Tukang Ngomel

Setengah tahun berlalu, rumah sebelah kiri gua blom juga kelar renovnya krikikik *cekikik kepasrahan*
Tapi dari hasil survey gua sepertinya dalam waktu dekatlah kelar tu rumah. Gua dengan keponya udah beberapa kali masuk rumah itu liat2 progresnya, abis gemes kok dari depan gak kliatan kemajuannya...

Ternyata mayan banyak ubah layoutnya, kamar anak diatas digedein ngalahin kamar utama, jadinya kamar utama dijadiin kamar anak deh. Masing2 kamar ada kamar mandi dalam jadinya, trus ada walking closet *pengeen*, ubin kamar mandi diganti pake mozaik jadi lebih modern.
Jadi bagus loh kaya gambar majalah.

Service area di belakang juga dibikin bertingkat jadi lebih gede di bawah buat cuci2, kamar pembantu pindahin ke atas.
Tapi sayang kamar tamu bawah dibongkar supaya ruang tamunya gedean, menurut gua sih sayang ya, karna rumahnya jadi cuma ada 2 kamar, kalo ada tamu apalagi orang tua, kan kasian naek turun tangga, enakan di kamar bawah.

Trus pas gua liat dinding living roomnya lagi dicet ungu muda.. ih cakep deh.. gua sampe balik rumah geret david supaya dia ikut liat. Tapi sayang kata tukangnya gak jadi warna itu, nanti ditimpa lagi warna putih.. aah kenapaaa.. padahal cakepan ungu muda itu...
Dari curhat2 tukangnya sih pemilik rumahnya galauan, udah dibikin begini bagus2, pas dia liat gak sreg suruh bongkar lagi, dinding disuruh tinggin abis ditinggin dia liat gak suka, suruh bobok lagi.. makanya molor terus.

Yah urusan dalam rumahnya sih gua gak pusingin, rumah kan rumah dia ini, mo bobok bangun bobok bangun suka2 dia lah, paling gua kebagian berisik dan debunya doank.. tapi masalahnya dinding yang berbatasan ama rumah gua itu gak dikelar2in, ditelantarkan saja begitu.

Capek gua push mandornya supaya dindingnya diberesin dulu, itu kan kerjaan kecil dibandingkan kerjaan dia yang gak kelar2. Jawabnya sih iya, tapi kenyataannya huuuhh.. payahlah..
Akhirnya gua sms bosnya si kontraktor, dari sms gua yang masih hormat sampe sebel sampe akhirnya kemaren gua sms marah2, baru loh dindingnya diberesin. Kurang asem emang, kudu ngomel2 dulu baru dikerjain, knapa ya orang begitu, dikala orang masih ramah malah dicuekin, kalo orang udah sumpah serapah baru dikerjain ckckck..

Knapa gua cerewet soal dinding itu? Karna selama dinding itu blom kelar, tiang pancang bambunya numpang di taman belakang gua buat pondasi dia manjat2 bikin dinding itu. Seminggu sih okelah, numpang tiang di rumah orang, tapi udah lebih dari sebulan dindingnya dianggurin aja berikut tiang pancangnya, gua kan cemas ada tiang2 tangga gitu di rumah gua, tukangnya jadi bisa naek turun ke rumah gua seenaknya, mana rumah gua kalo siang gak ada orang kan. Rumput gua juga jadi mati gara2 tiang itu. Blom sampah2nya dia, sampah semen, plastik, pipa pralon, bungkus makanan minuman yang nyasar ke rumah. Genteng gua juga pecah dinaik2in tukangnya.. *elus dada ampe cekung*

Abis gua marah2 ke bosnya, beberapa hari kemudian gua liat tiang bambunya udah dibongkar, tapi dindingnya dicet putih asal2an loh blentang blentong, bekas bobokan bambu juga gak diplester rapih. Gile dah itu mandor, gak beres kerjanya. Emang sih itu dinding dia, tapi kan menghadap ke gua, masa gua disuguhin pemandangan dinding jelek begitu ya..
Tapi gua udah pasrah.. cueklah nanti kalo gua ada panggil tukang, gua suruh cat itu dinding ama rapihin bobokannya, daripada ngarepin dia... haeshh...
Yang penting dindingnya udah kelarlah. Gak ada tiang2 bambu lagi di rumah gua.

