Ora Beach, A Place Like A Dream

Traveling kali ini bisa dibilang adalah traveling yang sangat berkesan dan menyenangkan buat gua. Karna tidak hanya tempatnya yang sangat teramat bagus sekali amazingly breathtakingly beautiful, tapi juga karna traveling dengan temen2 kantor yang masih single itu very very fun and entertaining :D

Total kita pergi bersebelas, 8 diantaranya sekantor, 2 ex temen kantor, 1 doank yang baru kenal. Cewe cuman berempat sisanya batangan dan yang udah kawin cuma gua n david doank.
Ungkapan the more the merrier rasanya ada benernya, karna pergi berame2 dengan member banyakan cowo single yang seru gak rempong easy going bikin perjalanan kita ini sungguh lucu dan menguras tawa di setiap kesempatan. Rasanya udah lama gua gak jalan2 segini funnya, secara traveling dengan orang tua sungguh ribet *masih teringat*, dan kalo banyakan cewenya suka beribet sendiri *maklum cewe* jadi pergi dengan cowo2 itu sangat menyenangkan loh :D *ah jadi terkenang masa2 sma dulu*

Sebenernya bukan gua pencetus ide mau ke ora beach ini. Gua sendiri diajak dan karna liat potonya bagus trus yang mau pergi juga banyak, yah gua hayo aja. Sebelumnya mah gak kebayang mau ke ambon. Orang jauh begitu, naek pesawatnya aja lama 3.5 jam kalo direct flight, udah kaya ke bangkok aja. Tapi untung gua mutusin pergi, beruntuung banget :D
Cuman kasian ama 1 temen kantor yang batal ikut karna neneknya meninggal seminggu sebelum kita berangkat. Sayang sekali yah.. tapi namanya musibah terpaksa deh dia cancel dan sekarang masih ngurus2 refund pesawat dan hotel.

Ora Beach ini sendiri adalah resort kecil di utara pulau seram, maluku. Tempatnya terpencil dan satu2nya resort disini, karna resort kecil yah tidak ada fasilitas macam2 apalagi jajanan. Untuk sampai ke sini bisa langsung datang dan dikenakan tarif per malam atau ambil paket menginap plus transport.

Untuk orang jauh kaya kita yang males repot mo terima beres aja, enaknya ambil paket, jadi kita udah dapet penginapan, makan (breakfast, lunch, snack, dinner), tour snorkeling naek boat ke tempat2 sekitar, transportasi dari airport ke ora waktu kedatangan and vice versa.
Enak jadi gak usah mikir macem2, tapi karna kita udahannya pake acara nginep semalam di ambon jadi harus ribet dikit nyari2 mobil sewaan.

Pemilik resort namanya Pak Alvin orangnya muda dan sangat helpful, kita bisa kontak2an dari sini, dia akan balas semua email/sms/whatsapp.
Di ora ada 3 pilihan kamar, kamar darat, kamar gantung, dan kamar laut. Kamar darat yah seperti kamar biasa di tepi pantai. Agak jauh dari main cottage yang dipake untuk restoran, not recommended. Kamar gantung sama dengan kamar darat tapi ada tangga dikit untuk naik ke kamar jadi gak langsung napak tanah, lokasi lebih oke gak jauh kaya kamar darat. Yang paling mantep tentunya kamar laut karna dibangun di atas laut. Dari teras kamar langsung bisa ngelongok terumbu karang dan ikan berwarna warni berenangan. Boleh donk ya berenangan, kalo lari kan berlarian, kalo terbang beterbangan, knapa kita jarang pake berenangan? :P

Kita bersebelas ambil kamar laut 5 cottage dari 8 cottage yang tersedia, kita gak bayar harga per malam, kita ambil paket komplit untuk 3 malam. Harga paketnya per orang gak enak disebutin disini karna siapa tau kita dikasih special price karna bersebelas hehe.. yang pasti tidak sampe 3 juta rupiah dan kalo dihitung2 sama sekali tidak mahal karna kita sudah tidak perlu bayar transport untuk ferry, mobil dan lain2.



Pin merah adalah bandara pattimura yang terletak di kota ambon. Ambon adalah nama kota dan sekaligus nama pulaunya. Pulau yang besar di sebelah utara pulau ambon adalah pulau seram (dibaca e keras seperti cetak). Mereka termasuk dalam propinsi maluku yang ibukotanya ambon.

Kita berangkat tanggal 20 september subuh naik batik air direct flight. Dari jakarta take off jam set. 1 pagi, sampe ambon jam 6 pagi, ambon lebih cepet 2 jam daripada jakarta. Sesampenya di bandara pattimura, kita dijemput menggunakan 3 mobil (innova, apv, rush kalo gak salah) menuju pelabuhan di tulehu. Lama perjalanan sekitar 30 menit dan kita mampir dulu di baguala resort (resort keluarga pak alvin juga sepertinya tapi sayang tidak terawat) untuk ngeteh sembari nunggu waktu naik ferry jam 9 pagi.

Gua sih sebenarnya sudah keder duluan sebelum naek ferry karna gua kan tukang mabok laut. Apalagi dalam bayangan gua ferrynya kecil dan jelek. Gua udah siap2 antimo di tangan yang akan digunakan untuk keadaan darurat mabok. Tapi ternyata ferrynya mayan gede juga, ada kelas vip dan kelas biasa. Kita dibelikan pak alvin tiket vip yang harganya IDR 225.000. Perjalanan dari pelabuhan tulehu ke pelabuhan amahai di masohi hampir 2 jam.

