Gak Usah Dibaca

Pernah gak kalian ngerasain kecewa ama orang tua? Gua yakin tiap2 anak pasti banyak pengalaman dalam keluarganya. Gua juga.. dari kecil gua sering banget kecewa ama nyokap gua gara2 gua ngerasa dia terlalu manjain adek cowo gua sehingga kita sekeluarga susah.

Adek cowo gua itu dulu nakal banget. Gua sampe pernah sampe pada titik gua benci ama dia. Pernah juga gua nangis2 karna kecewa ama nyokap gua. Banyaklah kejadiannya, gak usahlah gua ceritain satu2, karena sebenarnya bukan itu yang mau gua ceritain disini.
Karena untungnya sekarang adek gua itu udah bertobat jadi anak baek2. Dia udah ada usaha sendiri dan udah settle down.

Sekarang gua kecewa ama nyokap gua gara2 gua ngerasa dia terlalu terobsesi ama viharanya dan gua jadi gak diperhatiin. Segala macam kegiatan vihara dia kudu ada, dia jadi seksi ini seksi itu, sampe2 gua ngerasa ditelantarkan ama dia.

Emang sih kita pasti telpon2an lumayan sering minimal seminggu sekali. Tapi kalo suruh dia dateng kesini, susah banget. Mesti gua masuk rs dulu atau nih pas ama kegiatan viharanya ada acara ke jakarta. Kalo gak, dia mah getol ngurusin segala macem tetek bengek disana dari matahari terbit ampe matahari terbenam saban ari.

Terus terang gua udah gak ada respek sama sekali ama tu vihara. Sori ya gua gak bermaksud mengatasnamakan vihara sebagai objek keagamaan disini. Tolong mengerti yang gua maksud vihara disini adalah badan organisasi pada umumnya, gua sama sekali gak bermaksud menjelek2an salah satu agama.

Pertama2 gua sih seneng, nyokap gua ada kegiatan disana, kegiatan positif pula. Tapi semakin lama, kalo diitung2 udah berapa taon ya dia berkecimpung di vihara itu, gak inget gua, semakin lama kakinya semakin dalam, udah bukan kecimpung2 lagi, tapi udah kelelep, tenggelam beratus2 meter keknya, sampe2 buat narik dia bentar ke kehidupan duniawi biasa aja susah.

Gua pengen donk bisa jalan2 sekeluarga ama nyokap, bokap, atau dia datang kesini lamaan, supaya bisa ketemu anaknya lebih lama seperti nyokap2 normal lainnya. Tapi sepertinya impian gua itu sudah harus gua kubur dalam2.

Waktu gua sakit itu aja ya, telponnya gak brenti2 bunyi, semuanya dari orang vihara, nanya inilah, nanya itulah, jangan2 mereka nanya botol kecap dimana, garam dimana kali ya, segitu kelabakannya gak ada nyokap gua bentar aja.
Bahkan gua rasa direktris aja kalah sibuk kali ama nyokap gue. Soalnya baru datang sehari aja udah ditanyain kapan pulang??

Gua jadi pengen tereak, wooii.. itu nyokap gueeee... gua sakit nihhh.. masuk rs nihh.. kok pada gak ada perasaan gitu sih.. baru aja dia sampe udah disuruh cepet2 balik.. gondok setengah mati gua ama orang2 vihara itu.

Trus karna gua ngambek - sebenernya bukan yang pertama kali udah sering malah - nyokap gua baek2in gua, katanya dia berjanji akan lebih sering kesini liatin gua, gak mau terlalu sibuk lagi ama vihara. Walaupun dalam hati gua meragukan, tapi gua seneng2 aja dijanjiin gitu. Apalagi janjinya berkali2 trus bawa2 shio lagi. Katanya shio kelinci kan shio kasih sayang, jadi nyokap gua mau lebih meningkatkan kasih sayang untuk anak2nya..

Yah namanya anak, mana bisa sih ngambek lama2, apalagi ngambek karna minta perhatian, udah diperhatiin dikit aja langsung lumer lagi, langsung seneng lagi, iya kan..

Trus gua sembuh. Trus nyokap gua pulang. Trus mestinya akhir april ini nyokap gua datang lagi, bukan karna dia mau datang, tapi karna ada acara vihara jadi sekalian dia extend lamaan disini. Lamaan disini itu maksudnya cuma beberapa hari loh, jadi nyokap gua kalo disini tuh gak pernah sampe 2 minggu. Seminggu lebih doank biasanya, kalo bisa malah 3 hari doank kali.
Jadi direncanakanlah dia mau kesini seminggu, 4 hari acara vihara, 3 hari extend.

