Family Trip to GZ-SZ-HK-MO - Part 4 (End)

Macau
Keesokan paginya kita semua bangun pagi karna mau ke macau. Naek shuttle hotel ke hong kong china ferry terminal di canton road, lalu disana baru cari2 tiket. Ada banyak counter ticket yang buka, baca dengan baik jangan sampe salah beli ke china. Kalo tinggal di hong kong island, ferry terminalnya namanya hong kong macau ferry terminal di sheung wan.

Kita sampe sana jam set. 9, ada banyak pilihan ferry, tapi hampir semuanya sudah habis yang jam 9 berangkat. Kita tentu mau yang berangkat paling cepet, ngapain lama2 di terminal kan, walaupun terminalnya mah keren kaya mall gitu.

Karna gua mondar mandir liatin loket satu2, gua disamperin ama calo. Dia tawarin tiket cotai jet tujuan macau taipa ferry terminal berangkat jam 9 pagi. Harga di tiket pergi HKD 160, pulang HKD 185, dia tawarin HKD 330 pp, lebih murah dari harga yang tertera, kok bisa ya.. mungkin dia untung dari beli tiket dalam jumlah banyak kali ya...

Gua rada takut kalo ditipu.. jadi gua gak langsung beli tapi liat2 dulu ke counter2 yang lain. Setelah gua kelilingi semua counter dan yakin emang tiket yang pagi udah habis, tinggal yang jam 10 ke atas akhirnya gua memberanikan diri beli aja deh di calo itu, sepertinya tiketnya asli dan harganya gak ngetok, lebih murah sih.. tapi gua jadi gak dapet concessionary fare *semoga abis ini hong kong gak apusin concessionary fare karna ada turis bawel yang dimana2 beli concessionary fare :P*

Setelah 6 tiket berpindah tangan, kita buru2 ke gate yang ditunjuk, cari aja yang cotai dan ikuti jalannya. Karena waktunya mepet dan jalannya gak sependek yang gua kira, kita jadi agak lari2 kecil takut ketinggalan, soalnya kan mesti lewatin imigrasi juga.

Kapal cotai ternyata mayan kok, cukup bersih dan nyaman, banyak yang bawa koper yang mau nginep di macau. Gua ngeliat mereka gerek2 koper langsung merasa keputusan gua untuk gak nginep di macau tepat. Gak kebayang kalo kita berenam seret2 koper naek ferry sambil lari2. Ribet pasti.

Perjalanan sekitar sejam. Gua rada mabok. Arhh.. sebel naek ferry. Mau ferry kecil, ferry gede, ferry butut, ferry bagus, tetep aja gua mabok :(
Selama di ferry kita nonton tv yang itu2 aja iklanin hotel yang 1 group ama dia, sands cotai. Trus iklan restoran ama konser2 yang bakal digelar di macau. Pertama sih gua masih merhatiin, apalagi bagian iklan resto, ampe nelen ludah gua liat makanannya. Tapi lama2 bosen dan gua udah eneg karna mabok.

Udahlah mabok.. sepanjang perjalanan musti denger kicauan turis china yang sumpe berisiiiik banget. Mereka serombongan gitu dan duduknya kan pisah2, trus ngider2 sana sini sambil tereak2 dan ketawa2. Annoying banget dah dan bokap gua aja gak tau mereka ngomong apaan, kayanya bahasa kampung gitu.
Buset udah kaya lagi arisan di bale2, sante aja mereka bikin heboh seferry, gak ada rasa gak enak ama orang lain yang tidur.

Macau juga ada 2 ferry terminal. Macau ferry terminal di macau peninsula dan taipa ferry terminal di taipa. Jadi, semoga gua gak salah ya, sejarahnya dulu macau terbagi atas 3 pulau, yang paling atas macau peninsula, taipa, and coloane island. Taipa dan coloane sekarang menjadi 1 pulau dihubungkan oleh cotai strip yang direklamasi dari pantai. Dari macau peninsula ke taipa dibangun 3 jembatan yang menghubungkan 2 pulau tersebut. Sedangkan cotai strip menjadi pusat perjudian yang besar di macau.

Hotel dan casino yang besar seperti venetian, city of dreams, sands cotai, hard rock hotel, sheraton, holiday inn dan banyak hotel2 besar lain ada di cotai ini. Sedangkan objek wisata bersejarah macam senado square, ruins of st. paul's, a-ma temple, dan berbagai museum ada di macau peninsula.