Kelas vip di ferry cantika 88 ini lumayan nyaman dan bersih. Ada toilet yang bisa digunakan dan kebersihannya mayan juga kok gak sescary toilet2 umum gratisan.

To my surprise, antimo hanya berakhir di ransel gua aja, tidak sampai ketenggak. Lautnya tidak berombak dan bisa tidur dikit2 jadinya kita sampai dengan selamat sentosa di amahai. Cuma menjelang sampai aja agak bergejolak tapi tidak sampai bikin mual, gua sangat hepi bisa melewati 2 jam perjalanan laut tanpa muntah hahahaha...

Sebagai bonus di tengah perjalanan kita sempat melihat sepasukan lumba2 berlompatan, kita tentu saja norak teriak2 :D

Di ferry ini ada diputer film, judulnya gua lupa tapi film kungfu, soundnya mayan bagus, dan ternyata di hampir semua tempat yang gua datangi di ambon sound systemnya bisa dibilang bagus. Gak salah kalo slogannya adalah ambon, city of music. Tapi orang2 di ferry rupanya lebih suka karaoke daripada nonton film jadilah filmnya diganti dengan cd karaoke yang walaupun udah patah2 (mungkin karna keseringan diputar) tetap membuat mereka gembira nyanyi rame2.
Gua teringat waktu naek ferry ke samosir juga begini, di ferry banyak yang nyanyi. Suara orang batak dan orang ambon memang mantap kali. Kita gak brani keluar suara disini, leher kita tercekat, suara kita terasa jauh dari rata2 hahaha...

Sesampainya di amahai sekitar jam 11, perjalanan dilanjutkan lagi dengan mobil ke desa saleman. Perjalanan berkelok2 yang melalui hutan ini memakan waktu sekitar 2 jam juga. Di kiri kanan jalan pohon besar2 tinggi menjulang. Ada untungnya gua di mobil pertama, gua melihat burung enggang besar hinggap dan terbang dari pohon ke pohon. Juga ada sekeluarga babi hutan melintas di depan jalan, lucu sekali anak2 babi berbulu item berlarian di depan kita. Ah gua masih inget pantatnya menggal menggol lucuk hihihi...

Jadilah setelah total perjalanan kurleb 12 jam yang cukup melelahkan dari cengkareng, secara kita kurang tidur semua, kecuali yang pelor bisa tidur sepanjang jalan huuhuuu gua sangat iri ama orang2 pelor T_T.. akhirnya kita sampe di desa saleman. Desa ini sebenernya sih desa nelayan kecil aja, tapi dermaganya bagus.


Dari dermaga ini kita naek boat kecil ke ora beach resort yang udah keliatan dari sini. Gak sampe 10 menit, sebentar aja udah sampe kok. Kita udah laparrrr sangat. Dari boat kita sempet poto cottage berderet2 tempat kita tinggal nanti yang bikin kita merasa udah sampe ke sepotong surga di bumi.



Karna kita semua udah kena konspirasi kelaparan, begitu boat merapat, alih2 naroh barang, insting survival memegang kendali, serbu makanan!

Menu utama kita siang ini dan malamnya dan besoknya dan besoknya lagi adalah ikan, ikan, dan tentu saja ikan :)
Kita gak bawa bekal makanan dari jakarta kecuali snack2 aja, karna yah selama seafood kita yakin2 aja bisa makan, jangan sampe udah jauh2 ke sini makannya abon ya.. jangan.

Masakannya rata2 cukup enak, berganti2 tiap hari walaupun mostly yah ikan pedes2 dikit. Beberapa menu yang gua inget selain ikan bakar dan ikan kecap adalah sop jamur, kuah baso kelapa muda (kuakui rasanya emang agak aneh), cumi goreng tepung, bihun goreng, kangkung, urap, telor cabe, overall oke kok. Kita gak bermasalah ama makanan. Breakfastnya ada roti, mentega, meses, dan selai2 (selainya kurang), bakmi goreng, nasi goreng. Snacknya ada singkong goreng, pisang goreng, teh dan kopi selalu tersedia, begitu juga air putih.
Jangan arepin aqua galon ya, di kamar disedian aqua botol sih tapi kan pasti gak cukup, nah refilnya air pureit gitu, namanya juga resort terpencil, kita harus maklum jugalah.

Cottage kita adalah semua 5 cottage dari ujung kanan. Di cottage ada ranjang (double or twin), meja rias, kursi + meja, kamar mandi + hot water, washtafel, teras dan beberapa kursi santai. Cottage pertama yang paling kiri lebih besar katanya ada 3 kamar mungkin cocok untuk family, sedangkan cottage2 lainnya sama kaya kita tipe studio gitu langsung kasur gak pake kamar2 lagi.

                                                                                                                               Hi Neighbours!

Kamar gua dan cewe2 di tengah2, yang cowo2 di ujung2. Yang kita gak tau adalah ternyata dia bangun cottagenya satu satu gitu, yang berarti kamar paling ujung adalah yang paling baru dibangun dan kamar mandinya bagus. Ah menyesal deh. Kamar mandi gua dan cewe2 lebih kecil dan gak tertutup semua atasnya, mana ada lobangnya lagi kalo lupa tutup tirai yah keliatan wuehehe.. sedangkan 2 kamar paling ujung kamar mandinya gede dan bagusan, keramiknya aja masih baru... ugh.