Gua paksa2 extend lamaan, dia gak mau, gak enak katanya, orang sibuk mau waisak. Okelah gua ngalah. Gua sadarlah, mau waisak pasti sibuk. Orang hari besar setaon sekali. Tapi barusan ada kabar lagi, katanya gak bisa extend, karna ternyata ada acara lain juga tanggal segitu.
Betelah gua ya, gua langsung ketus, emang semua acara mesti ikut apa?

Padahal gua ngalah karna waisak, acara gede. Ini acara keroco2 juga masa gua kalah penting sih? Ada latian koor lah, lomba liam keng lah, inilah, itulah. Masa gitu2an juga mesti diikutin semua?

Jadi gua sebal sama 2 hal. Ama nyokap gua, yang terlalu kerasukan ama vihara, sampe2 semua tentang vihara didewa2kan. Dan juga gua sebal ama orang2 vihara, kenapa kayanya nyokap gua dimanfaatkan banget ngurusin semuanya, sampe2 dia merasa kalo gak ada dia semuanya gak bisa jalan, mentang2 nyokap gua itu orangnya naif jadi dimanfaatin sana sini.

Beneran loh nyokap gua itu naif sampe2 gua sering gregetan ama dia, mo nyuruh prt nyuci piring aja, pake ditanya dulu, kamu bisa cuci piring gak? Kalo dijawab gak bisa, nti dia yang cuci. Gelo gak tuh. Mana ada sih orang gak bisa cuci piring.

Gua gak ngerti pikiran nyokap gua itu. Segitu berbakti banget sih, heiran. Udah gitu masih sibuk lagi nanya kenapa taon ini di jakarta gak ada sembayangan cengbeng? Biasanya kan di padang ada, di jakarta ada. Emang biasanya keluarga gua bikin 2 kali cengbeng, supaya keluarga di jakarta gak usah pulang ke padang, ikut yang di jakarta aja.

Mana gua taulah, biasanya gua dikasih tau ada sembayang ya gua datang, kalo gak dipanggil om gua ya gua gak dateng donk, lagian gua yang masih idup aja gak diurusin ngapain ngurusin orang mati..

Kasar banget deh bahasa gua pasti, mungkin besok2 gua baca ini gua nyesel udah ngata2in nyokap gua dan viharanya, tapi untuk sekarang gua lagi benar2 sebal. Jadi sebodo teinglah.. palingan besok2 gua apus postingan ini...

37 comments:

Pitshu said...

hmm... ngerasa kecewe ama ortu sih kek na lom yah! yang ada g yang sering ngecewain mereka wakaka.. yah urusan di vihara, bokap ngelarang nyokap sering2 sembahyang di vihara apa lagi sampe ikutan aktif yah alesannya begini juga, cuma klo kek sekarang nyokap di rumah aja kasian juga, makanya kadang suruh ke jakarta, atau kita pulang kekeke :) ada plus dan minus na sih! klo udah kek begini sih udah kek nyokap na si Buled juga :) yang urusan gereja ga bisa di ganggu gugat sampe urusan ultah anak na juga tetep pentingan gereja ^^
cuma kadang masih bisa di sentil.. ultah anak na setahun sekali acara gereja kan sekali ga dateng emang efek na apa ?! klo ultah anak ga dateng di benci ama anak na seumur idup mau ?! hahahah

Pucca said...

@pitshu: dulu juga pertamanya karna nyokap gua gak ada kegiatan pit, makanya dia ikutan begitu kita oke2 aja, dan masalahnya rumah gua kan gak sedekat lu yang bisa pulang kapan aja, ketemunya juga jarang, padahal kalo lagi ngumpul, nyokap gak gitu mikirin viharanya loh, cuma kalo dia udah pulang ke padang gak ada kegiatan yah tenggelem lagi deh disana..

angel said...

sabar viol, gua ngerti kekesalan elo. dr pd kesel berkepanjangan yg malah jd bikin dosa besar krn ini org tua sendiri, ya positive thinking aja smoga apa yg nyokap lo lakuin ke vihara berkatnya berlimpah ke elo juga.

amey said...

mungkin di dalam vihara itu uda ga ada orang yg bisa di andalkan lagi, makanya mo gak mo nyokap lu harus pegang semua, mendingan lu saranin ke nyokap lu, suruh perlahan2 lepasin ke 1-2 orang, jadi kalo mo di tinggal nyokap lu kan jadi gak kelabakan gitu..

mama fang2 memei said...