Macau gak ada mrt, keliling2 disini bisa naik bis atau taxi. Halte bisnya sih banyak di mana2, tapi gua agak sulit bacanya, bahasa dan nama2nya masih banyak pake bahasa portugis. Pertama cari tempat yang mau kita tuju di peta, liat bus no berapa aja yang lewat situ, trus cari bis apa aja yang lewat di halte yang kita berdiri sekarang, kalo ada yang nomernya sama brarti bus itu lewat dari halte kita ke halte tujuan. Agak ribet sih.. tapi karna macau itu kecil ya.. jalan2 ajalah liat kotanya kalo salah naek hehe..
Kecuali yang gak mau ribet ya, naek taxi aja, gak gitu jauh kok dan gak mahal juga, kalo gua emang demen naek angkutan umum, bisa liat banyak locals dan bisa perhatiin mereka ngapain haha.. ada gak sih yang lebih kepo dari gua :P

Setelah sejem, cotai jet kita berhenti di taipa ferry terminal. Lega banget akhirnya sampe dan terpisah dari turis china itu. Gua rasa emang lebih enak berhenti di taipa, karena disini banyak banget shuttle bus dari hotel2 besar pp dari ferry terminal ke hotelnya. Tapi mungkin juga sih di terminal yang satu lagi juga banyak, gua kan gak tau ;)
Kita setelah turun dari ferry, tak lupa ambil peta *penting ini karna rute bus ada disini* trus langsung naek ke shuttle venetian hotel.

Walaupun kita gak nginep disitu, gpp kok naek aja gak ada pemeriksaan, mereka kan seneng kita mampir ke hotelnya kali2 buang duit disana (baca: judi) hehe :P
Adek cowo gua baru kali ini lewat imigrasi gak diinterogasi dulu, biasa di singapur, hong kong, china, dia selalu masuk ruang interogasi. Kali ini dia langsung lewat haha.. katanya tampang bejad kaya dia justru diwelcome di sini.

Bokap n adek cowo gua langsung menghilang di kasino venetian. Kasinonya bukan di ruangan khusus tertutup gitu loh, tapi di tengah hotel lantai dasar. Sedangkan kita berempat yang tersisa jalan2 di sekitar hotel. Sayang hujan rintik2 gondolanya gak keluar deh, gak jadi liat abang gondola ganteng.

Walaupun ujan, kita tetep nyebrang ke city of dreams. Disini kita nonton show the dragon's treasure, tiket masuknya MOP 50. Di macau, kita boleh bayar pake HKD, secara rate mereka beda tipis aja, MOP sedikit lebih rendah dari HKD. Gak usah repot tuker HKD ke MOP karna bedanya sangat sedikit, bahkan di beberapa kasino besar tidak menerima MOP, terimanya HKD.

Shownya mayanlah buat cuci2 mata, bagus banget sih nggak, tapi mayanlah buat ditonton iseng2. Ruangannya berbentuk kubah, kita nontonnya berdiri di tengah2, gambarnya disekeliling kita. Ceritanya gua sendiri juga gak mudeng pokoknya ada naga2 deh trus di endingnya ada hujan koin hahaha...
Tapi kita menyimpulkan itu hanyalan tipuan mata belaka, benernya mah naga itu bukan memberi kita hujan koin tapi menyedot koin kita di meja judi :P



Puas foto2 kita  berempat naek taxi ke macau peninsula, tujuan pertama ke a-ma temple. Tapi herannya supir taxinya gak ngerti a-ma temple, apa itu nama untuk turis ya, orang lokal nyebutnya apa gua gak tau, gua tunjuk aja di peta dia langsung ngerti.
Lewatin jembatan kita melihat macau tower, tapi kita gak mampir, a-ma temple ini letaknya di bawah macau peninsula jadi gak jauh dari ujung jembatan.

Kita turun di seberang jalan, kata tukang taxi nyebrang aja, disitu a-ma templenya. Setelah nyebrang, sebelum sampe temple, kita lewatin resto jepang di ruko2 sederetan situ. Karena restonya rame dan kita dah laper dan menunya sepertinya menarik, kita ikutan antri deh.

Restonya kecil aja gak gitu besar, yang makan banyakan anak sekolah pake seragam, tapi rame sampe gak ada tempat duduk. Secara dah bosen makan minyak2 terus, kita mupeng ama japanese food, jadi rela deh antri supaya bisa makan disitu hehe.

Antrinya lama juga loh, ada kali 15 menit sampe akhirnya kita bisa masuk. Perut udah laper meronta2 langsung tunjuk2 menu dan order. Rasanya enaaaak. Makanannya ludes hihihi.. yang gak enak cuma nestle black sesame ice cream. Aneh ah, gua sebagai pecinta ice cream ga doyan, jadi ice cream itu dimakan david ;)

Selagi kita makan, ada sms dari adek gua katanya mereka mau ketemu, kita dimana?
Kita langsung firasat jelek, wah gak sampe 2 jam udah minta ketemuan, pasti kalah deh ini, kalah telak tanpa perlawanan ni. Kita suruh mereka naek taxi juga ke resto itu dan setelah ngeliat tampang adek gua hmmm bener pasti dia kalah, tampangnya jelek bener deh paling jelek selama setaon gua liat dia.

