi-pagi atau bakar-bakar sampah gak jelas gitu..ckckkck

boleh juga tuh Vi,
tiap dia lagi asik bakar sampah,
lu samperin ajah,
bilang kalo mau bakar,
bakarnya di depan rumah dia ajah,
jangan di depan rumah kosong,
bilang juga kalo asep nya masuk-masuk ke rumah lu.

Kalo sekali-dua kali dia tetep nggak berubah,
baru deh lancarkan aksi siram tiap dia ngebakar sampah :p
hehhe enak banget yah kalo ngomong doank mah ;p

d3s said...

gue juga ngalamin keasepan vi. tapi ga parah sih soalnya dibakarnya agak jauh dari rumah gue. cuma angin aja yang bawa ke rumah gue.

tegor aja lah pak hajinya. atau lu ada rt kan? lapor rt aja...

masalah sampah juga... laporin sekalian...

juga mengenai palu-memalu... tanya tuh pak haji udah bikin undang-undang gangguan belum? ha3x

*kok jadi ngaco comment gue*

Veny said...

Yah gitulah hdp bertetangga Vie
untung selama g idup pny tetangga yg baek2 smua . pernah sih pny tetangga yg rada2 gila , untung cuman sebentar g tinggal deket dia ha22
selanjutnya baekkk smua smp skrg !
lo sabar2 aja deh , meski yg lo crt in bikin g kheki banget , huhhh
he222

once_alifetime said...

Ha ha, mungkin suka duka ada di semua tempat vi alias di apartemen, di kompleks, di jalan besar. Elo kan dah mau pindah apartemen ya? Ntar cerita ya bedanya:) Buat gua yang pernah sukanya antara laen tenteram gak berisik apalagi dapet lantai atas, dukanya kalau ngantri lift yang gak dateng2 ama pas bayar maintenance:(

apple said...

loe srh pak haji bli laptop,pasang spidi trus ajarin cara fesbukan biar ada kegiatan hohoho...fil gua tiap ari bgn jam 3pagi,untungnya dia doyan ntn tipi jd ga gangguin gua bobo ;p

kl tetangga gua yg kiri siy ga gmn2,yg kanan tuh bikin bueteeee gara2 dia buka toko jual minuman botol tp grosiran jd dr pagi ampe sore bahkan mlm byk mobil yg parkir2 sembarangan,mana rmh dia dikerangkeng jd tempat parkiran dia cmn seiprit di dpn sdgkan rmh mertua kan bisa parkir 2mbl colok ke halaman trus 2mbl lg sejajar jalan,bayangin de gua tiap pagi pas mo ngantar wen skul n pas plg dari skul siang2 musti panggilin tuh org utk geser2 mbl yg mana kdg2 orgnya uda tau malah pura2 bego.oia perna sekali gua blg kl parkir yg bener lah *sama supirnya* eh dijwb sama tuh org emank knapa kan gua parkir di jalan?terserah gua donk..padaal tuh jalan kan halaman org

Arman said...

tentang bakar sampah ya vi, emang ada lho orang2 yang kayaknya hobi bakar sampah entah kenapa. padahal sebenernya sampahnya dibuang di tong juga ntar diambil ama tukang smpah kan...

soalnya pas gua di jkt dulu juga tetangga sebelah gua itu hobi bakar sampah! ngeselin emang... tapi ya kita gak bisa apa2 kan orang itu sampaah2 dia...

btw si pak haji ini kok lucu sih. di satu pihak keliatannya suka kebersihan, tapi di pihak lain kok jorok sampah bekas makanannya gak ditutup... jijik banget. tapi ya balik lagi repot ya kalo udah ditegor tetep aja gitu... :(

tentang parkir, gua baru mau kasih suggestion kayak windy, ternyata gak bisa ya... waduh ribet ya jadinya...

tapi bentar lagi lu bakal pindah ke apt kan vi?

BabyBeluga said...