sabar2 ya viol. jgn kesel2. omong pelan2 aja ama si mama. kayak saran amey, utk pelan2 bagi kerjaan ke yg lain. jd kan dia bisa agak lowong. bilang aja, "mama mesti bagi tugas ke yang lain, biar yg lain ada kesempatan berbuat baik." hihihi

jgn dipush jg si mama viol, kasian ya. sesuatu yg kita fun kerjakan, makanya kan kita mengerjakan sepenuh hati ya.. pasti si mama sedih jg,kalau ampe dibetein anak sendiri.

kalau memang jalan hidup si mama utk pelayanan, kita cuma bisa doakan ya, lagipula melayani kan sama dengan memberkati, dan pastilah nanti akan berkarma baik utk anak cucunya.

semoga semuanya bahagia ya viol..

Dessy said...

gua juga sering kecewa sama nyokap-bokap gua... tapi yaaa gitu deh vi... kesel2an lama2 bae lagi, namanya juga keluarga ya?

sabar ya vi...
'dah u ngomongin bener2 belum ke nyokap lu? kalau lu keberatan?

Pucca said...

@angel: ya itu juga yang nyokap gua bilang, tapi namanya orang lagi kesel mah pasti gua bantah2 mulu hehe..

@amey: nah justru itu mey, gua udah sering bilang, tapi katanya emang orangnya terbatas, maklum kerja sukarela nyaris2 kerja rodi, pasti banyak yang gak bisalah, cuma orang2 tertentu kaya nyokap gua tuh yang gak serumah ama keluarganya yang bisa..

@yulia: aduh yul.. kata2 lu kok persis sama kaya nyokap gua ya hahahaha.. nanti akan gua coba tuh kata2 lu, kasih kesempatan orang lain berbuat baik ya hehehe.. tapi gua gak yakin bisa berhasil :P
gua sih gak masalah dia mau berbuat baik di vihara, asal bisa bagi waktu ama keluarga aja, jangan kaya sekarang ketemu anak setaon cuma bisa seminggu, sisanya untuk vihara semua.

@dessy: iyah, namanya juga keluarga, kesel2 nti juga baek lagi :P
sekarang aja gua udah gak gitu kesel kok, gua mah cepet baeknya :D
gua udah ngomongin dari baek2, marah2, sampe diem2an udah, semuanya gak berhasil :P

Ah Boy's Mom said...

Bokap atau adik lu ga Ada yg komplen vi?
Ya udahlah ntr lama2 jg bosen nyokap lu, ntr dia brenti sendiri.

nie said...

*hugs* sabar ya Viol, kadang mama itu keras kepala dan ga sadar :( doain aja cepet sadar ya...

Veny said...

hmm ini pasti lg kesel max . ntar pasti menyesal hehee
g jg suka kesel ama bonyok tp sebentar ntar g jg nyesel biasa hub kita ama bonyok sepanjang hayat ga bs putus .
nyokap lo kaenya enjoy ursn Vihara yah udah lah biarin aja paling kl lagi ga sibuk lo merengek dikit2 minta perhatian dia.
bener jg kata Angel positive thinking aja ntar berkat nya buat lo deh heheheee

Rina Suryakusuma said...

Vi, jangan sedih ya. Mungkin nyokap butuh hiburan juga :)
cuma mungkin dari pihak organisasi sananya yang keterlaluan, malah memanfaatkan.
Sabar ya Vi...

Leony said...

Yang penting elu open Vi sama nyokap. Kalo elu kecewa, bilang kecewa, kalau elu sedih, bilang sedih. Karena kadang orang tua belum tentu selalu benar. Nyokap gue adalah salah satu orang dengan ego yang luar biasa besarnya. Kalau gue dan dia lagi argumen, wuah, bisa kayak perang dunia ke 10. Tapi, kalau gue memang benar, di waktu kemudian dia akan nyamperin gue, dan bilang kalau gue benar. Kita juga nggak 100% benar. Yang penting jangan sampe bikin ortu kita nangis karena kita terlalu keras menegur. Yang namanya kesel itu wajar, tidak harus disesali kalau kata gue.