Hari pertama disini kita menanti2 malam penuh bintang, karna kita liat foto malam disini tuh buaguuss banget, langitnya bersih bintang berserakan gitu aja di langit, temen gua bahkan bela2in bawa kue bulan buat dimakan disana critanya sambil memandang bulan bintang di ora, bayangkan betapa magicalnya prosesi makan tiongciupia kita kan....

Abis dinner kita semua duduk di restoran menunggu momen magis itu tiba, walaupun masih agak berawan tapi masih besar harapan kita begitu malam menjelang awannya akan tersibak dan langit yang bersih akan terkuak memunculkan kerlip penghuninya yang kita tunggu2.

Jam demi jam berlalu, blom juga ada tanda2 si bulan nongol tapi kita tetap tenang kita kan punya waktu semalaman dan kita enjoy chit chat together di bangku panjang menghadap langit, waktu itu perasaan seru banget deh obrolan kita, tapi skarang gua gak inget sama sekali kita ngomongin apa aja yah hahaha....

And then after a few more hours... tetap tak ada tanda2 para awan akan beranjak dari tempatnya, sehingga kita yang udah kelelahan akhirnya memutuskan untuk makan aja itu tiongciupia skarang, masih ada 2 malam lagi disini, mungkin besok baru kita beruntung bisa melihat bulan bintang itu.
Baliklah kita ke kamar, di perjalanan balik ternyata kita melihat bulan samar2 tertutup awan dan pohon, si bulan rupanya terbit dari arah belakang makanya gak kliatan dari restoran. Kita lupa bulan terbitnya dari timur wkwkwk...

Tapi tetep saja kita kecewa karna tidak bisa melihat langit kelam penuh bintang, karna kalo mo liat bulan aja mah bisa dari rumah gua, kliatan dari jendela bulannya kuning emas cakep. Bintang doank yang gak ada di jakarta. Kita pengen liat langit penuh bintang please.... kira2 begitulah jeritan hati kita semua malam itu.

Sampai di kamar kita potong tiongciupia dan hap2 kita caplok semuanya. Bahkan kita tidak repot2 makan di luar at least bisa liat langit kan walaupun tak berbulan, sayangnya kita udah tak perduli langsung ajah makan di kamar udah capek abisan. Tapi walaupun gak sambil memandang bulan kuenya tetap enak loh.. abis gratis wehehe :P

Usai prosesi makan tiongciupia yang jauh dari harapan itu, kita semua tidur di kamar masing2, istirahat untuk besok acara kita snorkeling dan snorkeling :D
Tengah malam gua sempat terbangun sayup2 denger suara kecipak2 ombak then gua sadar ah gua gak lagi di rumah tapi lagi di ora, gua sedang tidur di atas laut, lalu gua lanjut memejamkan mata sambil tersenyum.... dan rasanya bahagiaaa deh :)

Esok pagi adalah pagi yang sangat indah karna begitu membuka mata pemandangan gunung dan laut yang menyatu bak surgakala langsung terhampar memanjakan mata dan debur2 ombaknya halus membelai2 telinga.
Ah... semua mall dan gedung bertingkat serasa tak ada hebatnya dibanding secuil alam ciptaan Tuhan ini. Kalau kita melongok ke bawah terumbu dan ikan2 kecil berwarna warni berenangan di air laut yang crystal clear.. hati rasanya damai dan sungguh indah segala sesuatu diciptakanNya.
Gua teringat my late cousin yang dipanggil april lalu, betapa gua merasa beruntung gua masih diberikan kesempatan berada disini.

                                                                                                                          What a breakfast!
                                                                                                                                 Saranghaeyo
                                                                                                                            Model blom mandi

Hari2 kita disini diisi dengan snorkeling ke tempat2 sekitar yang gak jauh palingan cuma 10 menit naek boat dan sekali trekking ke gunung yang sumpe bikin kaki gua remuk besokannya. Untung itu hari terakhir jadi gua tertatih2nya cuma sebentar. Eh gak juga ding, menderita gua turun naek tangga pesawat dengan paha cenat cenut membara.

Abis breakfast, kita naek boat menuju ke tebing batu untuk snorkeling. Tebing batunya bagus, sayang sekali sungguh disayang penuh dengan coretan nama2 makhluk yang pernah mampir kesana. Sangat disayangkan kita foto dengan background nama2 orang usil.

Di ora tersedia perlatan snorkel untuk dipinjamkan gratis, tapi terbatas karna kata pak alvin sering hilang, untungnya ada 4 orang yang bawa snorkel sendiri jadi kita semua tercukupkan. Gua cuma pernah snorkeling 2 kali di pulau deket padang dan di pantai deket ujung kulon, tapi gak gitu bagus jadi gua gak gitu berharap banyak dengan kegiatan snorkel2an ini.

