Kalau Hari Itu Datang...

Ternyata ya... umur orang emang gak ada yang tau....

Gua tau kata2 ini udah sering banget kita baca, kita denger, kita ucapin.. tapi kemaren pas gua ucapin di depan peti jenazah tante (adek mama) nya david, kata2 itu teresep banget rasanya...

Kita emang gak deket, jarang deh kita ke rumahnya, terakhir kita ketemuan itu pas sincia-an di semarang. Waktu itu masih segar bugar loh. Gak pernah terbersit dalam benak gua kalo someday gua akan ke rumah duka ngelayat dia..

Pernah kan kita ketemu orang yang udah tua trus kita membatin dalam ati, keliatannya dia udah tua banget ya, mungkin waktunya gak lama lagi...
Atau pas kita nilikin orang sakit, biasa kalo orang sakit kan mukanya jadi keliatan tua banget tu, trus kita juga bersasumsi mungkin umurnya gak lama lagi...

Tapi gua gak pernah dapet kesan kaya gitu waktu liat tantenya david.. emang sih terakhir ketemu dia keliatannya letih gitu air mukanya, tapi katanya karna abis jalan2 ke cina. Fotonya ada 9 album kalo gak salah, gua liatin atu2, dia pergi berdua aja ama suaminya. Siapa yang sangka itu jalan2 terakhir mereka...

Serasa mimpi deh sekarang gua ngeliat dia terbujur kaku di peti....

Waktu dikabarin juga kita berdua serasa gak percaya.. tapi yah.. emang umur orang gak ada yang tau...

Katanya dia pertama cuma panas biasa, tapi karna gak turun2 jadi cek ke rs, di rs disuruh opname.. suspect-nya db. Tapi ternyata sampe 4 hari opname bukannya tambah sehat malah tambah parah, terakhir malah sesak napas.

Trus keluarga pindahin dia ke rs laen, diagnosanya bukan db, tapi infeksi paru. Gak ngerti deh penyakitnya bisa nyebrang dari db sampe ke infeksi paru itu gimana ceritanya. Baru semalam di rs baru ini, dia udah lewat....
Tiba2 gak bisa napas, trus dimasukin selang dari tenggorokan, gak berapa lama ilang detak jantungnya..

Cepet banget.. mendadak banget.. keluarganya sampe menyesali diri, menyesali dokter, menyesali apa aja yang bisa disesali..
Tapi toh, dia gak bisa idup lagi, gak bisa bangun lagi kan...

Sampe di pemakaman, gua liat kung2 david tebar bunga sambil menangis meraung gitu gua pilu banget rasanya..
Kung2nya udah tua, baru kemaren ulang taun ke 90.. tapi masih sehat, masih gagah jalannya.. dan skarang dia mesti nguburin anaknya..
Suami tantenya juga kosong pandangannya, mereka udah berdua2 entah berapa puluh tahun, skarang tiba2 dia harus sendiri.

Kalo anaknya, anaknya kan udah punya keluarga sendiri, sesedih2nya anaknya, dia masih punya istri, anak, yang bakal jadi penyemangat hidupnya lagi, yang akan membawa dia keluar dari kesedihan.

Tapi kalo suaminya? Suaminya bakal jadi orang yang paling merasa kehilangan, yang akan mulai menjalani hari2 dengan sepi sejak dia pergi. Semua hal di rumah yang udah berpuluh2 tahun ditinggali dengan istrinya pasti ada kenangannya kan...

Kepergian orang yang kita cintai mendadak emang sakit ya, tapi yah apa mau dikata.. kalo udah ajal gak ada yang bisa menghindar..

Masing2 kita udah ada angka yang ditempel Tuhan. Orang kantor gua yang kemaren meninggal angkanya 42. Tantenya david 63. Gua gak tau gua brenti di umur berapa, david juga entah berapa angkanya....

Kalo sudah dipanggil, semua urusan yang selama hidup kita anggap penting, yang kita bela2in harus begini, harus begitu.. jadi gak penting...
Pekerjaan kita, keluarga kita, hal2 yang kita sukai, hal2 yang kita benci, semua kemelekatan kita dengan dunia.. direnggut paksa. Siap gak siap.

Yang tersisa cuma badan kita.. yang akan dikubur oleh sanak keluarga kita. Walaupun dimakamkan di pemakaman super mahal juga.. toh kita udah kaku, dikubur di bawah tanah, apa kita bisa menikmati view-nya dari dalam situ? Entahlah....