Arman said...

vi, kalo gua liat2 ya... orang2tua itu kalo anak2nya udah pada mandiri, mereka suka merasa gak dibutuhin lagi. jadi mereka tuh seneng banget kalo bisa ketemu kegiatan yang mereka bisa turut andil gitu. merasa dibutuhkan itu bikin mereka jadi lebih bangga dan bersemangat.

tapi emang jatohnya, minus point nya, ya kayak nyokap lu yang jadi terlalu ngebelain kegiatan/komunitasnya itu.

gua yakin lah bukannya nyokap lu menduakan elu (duh bahasa gua), tapi ya itu tadi vi, sehari2 kan nyokap lu lebih banyak ketemu ama komunitas viharanya jadi itu yang bikin dia lebih bersemangat.

sebenernya bagus lho itu vi. kebayang gak sih betapa kebosenannya nyokap lu kalo gak ada kegiatan di vihara itu? orang kalo sampe kebosenan malah ntar gampang sakit (amit2). dengan ada banyak kegiatan (plus kegiatannya kan positif), banyak merasa dibutuhkan, meningkatkan semangat, self esteem, dan motivasi, itu pasti bikin badan lebih sehat juga, hidup lebih bahagia.

ya jangan diambekin lah vi... gua yakin lah nyokap lu tetep lebih cinta elu daripada komunitasnya. tapi nyokap lu juga percaya kalo lu udah mandiri. dan dia takut kalo dia gak involve terlalu banyak ntar tempat dia tergeser dari komunitas itu. perasaan yang sama waktu anak2nya udah pada mandiri, married, tinggal sendiri, di luar kota. udah gak terlalu 'ngebutuhin' dia lagi.

jadi sekarang anak dia ya komunitas itu. dan dia masih belum rela untuk melepas komunitas itu.

so balik lagi, harus dimaklumi vi. justru lu harus bersyukur nyokap lu punya kegiatan yang dia sukai. dan dia happy dengan kegiatan itu. toh nyokap lu masih bisa dateng2 ke jkt juga kan. kalo gak, lu lah yang pulang ke padang... :D

Y3nn1 said...

Sebenarnya sih, gw juga bukan type orang yang "terlalu peduli" ama kegiatan2 vihara. Ga tahu deh bagus apa ga, tapi rasanya banyak orang munafik di sana. Pura2 baik, padahal perselisihan di dalam organisasi pun banyak banget. Ini berdasarkan cerita dari orang2 dekat yang aktif ikut kegiatan vihara. Tapi buat yang beneran tulus melayani kaya nyokap lu, gw benar2 angkat jempol. Udah jarang banget hari gini ada orang yang seperti nyokap lu. Tapi semuanya juga sebaiknya ada balancingnya. Moga nyokap lu juga bisa ngerti bahwa lu butuh dia walaupun udah berkeluarga, lu pengen banyak ngabisin waktu sama nyokap, dan moga nyokap lu beneran bisa membagi waktu antara pelayanannya di vihara dengan keluarga dan anak2nya.

nilola24 said...

Sabar vi..Hihihi..pagi-pagi buka blog elu ternyata elu lagi berasap. Ga apa2 lah nyokap elu banyak kegiatan. Daripada bengong2 dirumah, ntar yang ada yang nggak2 yang di pikirin. Nyokap gue dulu juga sibuk banget di wihara. tapi sejak ada chris, dia rela bantuin gue jagain chris. Baik ya..terharu gue. Tapi beda lagi sama mertua gue. Urusan gereja nomor 1. Keluarga (maksudnya chris) no 2. Setiap nyokap gue mau pergi sebentar, minta tlg dia, pasti alasannya ada acara persekutuan lah..ada yang ulang tahun di komisi wanitalah..sampe nyokap gue kesel banget. Secara nyokap gue Buddha, dia jadi ngeliat orang Kristen fanatik sekali sampe2 ga mau ngurusin keluarga dulu. Hihih..ga nyambung ya cerita gue. Malah gue jadi curhat.

Mungkin nyokap elu lagi semangat, kayak mertua gue. Biarin aja deh, Vi. Yang penting kita bersyukur aja, nyokap berarti masih sehat. Tenaganya masih kuat buat ngurus ini itu. Hebat loh kalo dia ngurus semuanya di wihara untuk umur setua dia. Semangatnya masih kayak anak muda.

Cheers, Vi :)

Selvi said...

vi, gua juga pernah dalam suatu keadaan sebel sama bokap yg terlalu baik sama orang lain, kadang sampai mengorbankan keluarganya tapi belakangan gua pikir yasud asal bokap bahagia dan kasih gua jatah bulanan tiap bulan (gua diam aja deh) wkwkwk. anak matre.

Trus kalo nyokap gua sering kumpul bareng temannya, nah diajak kumpul bareng anaknya misal ke mal, dia nga mau. Gua dan adik gua nga maksa mama gua asal dia hepi.

Komen Arman bagus banget. Gua belum bisa berpikir sedalem elo Man, hehehe.