Ternyata disini merubah pandangan gua tentang snorkeling. Snorkeling ternyata menyenangkan! :D
Terumbu disini sangat banyak dan ikannya juga warna warni.. ah indaaaah sekaliiii...
Gua terhipnotis dengan pemandangan bawah lautnya yang penuh karang2 cantik dan anemon2, ikannya ada yang biru, kuning, merah... ah rasanya pengen gua pencet saking gemesnya hahaha.. tentu saja hasrat gua tidak tersampaikan karna ikannya gesit jangankan mo mencet kesentuh aja susah..

Ada beberapa orang dari group kita yang gak bisa berenang, salah satunya david :P
Tapi tidak bisa berenang tidak masalah karena kan kita pake pelampung, jadi tinggal ngambang2 aja sambil kaki tangan gerak2 dikit juga udah bisa menikmati snorkeling ini.

Setelah itu kita lanjut tour ke mata air belanda. Ternyata ada mata air dingin yang menyatu ke laut. Jadi begitu boat kita merapat airnya terasa panas dingin gitu, lucu deh. Kita masuk ke dalam menyusuri sungai mata airnya, bahkan sempat minum2 cobain airnya emang tawar loh.
Sambil jalan kita nyanyi2.. mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudra, bersama teman bertualangggg....
Lagu apa hayo :P

Kita jalan2 bentar disini abis itu balik ke ora untuk makan siang. Tadinya abis makan mau lanjut snorkeling lagi ke spot yang lain tapi ternyata hujan jadi kita habiskan sisa sore itu dengan santai di kamar maen uno. Maen uno bersebelas ternyata bisa seru banget loh.
Dari gua yang tadinya cuman bisa maen ular tangga dan halma, dalam sekejap jadi bisa maen uno, maen capsa, maen monoply deal.. omg banyak ternyata permainan yang gua gak bisa yah haha...

Selama kita di ora jarang panas deh, banyakan berawan. Enaknya waktu snorkeling gak gitu panas, kita lebih enjoy hawanya sejuk, walaupun tetep aja gua gosong to the max karna sampe jakarta gua baru sadar ketika gua liat kaca kok muka gua keling amat ya, eh ternyata sunblock yang gua pake gak waterproof aja gitu wuahaha.... *toyor pala sendiri*

Tapi gak asiknya, kita jadi gak bisa lihat bintang, sampe hari terakhirpun disini kita gak kesampean liat bintang huaaaa *garuk ikan biru*
Yah semoga ini artinya kita masih diberi kesempatan lagi untuk pergi rame2 ke tempat lain yang gak kalah bagusnya dan kita bisa liat bintang disitu :)
Juga katanya terumbu kalo musim panas lebih warna warni, emang sih terumbu yang kita liat gak sampe warna mencolok gitu, kalo panas ternyata lebih bagus ya dia, tapi kitanya kepanasan gosong pilih mana hayoo :P

Karna disini dingin melulu, gua jadinya salah kostum deh.. gak bawa jaket padahal malamnya dingin banget walaupun gak ada ac. Ada selimut sih tapi gua kan gak tahan dingin, jadilah gua menggeretek malam2. Kirain ke pantai bakalan panas, weleh ternyata dingin disini. Kita salah musim kali yah :P

Esoknya kita ditawarin pak alvin untuk trekking. Trauma dengan pengalaman trekking ke gunung sibayak waktu kita ke medan, yang mana kata guidenya hanya 4 jam pp, kita ended up pergi pagi pulang maghrib atau 8 jam!
Dan itu baru awal perjalanan kita, sehingga kita harus menghabiskan liburan dengan ber-au2 kecil tiap naik turun tangga.
Maka gua make sure ke pak alvin berapa lama trekkingnya, katanya palingan cuma 0.5 - 1 jam Bu, di deket situ aja kok, nanti bisa liat burung.
Gua kalikan dua maka pikir gua trekking 2 jam masih okelah... jadi gua bilang ke pasukan okeh kita trekking habis itu baru snorkeling lagi di pulau batu. Siap!

Ohlala.. ternyata trekkingnya sadis, gua pikir trekking ke tengah hutan dan bisa liat2 burung, ternyata sama aje mendaki bukit. Mana terjal lagi, riuhlah kita tereak2 wkwkwk.. tapi kita semua berhasil naik ke atas puncak kelinanti dengan waktu 50 menit (naek doank blom turun), kan cowonya banyak, jadi cewe2 tenang aja diselamatkan naik dan turun. Nyanyi lagi deh lagu kemaren... mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudra, bersama teman bertualangggg....


Sebenernya dibilang susah banget trekkingnya sih enggak *sombong* tapi kostum kita itu loh. Bayangkan kita trekking pake baju renang dilapis kaos, mostly pake celana pendek, dan hanya beralaskan sandal jepit dan jangan lupa seluruh tubuh kita lengket2 terbalur sunblock. Setelah gua bayangin lagi skarang mestinya kita poto di puncak kelinanti dengan swimsuit ya baru keren... hmmm...

Tapi disini sandal ipanema gua teruji kekuatannya. Padahal cuman sandal jepit teplek begitu, tapi dia tangguh juga naik turun gunung. Medannya banyak batu2 cadas padahal, gua takutnya dia robek karna batunya tajam banget dan mau gak mau kita mesti injek tuh batu2 tajam, kalo robek kan sayang sandal baru inih.
Untunglah begitu pulang gua inspeksi cuma lecet2 kegores dikit aja bawahnya gak sampe sobek gede. Ipanema hebat :D

Usai trekking kita beli kelapa muda dari penduduk sekitar, kelapanya enak banget, karna baru dipetik waktu kita minta dan langsung diminum dari batoknya. Fresh dan manis! :D
Gua agak takut diketok sih tadinya, ternyata pas gua bayar katanya 5000 sebutir. Gua ampe kaget bukan karna mahal tapi karna sama sekali gak mahal. Padahal kita lagi kecapekan dan kehausan jangankan goceng, noban juga rasanya kita beli deh. Baik yah mereka gak ngetok kita.