Mamanya david itu 9 bersaudara. Dari semua saudaranya, baru tantenya ini yang pertama kali meninggal..
Gua ngeliat kita semua yang hadir disana kaya arisan aja, abis ini entah siapa yang dapet giliran.. gak ada yang tau...

Gua juga langsung keingat papa mama gua, tiba2 gua jadi kangen banget. Trus tiba2 gua jadi sedih dan panik..
Gua kan gak tau angka mereka berapa, gua langsung kepikir gua blom kasih mereka cucu..

Gua pengen liat reaksi mereka waktu gua kasih tau kalo gua hamil...
Gua pengen liat ekspresi mereka waktu ngeliat bayi gua pertama kali nanti...
Gua takut gimana kalo seandainya gua gak pernah dapat kesempatan itu...

Gua takut buang2 waktu... gua gak mau nanti waktu hari itu datang gua nangis.. karna gua gak bisa lagi liat muka mereka, gak bisa lagi denger suara mereka, gua takut gua cuma bisa bayangin aja mungkin mama akan bilang begini, kalo papa pasti ngomong begitu..

Gak, gua gak mau begitu.. gua mau papa mama gua masih ada di samping gua waktu gua ngelahirin nanti..

Tolong kabulkan ya Tuhan, permintaanku ini, walaupun aku tahu kematian tak bisa ditawar....

38 comments:

Arman said...

ikut berduka cita ya vi...

ngomongin kematian emang serem ya... soalnya kita gak tau kapan. bener yang lu bilang, semua kemelekatan itu udah jadi gak ada artinya karena setiap orang bisa mati sewaktu2...

duh serem ah vi...

moga2 kita dan keluarga kita semuanya berumur panjang ya...

Lina said...

Turut berduka cita Vi, semoga Tuhan kasih tempat yang layak buat tante.

Gw ikut mendoakan harapan lo, supaya pada waktu lo menimang baby, bokap n nyokap lo masih bisa menikmati, ga cuma itu tapi menikmati pertumbuhan cucunya juga.Amin

FeN said...

Turut simpati ya Viol..
Huhu emang paling gak enak dalam hidup ya "part" itu ya..

Spt kt org :
Wkt qta lahir, qta nangis, org sekeliling qta tertawa senang..
Tapi begitu qta mati, org sekeliling qta nangis.
Semoga pada saat itu qta akan tertawa, soale uda akan bersama2 Tuhan selamanya..

Terus mangkanya mumpung msh ada sisa hidup qta yg qta jg gak tau ampe kpn, sebisa mungkin "enjoy" deh bnrn..
Tiap org ada kekurangan, tapi tiap org jg ada kelebihan ya..
Kurang/lebih, enjoy dan syukuri deh..

Semoga harapan elu cepat tercapai ya..

Yulian said...

turut berduka ya, Viol...

moga2 keinginan elo buat ngasih cucu ke bokap nyokap kesampean yah. Aminn!

mamana clo said...

Turut berduka cita ya vi..
gw juga serem banget deh kalo urusan yang begini..
dan siap gak siap harus dihadapi.
kiranya Tuhan memberi kekuatan pada kita semua.
Semoga harapanmu segera terkabul yah..

rezKY p-RA-tama said...

turut berduka cita juga...

Veny said...

Iya kl ngomong kematian siap ga siap hrs terima , ga ada twr menawar lagi .
g jg ga siap .. doa g juga jgn ambil org2 deketku , berilah mrk umur pjng spy bisa mendampingi g lbh lama lagi . Amin !
semoga doa lo juga terkabul Vie . Amin
Turut belasungkawa ya atas kepergian tante David .

mamipapa said...

turut berduka cita yah vi, semoga keluarga yg di tinggalkan di beri ketabahan...amin

btw gw juga suka mikir gitu loh, tar sapa yg meninggal dulu, trus yang di tinggal gimana...sampe gw pernah mikir kl gw duluan gw mau di rumah duka A trus dekornya spt apa, pasang foto gw yg tercantik ketika hidup huahaha...trus banyak yg melayat tp jgn pada nangis...hahaha parah yah gw..

sempet kepikir kita ada masanya itu tau gak...kondangan melulu...trus skrg lagi masanya haidirin ultah anak2 temen2...tar ada masanya melayat2 (yah mungkin 10-20 tahun lg) siap gak siap mau gak mau kudu di lakonin hehehe

tenang aja, waktu Tuhan bukan waktu manusia, nanti juga harapan elo terkabul...so jangan pesimis yah... :)

Belzy said...

duh....turut berduka ya vi... gue baca postingan lo jadi sedih sendiri. Ngomongin masalah kematian emang hal yang agak2 ga enak dan nyedihin ya.