Dia bawa duit HKD 4000 dan beberapa ratus USD ludes, sedangkan bokap gua dari modal HKD 1000 untung HKD 1000, hebat bokap gua horeee menang 2 kali lipet hehe.
Adek cowo gua kalo bokek langsung nyebelin deh, pinjem duit sana sini, gua tentu saja gak mau kasih dia duit, nti dia maen lagi gimana. Nyokap juga gak mau, akhirnya dia ngambek dan ujungnya marah2.

Abis makan kita jalan ke a-ma temple. Kuil ini mayan rame, banyak orang sembayang. Kata nyokap ini kuil kuan im. Kita naek sampe ke atas, nyokap sembayang, kita poto2, bokap gua duduk, adek cowo gua cembetut di bawah.



Abis dari a-ma kita naek bis ke senado square. Gua dah bilang ama supir bisnya kita mau ke senado, tapi kita diturunkan sebelum sampe senado, jadi kudu jalan dikit, gua gak tau apakah kita turunnya kecepetan atau emang harus jalan dikit, tapi jalannya lurus aja sih, nanti sampe di bunderan gede lantainya warna warni dan banyak orang duduk2 itulah senado square.

Di sini bokap mau duduk aja istirahat katanya, adek cowo gua jalan sendiri setelah dikasih pinjeman duit ama nyokap, udah gak ngambek lagi die, kita berempat lanjut ke ruins of st. paul's setelah bekelin bokap anggur yang boleh beli di warung deket situ hihi. Gua bilang kita balik sekitar sejam lagi.



Dari senado ke st. paul's sebenernya gak jauh, tapi di jalan yang sangat rame itu banyak godaan. Godaan pertama toko baleno. David beli kaos karna kaosnya yang skarang katanya panas, beli kaos yang ademan dan langsung dipake. Nyokap gua juga belanja baju buat adek2 gua. Abis itu kita liat ada toko koi kei, gua masuk beli egg tartnya dan ngider2 ke dalam cari oleh2 buat bawa pulang. Kuenya banyak macem gua sampe pusing mo beli yang mana. Pengennya jangan yang terlalu berat susah dibawa pulang, pilih2 kue dan itung2 harga gak terasa gua sampe lama disana haha..

Gua cobain almond cookies ternyata rasanya manis2 gitu ya kaya pastri trus dikasih gula. Trus nyobain manisan jeruk sama2 aja kaya disini. Akhirnya setelah ngider sana ngider sini, comot sana comot sini, gua beli rice cracker pork floss, pork floss, mung bean cookies, trus pig in blanket yang isinya ada seaweed dan pork floss. Total gua beli 8 toples, pikir gua 4 mau dibagi di kantor, 2 buat kuis blog, 2 buat di rumah. David bilang udah banyak jangan beli lagi nanti susah bawa pulangnya. Iya deh, yang tukang tenteng emang sensitif ama barang hihi.

Toko koi kei ini ramaiiii banget, di dalam orang belanja udah kaya gratis aja gile deh.
Di sepanjang jalan banyak orang bagiin bak kwa macam bee cheng hiang dan yang beli juga buanyaaak.. gua gak coba beli sih.. knapa ya skarang gua nyesel deh mungkin waktu itu udah kelenger ama bak hihihi..

Abis itu kita lanjut ke st. paul's tinggal beberapa meter lagi juga sampe. Disana kita duduk2 bentar sambil makan egg tart yang kita beli. Egg tartnya emang enak, makan 1 aja kenyang deh. Tapi emang mahal dibanding egg tart di toko laen, di koi kei harganya MOP 7, di toko laen gua liat MOP 5. Ada yang bilang egg tart di lord stow's lebih enak, tapi toko itu entah dimana kita gak lewatin.
Sambil makan eh ternyata di depan st. paul's juga ada toko kei kei dan disini lebih sepi, yaolo kalo gitu ngapain tadi gua beli disitu ampe berjubel2.

Abis makan egg tart dan poto2 di st. paul's kita jalan pulang. Sebenernya gak ada yang bisa diliat sih disini cuma dinding doank tapi yah karna dinding ini terkenal jadi yah sempetin ajalah poto disini wkwkwk..



Sampe di senado lagi, bokap gua mencak2, katanya tadi bilangnya sebentar sekarang udah 2 jam dia tungguin kita mana kebelet lagi...
Hah gak sadar udah 2 jam kekekek.. jadinya gua temenin bokap cari wc umum, abis itu kita naek bis pulang ke venetian.
Tak taunya di belakang bokap gua duduk juga ada toko koi kei loh haha.. tau gitu gua beli disini aja jadi bokap gak usah nungguin kita segitu lama. Tapi gua tetep heran knapa toko koi kei di senado ini dan di st. paul's tadi gak serame yang di jalan tempat gua beli yah..

Karena selama ini gua blom pernah nyasar, gua dengan sok pedenya komandoin group gua nyebrang jalan dan tunggu bus pulang kita di halte sebrang. Pikir gua tadi kita kan naek dari jalan itu, mestinya kalo mau balik kita harus nyebrang donk. Begitu bus dateng gua liat nomernya ada halte venetian, brarti bus ini nanti sampe ke venetian, gua langsung naek gak pake tanya2 lagi.