Siangnya kita habiskan snorkeling di sekitar sana, sempat ada spot yang airnya agak keruh jadi kita pindah spot. Disini gua terbius mengikuti beberapa gerombolan ikan coklat besar sehinga tak sadar sudah agak jauh dari rombongan. Tapi ternyata makin jauh dari rombongan, ikan yang gua temui lebih besar2 daripada kemarin. Jadilah gua keasikan melihat2 istana bawah laut yang cantik dan penghuninya yang menggemaskan.

Beberapa saat gua asik maen kejar2an dengan gerombolan ikan coklat itu, gua taksir mungkin seekor hampir sekilo kali yah kalo di pasar, makin dekat gua menyadari kalo giginya ternyata mayan tajam dan runcing2, dan gua jadi ciut.... gimana kalo ternyata mereka berbalik menyerang gua.... ah knapa mereka jadi mirip piranha.... gua melongok temen2 mayan jauh disana, akhirnya gua memutuskan untuk stop membuntuti ikan coklat itu.
Tak lama mata gua menangkap seekor ikan biru yang besar lewat di bawah gua, gua langsung menjadikan dia target berikutnya. Ikan biruuu..... dimana kauuuu..... gua ikuti ikan itu sampe gua kehilangan jejak....
Ah seru banget ternyata ngejer2 ikan :D

Snorkeling yang asik menurut gua di tempat yang gak begitu dalam juga gak begitu dangkal. Kalo dangkal kita gak bakal bisa berenang karna takut kaki kita kena karangnya, selain kaki kita bisa luka, terumbunya juga bisa patah. Kaya di tempat pertama itu agak cetek jadi gua pegang2lah itu terumbu warna orange, e eh ternyata kepetek ama gua.. kagetlah gua, menyesal gua jadinya udah merusak ujung terumbu.
Kalo di laut dalam susah snorkelingnya, gak kliatan dasarnya gelap, yang ada serem entah ada makhluk apa di dasar laut nan kelam itu. Nanti bisa2 muncul mulutnya doank lagi nganga dengan gigi2 yang runcing. Ahh... gua sempet kipikiran gitu loh waktu iseng2 ke laut dalam, cuma bertahan beberapa detik trus melipir lagi ke tempat dangkal abis serem.

Setelah keroncongan, kita pulang ke ora. Kita berencana abis makan siang mau snorkeling lagi di deket cottage aja. Mumpung hari terakhir kita mau puas2in snorkeling di sini. Dan ini keputusan yang sangat amat tepat!
Ternyata di sekitar cottage kita ikannya gak kalah bagusnya daripada di tengah laut, dan sangat gampang lagi tinggal turun aja dari tangga di cottage (gak semua cottage ada tangganya) udah deh langsung byur cemplung2 ama ikan. Gak usah repot2 naek boat. Kalo udahan tinggal naek tangga udah langsung kamar, bisa langsung mandi :D

Temen gua yang masih di cottage sengaja lemparin potongan pringles ke deket gua supaya gua bisa pegang ikannya. Begitu pringles dilempar, ikan2 pada berebutan dan gua dikelilingi ikan! Gua berhasil pencet satu disini wuahahaha *ketawa puas banget*

Trus gua dengan mood yang lagi bagus abis mencet ikan berenang menjauh dari cottage ditemani salah satu temen cewe. Gua berenang di antara dasar laut dangkal dan dalam. Gak terlalu dangkal sih mungkin sekitar 3 meter paslah untuk snorkeling tapi di sebelah kanan gua langsung dalem karna gak liatan apa2, jadi gak pelan2 gitu dalemnya tapi langsung jurang.

Kita berenang dan berenang keasikan melihat2 ikan, walaupun capek abis trekking tapi karna ini snorkeling terakhir disini jadi kita puas2in dah. Ada bintang laut biru, ikan biru kuning, ikan merah coklat, ikan hijau kuning, ikan coklat bulet yang gua curigain ikan buntal dan terumbu2 bentuk bulat, bentuk panjang2, bahkan bentuk otak, yang mirip hoisom juga ada, hoisom bukan tuh ya...

Di sela2 keasikan masuk ke dunia bawah laut tiba2 gua berhenti mendadak dan membeku sekian detik ketika melihat 1 makhluk lewat persis di depan gua......
Gua sampe2 gak napas saking terhenyak dan nyaris tak percayanya.....

Gua melihat seekor penyu!
Penyu!!!!
Berenang dengan anggunnya di depan gua. Gua langsung angkat kepala dan panggil temen gua itu, gua bilang ada penyu, liat cepataaaan....

Dia buru2 nyungsep lagi ke aer trus gua liat penyunya lagi hinggap di karang di bawah gua persis kepalanya melongok2 ke kanan kiri ke arah laut yang dalam kaya lagi bingung mau ke arah mana enaknya ya. Gua menyembur lagi ke permukaan tanya temen gua itu udah liat belom dia lagi di karang bawah gua... ternyata dia blom liat dan dia cepet2 lagi nyemplungin kepalanya ke aer.