Semangat yah Vi, yuk kita ngemall bareng atau jajan bareng, anggap gua sebagai nyokap elo dah. Hahaha. Maaf komen jayus.

katrin said...

ama adek gw dulu pas masih kecil sampe sma gw juga tengkar terus, sampe nangis2 gw n juga ngrasa nyokap ga adil kalo ama adek gw. tapi sejak gw kuliah, karna pisahan, gw ama adek gw (cowo) justru lebih kompak ampe skrg.

kalo nyokap gw, terbagi antara grup karaoke (ini bantu banget, coz nyokap jd ngrasa ada temen,jd ga mikiri hal yang aneh2), toko, ama bb nya. hahaa...bb ini yang bikin agak bete, karna kadang pas kita kumpul2 kluarga dia tetep ama bbnya. gw n adek gw juga sering bete ama nyokap, tapi kita ungkapin langsung ke dia. kadang emang langsung ada penyelesaian, kadang masih ngambang. Yang penting udah diungkapin kenapa kita bete, pasti lama kelamaan dipertimbangkan juga,viol.

Kalo ama nyokap loe vi, meski mungkin skrg blom keliatan hasilnya, ya tetep aja ungkapin perasaan u,viol, cuman jangan dengan cara intimidasi, ungkapin aja, lama2 nyokap pasti mikir,viol...sabar ya dear...*peluk...

ika said...

sabar viol.. kecewa sih boleh2 aja, tp liat lg sisi baiknya buat nyokap lu dia bayangin viol klo di padang ga da lu, ga da adek lu, klo nyokap lu mau ngobrol, ngobrol ma sapa. anak2nya dah pada sibuk semua trus ga da yg diurusin mungkin klo nyokap lu dah punya cucu pasti beda lg, tentunya nyokap lu lebih banyak ngabisin waktunya ke cucu, krn lu kan msh blm ngerti ngurus baby. sabar ya viol pasti semua ortu sayang ma anak2 nya melebihi apapun.

epi said...

Sabar ya vi :) keknya bener sih kayak kota om arman. Nyokap gua jg di lampung sibuk aja sama urusan dia, kalo nelpon ama temennya sampe berjam2. Gue nelpon kagak masuk2, sampe kesel. atau kadang telpon gua kadang mendadak di tutup gara2 temennya nelpon :)) cm emang sih kalo ngambek sama nyokap ga bisa lama2.

btw vi, gue pindah blog :D yg lama di delete hehehe

Alris said...

Ya yang sabar aja. Namanya juga ortu pasti suatu saat akan ingat akan buah hatinya, kasih sayangnya gak akan hilang. Ibarat musim buah kita tak akan bisa melarang, tapi kalo musimnya udah lewat ya pasti normal lagi. Mungkin saat ini nyokap lo lagi demen ama kegiatan itu, bisa jadi juga nyokap lo memang dibutuhkan karena belum ada orang lain yang bisa menggantikan perannya. Bukankah kota Padang lagi berbenah abis dihajar gempa? Nah, mungkin vihara tempat nyokap lo aktif itu juga lagi berbenah. Btw nih, ambo juo urang Padang, :)
Salam

Yuliana-Fun said...

pho2 gw dulu (wkt masi idup) juga begitu..aktif di vihara...

kata pho2 gw nih,"anak2 gw dah gede2..dah punya keluarga sendiri.. jadi kalo mereka butuh gw pun jarang2.. iya kalo butuh, kalo ga butuh? ketika mereka udah sibuk kerja kesana kemari, gw mo dikemanain? masak gw diem tunggu mreka pulang aja? ya gw sibuk ama kegiatan di vihara aja. jadi jangan salahin gw kalo gw mank terlalu sibuk ama kegiatan di vihara. daripada gw bengong di rumah, yang dibutuhin ama keluarga kalo saat dia butuh doank.. ya susah juga..lama2 gw bisa stroke... "

hehehe dipikir2 bener juga sich viol.. kadang orang tua neh butuh kegiatan buat ngisi waktu kekosongan dia.

sabar aja yak viol... pelan2 nerima aja..lagian kegiatan yang diikuti nyokap loe positif kok.. lagean juga nyokap loe nyaman dengan semuanya. :) gimana kalo misalnya waktu yg loe bilang "mepet" itu, loe manfaatin aja sepuas2nya :)

hehe sori kalo malah ga ngebela loe hehe :)

eny said...

Sabar-sabar yah viii....
Gua yakin yang di atas itu cuman curhat sesaat pas kesel. Sekarang udah cooling down.

