Ambon, City of Music

Kita sampai di pelabuhan amahai jam set. 8 lewat, thanks to pak sopir yang ngebut sepanjang jalan dari desa saleman. Perjalanan membelah hutan belantara usai sudah. Seperti waktu berangkat, kita duduk di kelas vip, jujur agak berat rasanya pergi dari ora, membayangkan kita sebentar lagi bakal tiba di peradaban... fuhh.. 3 malam sungguh cepat berlalu.. rasanya masih pengen jadi orang ora yang gaulnya ama ikan doank wkwkwk :P

Di ferry kita dah kelaperan, maklum makan pagi cuma roti karna mereka blom sempet masak, jadi gua boro2 bobo malah sibuk malak snack temen. Kali ini ferrynya gak langsung ke tulehu, tapi mampir dulu ke pelabuhan lain, gak tau deh apakah semua ferry pulang memang begini rutenya atau ada hari2 tertentu ferrynya transit begini. Perjalanan kita jadi lebih lama sekitar 30 menit dari waktu berangkat.

Sampai di ambon, kita berpisah karna ada 2 temen yang langsung pulang ke jakarta. Mereka dijemput oleh pak alvin dan langsung diantar ke bandara. Sedangkan kita bersembilan, lanjut dengan 2 mobil carteran berkeliling ambon. Kita gak ke hotel dulu karna tempat yang mau kita datangi memang searah dari pelabuhan, sedangkan hotel kita, swiss-belhotel letaknya di tengah kota.

Mobil yang kita sewa rata2 innova, abis avanza dan innova harganya sama, ya gua pilih innova donk ya. Mobilnya cukup bersih dan sepanjang jalan kita dihibur lagu2, kan udah gua bilang sound systemnya oke2 disini :D
Ada 1 penyanyi yang cukup terkenal disini, karena gua liat di ferry pada karaoke lagu dia, eh di mobil si bapak juga dia lagi, namanya doddie, lagunya mellow2 begitu, dikit2 kita ngertilah lagunya walau pake bahasa ambon.

Tempat pertama yang kita datangi adalah pantai liang. Eh bukan, salah.. tempat yang pertama kita datangi adalah rm padang di luar pelabuhan haha...
Kita semua udah kelaperan dan rm padanglah yang bertebaran di sepanjang jalan. Jadi kita makan rm padang deh di ambon. Gua makan ayam goreng, ah gak nyangka bisa kangen juga ama ayam, padahal disini bosen2 ketring kantor ayam mulu hihi..



Pantai liang gak jauh dari pelabuhan tulehu. Gak sampelah 30 menit rasanya. Disini panas, jadi kita yang terbiasa mendung di ora jadi ogah maen2.. apalagi udah banyak yang kena sunburn jadinya kita duduk2 aja berteduh di bawah pohon maenan pasir.
To be honest, kalo udah ke ora, liang jadi seperti pantai biasa aja, nothing special here. Kita paling sejem disini duduk2 abis itu cabut ke next destination, yaitu makan rujak di pantai natsepa.

Penjual rujak berderet di sepanjang pantai natsepa. Mereka ada counter2nya gitu, dan letaknya di atas laut. Jadi gak ada maen2 pasir, mobil berhenti di pinggir jalan, langsung naik ke stand2 rujak, lautnya di bawah kita. Standnya bagus juga, masing2 ada banner nama penjualnya.
Sepiring rujak 10 ribu, dan piringnya kecil ternyata, buat makan berdualah, disini kita pesen rujak dan klapa muda. Rujaknya sama aja kaya disini, gak ada yang special juga, tapi karna gua emang doyan rujak, yah bagi gua enak2 aja :P
Kalo klapa mudanya lebih enak yang di ora hehe.. rasanya lebih manis aja yang disana, biar kata minumnya gak pake sedotan dan untuk ngerok isinya pake kulit klapa instead of sendok, tapi beda deh rasanya :D