Kemaren baru gua panggil tukang lagi gara2 lampu taman gua korslet, yang setelah diselidiki ternyata korlsetnya karna dinding yang bocor dulu itu, gara2 rumah sebelah yang memakan korban wallpaper, ternyata ada korban berikutnya yaitu lampu taman...
Korsletnya di belakang dinding yang udah ada keramik lagi, terpaksa keramiknya dibongkar, dinding dibobok, perbaiki kabel, semen lagi, baru keramiknya dipasang lagi yang baru.

Udah cukup sutris blom? Ternyata blom... karna bulan juni lalu, tetangga kanan gua juga ikutan renov krikikik.. *ceikik gila*
Yaehhh.. bring it on laahhh.. *singsingkan lengan baju ambil ember pel*
Kalo sabtu rumah gua jadi full stereo, duk duk duk bung bung bung kanan kiri kanan kiri.. masih untung nih kata temen gua, rumah dia kanan kiri belakang tiga2nya renov hahahaa..

Tadinya gua kira rumah kanan gua itu gak renov banyak, soalnya rumah itu udah full ampe belakang, apanya lagi ya yang mau direnov. Ternyata ada aja hehe.. emang kalo pindahan rumah gak renov gak apdol yah ;)
Selain renov dalam dia juga bikin dak untuk kanopi mobil. Disemen semua, daknya bukan cuma segede carport, tapi diextend sampe taman, pasti tamannya nanti dibongkar trus disemen semua buat jadi parkiran mobil, ternyata dia bukan garden person.

Gua tadinya juga pengen bikin kanopi dak semen begitu, balkon atas jadi gede bisa buat taro ayunan, bbqan, kebayang malam2 bisa duduk di ayunan romantis2an ala pelem korea :D
Itu rencana beberapa tahun lagi kalo udah siap mental berurusan ama tukang lagi hehe.. skarang enjoy aja apa yang ada :)

Good newsnya, mandor sebelah kanan ini orangnya kooperatif sekali. Orangnya baek dan tepat janji. Renovnya juga rapih, semuanya ditutup terpal, dan gua liat usaha dia untuk gak merusak rumah gua. Gak asal2an gitu loh.
Padahal gua udah parno soalnya dinding yang mo direnov dia itu dinding kitchen set gua, kalo bocor nangis dah gua mesti bongkar kitchen lagi. Gua samperin mandornya minta tolong dia ati2 boboknya jangan sampe bocor dan dia janji bakal terpalin semua, yang ternyata bener. Terpalnya juga rapih deh gak asal2an dibentang begitu doank.

Sampe sebulan ini sih gua gak ada bocor gara2 dia, yang ada cuma retak2 rambut di dinding, kata david nanti suruh dia benerin aja gampang kok itu. Yang bikin susah, kanopi tempat jemur baju gua ditutup tripleks ama dia, kan dindingnya dibobok dikit mau ditinggiin, pasti kotor2 kan kena semen segala macem, jadi ditutup deh. Di atasnya tripleks ditaro bambu juga, buat injekan dia ngerjain dinding. Sayang ya kanopi gua yang baru mulus, diinjek2 dan belepotan semen... hiks....


Gua jemur baju juga susyehh.. sengaja gua bikin kanopi clear supaya baju kering, ini ditutup tripleks kagak bisa kering jemuran gua, taneman bunga gua juga mati semua T_T
Jadilah sabtu pagi2 gua mesti gotong2 jemuran ke depan supaya dapet sinar. Trus sore gua angkut lagi ke bawah kanopi. Besoknya ulang lagi.

Suatu hari, eh gua udah cerita blom ya.. lupa...hmmm ya udah gua cerita lagi kekekek.. jadi suatu pagi yang cerah seperti biasa gua keluarin jemuran. Abis itu siangan gua ngemall ama david. Di perjalanan, cuaca yang tadinya terik mendadak gelap. Di mobil, kita liat tuh langit mendadak banyak awan hitam dan dalam sekejap langsung ujan deras pake petir. Dan mendadak gua inget juga.... jemuran gua blom diangkut, masih ngejembreng di luar... masaolohhh... kuyuplah pasti..