Gue dulu mikir, masa2 sedih gue uda lewat, karena bokap nyokap gue kan uda ga ada, tapi pas gue pikir2 lagi, lahh gue kan masih punya koko2 dan cici, trus suami dan anak2 nanti, lahh...gue pasti bakalan sedih lagi kalo hal itu terjadi di mereka....ahhhhhh ga mo mikirinn... Enjoy in aja apa yang ada sekarang yah vi :)

Sanzz said...

Turut berduka cita yah viol...n g bantu amini yah wish loe...aminnnnnnnnn...

nattever said...

turut berduka cita viol...

gua juga jd sedih kalo ngomongin topik kematian...duh..gua juga takut bgt ditinggal orang2 yg gua cintai...

rahasia Tuhan emang gak ada yg tau ya...

tiap malem gua doa spya orangtua gua bisa liat cucu2nya lahir dan bisa liat perkembangannya juga...
moga2 bgitu jg dengan ortu lu ya...amin...

Yulia said...

Deep condolences for the lost.
That's why kita harus memberikan yang terbaik di singkat hari hidup kita, right?

Pucca said...

@arman: maunya sih gitu man, kita maunya berumur panjang, tapi yah.. siapa yang tau ya nggak..

@lina: thanks lin, semoga yah :)

@fen: gua juga sering denger itu dan gua juga berharap begitu..
gua lagi berusaha nih bisa enjoy setiap hari..

@yulian: amin :)

@xiao: iya xiao, emang pasti serem kalo ngebayanginnya..

@rezky: thanks :)

@veny: bener ven, kita jadi yang meninggalkan gak siap, jadi yang ditinggalkan juga gak siap ya.. semoga deh bisa berumur panjang..

@felicia: bener banget fel, emang ada masanya, gua juga pernah ngomong gitu ama david.. kemaren ini lagi masa kondangan, kondangan mulu, trus ultah anak2.. trus ntar yah masanya melayat sambil bertanya2 kapan giliran kita..
tapi gua gak sampe kepikiran mau di rumah duka mana sih fel hehehe..

@belzy: iya bel, selama kita masih ada keluarga n temen2 deket, kita pasti bisa merasakan itu suatu hari nanti, tapi jangan dipikirin skarang.. bisa pusing.. lagian gak ada gunanya juga :)

@sanzz: thank u san ^^

@nat: amin nat, makanya kadang kepikiran gua bersukur juga jadi anak sulung, kalo anak bungsu kan lebih sedikit waktu ama ortu yah..

Windy said...

Deepest sympathy ya Viol..

Amin, semoga bokap nyokap elu bisa mendampingi saat elu lahiran dan tahun2 kedepannya sesuai dengan rencana Tuhan..

Pucca said...

@yulia: iya sih, tapi kadang kita suka lupa, begitu ada pemakaman baru kita seperti diingatkan lagi..

@windy: thank u windy, i really hope so :)

mom4kids said...

ikut berduka cita yang sedalam-dalamnya Vi , semoga keluarga yang di tinggalkan tabah terlebih suami almarhum ..amen

Aku merinding bacanya krn aku sakit2an dan selama ini kematian adalah ketakutanku paling besar , bukan takut akan kematian itu sendiri tp takut ninggalin suami dan anak2 , gak kebayang bagaimana nasip mereka ,hiks , sorry kok malah curhat..

Yenny - Fidel said...

Turut berduka yah, smoga keluarga yg ditinggalkan tabah menerimanya.

Gua juga suka mikirin ortu yg di daerah, berharap mereka tetap sehat2 saja, biarpun kita gak bisa di sisi mereka.

Smoga permohonan lue terkabul, yakinlah Tuhan pasti akan memberikan yang terbaik buat kita jika waktunya sudah sampai

once_alifetime said...