Abis dari sini next stop kita adalah pantai pintu kota. Untuk ke pantai pintu kota ini perjalanan cukup jauh, karna kita ke arah pusat kota trus harus terus lagi ke ujung. Sepanjang perjalanan dari sini ke tengah kota yang kita lihat yah laut dan laut lagi, bener2 ambon ini dikelilingi pantai. Baru begitu sampe ke kota kita melihat kfc dan mall. Gua rasa warna favorit orang ambon merah deh, karna gua liat banyak bangunan dicat merah. Jalanannya juga berbukit2 jadi gua kira sepeda gak laku disini, bisa gempor haha..

Sekitar 2 jam kemudian baru kita sampe ke pintu kota, soalnya kena macet. Iya ambon juga macet loh, dan pas itu macetnya udah kaya jakarta, denger2 ada kebakaran jadi kita stuck cukup lama. Kalo gak macet rasanya gak sampe 1.5 jam deh..



Di pintu kota kita mayan lama keliling2, padahal kaki udah sepet rasanya, masih aja naik turun tangga, emang ama kaki sendiri aja gua kejem :P
Objek poto yang terkenal disini adalah ada batu menjorok ke pantai dan tengahnya berlubang seperti pintu, walaupun udah gosong dan kaki sakit tetep poto jalan terus dan tetep smile padahal kaki meringis haha..

Pulangnya udah jam 5, kita langsung menjuju hotel. Perjalanan pulang terasa lebih cepet, setengah jeman udah sampe di hotel dan jam 6 kita udah menghempaskan badan di kasur kamar yang empuk.
Swisbel emang keren, kamar standardnya aja bagus, kasur dan bantalnya empuuk deh, entahlah emang beneran empuk atau kita yang baru datang dari pedalaman jadi katro ama ranjang mahal haha..



Sementara gua mandi, david sibuk poto ambon night view from our hotel room. Bagus juga yah :)



Setelah membersihkan diri dan rehat sejenak, kita pergi nyari makan malam. Sebelumnya kita udah tanya ke pak alvin, resto seafood apa yang enak dan deket dari hotel kita. Dikasih tau sari gurih. Ternyata bener, sari gurih ini deket banget dari hotel, jalan kaki hanya 5 menit. Setelah tanya petunjuk arah ama resepsionis, jam 8 malam kita udah duduk manis di restoran sari gurih.
Restonya ruameee banget, padahal itu hari senin loh. Kita sempet antri dulu saking gak ada tempat.

Kita pesen kepiting saos padang, kepiting asap, kepiting saos tiram, udang bakar, otak2 ikan, kangkung, toge ikan asin, cumi bakar. Kita lapar sangat. Kepiting kita seekornya sekitar 9 ons harganya 100K, murah ya. Makanan yang lain sih sama aja harganya ama jakarta.
Yang disayangkan disini semua ruangan bebas merokok, jadi walaupun ber-ac, udaranya pengep dan bau asep rokok.

Kalo makanannya sih enak2, sayang kepitingnya gak padet dagingnya, emang gua gak bisa milih kepiting :P
Sebentar aja makanan di piring kita licin tandas, gantinya perut kita yang membuncit hehe..
Disini ada live music kecil2an gitu, yang nyanyi para pengunjung. Di meja sebelah selesai makan satu2 orangnya naek ke panggung didaulat untuk nyanyi. Dan semua orang bisa nyanyi loh hahaha...
Suaranya bagus2, gak ada yang buta nada :P

Kita gak sempet cobain papeda, karna udah full kekenyangan. Sama ncik yang punya, kita disuruh datang besok jam 11 kalo mo coba papeda. Kita bilang pesawat kita siang, kita harus brangkat jam 10. Tetep disuruh datang ama dia, katanya jam 10 udah buka kok datang aja. Kita say thanks dan masih mikir2 besok sempet gak ya...
Pulang dari sana udah malem, kita coba mampir ke toko oleh2 di deket hotel, untungnya masih buka walaupun keknya udah mo tutup sih soale udah ampir jam 10 malam.