Biar gimana nyokap adalah manusia, yang ada plus dan minusnya, hehe... bagaimana kalo yang kita inget2 kebaikan2 nyokap. Ya memang sih pasti nya kita harus komunikasikan perasaan kita sama nyokap. Tapi mungkin menurut gua lebih ke share atau discuss daripada marah2. Keliatannya ga enak gitu ya, apalagi walopun banyak kekurangannya, tapi gua yakin pengorbanan seorang ibu buat anaknya juga ga kecil.

Mengenai masalah lu, ya seperti kita yang terikat sama kerjaan kita, dan ga mungkin sering2 ninggalin kerjaan kita di sini, kita juga musti ngerti kegiatan nyokap. Walaupun ga dibayar tapi mungkin ada rasa tanggung jawab atas kegiatan yang sudah diambil. May be dishare aja apa bisa dilepas beberapa atau gimana.

Juga ga ada salahnya kalo memungkinkan kita yang kunjungin nyokap. Ya win2 solution lah, dari 2 belah pihak. Dibicarakan baik2 gitu. Gua yakin pasti ada jalan keluar. Maap ya kalo kepooo, hehehehe... just sharing my tought :)

eno anwar said...

ci biarin ortu punya kegiatan,,kasian malah kalo bengong2 malah mikir yang engga engga..dia masi dan akan selalu sayang anaknya, kok

bonnie said...

gpp kesel mba, namanya juga masih manusia..tapi jgn kelamaan, kasian nyokap juga cos dia jadi ada ditengah2, gue yakin dia sebenernya jg kangen sama anak2nya cm dia berusaha bertanggung jawab sama organisasi yg dia ikutin...mungkin perlu dikasih pengertian lg ke nyokap bahwa secara tinggal berjauhan, klo ada kesempatan spy bisa dimaksimalin lg utk ketemu dan berdoa juga semoga Tuhan kasih waktu yg tepat buat bareng2 nyokap..semoga juga semua amal nyokap bisa jadi berkat buat anak2nya :D

daadaachan said...

Awww...Viol, berasa dimadu yah, hehehe. Sabar deh yah, namanya juga orang tua, pastinya mereka cari kesibukan sendiri apalagi lu sekarang dah apa2 sendiri termasuk cari uang sendiri. Jadinya mereka juga pasti berpikir ga mau ngerepotin/ bebanin lu. Mungkin biar bisa diajak liburan, rasanya harus diajak keluar kota kali yah, ehehehe jadinya dia bisa pergi lamaan bareng lu.

BabyBeluga said...

Sabar deh Pit, mungkin emak elo pikir anak2 udah pada mandiri semua, and beliaw kepake banget di vihara, jd makin involved banget. Mungkin kalau udah py cucu bisa berkurang tuh aktivitasnya di vihara.... hayo cepetan Pit... :-)

sima said...

idealnya, nyokap bagi waktu fifty-fifty untuk vihara dan keluarga.
nyokap keasyikan di vihara karena di sana dia merasa diperlukan dan dg begitu dia merasa berguna, produktf dan itu memberikan rasa kepuasan tersendiri. bukan berarti dia merasa anak2 ga butuh dia, tp mungkin kadarnya berbeda, apalagi anak2 udah mandiri.
kalo ajaran Kristen, orang2 dianjurkan melayani 100%. bahkan kalo perlu anak dikorbankan, seperti kisah Abraham yg hampir menyembelih anaknya sendiri.
eh, sori yg gw ga kasih solusi malah jadi ngomong yg enggak2...

eny said...

@ shima : hmmm gw koq kurang setuju yah kalo ajaran kristen harus ngorbanin semuanya alias 100 persen. memang prioritas pertama adalah hubungan dengan Tuhan, kedua keluarga, ketiga pekerjaan, keempat baru pelayanan. jadi pelayanan itu prioritas ke4 setelah 3 hal yg lebih prioritas. Keluarga diprioritas ke 2 malah setelah Tuhan. Memang banyak yg salah prioritas, tapi lebih ke pribadi masing2. kasus abraham itu adalah kasus pengujian. Tuhan cuman mau lihat prioritas abraham. Dan ternyata abraham prioritas hubungan dgn Tuhan no 1. Dan Tuhan bukan Allah yg jahat. Buktinya begitu dia sudah tau hati abraham, buru2 DIA mencegah abraham nyembelih anaknya dan menyediakan gantinya. Artinya wktu dia kasih keluarga ke kita dia juga mau kita memanage dan bertanggung jawab thdp keluarga kita dengan baik. Hehe just share my opinion.
. managemen

eny said...

@ Sima : hmmm.... gua koq kurang setuju ya kalo dibilang ajaran Kristen menganjurkan mengorbankan segalanya, 100%.