Turut berdukacita ya Viol dan David. Emang pasti keinginan kita adalah ortu sehat2 aja dan kita masih ada kesempatan buat nyenengin mereka...

ichanx said...

ikut berduka cita ya..... semoga tantenya bahagia di sisi-Nya

hidupbaruku said...

turut berduka cita yah, vi..

gua juga suka mikir gitu loh, makanya gua berusaha menikmati setiap waktu. gak usah ngoyo lah yah, yg penting bahagia hehehe...

semoga keinginan lu tercapai yah, vi...

nie said...

*hugs*
Menyakitkan memang tapi ga bisa dihindari ato ditawar. Dari situ kita tahu bahwa selama kita diberi waktu, kita harus pake sebaik2nya...

christinewu said...

Deep condolence for you and your family yah.. emang umur itu ga bisa ditebak.

Moga2 doa lu tercapai dan dijawab Tuhan yah! :)

noni said...

Vi, deepest condolences for your family yah. Jadi mellow bgt nih krn beberapa mg lalu jg baru baca curhatnya seorang istri yg baru merit 22bulan & tiba2 suaminya kena heart attack trus besoknya meninggal.

Jadi bersyukur bgt masi punya orang tua, keluarga, suami. Apalagi kt tinggalnya jauh gini, kadang kalo ada yg telpon malem2 tu suka panik sendiri, takutnya ada apa2 di indo.

Aku ikut ngedoain Viol, biar ortu kalian tetep sehat yah jadi ga cuma bisa mendampingi pas kamu melahirkan tp jg bisa maen2 ama cucu2nya & hopefully bisa ngeliat mereka merit.

Y3nn1 said...

Duh, Vi...gw ampe nangis baca postingan lu kali ini... Jadi kepikiran juga berapa angka gw...kepikiran orang tua...semua-mua deh kepikir. Moga2 aja gw masih sempat membahagiakan orang2 di samping gw yah. Moga2 juga lu bisa cepat2 hamil yah, trus kelahiran lu ditungguin ortu kaya harapan lu :)

luvly7 said...

ikut bersimpati ya Vi ... moga2 si om dikasih kekuatan yang luar biasa :(

Doa gue juga, biar elu bisa lahiran ditemenin bokap-nyokap yg berumur panjang, biar mereka bisa ketawa happy liat cucunya :)

Pucca said...

@susie: iya aku tahu, kamu sering ngomong begitu sus, jangan takut.. semoga gak terjadi yah ^^

@yenny: sesama ortu di daerah nih yen, kadang suka kepikiran ya.. gua kadang suka iri loh liat orang2 yang keluarganya disini, mo ketemu gampang tiap wiken bisa, lah gua setaon paling cuma 1/2 kali.. ketemu seminggu abis itu pisah lagi hiks..

@elisa: iya, keinginan setiap orang itu :)

@ichanx: makasih ichanx :)

@vera: iya ver, trims ya.. tapi kadang suka lupa kalo umur kita tuh udah dijatah kadang suka mikir panjaaaang, jadi kurang menikmati hidup deh..

@nie: bener, gua selalu belajar dan berusaha :)

@christine: trims tin :)

@noni: wah non, aku dengernya juga ikut sedih, meritnya gak sampe 2 taon donk yah..
thank u atas doanya non, semoga kesampaean, kalo bisa sampe ngeliat mereka merit mah hebat bener..

@yenni: aduh jangan nangis atuh yen, lu lagi hamil jadi lebih sensitif kali ya..
iya semoga harapan gua terwujud ^^

@olla: makasih olla, emang butuh kekuatan luar biasa menurut gua..

Sarie said...

Turut berduka ya Vi:(

Vi, baca postinganmu ini, aku jadi kembali diingatkan. Sering kali kita terlena menjalani hari2 kita. Kadang aku jg sering mikir, kalo tiba waktuku, bagaimana anak2ku, bagaimana suamiku, bagaimana dengan org2 yang aku tinggal.

Kalo ada pekerjaan yang mengantung, aku jg sering bertanya, bagaimana jika besok aku suda tidak ada, apa nanti org gantiin gak bingung, toh kita sudah tidak bisa bicara lagi.