Takut besok gak sempet mampir untuk belanja, kita rusuhinlah toko itu. Toko kecil si ncik jadi penuh ama kita yang tanya ini itu. Kelabakan dia jadi minta bantuan suami dan anaknya deh, mungkin yang udah mo siap2 bobo jadi gak jadi hehe.
Dibandingkan dengan toko oleh2 padang, toko oleh2 disini kurang menarik. Isinya banyakan kue2 kering yang bahannya sagu lagi kenari lagi, ada roti kenari, bagea kenari. Sepertinya disana tidak ada snack lain, jadinya kita asal beli2 aja deh, bisa diamukin anak kantor kalo pergi segitu banyak orang tapi gak bawa oleh2 wkwkwk..
Gua aja gak beli snack2an abis kata david dia gak doyan nanti gak ada yang makan dan karna memang bentuknya gak mengundang selera (gak pedes abisan) gua juga gak tertarik hihihi..
Akhirnya gua beli minyak kayu putih ajah, katanya kan minyak kayu putih di sini asli dan terkenal. Gua beli 6 botol, 1 buat gua, 1 buat nyokap gua, 1 buat nyokap david, 2 buat kuis *untung inget loh tadinya udah lupa mo buat kuis hahaha*

Setelah nyetor duit berjuta2 ke si ncik, hore si ncik dapet rejeki tengah malam, tapi knapa dia tetep gak hepi yah tampangnya lempeng doank sampe akhir wkwk.. kita balik hotel dan bobok.
Gua sih nyenyak bobok disini. Gak ada acara bangun buat pipis, lelap sampe pagi :D

Breakfast di swisbel cukup banyak pilihan makanan. Jangan bandingkan ama hotel2 berbintang di jakarta, untuk ukuran daerah cukup oke kok. Ada wafel, mie goreng, roti2an, susu, keju, cornflakes, sosis, bubur ayam, kacang ijo, egg station, macem2lah. Rasanya juga enak2, tapi kacang ijonya kemanisan. Disini gua coba pisang bakar kenari, rasanya manis banget.



Abis kenyang makan, kita jalan2 sekitar hotel menunggu waktu berangkat. Karena kemaren udah beli oleh2 kita minta dijemput jam set. 11 aja ama mobil sewaan kita kemaren. Tarif antar ke bandara 200 ribu per mobil innova dengan perjalanan kurleb 45 menit.

Hasil dari jalan2 sekitar hotel temen gua beli bubuk kopi. Nama warung kopinya joas, sepertinya cukup terkenal karna gede dan rame banget, trus ada signature artis2 include pak bondan di dindingnya. Padahal kita asal mampir aja, gak tau deh kopinya enak gak, gua pan gak ngopi.
Abis beli kopi kita pulang hotel eh lewatin rm sari gurih kemaren, kita galau mo coba gak, jam udah jam 10, takut nanti lama, tapi pengen juga cobain papeda mumpung di ambon, tapi sebenernya perut masih kenyang hasil breakfast ayce haha.. apa coba kegalauan tak penting :D
Akhirnya kita putusin coba deh! Nciknya bilang dia akan siapin dengan cepat papeda kita, kita disuruh pilih ikan, gua pilih ikan kecil aja, trus duduk tunggu papeda kita.
Restonya masih beres2 gitu, lagi siap2in nasi kotak. Resto ini sepertinya mayan terkenal, karna kata si ncik banyak orang pemerintahan bawa tamu makan di tempat dia.