Gua berusaha tenang supaya mood ngemall gak rusak, ya udah nanti sampe rumah cuci lagi, gak usah dipikirkan, kena aer doank kan palingan basah gak pa2, gitu deh kira2 gua menghipnotis diri sendiri. Ada settitik harapan kalo2 ada yang liwat dan masukin jemuran gua *mungkinkah*
Tapi ya.. miracle does happen sodara2, harapan walau cuma setitik berkelebat tetap mungkin terjadi. Pas sampe rumah malemnya, jemuran gua udah nangkring manis di bawah kanopi, dan gua pegang bajunya gak basah!

Aiih.. siapa yang berbaik hati masukin jemuran gua.. terbekatilah engkau manusia yang berhati mulia laksana intan permata, kau telah berjasa menyelamatkan jemuran gua dari hujan badai. Walaupun di jemuran itu ada beha n celdam gua udah gak pake malu lagi, biarkenlah terekspos asal gua gak usah nyuci lagi malam ini hihihihi...

Besoknya setelah gua tanya2, ternyata tukang sebelah kanan yang masukin jemuran gua. Mungkin dia merasa bersalah, gara2 dia nutupin kanopi gua mesti angkut2 jemuran, gua makasih makasih tapi dari balik jendela aja beraninya hihi abis keinget ada beha n celdam disana malu juga euy ckakakak...
Gua udah niat mo minta telpon mandornya itu ah.. kalo gua butuh renov gua bisa panggil dia, abis selain kerjanya rapih, tukangnya juga baek hehehe :P

Sekarang tripleksnya udah diangkat, dindingnya juga udah dicat rapih, padahal daknya blom kelar, tapi dinding itu dikelarin dulu supaya kanopi gua bisa dibersihin. Seneng deh gua, dinding tetangga kiri udah beres, dinding tetangga kanan juga udah beres :)
Tinggal tunggu renov mereka kelar, rumah kanan sih palingan sebulan lagi, rumah kiri hanya Tuhan yang tau, kalo mereka udah selesai, rumah gua jadi gak debuan lagi dan gua bisa punya 2 tetangga sekaligus. Semoga orangnya asik dan kita bisa jadi tetangga yang baik :D

Jadi udah tau blom siapa tukang ngomel di judul itu, yah gua lah hahaha...
Tiap ngeblog banyakan ngomelnya :P
Lagian pusing ya cari judul buibuk, apa laen kali judulnya gua kasih nomor urut ajah wkwkwk...

15 comments:

Arman said...

wah kalo tukang2 dan mandor2 baik dan tau diri kayak yang sebelah kanan gitu mah ok ok aja ya vi...

mamipapa said...

wah jadi sebelah kanan elo udah dijual, batal tetanggaan dong kita *gw nawarnya kurang tinggi kali hahahahaha*

sebelah gw juga lagi bongkar dari april kebetulan ibu RT jd gw gak bs protes, dari sebel senep udah pendem diem aja...atap rumah gw dinaik2in kadang bunyi krak krak krak bukan apa2 cuman takut bocor org rumah tua...belom dl pas nyemen2 gitu kena bagian atap dapur gw semennya nyiprat2, untung murahan atapnya kaya penutup plastik gitu biar air gak tampias trus dapur jd terang skrg jd ada totol2 semen gitu trus nyampah juga di atap...udah dikomplen mil gw berkali2..

yg terparah kamar gw (IYE) retakan dinding tambah banyak hahahaha awal emg udah retak kan dinding tua eh retakannya udah kaya abis kena gempa makin gede aja..gw uah blg kalau rubuh udah sekalian renov wakakaka....

terakhir sebulan ini yg bermasalah mendadak ranjang clarissa basah bawahnya semuanya yg deket dinding, ternyata gw cari dinding rembes tidak, plafon netes tidak...celaka 12 dari lantai gitu dia keluar air...udah di komplen katanya nanti kl dia renov bagian depan akan dia benerin (skrg lg tinggi bagian blkg jd tingkat aja belom jadi2)...jadi dindingnya kaya tetangga kiri elo nasibnya dianggurin jadinya airnya masuk kl elo rembes dinding gw keluar dr ubin...untung ubin kalau pas bagian parket gw nangis darah.

tiap hujan gede pasti daerah situ tergenang air, gw udah selalu siap sedia keset sama anduk bekas. masalahnya seminggu ini ujan mulu jemur aja gak kering2 stok keset nggak ada makin kesel gw...soalnya lama2 spring bed kan bisa rusak kena air mulu..udah berapa kali tuh dulu jemur kasur kalau pas hujan malam2 kita tidur...