Kenapa gga dibakar yah sampah yg di ember plastik? Kebayang deh betapa kotor dan baunya tuh ember, lain kali elo lempar deh tuh ember ke apinya. Gw paling sebel ama bau smoke, inget deh kalau di Indo kalu dedaunan pohon2 sepanjang jalan depan rumah bonyok berguguran, gw suka ngomel kalau pembokat gw bakar2 sampah.
Sabar2 in deh.... bisa ajah gw ngomong neh..

noni said...

Kalo orang tua, emang kayanya mereka ga butuh tidur banyak2 ya Vi. Di tempatku skr, kan aku tinggal di flat, satu bangunan ada 9 flats. Aku tinggal di lantai 1. Ada satu nenek2 tinggal di lantai 3, dia jg pagi2 buta udah bangun u/ bersih2. Tp ga sampe ketok2 kaya si P Haji itu sih Vi.. Di sini emang ada aturan, ga boleh berisik mulai dr jam 10malem - 6pagi. Kl berisik, kita berhak negur & kalo tetep berisik, kita berhak panggil polisi.

Untungnya sih di sini ga ada yg pernah bakar2 sampah, itu kan polusi yah. Kalo untuk barang2 bekas, biasanya sebulan sekali ada truk yg dtg, trus barang2 bekas itu dihancurin di truknya pk alat.

Kalo menurutku sih mendingan kamu coba ngomong pelan2 ama si P haji, kl ga bisa, kan bisa ngomong ke RT / RW vi. Ga baik jg untuk pernafasan, jg sampah2 yg dibawa ama tikus itu kan jg ga baik untuk kamu & David. Rumahnya jadi kotor.

Kl masalah parkir sih, di tempat kita jg ada garasi masing2, dan ada satu tetangga yg terus aja parkir di depan garasi kita. Sampe waktu itu kita kesel bgt, akhirnya kita ngomong sih ke dia. Dan skr, dia udah ga berani parkir di tempat kita lagi. Ya kadang masih sih, hehehe, tp kalo dia liat kita mo keluar/masuk, pasti langsung dipinggirin mobilnya.

Emang hidup di mana2 pasti adalah masalah ama tetangga. Tp untuk kamu, koq extreme bgt Vi. Semoga cepet diatasi yah.

bebek said...

nikmatin aja, Vi...
banyakan positipnya kok
buktinya sekarang bebek sering terkenang kenang saat tinggal di gang dulu,...
untung sekarang ada FB, hehe bisa kontek lagi ma ex tetangga nyang sekarang bertebaran di seantero bumi :)

gag keik di sini nyang ama tetangga aja banyakan gag kenal :P

Lolly said...

obsesi kok jadi tukang...
yang tinggian dikit kek napa.
hahaha...
saya suka sebel klo denger bunyi palu.
untung disini ga ada pak aji kek gitu :D

Pucca said...

@lena: iya.. di singapur mah pasti gak ngalamin deh penderitaan gua.. lucky u :P

@amey: haha.. iya ya, itu juga ngeselin tuh mey :P

@eny: hoki lu en, gua udah tunggu bertahun2 tapi tetep gak ada yang komplen, abis dia yang punya tanah disitu sih, susah jadinya..
emang apa asiknya ya bakar2an gitu.. bingung gua..

@nie: haha.. gak sekalian beliin laptop supaya dia bisa scrap book-an juga sher? :D

@mey: iya, ngomong enak, tapi gua yang mau ngelakuinnya ketar ketir, gua kan orangnya gak enakan.. penakut pulak, gimana ngomongnya...

@dessy: susah des, karna pak haji ini udah lama banget tinggal disini, udah sesepuh sini lah, dulu tanah juga banyak yang punya dia, pak rt juga gak berani kali negor2 dia..

@veny: iya ven, emang gua sabar2in terus, dada gua ampe rata nih gua elus2 mulu.. haha nyari alesan :P

@elisa: kok lu tau el? gua emang beli apt, tapi blom kepikiran mo nempatin sih, abis sempit, gua bingung nti perabot gua pasti gak muat disana, lemari gua jadi kaya raksasa kalo dibandingin ama ukuran kamar apt itu hihihi..