Sebentar aja papeda kita datang, ada 2 mangkuk terhidang di depan kita. Walaupun kita pesen yang porsi kecil tetep gede aje. Satu mangkok berisi sagu kentel2 kaya hunkwe, satu mangkok lagi isinya ikan kuah kuning. Si ncik mendemokan cara makan papeda di depan kita. Kuah kuning disirem ke piring, trus papedanya digulung2 pake sumpit panjang itu sampe terpisah dan dicampur ke piring. Kalo orang ambon makannya diseruput langsung dari piring, kalo kita makannya pake sendok hehe.


Papeda sendiri gak ada rasanya, tawar2 aja gitu, gua rasa enak kalo dikasih gula jadi manis2 hihi. Kuah kuningnya mirip2 asem pedeslah rasanya. Jadi papeda itu pengganti nasi untuk mengenyangkan, rasanya yah rasa ikan kuah kuning itu. Papedanya ludes kita makan bersembilan.

Yang bikin kita ngerasa seneng sebelum meninggalkan ambon adalah ternyata kita diserve papeda gratis ama nciknya. Pas mo bayar nciknya bilang gak usah gak usah... ih kita jadi seneng ati hihihi maksudnya gak enak ati.. masa udah makan gak bayar, tapi nciknya tetep maksa gak mau terima duit kita, bahkan gua mau bayar ikannya tok juga gak dikasih.
Kita akhirnya say thank u thank u aja ke si ncik.. seneng rasanya bukan karna gak bayar tapi karna berasa diperhatiin gitu loh di tanah orang lain :)
Semoga laris terus ya ncik!

Sampe hotel, mobil telah menunggu kita, jadi secepat kilat ambil barang, check out, trus tancap gas ke airport.
Kalo perhatiin peta gua di post kemaren, di tengah2 ambon ada laut yang menjorok gitu. Airport terletak di bagian kiri laut, swisbel di bagian kanan. Jadi ke airport bisa lewat darat, yaitu memutar cekungan laut atau nyebrang ke bagian kiri pake ferry. Kita baru tau dari bapak sopirnya. Katanya naek ferry lebih cepet cuma 10 menit, tapi ternyata antrinya panjang. Jadi mobil kita lewat darat deh. Mobil satunya lagi naek ferry, kata temen gua bapaknya maksa mau naek ferry, mungkin males nyetir kali ye, ongkos ferry 20 ribu semobil.

Ternyata walaupun di atas ferrynya cuma bentar, antri masuk dan keluarnya mayan lama, jadi kita duluan deh sampe bandara hehe. Gak beda jauh sih, palingan 5 menitan mobil yang satu lagi juga sampe, berarti naek ferry gak menjamin lebih cepet juga, mungkin karna jalanan gak macet :)
Kita pulang naek lion, yang transit di surabaya. Transit juga cuma turun pesawat, antri di transit counter ambil nomor tempat duduk yang ternyata sama aja, trus langsung naek lagi ke pesawat. Oh my.. bener2 cobaan untuk kaki gua yang udah gemeteran liat tangga.

Waktu pergi naik batik lebih enak, duduknya lebih lega, ada tontonan film tapi karna tengah malam kita boro2 nonton mending merem kali2 bisa bobo, yang ternyata sulit karna baru mau merem udah dikasih makanan. Pulangnya kita butuh hiburan tapi di lion gak ada film, kelaperan tapi gak ada makanan hahaha :D

Berakhir sudah liburan kita 5 hari 4 malam di ora dan ambon. Kita tutup dengan makan junk food di aw bandara.. welcome to jakarta :P
Semoga taon depan kita bisa dikasih kesempatan pergi lagi ke tempat lain! :D

PS: Nanti kuisnya di twitter aja yah teman2, gua mau bikin kuis sport jantung yang biasa ituuu... isinya seputar perjalanan kita.. kalo gak senen, rabu ya.. ayo hapalin hahaha...