Selama di bus gua bingung knapa bus ini ke tempat yang tadi gua gak lewatin ya.. ada sih tulisannya setiap berhenti di halte tapi bahasa portugis ribet gua cari di peta, jadi gua pasrah ajalah. Taunya sampe di suatu tempat, semua orang turun. Trus supirnya tanya kita mau ke mana, gua bilang ke venetian, katanya kita salah naek, ini bus yang ke arah sebaliknya. Lah.. jadi mestinya tadi gak usah nyebrang jalan? Bingung gua kekekek :P
Makanyaa.. orang sombong gak disayang Tuhan, mendingan tanya ke supir bus sebelum naek hihi..

Tapi kata supirnya tunggu aja gak usah turun, bentar lagi juga dia jalan lagi ke venetian. Tapi kita kudu bayar lagi, jadi gua masukin koin lagi deh ke depan. To our surprise, supirnya bisa sedikit2 bahasa indo loh. Gak tau dia belajar dimana haha..

Ya udah deh, kita keliling2 kota macau lewatin wynn hotel, padahal tadinya gua mo mampir ke wynn ini, ngeliat water fountain ama tree of prosperity, tapi udah sore semua udah lemes, apalagi adek gua kalah judi wkwkwk jadi pengen cepet2 balik hong kong aja dia, katanya dia gembel skarang di macau :P

Sesampainya di venetian, kita naik lagi shuttle untuk balik ke taipa ferry terminal. Tempat tunggunya beda ama tempat kita turun dari shuttle waktu dateng. Kalo gak salah west entrance, tanya aja ama orangnya gua gak pasti, kudu lewatin kasino untuk bisa keluar ke pintu tempat shuttle ngetem.

Sampai di ferry terminal lagi, kita langsung naek ke kapal. Jamnya pas, jadi kita gak tunggu lama langsung berangkat ferrynya. Ferry pulang lebih bagus dari ferry waktu berangkat dan jauh lebih sepi. Rombongan gua pada bobo, kecuali gua n adek cowo gua yang mabok laut. Gua kapok dalam sehari dua kali naek ferry.
Sampe skarang gua masih ogah naek ferry lagi.. sepanjang jalan kepala kliyengan gak enak deh...

Heiran.. bokap gua gak mabuk laut, bahkan keluarga bokap bisa dibilang orang kapal, kampungnya di pulau kecil jadi mereka sering berlayar, nyokap juga gak mabok, adek cewe gua gak mabok laut juga, knapa gua ama adek cowo gua mabok laut ya... brarti mabok laut ini gak genetik ya...
Tapi terbukti gua lebih tahan daripada adek cowo gua, karna dia muntah di toilet sesampainya di hong kong, sedangkan gua mual2 aja gak sampe muntah :P
Gua pikir mo ngejer shuttle hotel cosmo jadi buru2 ke bawah, tapi gak ketemu tempat kita tunggu shuttle tadi, bingung deh apa kita salah sisi, mana bawa orang tua lagi nyari2 gitu kan gak enak mereka cape, akhirnya kita naek taxi yang ngetem di situ.

Kita pake 2 taxi dan gua dapetnya supir taxi agak tua yang gak bisa ngomong inggris mati dah. Gua udah kasih liat kartu nama hotel pun dia kurang meyakinkan walaupun belakangan dia angguk2. Disini terjadi hal yang gua takutkan, gua merasa diputer2 ama supir taxi itu, karna waktu naek shuttle hotel mah cepet banget 5 menitan langsung sampe, ini kenapa dia lewat jalan yang kita gak pernah lewat, dan dia pake lewat tol lagi, gua ama david udah ngomong aja gawat nih kita diputer2 entah lewat mana, akhirnya begitu sampe ke tempat yang udah deket dari hotel gua minta berhenti. Waktu itu argonya HKD 60 dan dia tambahin uang tol HKD 50, jadi total HKD 110.

Gile, gua selama ini jalan2 naek shuttle ama taxi gak pernah lewat tol knapa dia sampe lewat tol, mana tolnya  sebentar doank mahal begitu lagi, gua ngomel2 pake bahasa inggris, gak mau tau deh dia ngerti atau nggak pokoknya gua merasa ditipu dan gua gak mau bayar tolnya, dia juga tereak2 marah entah ngomong apaan, akhirnya gua bayar HKD 60 trus gua tinggal keluar. Dia teriak2 dan abis itu pergi.
Gua sebel banget waktu itu, emosi lagi tinggi. Kita jalan kaki ke hotel padahal biasa kalo naek taxi, taxinya selalu lewat dari belakang hotel dan berhenti persis di samping hotel. Ini knapa gak lewat belakang, jadi kita jalan kaki dari arah depan hotel, dari arah mtr.