kmrn itu di komplen lg sm mil katanya nanti habis lebaran jiahhh masih lama aja hahahaa...kata ferry biarin di komplen, nanti kl kita renov juga dia pasti komplen huuuu....

sampe gw berencana bikin divan kasur tapi yah clarissa takut kl tidur tinggi jatuh lagian hub bols kan susah hahahaha...kmrn tuh gw udah sounding sama dia sih mau buat lemari boneka sama buku, kasur sama kitchen set anak2 dia geleng2 wakakaka...pas yg gw omelin dia itu on behalf elo :D

semoga habis pada renov tetangga2 elo pd undang house warming yah!

Bonnie said...

Hadehhh, emg lama ya renov rumah... rumah ku jg blon jadi mba and it already 7 months!!!
Btw, emg klo mandor bangunan kooperatif itu enak ya, krn sebelah rumahku jg lg bangun dan tukangnya maku2 tembok kita, sekali di tegur lgsg di cabutin pakunya dan makin hati2 kerjanya :)
semoga owner rumahnya se kooperatif mandornya yaa, biar enak tetanggaan nya :D























youtube downloader

Once in a Lifetime said...

Hahaha... Karena keinget dulu tetangga elo ada yang ribut (tukang ketok2 kursi), gua udah bayangin tetangga elo sekarang mungkin tukang ngomel ternyata elo sendiri toh? Gaklah, ya pasti ngomel kalau kondisi rumah jadi berantakan. Gua juga pasti ngomel mungkin lebih panjang dari elo:)

Epi said...

gua paling ga tahan denger suara tak tok tak tok vi, tp untung lu seharian dari pagi sampe malem kerja ya. Paling hari sabtu doang dengerinnya, tp bentar lagi kan dah mo lebaran pasti libur jg kan yg kerja :D

Ah Boy and Ah Girl's Mom said...

elu mah bukan tukang ngomel, kalo kedapetan tukang kayak sebelah kiri lu bikin kesel emang pantes ngomel kaliii.... hihihihi.

semoga renov nya cepet selesai trus dapet tetangga yg ga bikin kesel ya.

Aina said...

Emang klo ada tetangga renov rumah itu paling menguji kesabaran. Jangankan renov besar, dia mantek2 dikit aja udah ngerasa keganggu banget gua. Apalagi ada bayi bgini, klo lagi bobo dan bangun krn berisik tuh rasanya pengen g jambak2 tuh org. Tapi ya gimana juga, namanya bertetangga.. klo g yg lagi renov juga dia keganggu..

Btw baik banget ya itu mandor rumah tetangga. Minta no telp nya,vi..sapa tau laen kali bisa pake jasa dia klo udah ketauan kerjanya bagus

devi said...

Tetangga gw jg baru beres di renov , semua lantai rumah ,kamar mandi + dinding,sampe carport di ganti baru kekekeeke ..berisik dan kotornya top banget..

rumah dan mobil ketutup debu... jd repot kl mau pergi2 harus siram mobil karena ga bs bersih kl cm di kebut.

untung udah beres hehe..

emang renovasi itu bikin pusing , mau tetangga yg renov atau kita yg renov tetep pusing ya hahaha...

Amey said...

ya ampun viol, lu panjang sabar banget ya hahahaha bener2 org sabar di uji tuhan deh

quinie said...

ah, jangankan elu vi. gua aja kalo jadi elu, gua juga bakalan lebih parah dari itu.
kaya sekarang rumah samping (rmh mertua) gua lg di renov. nah tmh yg gua tinggalin sekarang kan rada 'ngantong' gitu posisinya, karena ada path kecil (cukup 1 mobil), jadi ya emak gua ntu ngomel2 parah kalo path jalannya kotor sama puing2 padahal dia paling spanneng kalo liat debu secuil.
ya ntu emang suka duka tetangga yang di renov yak.
aduhhh.. ntar kalo tetangga yg rumah gua yang di cileungsi pada ngerenov, gua kebagian kotornya juga ya? ohhh tidaaaakkk

Pucca said...