Notes:
1. Supaya bisa naik ferry pagi dari pulau ambon ke pulau seram, ambil pesawat midnite dari jakarta
2. Di ora, pilih kamar di ujung2 kanan karena lebih baru
3. Handuk disediakan, tapi peralatan mandi bawa sendiri
4. Bawa obat2an pribadi seperti obat flu, alergi, masuk angin, anti mabuk, hansaplast, sunblock (waterproof!) dan inget reapply
5. Sebaiknya bawa snorkel sendiri karena di ora cuma ada sedikit kalo lagi ramai mungkin tidak kebagian, fin tidak begitu diperlukan karna tidak ada ombak
6. Bawa casing underwater
7. Jika ingin trekking ke kelinanti bawa sepatu yang memadai
8. Pergi beramai2 lebih fun kalo gak malam2 nanti cengo hihihi

Expenses:
1. Jakarta to Ambon via Batik Air: IDR 1.049.000,-
2. Pattimura Airport to Tulehu: included in package price (30 minutes)
3. VIP ferry ticket Tulehu to Amahai : included in package price - IDR 225.000,- (2 hours)
4. Transport from Amahai to Saleman: included in package price (2 hours)
5. Paket menginap Ora Beach: call Pak Alvin: +62 811-1909-404
6. Swiss-Belhotel standard room: IDR 478.100,-
7. Car rental to Liang, Natsepa, Pintu Kota (11:00 - 18:00): IDR 500.000,-
8. Car rental from Swiss-Belhotel to Pattimura Airport: IDR 200.000,-
9. Ambon to Jakarta via Lion Air: Rp. 906.000,-

Previously... Ora Beach, A Place Like A Dream.

23 comments:

Arman said...

lucu banget sih ada penjual rujak di pantai... :D

itu si encik yang jualan pepeda baik amat ya vi...

BabyBeluga said...
This comment has been removed by the author.
BabyBeluga said...

Wah asyik banget main ke Ambon. Gw plg demen ke pantai. Maklum disini jauh ke pantai dan pantai sini gga banyak penjual kayak di Indo.

Tia said...

Papeda itu sagu ya,vi?

Bagus banget ya ambon. Liat pemandangan di foto aja bagus apalagi liat langsung ya :))

Dessy said...

koq di post ini ga ada foto2 elunya vi? :-D

debby tondo said...

si encik sari gurih baek banget ya Vi, makanan digratisin gitu :)

itu batu berlubangnya emang unik ya bisa bolong tengah2 gitu, emang bagus buat objek foto :D

quinie said...

hohoho, akhirnya lu nyoba papeda.
kalo gua dulu nyobanya emang dislurp langsung dari piring. agak ga sopan emang pemandangannya :D
cuma, masalahnya ya itu, kalo dislurp dari piring, gag ada ujungnya. gua nyoba setengah piring, sisanya gua kasih ke putra ambon sesungguhnya (laki gua). ahahaha

ps. gua lagi bedrest nih. jadi udah lama gag ngeblog, tp gua selalu baca blog lu kok. jarang2 komen sih, soale dilarang pegang laptop sih :( #eh ga ada yang nanya ya?

Pucca said...

@arman: di padang juga ada, selain itu ada sate udang, jagung bakar, dan telor penyu, kasian ya penyu tapi dair gua kecil sampe skarang masih ada aja tuh yang jual di tepi pantai.

@sylvia: gua juga demen sih cuman panas aja, sering perih2 kalo kelamaan, dan gosong haha..

@tia: iya tia, sagu kan waktu sd belajar makanan pokok kita nasi, sagu, dan jagung hehe.

@dessy: soalnya disini banyakan foto rame2 males gua masukin foto orang2 kalo kliatan jelas mukanya nti protes kalo terkenal hihi :)

@debby: iyah emang banyak orang poto disana deb, 7lucu juga bisa ad alubang gede gitu, ntah apa yang terjadi ratusan tahun yang lalu haha.. *lebay*
iya nciknya baek, kalo ke ambon mampir yah! :D

@ratu: kok gak boleh pegang laptop rat? bedrest gak pake laptop bosen banget donk.
lu pernah ke ambon blom rat?