Sampe hotel bokap gua yang naek taxi satu lagi udah nungguin, mereka juga kena lebih dari HKD 100, tapi bokap gua pasti bayar aja. Abis itu kita jalan cari restoran untuk makan. Gua udah gak emosian lagi, malah gua ngerasa agak menyesal. Nanti dia rugi donk udah bayar tol tapi gua bayar taxinya cuma HKD 60, kasian juga gua sama si bapak itu, tapi gimana lagi.. waktu itu gua kesel kali jadi gelap mata.

Mestinya gua bayar aja ya kan gua gak jadi ngerasa bersalah, tapi gua mau kasih dia pelajaran kalo jangan muter2in orang, tapi dipikir2 lagi jangan2 dia gak muterin siapa tau jalannya emang begitu, gua kan bukan orang sono gua mana tau, gua makin merasa bersalah, tapi entah knapa waktu itu gua yakin banget diputerin hiks..
Jangan ditiru ya sifat gua ini, gua kalo emosi suka marah2 gak mikir, abisannya baru nyesel. Padahal cuma HKD 50 pun gua gak kasih dia, gua menyesal sampe skarang.
Ya udahlah pengalaman gak menyenangkan di malam terakhir di hong kong.

Karna si bokap menang judi,  makan malam terakhir dia traktir kita, bokap kayanya hepi kali nraktir, kalo gua yang bayar kan gua suruh hemat2 jangan buang2 makanan haha.. mentang2 dia bayar dia pesen macem2 astaga..

Di restoran ini ayam hainamnya katanya enak, ada foto artis2 makan ayam hainam disini. Kita coba donk, ternyata rasanya begitu aja. Berminyak dan dingin. Sepertinya baru keluar kulkas dan gak dipanasin. Gak ada apa2nya ama pekcamke disini. Sudah gua bilang kan ya kalo lidah gua endonesa banget? :D

Pulangnya kita beberes barang. Besok pesawat kita brangkat jam 11 siang. Bokap gua balik ke guangzhou lagi sendirian, disana paman gua telah menanti. Kita berlima naik taxi ke airport yang dipanggilin ama hotel. Taxi di hong kong ternyata muat berlima, begitulah kata resepsionis hotelnya dan gua juga tanya kira2 berapa kalo naek taxi, katanya sekitar HKD 250.

Karna kita berlima, mending naik taxi, kalo naek airport express seorangnya kena HKD 90. Taxi more cheaper untuk rombongan. Jam set. 9 pagi kita udah jalan dari hotel, perjalanan sekitar 30 menit. Supir taxinya gak gitu tua dan bisa inggris. Dia ramah jadi kita hepi sepanjang perjalanan. Sampe airport argonya HKD 210 dan ditambah tol HKD 50, jadi totalnya HKD 260. Hebat resepsionisnya hanya meleset HKD 10 hehe..

Gua kira kita early 2 jam bisa nunggu lama di airport, ternyata airport hong kong besar kalilah. Dari check-in counter kita jalan jauh, trus naik train, trus jalan lagi, trus naek bus, baru sampe ke boarding gatenya. Apa karna kita naek tiger yang budget airlines jadi perjalanannya segini jauh haha.. sepertinya begitu ya, kalo non budget gua kira lebih deket deh pasti :P
Jadi ingat2 ya, kalo naik budget airlines di hong kong 2 jam sebelum pesawat berangkat udah harus sampe di airport.

Waktu gua check-in bagasi, gua bilang ama orangnya, bagasi ini turun di singapur, bagasi ini di jakarta. Trus orangnya kayanya agak bingung2 dan panggil rekannya untuk bantu dia input2, sampe gua confirm beberapa kali kalo bagasinya ada yang sampe singapur ada yang sampe jakarta. Setelah mereka confirm kita jalan deh. Mana gua tau kalo ternyata bagasi gua yang ke jakarta gak kebawa, jadinya pas gua sampe jakarta bagasi gua gak ada :(

Tiket gua hong kong - jakarta, tiket nyokap tadinya kan hong kong - padang, tapi karna rute ke padang diapus ama tiger, jadi last minute gua beliin nyokap tiket hong kong - singapur pake pesawat yang sama, singapur - jakarta dan jakarta - padang bukan naek tiger, makanya bagasi mereka turun di singapur.
Di singapur kita berpisah. Pesawat nyokap duluan, begitu mendarat mereka langsung pindah terminal dan berangkat lagi, sedangkan gua masih ada waktu untuk makan dan mampir beli wine.

Gua beli red wine tahun 2008 seharga SGD 55. Gua bayar di kasir dan gua melenggang nenteng wine gua. Abis itu gua n david duduk2 dulu di luar boarding gate nunggu waktu masuk, rencananya kalo udah tinggal 30 menit baru deh kita masuk ke dalem, sebelum masuk gua wc dulu, david gak mau, jadi dia tunggu aja di depan.