Setau gua memang priorotas nomor 1 adalah hubungan dengan Tuhan. Ini bicara tentang komunikasi kita dan sikap respek kita kepada Tuhan. Prioritas no 2 adalah keluarga, priorotas no 3 adalah pekerjaan, prioritas no 4 baru pelayanan.
Jadi walaupun pelayanan juga penting tapi prioritasnya no 4, masih ada 3 priorotas yang lebih penting. Yaa... walaupun dalam kenyataan ada juga orang yg priorotasnya terbalik2, tapi itu lebih ke personnya, bukan ajarannya.

Trus untuk kasus Abraham, itu diminta sama Tuhan untuk menguji prioritas Abraham, apakah anaknya yg sangat dicintai itu atau Tuhan. Tapi begitu Tuhan tau hati Abraham, kan buru2 Tuhan mencegah Abraham untuk sembelih anaknya dan menyediakan domba buat persembahannya. Tuhan itu bukan Allah yang jahat koq, yang menyuruh kita menelantarkan keluarga. kalau Dia sudah menitipkan keluarga buat kita, kita pun bertanggung jawab penuh mengurus dan mengasihi keluarga kita. Kalo ga dilakukan berarti kita lalai juga menjalankan tugasnya.

Di tempat gua walopun diajak pelayanan, tapi maksimal 2 unit pelayanan saja. ga bole semua2 ikut. Nantinya bakal menyita waktu buat pelayanan, sedangkan rumah awut2an terlantar. Toh urus rumah dan keluarga juga salah satu ibadah kita kepada Tuhan. itu pelayann juga.

Begitulah sharing dari pendapat gua, hihihi...

somepathtoremember said...

kagum juga ya nyokap lo di usianya masih aktip2 kegiatan2. gw ajah yang muda males dan gak aktip *menundukheningkarenamalu*
mungkin nyokap kesepian vie krn anak2 sdh pada besar dan tinggal diluar kota.
tapi gw juga gak bisa salahin lo *eh emang lo siape met mau2 nyalahin viol*, lo pasti juga kangen ama nyokap dan kehadiran nyokap.

jadi mending u talk to her baik2lah say. cinta ortu ama anak itu unconditional koq, dia pasti ngerti klo lo omongin.

somepathtoremember said...

oh iya Vie, jangan2 lo lupa lagi kalo ini Imeth. gw udah undang lo ke private blog gw ya vi, undangannya udah di accept belom say?

Imeth

Pucca said...

@lena: bokap gua juga komplen mulu tapi gak digubris sampe dia cape.. adek gua juga suka sebal samalah kaya gua, tapi yah sebalnya kan gak bisa lama2 bisanya cuma ngedumel2 dalam ati doank hehe..

@nie: iyaaa.. semoga dia sadar kalo anak2nya juga masih membutuhkan dia..

@veny: iya lagi kesel banget, skarang sih udah nggak kok, yah seperti lu bilang kalo ama keluarga semarah2nya baeknya kan cepet ;)

@rina: iya rin, emang harus belajar sabar nih hehe.. thanks yah :)

@leony: thanks le, makanya gua gak jadi apus deh, biarin aja..
gua udah sering bilang tapi suara gua yang jarak jauh kalahlah ama suara disana yang dia denger tiap hari kan.. coba kalo kita tinggal bareng pasti gak kaya begini.. makanya lu bersukur le bisa tinggal serumah ama ortu sampe skarang..

@arman: iya man, itu juga pikiran gua kalo lagi waras, kalo lagi sabar.. tapi kalo lagi kumat betenya yah segala pikiran positif itu ilang hahaha..

gua kan cuma minta dia jangan sampe terlalu sibuk sampe2 waktu seminggu ama anak aja dia gak bisa gitu loh.. melebihi2 kita yang masih kerja, orang kerja aja masih dapet cuti 2 minggu, iya gak?

kalo gua ke pulang ke padang percuma aja.. adek gua udah pernah tuh pulang, malah dicuekin ama nyokap, tetep aja dia ke vihara trus saban ari ampe adek gua ngambek gak mau pulang lagi hahaha...

@yenni: gua setuju banget yen, gua kan sering denger pembicaraan nyokap gua ama temen2nya di telpon, orang banyak intriknya juga loh, jadi gak semua orang kerja sosial itu bagus niatnya, menurut gua malah lebih banyak yang sok2 mau ngatur sok2 mau diliat baek gitu..

@tia: yah itulah, lu ada senjata si chris, gua kan blom ada huhuu.. semoga deh kalo gua punya baby gua ada alesan hehe..