Linda Leenk said...

waa Ambon
belum pernah kesini dan harus kesini sepertinya
*tandain =))

Pucca said...

@linda: silakan silakan :)

Once in a Lifetime said...

Gua seminar kemaren ketemu teman yang tugas di Ambon, dan gua tanya2 soal Ora Beach sampai dia heran kok gua tahu hahaha... Katanya kalau gua ke sana mau dianterin. Terus dia nyebut pantai2 laen tapi gua udah ingetnya foto2 Ora Beach elo doang :)

Pucca said...

@elisa: haha di ambon emang pantainya bagus2 kali ya, menurut gua ora beach buat dewasa bagus buat anak2 juga bagus, jadi bisa untuk family :)

Candela said...

Gilaaakk... bagus banget!!! Oke lah, ga usah ngomongin pantai. Emang Ambon terkenal banget sama pantainya kan. Yang lain-lainnya itu looh... I didn't know that Ambon is THAT pretty.

Sepertinya gw harus meluangkan waktu untuk kesini...

Stefany said...

Ambon ternyata menarik juga. Sudah lebih berkembang dibanding tahun2 sebelumnya.

herman said...

Kalau ada waktu mau juga berkunjung kesana.

joe said...

kulinernya dong

Pinkbuble said...

pantai nya bagus yaaa vi :)

comel muewa said...

IZIN SHARE GAN?

SOFTWARE APLIKASI KARAOKE TERBARU

MAU X KARAOKE 8 PRO 2015 KUNJUNGI LINK DIBAWAH INI :

http://comelmuewa.blogspot.com/2015/09/x-karaoke-8-pro-terbaru-2015.html


IZIN SHARE GAN?

MAU DZONE EXTREME KARAOKE 8 PRO 2015 KUNJUNGI LINK DIBAWAH INI :

http://comelmuewa.blogspot.com/2015/09/x-karaoke-8-pro-terbaru-2015.html

zarena cantik said...

Selaput Dara Buatan
Obat Perangsang
Viagra USA Obat Kuat Pria
Bio Slim Herbal
Obat Mata Herbal
Perangsang Wanita
Obat Perangsang Cair
Perangsang Sex Drops
Semenax Penyubur Sperma
Vagina Tabung
Vagina Center
Boneka Seks Full Body Cantik
Vagina Pinggul
Alat Bantu Sex Pria
Vagina Elektrik
Penis Elektrik
Penis Tempel
Penis Manual
Penggeli Vagina
Penggemuk Badan
Cialis Obat Perkasa
Meizitang Obat Diet Alami
Quick Slim Penurun Berat Badan
Obat Peninggi Grow Up USA
Celana Hernia
Vigrxplus Pembesar Vital
Herbal Slim Peluntur Lemak
Pelangsing Lida
Vakum Penis
Alat Pembesar Penis
Pembesar Payudara
vimax canada Pembesar Penis Alami

jamkho obat kolesterol said...

papedanya bikin ngiler

obat pelangsing ampuh aman said...

makanan khas ambon memang top

pelangsing wsc biolo said...

traveling ke ambon ga akan nyesel

comel muewa said...

SILAHKAN DOWNLOAD & INSTAL DI KOMPUTER/LAPTOP KAMU
BUKTIKAN SUARA VOKALMU
SOFTWARE APLIKASI KARAOKE 2016
SIAPKAN KOMPUTER KAMU ,,DOWNLOAD LALU INSTALL
FITUR ADA NILAI SCORE VOKAL DAN BISA DISAMBUNG KE TV?

LINK DOWNLOAD :
www.comelmuewa.blogspot.com

http://comelmuewa.blogspot.co.id/2016/09/dzone-xtreme-karaoke-8-pro-with.html

http://comelmuewa.blogspot.co.id/2016/09/x-karaoke-8-pro-terbaru-2015.html