Pas di wc gua tersadar knapa tas gua enteng yah, biasanya gak seenteng ini, gua buka tas gua dan gua heran kok gak ada isinya. Doeng! Gua langsung sadar mana dompet gua???
Biasanya kan ada dompet gua yang gede disitu yang bikin berat. Gua buru2 keluar mo tanya david dia liat dompet gua gak tapi davidnya gak ada, dia mungkin wc, gua dilema mau tungguin david atau mau ke toko wine tadi, gua takut ketinggalan disana, karena gua inget terakhir gua keluarin duit waktu bayar wine.

Akhirnya gua lari ke toko wine tadi, jantung gua udah mo copot.. gua berdoa semoga dompet gua ada disana dan gua cepet balik jadi david gak cemas tungguin gua. Sampe toko gua terbata2 tanya ke kasir apakah dia liat dompet gua seukuran ini warnanya ijo.

Gua lega tak terkira waktu kasirnya ngenalin gua dan bilang ada customer yang nemuin dompet gua di meja kasir tadi. Dia panggil temennya tanya disimpen dimana dompet gua, ternyata dompetnya udah dikasih ke bagian customer service di seberang. Trus gua lari ke customer service seberang, ternyata dompetnya udah dikasihin ke customer service yang jauhan dia gak pegang lagi.
Haiyah.. pegimana ini.. gua lapor ke toko wine bilang dompet gua gak disana, trus dia telp2 tanyain katanya bener dompet gua ada di cs sebelah sono. Gua disuruh tunggu aja disini dia udah suruh mereka bawain.

1 menit.. 3 menit.. 5 menit dompet gua gak dateng2. Gua cemas emang csnya jauh benerkah?
Penjaga toko wine juga ikut2an cemas, akhirnya dia menemin gua jalan ke cs yang agak jauh itu. Sampe sana gua akhirnya melihat dompet gua di meja cs sedang dikerubuti beberapa orang. Gua langsung teriak2 kalo itu dompet gua, dan gua mau ambil skarang, gua harus buru2 karna gua harus sudah boarding 15 menit yang lalu.

Tapi astagah mereka sedang mempreteli isi dompet gua. Semua uangnya dikeluarkan, dijejer di meja, dan dicatat satu2 nomor serinya. Gua terperangah melihatnya. Uang di di dompet gua emang banyak sisa2 kembalian, masakan semuanya harus dicatat?
Mereka kekeh itu peraturannya, jadi mereka dengan telaten misahin uang cny, hkd, mop, usd, sgd, idr, bahkan koin2 receh juga dikeluarin, disusun berdasarkan besarnya, dan dicatat satu2 serinya. Mereka bahkan bilang ini lama karna uang gua banyak sekali berbeda2 mata uangnya.

Huaaaa... sampe kapaannnn... gua bilang gua gak ada waktu lagi, gua harus pergi skarang, waktu tinggal 10 menit lagi. That is mine, i will not sue you if something missing,seriously do you have to write down all of my money??

Gua pengen rampas aja dompet dan semua duit gua rasanya. Gua cemas banget ketinggalan pesawat dan david pasti bingung gua menghilang. Akhirnya ada orang disana yang bilang udah gak usah dicatat gak ada waktu lagi, kita foto aja uangnya, ah akhirnya ada solusi cerdas. Dia ngeluarin ipad, uang gua dijejerin supaya no serinya keliatan semua, trus dijepret beberapa kali, setelah kelar gua langsung samber dompet dan semua duit, gua say thank u thank u dan langsung melesat lari sekuat tenaga ke arah gate.

Sampe gate pas2an, begitu liat david gua langsung lega kaya dari tadi lupa napas, david udah pucet, tapi karna dia liat gua lebih pucet, jadi dia gak marah dan gua langsung ceritain kisah gua si teledor yang hampir kehilangan dompetnya. Haesh... bener2 pengalaman pulang yang mendebarkan.

Gua tak henti2nya bersukur dompet gua kembali, masalah duit di dalemnya ada yang kurang atau gak, gua gak itungin tepatnya berapa, yang gua inget cuma yang gede2 aja, dan sukurlah utuh duitnya. Ada sekitar 8 jutaan waktu itu di dompet gua. Sukur orang2 disana masih jujur gak ngambil ya. Dompet gua bisa ketemu aja udah merupakan berkat yang tak terhingga buat gua waktu itu. Gua ucapin sekali lagi terima kasih untuk semua orang di changi yang waktu itu berjasa mulai dari penemuan dompet sampe pengembalian dompet kembali ke tangan gua. Singapore shiok!
Gak kebayang kalo gak ketemu itu dompet, gimana gua urus surat2 gua, hilang dompet di sini aja udah rumit apalagi hilang di singapur.