@ellyse: haha.. iya bener bener, biarin deh dia fesbuk daripada bakar2 sampah, gimana caranya gua suruh dia beli laptop ya? hmmmm.. :P
rese banget supir itu, makanya gua pengen tinggal di komplek yang khusus rumah tinggal aja, jadi gak banyak usaha2 yang ganggu orang, kaya tukang las atau bengkel motor di gang kan ganggu banget tuh..

@arman: emang sih man, laen kali kalo mau cari rumah berarti mesti survey tetangga dulu, tanya hobinya apa, kalo dia hobi bakar sampah gak jadi beli dah hahahaha..
iya, gua juga gak abis pikir apa dia gak jijik ya liat embernya.. yang paling kasian kan tukang sampah mesti ambil sampah dari ember itu man, makanya pernah ditegor tapi dia cuek aja...

@sylvia: haha.. ide lu bagus juga, kalo dia bakar sampah gua lempar ember itu aja hahaha :D
bayanginnya aja gua udah seneng kekekek :P

@noni: iya, abis yang tinggal di gang sini kurang educated sih ya orangnya non, jadi masalahnya aneh2 gitu deh..
gua yang baru tinggal kan yang mesti menyesuaikan diri ama lingkungan sini, itu yang susah..

Pucca said...

@bebek: aduh bek, nikmatin gimana.. gua kalo udah pindah sih pastinya bakal terkenang juga tapi keknya bukan kenangan yang manis hehe..

@lolly: mungkin jaman dulu tukang tuh udah tinggi lol :D

Tha..^^ said...

huahahahahaha...manas.com
tapi sebnernya kalo dipikir-pikir seru juga loh idup di gang vi
dulu tetangga gw pemabok, wiiiihh paling seru kalo mereka udha jotos-jotosan, serasa nonton tinju live

Pitshu said...

wakakakakaka... waktu pitshu survei waktu itu kek na dia lagi bakar sampah deh! hahahahaha :D yah anehnya tempatnya pucca yang lain rumahnya bagus, cuma pas masu gang yang bagus rumah na pucca doank, yang lainnya kek perkampyngan gitu :D

Pucca said...

@tha: walah.. kalo kena tinju nyasar bonyok atuh tha :P

@pitshu: haha.. tuh kan lu saksinya pit :P
gang gua itu sebelah ujung sana juga bagus2 kok rumahnya pit, yang jelek yang tengah2 aja, kejepit di tengah2 gitu :)

sakuralady said...

viol, tp hidup di gang lebih akrab bukan? kenal sesama tetangga? drpd apt, kayanya bakal ga tau sapa tetangga sebelah.. tp tergantung juga sih ya. ;P
yg pasti, kalau lagi kerusuhan, lebih aman juga bukan? sebelum rumah pak haji.. :) positive point. :)

desi eria said...

wah mba, kalo aku jadi mba pasti bete juga.
Gimana kalo mba coba ngomong baik-baik sama pak hajinya?
Kalo kelakuan beliau mengganggu, mudah2an bisa ngerti.
Atau udah pernah dicoba? hehe, maaf kalo sarannya ga berguna.

hidupbaruku said...

duuh.... bete juga gua ngebayanginnya, vi...

tinggal di apt juga bisabikin bete kalo puya tetangga gak tenggang rasa, vi...
gua pernah laporin tetangga gua ke pengelola gara2 tiap hari masak yg pedes2 trus pintu dapurnya gak ditutup jadi itu bau masakan masuk ke rumah gua yang mungil ini. mana felice masih baby, jadi tiap dia masak gua, felice, n mbak sampe batuk2 kepedesan. sehari gak cukup sekali lagi masaknya, 3 kali bow....