@arman: emang prefer gak ada renov sih haha.. tapi kalopun renov mending yang kaya mandor sebelah itu :P

@felicia: samaan donk kita ya, merasakan bocor karna tetangga renov.. kasian spring bed rusak kalo kena aer terus, lu minta ganti aja fel, kaya gua minta ganti wallpaper.
tapi kalo bukan di komplek mah susah kali ya, gua juga minta gantinya ngadu ke customer center, orangnya datang survey tempat gua bikin laporan segala..

haha.. thanks yah udah ngomelin bols an gua, jadi lega *loh* kikikik..

emang pada mau datang kalo gua house warming, gua malu rasanya :P

@bonnie: lu kan bangun baru bukan renov kan? kalo renov sih mestinya gak lama2 amat ya, kalo lama kan duitnya ngucur terus haha..
udah ampir jadi blom bon? kata mandor sebelah rumah gua itu dia baru bangun rumah 7 bulan jadi. tergantung gedenya rumah juga sih, kalo rumah lu gede yah pasti lebih lama..

@elisa: gak loh.. gua emang tukang ngomel, david juga sering bilang begitu hikss..

@epi: iya gua dengernya cuma sabtu setengah hari, itu aja gak tahan juga apalagi tiap hari ya, gak kebayang..

justru gua maunya sebelum lebaran udah jadi, gua udah gemes pi :P

@lena: iya semoga ya, kalo gak ya kalian dapet bacaan baru deh dimari hihi..

@aina: iya gua juga rencana mo minta no telponnya, lumayan kalo2 perlu ya. iya kalo ada baby sih parah deh makin emosi jiwa :P

@devi: debunya ampun2an ya dev, gua juga nih kiri kanan ngebul semua, jemuran juga kebut2 dulu kalo gak ketutup debu.

@amey: disayang donk mey, jangan dijui mulu..
eh skarang post lu udah muncul tuh :D *tanya kenapa*

@ratu: haha.. untung gua gak dirumah wikdey, kalo gua dirumah gua juga ngomel2 mulu kali ke tukang yah..
makanya kalo renov tuh barengan ajak2in tetangga cileungsi lu pada renov jadi nanti waktu ditinggal gak ada yang renov lagi :P

Pinkbuble said...

semoga cepet kelar yaaa vi, eke juga paling males deh kl suara ngedebag debug saban hari.

Pucca said...

@elrica: iya el..spertinya udah mo kelar.. Kaenya lebaran ini setidaknya udah gak banyak tumpukan semen pasir di depan :)

thesalem said...

Hahaha baik juga ya si tukang angkat jemuran. Gw pernah loh ujan gerimis pengen rasanya angkatin jemuran tetangga masuk, tapi kata Andy apa enak masuk rumah orang mana gak pagaran kan jadi ngeloyoran gitu. Plus gw gak kenal sih sama tetangganya. Jadi gw cuekin dan gak lama ujan deras gitu, kasian ya.

Kata temen gw beberapa di alsut ada aturan gak boleh jemur depan ya Vi? Gw juga nih kadang jemur depan abisnya takut baju sekolah dea gak kering kalau jemur dalam cuma mengandalkan sinar dari void aja.

Kejadian elu yang tetangga bikin tiang pancang persis gw loh, kejadiannya tetangga belakang bangun jadi temboknya nempelan sama taman belakang gw gitu, dia bangun dinding tinggi banget deh pokoknya sampe gw gak bs liat apa apa lagi, terus tukangnya bikin tiang bambu buat injekan dan ngecat dan cat semua meleleh ke dinding taman, belum sampah sampah, dan rasanya aneh aja ada orang gelayutan di tamanbelakang gw. Kan gw GR merasa aja lagi masak diliatin haha.

Semoga cepet beres ya Vi, semoga tetangganya nanti gak galau-galau lagi pas tinggal disana.

Pucca said...

@maryna: coba lu angkatin ryn, jangan2 nti dapet kolak duren juga kaya si nat wkwkwk..

dulu gua juga jemur belakang, tapi susah sejak ujan2 mulu bajunya jadi lembab2, gua cuek aja jemur depan, enakan di depan lebih cepet kering yah.

wuahah.. bisa gitu lagi masuk geer, kalo gua justru risih abis lagi duduk di sofa ada tukang kerja2, gua duduknya kan serampangan, jadi serba salah hihi..

thanks ryn, emang udah mo kelar, kemaren gua liat udah masuk2in barang dicicil2 loh mereka berdua :)