Kirain abis pengalaman yang bikin gua pucet, kita bakalan sampai di rumah tanpa masalah berarti. Ternyata sampe cengkareng bagasi gua gak ada :(
Yang dudut selain baju, disana gua masukin hape dan semua oleh2. Tampang kita langsung kuyu dan buat laporan kehilangan bagasi di cengkareng. Selain gua ada beberapa orang lagi yang naek tiger dan rata2 transit di singapur yang kehilangan. Bahkan ada yang naek sq lapor lost baggage juga. Tapi mereka langsung terlacak kalo bagasinya dibawa oleh pesawat lain.

Besoknya gua seharian telp2 ke changi mau bicara ama baggage handlingnya tiger tapi gak ketemu2, nomor yang dikasih sih banyak tapi semuanya salah. Gua juga udah imel ke mana2 sampe hopeless dan akhirnya pasrah berdoa aja supaya bagasi kita ketemu.

Untung semuanya berakhir baik, 2 hari setelah resmi hilang bagasi gua ketemu. Gua ditelpon ama jas, tempat gua bikin laporan kehilangan bagasi di cengkareng, kalo koper kita udah ketemu dan boleh diambil. Bedanya kalo budget airlines ambil sendiri, kalo non budget dianter ya katanya hehe.
Yah gpplah, yang penting koper ketemu, kita hepi dan tidur nyenyak :)

Tapi konsekuensinya, oleh2 gua udah ancur di dalem, gua pisahkan beberapa yang masih layak makan untuk dibawa ke kantor, sisanya gua makan sendiri di rumah. Gak jadi bikin kuis blog. Maap beribu maap yah.. gua gak beli barang2 lain untuk dikuisin, bahkan baju sehelai pun gua gak beli, jadi emang gak bisa bikin kuis jadinya.

Dengan ini berakhir sudah cerita liburan kita yang paaaanjaaaang. Gua lega abis nulis ini horeeee..
Ujung jari gua ampe sakit loh ketik2 cerita segini panjang berhari2 hakhakhak :D
Two lessons from this story, jangan pernah taro hp di koper dan jangan taroh oleh2 makanan di koper. Oh.. and never ever leave your purse at liquor store. Three lessons then.
Semoga yang sedang merencakan liburan terbantu dari cerita gua ini ya, happy holiday :)



Notes:
1. Kurs mata uang MOP lebih kecil sedikit dari HKD dan HKD diterima secara luas disini, jadi tidak perlu menukarkan uang HKD ke MOP, selisihnya sedikit sekali.
2. Kasino di macau bahkan ada yang tidak menerima MOP, jadi bawa HKD lebih praktis.
3. Jangan lupa untuk mengambil peta yang ada di macau ferry terminal. Lumayan membantu jika berencana untuk berkeliling menggunakan bus.

Expenses:
1. Return ferry ticket from hong kong to macau: HKD 330

Family Trip to GZ-SZ-HK-MO - Part 3

13 comments:

th3sea said...

astaga... ikut deg2an baca ending lu vi.
syukurlah semua ketemu.

u ga belanja baju sehelai pun? kok bisa ga kalap di china vi? bukannya china terkenal murah2?

tapi baca cerita elu, gua semakin mantep juga kalo gua ga bakal mau ke china tanpa tour hihihih...

Arman said...

aduh vi kebayang paniknya pas dompet ilang... mana udah deket mau boarding (eh udah telat malah ya).. untung gak ketinggalan pesawat.. dan untung dompet balik... :)

dan kebayang lagi gimana pusingnay bagasi ilang... tapi ya untung semua happy ending ya walaupun oleh2 makanan ada yang rusak, at least overall balik dengan selamat. hehehe.

Ratu SYA said...

gua ikutan deg2an euy pas denger dompet lu ilang.
juga sempet bengong saat lu bilang, ini koper ke jakarta, ini ke singapur.
busettt, kalo gua jadi petugas bagasinya, beneran deh gua suruh aja elu bawa sendiri di kabin. ahahaha

nattever said...

hore selesai juga crita ini *bookmark ah buat kapan2 gua kechina*
makasi sharingnya ya vii..
syukur ya dompet elu ketemu, surat2 dan kartu2nya itu yg paling penting yah...
aduh teringat laptop tan yg sekarang uda dimana entah nasibnya hakhakhak..

lu kaya gua deh, kalo abis ngomelin orang pasti nyesel dan kepikiran, tapi emang kalo naluri lu merasa diputer2in sih yaudahlah dia layak lu omelin kok :D

Veny said...

Lord Stow ada gerainya di venetian trus toko aslinya di Coloane
Koi kei juga ada gerai di venetian , yg di sepanjang jalan ke st paul .ember koi kei ada bny gerai tp yg paling rame yg lu masukin di tengah2 itu .
Trus kue kenari /almond cookies bukan yg lu sebut , bukan itu vie . Mirip kue satu , persis dah bny dibagiin sbg sample.
Sebenernya di macau lu ga ush pk taxi dr satu tempat ke tmp laen bisa pk shuttle bus htl .asal lu tau shuttle bus dr msg2 htl arahnya mana aja
G aja ga prnh naek taxi kl kluyuran disana .