trus sebelah gua ini kan gudang henpon juga tuh, jadinya banyak pegawainya. kalo mereka gak ganggu gua sih gpp yah, lah ini mereka kalo ngerokok gak boleh di dalem unitnya, jadi mereka jongkok2 di lorong yang berarti di depan rumah gua dan asep rokoknya masuk2 ke dalam rumah. aarrrggghhhhh...
belum lagi tiap hari mereka packing dan bunyi lakbannya itu sampe subuh loh....
tambahan satu lagi, kalo gua parkir sepeda di depan rumah nih yah, mereka itu suka buang smapanh di boncengan sepeda gua plus maenin bel sepeda gua gak pandang jam. masa jam 12 malem mereka tang ting tang ting maenin bel sepeda gua siiiih..... sampe pernah tengah malem gua keluar rumah trus gua marah2in itu orang2... gak tahaannnn...
bentar lagi kalo mereka sering2 ngerokok di depanrumahgua nih yah, mau gua laporin lagi ke pengelola, huh!

yah dimanapun kalo emang tetangganya rese yah tetep aja bete, vi....

kok jadi curhat juga sih gua hahaha....

sima said...

Vi, gimana kalo rumah kosong itu dibeli aja, trus dikontrak2in. eh, usul yg ga fisibel ya.. hehehe.. sori deh. gw tinggal di kompleks yg ada mesjidnya. ga deket2 amat, tp ya kedengeran suaranya. kadang2 gw kebangun jam 4, tp lbh sering ga denger sama sekali, mungkin krn dah terbiasa dan jg saking ngantuknya.
tetangga seberang rumah punya 2 mobil, yg 1 di parkir di pinggir jalan, jadinya gw kl mau masukin mobil jd dikit repot. kadang2dia jg berisik banget.
tp gmn yach, memang semuanya ada suka dan dukanya. selama sukanya msh lbh banyak dr dukanya, ya gpplah... sabar2in aja vi. cuman gw jg pasti ga tahan tuh sama asepnya. kl bs sih.. diomongin baik2 ... sambil bawa kue2 dan kliping dari majalah atau koran tentang bahaya pembakaran sampah...

Anonymous said...

@sugik said ......
lama tdk comment lupa password :)

1. kl ada uang kontrak sj yg depan dg harga murah, (nego dari pd tdk dipakai)
terus buka usaha parkir/cuci motor(jgn service agar tdk berisik), cari warga disana sistim bagi hasil.
Jumlah motor yg dicuci bisa di cek dari brp M³ air yg dipakai (±nya)
bln² pertama kayaknya rugi dulu :(.
2. kl ada masalah harus dibicarakan, caranya tegur dg sangat sopan, org akan lebih menghargai dr pd teguran keras.
kadang si Pak Haji tdk sadar, bahwa kegiatannya sangat mengangu org lain.
3. soal sampah diperbatasan kasih proyek Pak Haji buat tempat sampah dari kayu bekasnya.

biar tdk tersinggung desain modelnya yg
bagusan terus, sekalian tentukan
letak tempat sampahnya(don't push your luck), jadi tdk terlalu menganggu.

godluck :)

Rachel Anastasia said...

sedikit miriplah ma aku, tapi ini rumah yang di bali. depan rumah mah... bukan tetangga ato gimana, pasar pagi bok!!!
so... berisik dan rame pastinya. palagi dulu wkt msh skul, bangon pagi gitu dah disambut ma riuhnya pasar, belon lagi yang nyetel lagu dangdut!!! >.<
trus, itu yg dipake kan halaman depan rmh, jd kalo pas plg dari sby (naek travel yg nyampenya pagi) ndak boleh masuk ampe depan rumah! terpaksa nenteng2 bawaan n nyeret tas koper di jalanan! wew!

yg pasti sih... sabar aja... :)

Imel said...

Jual..jual..jual *kompor.mode.on*
Pindah ke real estate aja Viol, bersih, tenang, nyaman, tertib.

Arghh..gw jg tinggal di gang, itung2 penghuni baru, tapi galak teuteup.
Udah ga sabar gw...hehehe..

Berhub. itu msh PMI kali ya, jd cuek aja. Ntar kl beneran beli rumah sendiri, emoh gw tinggal di gang2 gitu lagi. Mendingan di kompleks

Pucca said...