Vi:) semoga doamu terkabulkan:)
Aku sering sedih kalo ingat papaku meninggal setelah 2 hari pernikahanku. Boro2 ngeliat cucunya, padahal aku tau papaku sangat suka anak kecil, makanya gak heran kalo anaknya sampai 5. Sekarang pikiranku hanya membahagiakan mama seorang:)

Minimal kita bisa meninggalkan yang terbaik sebelum kepergian kita ya Vi:) dan menurutku, ngeblog adalah salah satu bentuk nyata kehadiran kita. Kalo nanti kita sudah tidak di dunia ini lagi, akan ada org2 yg masih bisa membaca diari maya kita ini:)

Quinie said...

turut berduka juga ya viol.
hm.. sama kaya temen kosan gua yang kamarnya percis di depan gua.
kemaren dia baru ajah semangat2 browsing cellfood untuk bapaknya, trus tiba2 bapaknya meninggal ajah gitu.
sedih juga euy pas denger ceritanya...

thesalem said...

Ih kok posting sedih begini sih Viii? Mana lagi di keheningan malam.

Gw turut berduka cita. Dari dulu gw emang takut meninggal. Walo didoktrin di agama kalau meninggal ya bahagia dong karena kan berkumpul dengan Tuhan blabla..tetep aja gw yah gak pernah merasa siap. Apalagi semakin ke sini, makin banyak yang kita capai, makin bertambah yang kita sayangi, ketemu suami, ada anak, makin gak rela meninggalkan dunia.

Gw turut berduka cita. Dan gw yakin papa dan mama elu pasti sempat menimang cucunya.

Dian said...

Alo....salam kenal ya...
Ikut berduka cita ya...

peggy said...

Sama banget, viol..
Adik bokap gue baru meninggal mendadak juga, gak pake sakit..

Dan gue jd agak2 parno waktu mo balik lagi ke Jkt.. karena kuatir gimana klo ntar jadi kali terakhir juga ketemuan ama bonyok.. secara ama adik bokap dah lama banget ga ketemu.. sempat nyesal knapa ga berusaha ngeluangin waktu untuk lebih sering pulang ke Smg..
Akhirnya pulang ke Smg juga ngeliat Oom terbaring di peti jenazahnya.. :(

me, have the same wish as yours..
Tuhan, kabulkanlah doa kami.. Amin..

pinkbuble said...

Turut berduka cita pucca, dan pas baca entry lu ini..kok gw berlinang aer mata yah..keingetan opa gw yang uda umur 92..trus oma gw yang uda koma bertaon-taon..dan rasanya jadi campur aduk..tak menentu..T_T

Pucca said...

@sarie: thanks sar, gua juga pengen banget harapan gua ini terkabul.
eh gua juga pernah kepikiran gitu loh, kalo tiba2 mendadak gua meninggal, apa kabar blog gua ya? hihi.. otomatis ditutup ama blogspot gak ya? :P

@ratu: iyalah, pasti sedih, tapi yang ngalamin pasti lebih sedih lagi yah..

@maryna: iya ryn, abis lagi suasana berkabung kemaren ini, skarang sih udah nggak..
iya bener, gua bahkan sampe curiga jangan2 mereka bilang begitu supaya kita siap aja, mereka kan blom pernah meninggal jadi tau dari mana hehe.. kacao yah gua :P

@dian: hai dian, salam kenal juga ^^

@peggy: iyah, gua juga gitu.. sedih deh yang tinggal jauh2an ama keluarga ya.. tapi mau gimana lagi, emang harus pisah kota..
semoga doa kita terkabul ya peg :)

@elrica: oma lu koma bertahun2 el? masih koma ampe skarang? wah sedih juga ya..
opa lu sama kaya kung2 david, panjang umur, tapi pho2nya david udah gak ada..

Selvi said...

vi, mau komen dari kemarin-kemarin tapi bingung mau nulis apa. udah tulis dihapus berulang-ulang.

Turut berduka cita yah.

apple said...

kl jaman dulu ttp yg muda yg mengantar yg tua ya..skrg mah ga liat umur bisa aja yg muda yg duluan

Pucca said...

@selvi: thanks sel :)

@ellyse: iya, banyak yang masih muda udah meninggal skarang.. serem :(

sima said...

Vi, gw jd inget film di tv yg kapan itu gw liat sekilas, ada orang tua kehilangan anaknya. "tak seharusnya orang tua menguburkan anaknya," kata si bapak itu dg penuh kesedihan.
kematian selalu membuat kita sedih. tp itu adalah kenyataan pahit yg mesti kita hadapi.
gw ikut berharap supaya doa lu terkabul Vi..

Pucca said...

@sima: gua juga pernah nonton tuh sim, kalo gak salah di LOTR deh..
thank u sim, emang kematian itu random, orang yang gak sakit apa2 bisa aja tiba2 dipanggil..