Trus tiket ferry g jg sering bli di calo krn lbh murah , jrg bli di loket malah 😃
Gondola yg lu liat di luar venetian ya , yg di dalam di grand canal shoppe mah ga bakal kena ujan vi , kan indoor , trus di dkt st paul ada nacha temple , nyokap lu mampir ga ?
Bokap lu hebat juga ya bs menggandakan duit di macau ha2 .
Adek lu nekat juga bs abis duit ribuan di macau , g mah tak rela hahahaaaa mending buat blanja ya .

thesalem said...

Vi gw juga kepengen buat kuis blog tapi gagal karena snacknya hancur, padahal udah foto nomor kamar segala untuk pertanyaan kuis haha. Soalnya gw beli di Macau dan kita cuma bawa 1 koper untuk inep 2 malam, jadilah semua dipepet di dalem, mana belanja di Venetian mal, mana Dea beli ban renang segala di pool hotel, beneran kopernya semok banget gw pepetin :( Perasaan udah bagus packingnya tapi sampe HK beneran kepotek-potek kukisnya.

trus gw lah contoh orang yang lu bilang bakal kerepotan bawa koper naik ferry haha. Mana gw bawa tas anak, tas pribadi, gendong 1 anak, gandeng 1 anak, andy geret koper dan stroller. Rempong banget deh. Cuma gak nyesel loh ke Macau, baguuuus.

Btw gw naik Turbo Jet gak mabok Vi, mungkin arus airnya juga kali ya pas elu lagi bergejolak hehe.

Thank you yah udah menuliskan rinci liburan elu.

veny said...

mustinya koper kl mau balik ke HK bisa dititip ke Hotel Ryn and Viol , g aja nyebrang ke Macau cmn bawa koper bagasi sebiji tapi maren heboh pas balik ke HK krn g kan beli koper sampe bnyk di Zuhai , duh wkt seret2 tuh koper ( g sndr bw 3 biji) , satu g masukin ke koper yg lbh gede bisa banyangin ga ? ha22

g biasa nitipin koper di Htl , jadi pas balik HK tinggal check in n ambil tuh koper lagi .

g juga naek turbojet maren ga mabok, udh brp x nyebrang br prnh sekali mabok pas kena terjang angin gede . selebihnya always friendly tuh ombak n angin .

kalu g baca crt si Viol kek nya emang lu keburu2 ya pergi kali ini , jadi lompat2an uber waktu .
laen kali lbh santai deh sama David aja ya ha22

g juga ga bosen ke Macau krn bgs n tenang ga kae HK , cmn yah kesana cukup 1-2 mlm aja .

Mamana Clo said...

sekarang gw kalo pergi2 selalu buka map di hape vi jadi kalo naik taksi ketauaan dibawa muter2 ato engga.

hahaa... gw ikut tahan napas waktu duit2lo diitung vi.. bikin jantungan aja...

ikut bersyukur semua akhirnya selesai ya.. gw sendiri bingung gimana mau mulai postingan liburan kemaren hahahaa...

kalo gw malah kebalik, mau bikin kuis hadiahnya ada tapi pertanyaannya ga ada hahhaa...

Lina said...

Puji Tuhan semua berjalan baik ya... walaupun sempet deg2an...

gw jadi kepengen jalan ke Guangzhou lagi, hehehe

Once in a Lifetime said...

Aihhh.. Ikut2 an tegang pas baca dompet elo hilang. Tp jd lucu mereka pd catetin no seri duit elo. Foto2nya bagus vi, pk kamera apa?

Mungkin kl elo lapar lbh gampang marah kali? Hihi kayak gua kl perut kosong gampang emosi:p

Angel said...

Akhirnya g kelar baca postingan2 trip :D

Seru banget keliling 3 negara.

Soal WC yg di China, gua kayanya ga pengen ke cina =)) hahaha soalnya gua orangnya beseran, tiap turun 1 tempat mesti gua "pipisin" *kaya doggie aja*. Kalo wc nya jorok gw ga mau pergi ah.

Kalo HKG wc umum nya kotor jg ga viol?

*kok jdi ngomongin wc*

Deg2an gua baca cerita lu keilangan dompet. Untung banget diketemuin sama orang sana.



nilola24 said...

thanks vi. lengkap banget ceritanya. nanti kalo gue kesono, tinggal baca ulang postingan elu ini :)

btw, gue demen tuh foto elu berdua david yang gandengan tangan di tengah keramaian.

thecolorsofmylife said...

seruuu banget vi dan fotonya bagus2 yaa...

ade sepupu gw juga pernah hampir ilang dompetnya di HK, tapi untungnya ada yang nemu dan berbaik hati nitipin di toko terdekat tempat ketinggalannya, dan waktu adik gw balik ksana eh ada.. seneng banget dia...

iya kapan balik ama david berdua aja pasti lebih nyante yaa.. :)