@willy: bener juga wil, kalo kerusuhan gua mungkin aman hehe.. kepikiran aja lu :P

@desi: tadi pagi pas gua mo ke pasar gua liat di lagi bakar2an, gua udah memberanikan ngomong sih, mudah2an didengerin ^^

@vera: gua kira tinggal di apt aman tenteram damai ver, ternyata bisa nyebelin juga ya.. gak nyangka gua.. kalo gitu tinggal dimana aja bisa gak enak kalo dapet tetangga yang nyebelin ya..
lapor aja ke pengelola ver, orang gak tau aturan kaya gitu emang gak cocok tinggal di apt..

@sima: haha.. gua ngakak baca komen lu gua mesti bawa kliping tentang bahaya pembakaran sampah, gua ragu dia bisa baca sim :D
di gang gua juga ada mushola, untungnya gua udah kebal tiap jam 4 gak kebangun, tapi kalo malam takbiran.. hmmmm.. gua ikutan bergadang haha :D

@sugik: hai mas sugik, lama gak mampir hehe.. sibuk ama koprol ya? ;P
haha.. idenya kreatif juga, jadi sekalian bikin tempat cuci motor ya haha bisa aja :D

@rachel: weeekk.. kalo depannya pasar mah udah no hope deh hihihi.. sepuluh kali lipat lebih menggangu keknya, ayo kita sama2 bersabar.. urut dada.. :P

@imel: pengen sih mel, tapi gak ada duit kalo beli komplek di tengah kota hihi.. kalo pindah ke pinggiran kota males ke kantornya.. dilema nih...

naki said...

busett panjangxlebarxtinggi curhatan lo viol . ehh tapi rumah gw di huk depan jalan besar juga sama lhoo .. banyak motor/mobil sembarangan parkir depan rumah gw . dan yang paling parah tuh yah konser dangdutnya . duh pengen pingsan dehh kalo lagi kaya gituh :(

Pucca said...

@jen: iya, gua juga kadang kena tuh konser dangdut atau konser irama gambus hihi.. emang tobat deh ya kalo udah kek gitu :P

zulhaq said...

tok tok tok....duaarrr dueerrrr *maluin papan pake palu raksasa dan paku bumi*....

untung aja bukan samping rel kereta persis mbak, ributnya gak kenal jam tuh hi hi hi.. *di lempar pake tong sampah*

tau gak mbak, kenapa tu bapak2 suka nukang gak jelas? karena di tempat lw kan banyak banget tuh tukang beneran, nah dia tuh mau ngebuktiin kalo dia juga bisa dibayar untuk itu. walaupun bisanya cuman nukang bikin rumah tikus :)

Rachel Anastasia said...

hahaha! emang lebih menjengkelkan kalo dah pasar! ^^;
wes gak urut dada doank, dongkolnya ntu yang menggunung. masa orang yang punya rumah mau pulang naek travel, travelnya gak boleh masuk??? ~.~ itu lahan juga mereka minjem ke kita... hhh... beneran perlu sabar extra, tuh. tapi itu pasar pagi, kok. jadi jam 11-12 gitu dah bubar, n mereka juga tao diri jadinya dibersihin yang depan rumah ^__^

Pucca said...

@zulhaq: ah elu zul, komen masih aja ngaco hihi.. tapi mungkin aja dia ingin membuktikan diri..

@rachel: kalo pulang naek travel sampenya sore aja jadi gak kena pasar hihi.. tapi pulang kan gak sering2 banget, jadi masih untung.. trus untungnya lagi masih dibersihin :P

Shanni said...

emang suka duka hidup di gang tuh banyak macemnya ya Vi.

tapi gw rasa sih bener lah kalo bisa lo ngomong aja sama si pak haji secara baik2, masalah bakar2an sampah itu bilang aja elo alergi asepnya :D

kalo ga pindah kemari yuk, enak kok vi, tentram dan damai :D

Raul Oyler said...

@zulhaq: ah elu zul, komen masih aja ngaco hihi.. tapi mungkin aja dia ingin membuktikan diri.. @rachel: kalo pulang naek travel sampenya sore aja jadi gak kena pasar hihi.. tapi pulang kan gak sering2 banget, jadi masih untung.. trus untungnya lagi masih dibersihin :P