Gua juga secepat kilat liat ke bawah lagi, tapi ternyata gua udah gak menemukan si penyu, berarti dia udah berenang ke arah laut dalam... yahhhh gua gak liat dia berenang lagi. Tapi lebih kasian temen gua itu, dia tetep gak liat karna mata dia minus katanya, aduh sungguh sayang yaaa....
Benar2 ini bonus dari Tuhan gua bisa berpapasan ama penyu, kok bisa timingnya pas begini, kecepetan atau terlambat beberapa detik gua pasti gak liat penyu itu. Terima kasih Tuhan :D

Setelah liat penyu gua masih nerusin berenang beberapa saat dan akhirnya mutusin untuk balik ke cottage. Karena kaki gua udah cape banget, gua udah gak pake fin, cuma pake goggle + snorkel aja, emang lebih praktis sih gak pake fin mah tapi jadi lebih capek apalagi tadi abis trekking, daripada nanti kejauhan gak kuat balik bisa repot hehe...

Di perjalanan ketemu temen2 yang masih mau lanjut snorkeling lagi sedangkan gua mutusin balik setelah pamer2 kalo tadi liat penyu hehehe..
Perjalanan pulang lebih berat terasa daripada pergi tadi, kaki udah tak sanggup, mana snorkel gua udah roto, sering banget kemasukan aer, kayanya udah longgar mesti diadjust lagi, bentar2 gua ketelan aer asin gak enak banget deh. Cottage yang rasanya dekat tapi tak sampai2 abis kebawa ombak juga sih jadinya menjauh lagi menjauh lagi....

Setelah finally sampe, gua langsung teronggok di teras hah capek banget. Pengen mandi biar seger. Temen2 juga udahan ternyata mereka semua naek gak berapa lama setelah gua sampe.
Mereka sembari nunggu giliran mandi malah sampanan buset masih kuat yah hahaha... gua mah udah bersih lagi maskeran, mereka masih kayaking hahaha...

Perjumpaan gua dengan penyu itu dan juga dengan all pretty colorful fishes under the sea membuat gua mulai terpikir untuk mencoba snorkeling di tempat2 lain. Gua mulai jatuh cinta dengan dunia bawah laut. Bagaikan dunia lain yang sama sekali berbeda dengan dunia kita.. mereka asik dengan aktifitasnya berenang kesana kemari, bergelut dengan terumbu karangnya dan anemonnya sementara kita mengambang2 di atasnya menonton diam2....

Nanti kalo snorkel diskon gua mau beli ah, pengen punya snorkel sendiri yang bagusan supaya gak kelelep aer terus, david juga enjoy snorkeling, dia malah mau beli 1 set ama pelampung hahaha karna pelampung pinjeman kan kurang bagus jadi kurang secure katanya was2 takut tenggelam :P

Pada tau kan gimana caranya snorkeling? Pake gogglenya dengan kenceng, pastikan hidung tertutup sempurna, kaitkan snorkelnya yang buat napas ke goggle, masukkan semua ujungnya ke mulut dan gigit kuat2, lalu bernapaslah lewat mulut. Jangan lewat hidung nanti  ketelen aer asin. Dan kalopun sampe tertelan, jangan panik, cuma aer kok, periksa goggle kembali dan kencangkan.
Tenang, ingatlah kita pake pelampung jadi gak bakalan tenggelam. Kalau ada air yang masuk ke snorkel cukup tiup aja kuat2 nanti airnya keluar dari lubang di bawah.
Itu sih yang gua tau dari pengalaman kemaren, gua juga bukan snorkeling expert hihi...
Jadi walaupun gak bisa berenang jangan takut nyoba snorkeling yah, sekali lagi kan pake pelampung, kita bakal ngambang aja gak bakal tenggelam kok :)

Yang gua sesalkan (selain bintang tentu saja) gua gak ada casing underwater untuk kamera. Kan tadinya gak hobi snorkeling, jadi gak kepikir, trus baru tau skarang kalo ada casing yang kaya plastik gitu aja jadi gak fit bodi ke kamera dan harganya gak semahal casing underwater fit bodi yang bahannya kaya acrylic gitu.

Gua browsing2 barangnya semacam ini nih.
Ah tau gitu gua beli yah... jadi bisa poto2 di bawah laut, bisa kepoto deh itu penyu. Kalo pergi2 ke pantai juga bisa dibawa jadi gak takut kena ciprat2 aer kan lensanya. Dan kalo ganti kamera asal gedenya mirip yah bisa pake lagi casingnya karna gak nempel bodi.
Ada buat hape juga loh, lucu yah kaya tabung infus *ketauan deh penyakitan sering masuk rs wkwk*. Banyak sih merk laen gua gak tau juga yang bagus yang mana, kalo yang gambar sebelah ini made in korea.
Tapi gua blom pernah liat di mall dimana ya yang jual, kalo beli di online kan gak bisa pegang2 dulu hehehe..