@selvi: tapi lu kan sekota ama mereka sel, itu bedanya lu bisa ketemu kapanpun, gak bsia hari ini, bisa besok, bisa minggu depan, gak kaya gua yang beda kota, ketemu cuma setaon sekali jadi lebih susan ngatur waktunya..

haha.. beneran nih sel, nti lu masakin gua yang enak2 donk yah :D

@katrin: grup karaoke? goup bb? nyokap lu keren banget ya ada grup bb haha.. tapi dipikir2 emang ortu sekarang kaya abg yah, mungkin mereka waktu remaja gak menikmati kali ya, jadi skarang udah tua2 baru gaul2 :P

@ika: yah.. semoga deh, kalo kata david sih gini.. nyokap lu sih sayang ama lu vi, tapi.. lebih sayang vihara, gondok gak sih dengernya..

Pucca said...

@epi: iya betul.. nyokap gua kalo telpon berjam2 cekakak cekikik gitu, gua ampe gak kuat liatnya, ini nyokap atau alay sih? pergaulan nyokap2 jaman skarang ya.. ckckck..
ouw.. pantes gua masuk kemaren gak bisa.. thanks epi fyi ^^

@alris: salam juga sesama orang padang :D
kalo nyokap gua mah bukan musim berbuah lagi kali, udah bertaon2 masih aja getol wkwkwk..

@fun: gpp fun, pandangan orang kan beda2, mestinya sih gua mikirnya gitu aja jadi gak kesel2..
tapi susah ya.. lu kan gak ngalamin seperti gua, dan lu gak pisah kota ama ortu lu, jadi lu gak ngerasain fun kalo sekali2nya ketemu ama ortu itu gimana.. trus giamna keselnya kalo dikalahkan ama acara2 gak penting itu..
menurut gua tetep harus balance lah.. semua yang keterlaluan gak baik kan..

@eny: iya skarang udah lewat sih keselnya.. dan gua sih udah seriiing bilang tapi yah.. susahlah nyokap gua orangnya keras kepala, gua pasrah aja sih en..

@eno: menurut gua malah biarin dia mikir yang nggak2 hahaha..

@bonnie: yah semoga aja deh bon.. gua juga gak bisa ngapa2in lagi..

@linda: jangankan liburan lin, pergi sehari aja dicariin mulu hahaha.. mungkin gua mesti ajak ke pedalaman kali ya yang gak ada sinyal hape haha :D

@sylvia: aduh syl, gua kan bukan pitshu haha.. pasti abis baca blognya pitshu deh jadi salah panggil, tapi gpp gua sering juga melakukannya jadi gua mengerti kok ;)

@sima: sim, maksudnya apa gua mau disembelih jugaaa T_T
gua jangankan fifty fifty, sebulan aja dari 12 bulan waktunya di vihara itu buat gua, gua udah seneng banget sim..

@eny: iya mestinya begitu tuh vihara padang itu, jangan mentang2 orang orang mau bantu malah dimanfaatkan sebesar2nya, orang kan juga punya keluarga ya, gak pikiran perasaan keluarganya, payah deh.. menurut gua kalo mau orang yang 100% waktunya buat vihara, jangan cari ibu2 cari bikhuni aja.
kalo ada kotak saran di vihara, gua pasti tulis begitu.

@imeth: gak usah malu meth, orang gua liat di padang yang aktif ibu2 semua kok, semuanya udah bukan usia produktif lagi :D
iya gua tau dia pasti kesepian, trus dia menyibukkan diri di vihara, tapi dia kebablasan, sekarang keluarga pun dia sudah tak ingat lagi :(

mana mungkin daku lupa meth, udah diaccept kok :D

amaq shofia said...

cara berkisah sama seperti urid saya di kelas lima-be. banyak terus-terus-nya. tapi emang kita udah dilarang baca kok ya. tpai masih aja banyak yang komentar, hehehe

Yulia said...

sabar ya viol sayang.. namanya juga orang tua, dia punya rasa tangung jawab gede. kaya dulu kita kecil aja, kita blm makan, kita panas, kita sakit, semua jd kepikiran ama dia. skr dia sudah menganggap vihara itu part of her life. gw ngerti sih jelousnya tp yang sabar yah... kiss darling ^_^

Pucca said...

@amaq: hehe.. iya nih gua emang masih kelas 5 kok :P

@yulia: hug yulia.. tapi gua kan sedih yul.. hukhuk..

Yenny Lesly said...

gw gak baca, cuma numpang lewat komen di sini...hihihi...