Malam terakhir kita udah siap2 mau dijamu ikan bakar yang besar2. Soalnya pak alvin janji malam terakhir nanti bisa bakar ikan rame2.. malam sebelumnya kita udah excited poto2in ikan untuk grup sebelum kita yang udah mau pulang. Ikannya gede2 dan fresh semua lagi. Kita dibagi juga sih ama grup itu tapi kita dengan sombongnya bilang gak usah, besok kita juga dapet kok.


Tak taunya mending kita icipin tuh ikan bakar kemaren. Karena mendadak pak alvin ada urusan pulang ke ambon, kita ditinggal di ora. Katanya dia udah bilang ama orangnya untuk siapin acara bakar ikan kita yang ternyata tidak terwujud.
Sore2 gua tanyain ke orangnya katanya gak nemu ikan di pasar, jadi malam ini gak ada bakar ikan, menunya ikan tongkol cabe dan calamari. Gua ampe bengong denger excuse dia.

Kecewa sih pasti, gua bahkan langsung call pak alvin *ngadu critanya* kalo kita gak ada bakar ikan. Bukannya gak percaya ama mbak disana ya, abis gimana.. sulit gua percaya gak ada ikan di situ. Kemaren ada kenapa sekarang bisa gak?
Mentang2 bosnya gak ada, mereka gak sepenuh hati melayani kita, padahal ini kan last night, kita maunya ada acara bakar ikan huks...
Trus abis kita makan, ternyata mereka beres cepet2 trus pulang naek boat ke rumahnya, di desa saleman itu sepertinya deh.. makanya gak mau kasih kita bakar ikan, lebih repot kan persiapan dan beres2nya.

Yah walaupun kecewa tapi mo bagaimana lagi, pak alvinnya juga gak bisa apa2 karena susah cari pegawai yang mau kerja disana, remote banget kan.. cuma orang2 dari desa saleman itu aja pilihannya. Katanya pernah dia hire pegawai dari jawa, cuma tahan 2 bulan trus minta pulang. Disana kan susah kemana2 trus sinyal juga putus nyambung, jadi kalo ambil orang luar banyak orang yang gak betah.
Ya sudahlah gak rejeki barangkali kita yah.

Besoknya tanggal 23 september pagi2 jam set. 6 kita udah berangkat dari ora buat ngejer ferry jam 8. Disuruhnya sih jam 5, tapi maklum kalo rombongan pasti molor jadi supirnya ugal2an deh dari saleman ke amahai supaya gak ketinggalan ferry. Gua jadi rada puyeng pagi2 nyawa blom ngumpul diajak rally.

Liburan kita di ora telah usai, tapi kita masih punya sehari lagi di ambon.
Babai ora beach yang cantik.. bahkan kalo nutup mata pun gua masih kebayang ikan warna warni yang berenangan gesit di balik terumbu karangmu. Sangat beruntung bisa mengenal kalian semua :)
Hai penyu yang pernah gua liat, baik2 yah berenang disana, hati2 di laut :D



To be continued... Ambon, City of Music.

25 comments:

nilola24 said...

Wow...bagus banget ya vi...

Epi said...

Gile vi, pemandangan nya sih asli bagus banget buat refreshing. Ngiler banget gue :))

fabZugah said...

Huaaah. Vio... Tulisannya bagus sangat, ga tahan ga komeeeeen pdhal biasanya aku silent reader, malu komen ke rmh seleb blog serpong *stalker insaf*

Januari taon ini aku sempet ke Cairns liat penyu juga, warna tempurungnya glazing gitu, it was soooo ah mah zing. Main2 ke Perth, Viol.. Kita punya Rottnest Island yang super tjantik buat snorkling-an :D

inten said...

Dapat melihat bintang dilangit malam itu mahal ternyata ya, ampe sejauh Ora Beach aja gak bisa lihat. Kita di Bali paling juga setahun sekali dapat lihat bintang di langit, saat Nyepi ketika seluruh pulau gak ada menyalakan lampu satupun.

Dessy said...

cantik banget ya vi... gua kuat ga ya menempuh perjalanan 10 jam ke sana...

nattever said...

woow gua bacanya ampe nahan napas vi bayanginnya, apalagi liat foto2nya, gile ya ciptaan Tuhan emang bener2 dah tiada tandingannya...
kita yg di jkt udah empet liat macet, gedung2 pencakar langit, jadi berasa surga banget liat kedamaian alam gitu ya...

gua pengen ih kesana, tp napa gua gak pernah denger namanya ya, apa gua yang kuper kali ya, atau emang pantai itu belum terlalu terekspos? pdhl keren bgtt yaa aduh ampunnn ngecesss..

btw sendal ipanema emng mantep, punya gua juga solnya masi bagus banget, sama sekali belum aus, dan belum gepeng, padahal kalo sendal jepit murahan biasa kan pake bentar uda cekung solnya :D
harga emang gak boong ya haha

Arman said...

wuiii bagus banget tempatnya ya vi...
foto2nya keren2 banget dah! boleh jadi potograper nih vi... :)

sayang ya hari terakhir gak jadi bakar2 ikan. yah emang pasti mereka males lah ya secara gak ada bos nya. kan biasa emang gitu, kalo lagi gak ada bos ya pengennya pulang cepet. hahahaha.

Veny said...

Bgs banget , cihu g yg org ambon prnh blg pantai disana bgs tp cc g ga prnh tertarik kesana ha2,
Nti g kasih liat ah ..
Btw paket 3 jt/org untk semalem or 3 mlm ?
Pantai bgs yg udh g liat belitung n gili air .
Musti diliat nih Ora beach .
Thanks for sharing

thewirajaya.com said...

wow, kereen bgtt viol! super cantik! Jadi pengen pergi jugaa kesana!

debby tondo said...

emang bagus banget ya pemandangannya...kapan ya gue bisa kesana?? *merenung*

katanya kalo mau ngeliat bintang mesti naik gunung, katanya loh vi...gue juga belom pernah coba soalnya hehe

Pauline said...

fotonya kuerennn bgt, aku biasanya passive reader sini, tapi pemandangannya sungguh menggugah jari untuk mengetik komen, hahaha

Pake camere apa, Sis ? kok bisa kaya foto calender gitu, hehe
Teknik fotografi nya ciamik..

Pucca said...

@tia: iyah.

@epi: ayo pergi pi mumpung blom brojol haha tapi gak mungkin kayanya, perjalanannya jauh bisa sakit pinggang bumil :P

@fabzugah: hai silent reader insaf haha.. mana ada seleb blog, jarang2 nulis ini :P
beda yah kalo liat penyu di penangkaran ama penyu lari berenang di laut..rasanya gimanaaa gitu..
waduh jauh ke aussie, biayanya mahal, mending lokal dulu deh, murmer :D
tapi pengen juga sih jalan2 ke sana, blom pernah ke benua bule nih :P

@inten: iya inten, kecewa banget nih gak kesampean liat bintang karna berawan, padahal disana katanya bintangnya bagus karna langitnya gelap.
wrong season kita.

@dessy: kuat des! jangan dipikirin, dijalanin ajah :P

@nat: betul sekali, sampe sini liat macet, asep knalpot, semua warnanya abu2, disana bener2 refreshing deh nat.
gua juga blom pernah denger loh sebelumnya haha.. maen pergi aja, blom terlalu terekspos nat, abiskan jauh dia, dan tempatnya kecil cottagenya pun sedikit, serasa private beach gitulah :D

iya mantep ya, beruntung gua ikut2an lu beli.. kalo pake sandal jepit biasa udah copot kali kemaren haha..

@arman: sayangnya bukan gua semua yang poto man, emang tempatnya bagus, lu asal jepret juga hasilnya bagus kok.
iyah dasar karyawan dimana2 sama yah! haha..

@veny: itu udah all in untuk 3 malam ven, dia ada paket2 kok.. semalam, 2 malam, 3 malam. gak mahal kan? dapet priate beach loh :D

@wirajaya: just go! :D

@debby: kapan aja bisa deb. aduh gua mana bisa naek gunung, umur udah berapa ini haha..

@pauline: hai.. bukan tekniknya yang ciamik tapi karna objeknya udah bagus :)
pake kamera panasonic lumix gf3

Mamana Clo said...

Weleh.. terbangnya 3,5 jam udah kaya ke bangkok aja tuh..
Pemandangannya bagus bangettt.. dan gw sukaaaaaa snorkeling... sirik ihhh... ntar anak2 gedean kudu diajarin snorkeling nihhh

Pucca said...

@xiao: iya xiao jauh ya apalagi ada beda waktu jd makin lama deh hehe..
Bawa anak2 kesini masuh mungkin, pasti mereka seru liat ikan 😄

MarvelLicia corner said...

cakeeeep banget ya pemandangannya... rasanya refresh banget deh kalo liat seger2 gitu...
temen gw ada di ambon, ora beach terus terang baru tau loh...
ga kalah ama foto2 temen gw yang di maldives deh ah... :D

Pucca said...

@ariany: iya bagus kontras bgt ama jakarta, gua kangeeen traveling lagi..

Wiwiek said...

wow, review yang sangat menarik tentang Ora Beach

gak salah deh julukan Maldives of Indonesia disandang Ora Beach karena pemandangannya yang sangat menawan (padahal blm pernah ke sana hiks..)

btw bagi yang berminat kami punya paket tur untuk ke Ora Beach lho..

silahkan cekidot >>> http://goo.gl/APs2ln

mamie_funky said...

ahhh viol...gua sampe bengong liat foto2 elu bagusss bangett...gilee, langsung ngilerrr kepengen kesono

Pucca said...

@yance: lu kan sering tugas tu, nti kalo lu ke ambon lu maen aja kesini :D

Inverter Slanvert said...

gambarnya bagus, nice post

Myristica Frieda said...

Hallo mau nanya soal kamar darat di sana katanya kurang recomende , kurang recomendednya karena apa mba ? Soalnya rencana mau ambil yang kamar darat. ,, butuh info ora niee :)

Pucca said...

@myr: krn kurang greget aja gitu kalo di kamar darat, sensasinya beda, dan kalo di kamar laut bisa langsung nyemplung dari balkon :)

Myristica Frieda said...

Makasih mba infonya , sepertinya saya ambil kamar air lebih mengiurkan hehehe , itu ke derawan pake kakabantrip harga terbaru bulan ini ya mba ? :)

Pucca said...

@myr: iya itu harga pas kita pergi bulan maret 2014.

Yudith Pasaribu said...

Boleh minta contact pak alvin atau tur yg dipakai selama trip mba? Karena saya ada rencana ke ora tahun depan. Tiket sudah ditangan tp belum ada tur untuk disananya. Terima kasih.